Pemasaran

Cara menjadi influencer sukses di media sosial

Influencer marketing sudah terbukti berhasil. Itulah alasan mengapa sepertinya semua orang ingin menjadi influencer di media sosial akhir-akhir ini.

Jenis pemasaran ini terus berkembang sebagai cara periklanan yang nyata dan efektif dan menjaga audiens Anda tetap terlibat untuk menghasilkan keuntungan.

Saat ini, ada lebih dari 3,7 miliar pengguna media sosial dan industri pemasaran influencer bernilai $ 5 miliar!

pengguna media sosial hingga 2025

Ingatlah bahwa siapa pun dapat menjadi influencer di media sosial (jika mereka memiliki strategi yang tepat), tetapi Anda harus berada di dalamnya untuk jangka waktu yang lama agar berhasil. Dan ini merupakan salah satu daftar pekerjaan online terbaik untuk mahasiswa karena suatu alasan, tetapi Anda juga harus menyadari bahwa untuk menjadi influencer itu tidak mudah.

Jika Anda tertarik mempelajari cara menjadi influencer di media sosial, baca terus untuk mengetahui proses langkah demi langkah untuk mencapai tujuan tersebut.

9 Langkah untuk menjadi influencer di media sosial

Menjadi seorang influencer di media sosial membutuhkan kesabaran dan tekad, dan Anda harus bekerja keras setidaknya selama satu tahun sebelum Anda mulai melihat hasil yang nyata.

Mari kita lanjutkan ke sembilan langkah untuk menjadi influencer di media sosial:

Pilih ceruk pasar

Langkah pertama Anda adalah memilih ceruk pasar tertentu. Langkah ini adalah suatu keharusan, dan tanpanya, Anda akan kesulitan membangun audiens orang-orang yang tertarik dengan pesan Anda.

Setiap influencer marketing yang Anda lihat di YouTube, Instagram, Twitter, dll. Memiliki ceruk pasar.

Tanpa ceruk pasar yang jelas, maka ini akan menjadi masalah (meskipun Anda memiliki kelebihan) karena Anda harus bersaing dengan semua orang untuk mendapatkan perhatian audiens Anda. Selain itu, Anda akan berbicara dan memasarkan kepada semua orang (tidak tertarget), yang pada akhirnya akan membuat Anda tidak meraih siapa pun juga.

Untuk memilih ceruk, tanyakan pada diri Anda:

  • Apa yang Anda sukai?
  • Apa yang Anda kuasai?
  • Hal apa yang menjadi passion Anda?
  • Apa saja minat Anda?
  • Keanehan aneh apa yang Anda miliki?
  • Apa yang Anda nikmati?

Misalnya, jika Anda menyukai fitness dan berolahraga, maka masuk akal bagi Anda untuk menjadi influencer di media sosial yang memberdayakan dan memotivasi orang lain tentang tujuan fitness mereka.

Semua hal ini dapat menjadi aset berharga dalam membantu Anda secara alami dalam menarik audiens yang memiliki pemikiran yang sama dengan Anda.

Pastikan pilihan Anda mencerminkan kepribadian Anda karena itulah satu-satunya cara agar orang dapat terhubung dan mempercayai Anda dan kata-kata Anda.

Orang-orang mengenali energi, dan jika Anda tidak percaya pada apa yang Anda lakukan, mereka akan dapat menangkapnya dan Anda akan kehilangan audiens.

Namun, ketika orang mengenali passion sejati Anda untuk pekerjaan yang Anda lakukan, akan lebih mudah bagi Anda untuk menarik audiens dan mempertahankan keterlibatan.

Terlepas dari ceruk yang Anda pilih, pastikan bahwa topik Anda adalah sesuatu yang benar-benar Anda sukai. Ini penting untuk kesuksesan Anda, karena pada akhirnya hal inilah yang akan menginspirasi Anda untuk terus maju ketika segala sesuatunya sulit — walaupun Anda menikmati apa yang Anda lakukan.

