Pemasaran

Pemasaran komersial adalah: Cara kerja dan perbedaannya dengan pemasaran sosial

Pemasaran komersial adalah upaya untuk mempromosikan dan menjual produk secara menguntungkan. Kata kuncinya di sini adalah keuntungan. Itu adalah kebalikan dari pemasaran sosial, yang memiliki motif nirlaba dan berusaha mendidik konsumen tentang masalah sosial kolektif.

Untuk memperoleh keuntungan, perusahaan mempelajari kebutuhan, permintaan pasar, dan persaingan pasar melalui riset pasar. Kemudian, mereka mengembangkan serangkaian bauran pemasaran yang sesuai. Dengan begitu, perusahaan dapat menciptakan produk yang tepat dengan harga yang tepat dengan mempromosikannya secara tepat dan menjualnya di lokasi dan waktu yang tepat.

Perbedaan antara pemasaran komersial dan pemasaran sosial

Pemasaran sosial menggunakan prinsip-prinsip pemasaran komersial untuk tujuan nirlaba. Kita dapat membedakan keduanya dengan cara berikut:

  • Pemasaran komersial
  • Pengadopsi: perusahaan
  • Tujuan: mendapatkan keuntungan dengan menjual produk.
  • Target: konsumen yang mau membeli produk untuk memuaskan kebutuhan dan keinginannya.
  • Sumber dana: didanai swasta.
  • Strategi pemasaran: kurang memperhatikan etika pemasaran ketika mengembangkan strategi. Pertimbangan utama adalah pendapatan dan biaya. Selain itu, perusahaan mengembangkannya secara mandiri.
  • Dampak kecepatan: seringkali lebih cepat, dan pelanggan sering kali rela mengantre untuk mendapatkan edisi terbaru produk.

Pemasaran sosial

Pengadopsi: badan amal dan organisasi nirlaba lainnya. Beberapa perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial mungkin juga mengembangkannya untuk memenuhi permintaan pasar.

Tujuan: motif nirlaba, misalnya, mempengaruhi perilaku dan mendidik konsumen tentang masalah sosial kolektif seperti melindungi lingkungan dan mempromosikan pola makan sehat.

Target: individu dengan siapa kita ingin mengubah perilaku mereka, seperti perokok atau pelanggan setia makanan cepat saji.

Sumber dana: didanai dari organisasi eksternal seperti sumbangan dari donatur atau pemerintah.

Strategi pemasaran: mengembangkan strategi dengan mengedepankan etika dan nilai moral. Pertimbangan utama dalam mengembangkan strategi adalah dampak sosial. Pemasaran sosial membutuhkan keterlibatan lebih banyak pihak, seperti influencer, advokasi publik, dan komunitas.

Dampak kecepatan: lebih lambat karena berkaitan dengan pola pikir dan perilaku. Mungkin butuh waktu bertahun-tahun.

Bagaimana pemasaran komersial menguntungkan?

Pemasaran komersial bertujuan untuk mendapatkan keuntungan. Untuk mencapai hal ini, perusahaan memaksimalkan pendapatan sambil meminimalkan biaya. Strategi untuk melakukannya bervariasi antar perusahaan.

Baca juga:  7 Kesalahan umum yang dilakukan perusahaan dengan Google AdWords

Melalui strategi generiknya, Michael Porter memberikan panduan tentang bagaimana perusahaan harus mendapat untung dan mencapai keunggulan kompetitif. Opsi pertama adalah melalui strategi diferensiasi. Perusahaan menawarkan produk yang unik untuk memuaskan pelanggan, sehingga mereka bersedia membayar dengan harga yang lebih tinggi. Strategi ini memungkinkan perusahaan untuk mencapai margin keuntungan yang tinggi per unit.

Pilihan kedua adalah melalui strategi kepemimpinan biaya. Perusahaan beroperasi pada struktur biaya yang lebih rendah daripada rata-rata industri. Untuk memaksimalkan keuntungan, perusahaan menawarkan produk dengan harga rata-rata pasar. Atau, perusahaan dapat menawarkannya sedikit di bawah harga pasar untuk menarik lebih banyak penjualan.

Strategi kepemimpinan biaya biasanya memiliki margin yang lebih rendah. Untuk mendongkrak laba, perusahaan harus meningkatkan penjualan. Volume penjualan yang lebih tinggi mendorong skala ekonomi yang lebih tinggi dan biaya rata-rata yang lebih rendah. Itu, pada gilirannya, membantu meningkatkan margin keuntungan.

Cara kerja pemasaran komersial

Cara kerja pemasaran komersial melibatkan berbagai aspek dan aktivitas yang berbeda. Artikel ini akan merangkumnya menjadi dua kegiatan utama: riset pasar