Pilih platform utama Anda

Sebagai influencer media sosial, ada banyak saluran berbeda yang dapat Anda gunakan, termasuk:

  • Youtube
  • Instagram
  • Facebook
  • Twitter
  • Tik-Tok, dan lain sebagainya

Sebelum Anda memulai kampanye Anda untuk menjadi influencer di media sosial, Anda perlu menampilkan profil yang Anda pilih. Anda dapat menggunakan berbagai jejaring sosial, tetapi Anda harus memilih satu platform utama tempat Anda akan memfokuskan sebagian besar konten Anda. Anda masih bisa aktif dan terlibat di jaringan lain, tetapi sebagian besar upaya Anda akan masuk ke saluran media sosial yang satu ini.

Ada banyak faktor yang perlu dipertimbangkan saat memilih jaringan media sosial yang tepat untuk Anda. Pertama, lihat influencer lain di ceruk Anda dan identifikasi platform media sosial utama mereka.

Saluran utama Anda juga akan bergantung pada jenis ceruk Anda. Untuk beberapa influencer fashion, Instagram adalah pilihan terbaik, tetapi untuk influencer video game, mungkin YouTube atau Twitch lebih cocok.

ceruk pasar di platform media sosial

Demikian pula dengan Pinterest, Snapchat, Twitter, dan semua jaringan media sosial utama lainnya dapat disesuaikan untuk influencer yang berbeda tergantung pada faktor-faktor tertentu seperti:

  • Audiens yang ingin Anda targetkan
  • Saluran yang paling banyak digunakan oleh influencer lain di ceruk pasar Anda
  • Jenis konten yang akan Anda buat
  • Seberapa nyaman Anda di depan kamera
  • Seberapa baik Anda dalam membuat konten tertulis yang menarik
Artikel Terkait:  Cara mempromosikan website baru Anda dalam waktu 20 menit

Secara umum, YouTube adalah tempat yang baik untuk memulai bagi sebagian besar influencer karena sudah ada selama beberapa waktu, bisa sangat menguntungkan, dan memiliki fondasi yang sangat kuat di internet. Jika Anda khawatir menghabiskan banyak uang untuk meluncurkan saluran Anda, seperti banyak YouTuber pemula lainnya, pertimbangkan untuk menggunakan tools YouTube intro untuk memulainya.

Pertimbangkan masing-masing faktor ini untuk membantu Anda menentukan platform media sosial mana yang terbaik untuk Anda gunakan sebagai saluran utama untuk menyiarkan pesan Anda.

Tentukan audiens Anda

Bersamaan dengan memilih ceruk yang tepat, kesuksesan Anda sebagai influencer di media sosial juga bergantung pada menemukan audiens atau komunitas yang tepat untuk mendukung Anda.

Tanpa pengikut, penggemar, atau pelanggan, brand Anda tidak akan berharga di media sosial. Jadi, sebelum Anda mulai memposting konten di platform media sosial pilihan Anda, Anda perlu menentukan target audiens Anda.

Anda harus fokus pada orang-orang dan komunitas yang akan menjadi bahan bakar untuk menggerakkan brand Anda di media sosial.

Audiens ideal Anda akan bergantung pada jenis pasar tempat Anda berada. Misalnya, jika Anda seorang influencer bisnis dan tujuan Anda adalah mendidik orang lain dengan program lisensi kursus, audiens Anda kemungkinan besar berada di situs seperti LinkedIn dan Twitter. Jika ada video terkait bisnis, Anda juga dapat menemukannya di YouTube.

Untuk influencer gaya hidup, Anda mungkin akan menemukan audiens Anda di Instagram, Facebook, dan YouTube.

Berikut adalah langkah-langkah yang harus diambil untuk menentukan audiens Anda:

Demografi

Untuk menemukan demografi audiens ideal Anda, ajukan pertanyaan seperti:

  • Berapa usia dan jenis kelamin target audiens saya?
  • Di mana mereka tinggal?
  • Seberapa paham mereka tentang internet?

Tantangan

Untuk mengetahui tantangan target audiens Anda, tanyakan dan jawab pertanyaan berikut:

  • Apakah mereka tahu tentang produk atau brand Anda?
  • Jika ya, mengapa mereka tidak menggunakan produk Anda?
  • Atau mengapa mereka tidak menggunakannya produk Anda sebanyak yang Anda inginkan?

Pikirkan semua hambatan yang mungkin mengarah ke sini.

Motivator

Untuk menemukan motivator audiens yang Anda tuju, berikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa yang membuat produk atau brand Anda dapat mendorong target audiens Anda untuk terlibat dengan Anda?
  • Apa yang membuat produk Anda ingin mereka gunakan?

Pain point

  • Apakah ada sesuatu tentang produk atau brand Anda yang mungkin membuat audiens Anda frustrasi? Buatlah daftar dari setiap dan semua pain point tersebut.
  • Bagaimana dengan menjadi influencer di media sosial dapat membantu Anda mengidentifikasi pain point audiens Anda?

jenis-jenis pain point

Apa untungnya bagi saya?

Pertanyaan ini adalah tentang mengapa pelanggan Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan (atau terus menggunakan) produk atau layanan Anda. Anda harus bisa menjelaskan dengan jelas apa untungnya bagi mereka.

Dengan mempertimbangkan semua faktor di atas, Anda akan dapat mengasah target audiens Anda di media sosial tempat mereka sering berkumpul.

Buat jadwal posting konten

Sebagai influencer di media sosial, Anda harus secara konsisten membuat konten berharga yang akan disukai audiens Anda (dan mesin pencari / algoritma media sosial).

Orang-orang sangat menghargai komitmen dan konsistensi. Anda perlu muncul setiap hari dengan pesan yang konsisten dan menghasilkan konten bermanfaat yang relevan dengan audiens Anda.

Setelah Anda mengetahui jenis konten yang Anda butuhkan, Anda harus membuat jadwal posting konten untuk membantu Anda membuat konten secara konsisten.

Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas, Anda tidak hanya dapat mengidentifikasi target audiens Anda dan di mana mereka kemungkinan akan berkumpul di media sosial, tetapi Anda juga akan dapat menentukan jenis konten terbaik yang akan membantu Anda membuat konten yang efektif untuk memasarkan brand Anda dengan sukses.

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda mengembangkan jadwal posting konten yang efektif untuk strategi pemasaran di media sosial Anda:

  • Buat dan berikan konten berkualitas tinggi yang dikemas dengan penuh nilai
  • Rencanakan strategi pemasaran konten Anda di media sosial dengan memetakan tujuan Anda dan jenis konten yang paling sesuai untuk membantu Anda mencapai target Anda.
  • Tentukan frekuensi posting di setiap platform media sosial
  • Pilih waktu terbaik untuk memposting konten Anda, di mana Anda kemungkinan besar akan mendapatkan engagement paling banyak dari audiens Anda.
  • Pilih tools manajemen media sosial yang tepat untuk mengembangkan jadwal posting konten Anda atau Anda dapat membuat jadwal berbasis Excel Anda sendiri.
  • Isi kalender Anda dengan berbagai format konten, topik, jenis postingan, dll. Sertakan informasi di situs tempat Anda akan memposting konten, bersama dengan waktu dan tanggal.
  • Terakhir, Anda dapat menjadwalkan urutan postingan Anda. Ini berbeda dari membuat jadwal posting konten karena proses ini melibatkan pengaturan antrean agar konten Anda diposting di media sosial pada waktu yang telah ditentukan menggunakan tools otomatis seperti Buffer.
Artikel Terkait:  4 Cara untuk meningkatkan ranking Alexa website Anda

waktu yang tepat untuk posting konten di media sosial

Generate traffic secara strategik

Semakin banyak traffic yang dapat Anda hasilkan di media sosial, Anda akan menjadi influencer yang semakin besar. Seiring bertambahnya pengikut Anda, orang lain juga akan mengikuti Anda, dan Anda dapat memanfaatkan kekuatan dari social proof untuk menjangkau lebih banyak penggemar dan pengikut.

Namun, pada awalnya, Anda perlu menemukan cara untuk menghasilkan traffic secara strategis sehingga Anda bisa mendapatkan momentumnya.

Berikut adalah beberapa cara mudah, namun efektif untuk menghasilkan lebih banyak traffic di media sosial:

  • Permudah pengguna untuk dapat bisa membagikan konten Anda sehingga audiens Anda dapat membagikannya ke jaringan mereka
  • Tag orang lain dan gunakan hashtag yang tepat untuk meningkatkan visibilitas Anda
  • Install tools layanan pelanggan seperti chatbot di profil media sosial Anda
  • Posting konten Anda pada saat audiens Anda paling aktif
  • Berinteraksi secara konsisten dengan audiens Anda dan berikan banyak value
  • Berinvestasi dalam iklan di media sosial untuk memperluas jangkauan Anda
  • Buat call to action yang kreatif dan menarik
  • Terlibat dengan influencer industri lain untuk meningkatkan otoritas dan kredibilitas Anda
  • Bangun hubungan media yang baik yang akan meningkatkan publisitas dan promosi media
  • Sebutkan akun media sosial di email: newsletters, welcome messages, website, dll.
  • Tambahkan banyak visual yang menarik, termasuk gambar, video, infografis, dll. Agar konten Anda menonjol dan meningkatkan engagement dan shares
  • Pertimbangkan untuk melibatkan brand Anda di channel lain seperti menyelenggarakan webinar, podcast audio, wawancara video, dan banyak lagi.

Berkolaborasi dengan influencer lain

Berkolaborasi dengan influencer lain di ceruk Anda memungkinkan Anda mendapatkan penggemar dari komunitas mereka.

Influencer di media sosial memiliki jangkauan besar yang seringkali menjangkau jutaan, dan dengan bekerja bersama dengan mereka dapat membantu mengekspos konten Anda ke audiens baru yang sangat besar dan mengarahkan lebih banyak traffic ke profil Anda.

Ada banyak cara berbeda untuk bekerja sama dengan influencer yang ada di ceruk pasar Anda.

Salah satu caranya adalah dengan membayar mereka untuk mempromosikan konten atau produk Anda. Tapi, ini bisa jadi sulit ketika Anda baru memulai karir Anda sebagai influencer.

Terlibat secara organik mungkin cara terbaik dan paling efektif untuk membantu Anda membangun audiens Anda sendiri. Untuk melakukan ini, cukup minta mereka untuk membagikan kiriman Anda kapan pun Anda mempublikasikan sesuatu yang layak dibagikan.

Untuk meningkatkan peluang kesuksesan Anda saat menggunakan strategi ini, Anda dapat menampilkan influencer dalam konten Anda dengan meliput cerita mereka, melakukan wawancara, atau membuat artikel ringkasan ahli. Kemudian, tag mereka saat Anda membagikan kiriman dan para influencer kemungkinan besar ingin membagikannya dengan jaringan mereka sendiri.

Jadi, misalnya, di Twitter, Anda mungkin mengumpulkan tweet yang berbeda dari pemasar ahli, lalu membuat postingan tentang “tips pemasaran dari para ahli”. Setelah Anda tag influencer, kemungkinan mereka akan me-retweet postingan tersebut untuk menampilkannya kepada audiens mereka sendiri.

Jenis strategi ini bukanlah sesuatu yang hanya Anda lakukan sekali dan selesai begitu saja, tetapi Anda harus sering melakukannya agar Anda bisa terus mendapatkan penggemar dari komunitas influencer lain.

Libatkan audiens Anda

Ini bisa menjadi masalah besar, karena jika Anda tidak secara konsisten berinteraksi dengan audiens di media sosial, maka kemungkinan besar mereka akan kehilangan minat pada bisnis dan brand Anda.

Artikel Terkait:  Alasan mengapa banyak kegiatan pemasaran yang gagal

Konten Anda adalah bagian penting dari strategi marketing influencer Anda, tetapi tanpa keterlibatan, semua menjadi tidak penting, seberapa bagus atau berwawasan konten tersebut.

Platform media sosial seperti Facebook, Instagram, dan YouTube ingin melihat orang-orang terlibat di konten Anda. Ini memberi mereka sinyal kuat bahwa Anda memposting hal-hal yang sebenarnya ingin dilihat audiens Anda, sehingga memberi konten dan aktivitas Anda di media sosial (seperti promosi dan iklan) social proof yang diperlukan.

Algoritma di setiap situs sosial akan menampilkan konten Anda kepada lebih banyak orang yang tertarik pada subjek yang sama.

Ini menjadi seperti efek bola salju di mana semakin banyak keterlibatan yang Anda dapatkan dari konten Anda, semakin banyak orang yang melihat konten Anda, yang membantu Anda menghasilkan lebih banyak keterlibatan, dan seterusnya.

Selain itu, brand yang mencari influencer untuk membantu mereka melakukan kampanye marketing influencer sosial menginginkan orang yang dapat mendorong pengikut mereka untuk melakukan pembelian (atau menjadi follower brand), daripada hanya diam-diam mengamati konten yang dipromosikan.

Untuk memiliki pengaruh seperti ini sebagai influencer, audiens Anda perlu merasa bahwa mereka mengenal Anda. Anda perlu memberi tahu mereka bahwa Anda menghargai mereka dan selalu berterima kasih kepada penggemar Anda atas dukungan mereka.

Buat agar brand mudah menghubungi Anda

Tips penting lainnya untuk membantu Anda tumbuh sebagai influencer di media sosial adalah membuat para pemilik brand menjadi sangat mudah untuk menemukan dan menghubungi Anda.

jumlah pendapatan dari media sosial

Seperti yang dapat Anda lihat dari bagan di bawah, ada uang yang bisa dihasilkan, di setiap industri dan di setiap saluran media sosial – tetapi hanya jika sebuah brand dapat menemukan Anda.

Berbagai brand menemukan influencer di media sosial menggunakan metode yang berbeda.

Untuk menemukan influencer di YouTube, sebuah brand mungkin melakukan pencarian di mesin pencari Google untuk menemukan influencer yang relevan di ceruk tersebut. Misalnya, mereka mungkin mencari di Google “akun YouTube teratas untuk [ceruk Anda]”, atau semacamnya.

Untuk menemukan influencer di Instagram, brand mungkin menggunakan alat seperti Iconosquare, sebuah tools pelacak analitik yang membantu mereka melihat seberapa relevan dan terlibatnya audiens influencer tertentu.

Atau, mereka dapat mencari tagar yang relevan di platform untuk melihat akun mana yang muncul yang memiliki tingkat keterlibatan terbaik.

Untuk menemukan influencer di LinkedIn, mereka mungkin mencari kata kunci, postingan, dan lokasi yang relevan.

Di Twitter, mereka mungkin menggunakan alat pencarian lanjutan (advanced search tool), dan di Facebook, mereka dapat mencari admin grup dengan tingkat keterlibatan yang tinggi.

Di mana pun sebuah brand menemukan Anda, buat semudah mungkin bagi mereka untuk menghubungi Anda dengan memastikan informasi kontak Anda jelas dan terlihat.

Tulis biografi menarik yang mengumumkan kepada brand bahwa Anda adalah seorang influencer dan bahwa Anda terbuka untuk kolaborasi.

Jika calon klien harus mencari cara untuk menghubungi Anda, kemungkinan mereka akan menyerah dan pergi ke influencer yang berbeda.

Over-deliver ke brand partner Anda

Saat bekerja dengan brand, selalu lakukan hal-hal yang melebihi harapan mereka untuk mendorong lebih banyak pesanan dari brand tersebut.

Sebuah brand akan senang bekerja dengan influencer media sosial yang memberikan nilai luar biasa, dan kapan pun Anda memberikan value yang melebihi ekspektasi mereka, maka akan membuat mereka lebih mungkin ingin bekerja sama dengan Anda lagi di masa depan.

Ini adalah sebuah taktik yang kuat yang juga menempatkan hukum timbal balik yang kuat untuk Anda. Saat Anda memberikan nilai untuk suatu brand, mereka akan terdorong untuk melakukan sesuatu untuk Anda sebagai gantinya.

Taktik ini juga berhasil dengan baik ketika Anda berhadapan dengan audiens Anda.

Meskipun terkadang, Anda mungkin menemukan orang-orang skeptis yang mungkin berpikir Anda hanya memberikan konten berharga karena Anda mengharapkan sesuatu sebagai balasannya, ketika Anda konsisten dan tulus dalam niat Anda, seiring waktu, audiens Anda akan mulai percaya dan menghargai Anda.

Dan ketika tiba saatnya Anda meminta sesuatu (seperti alamat email mereka), mereka akan dengan suka rela memberikannya kepada Anda.

Related Articles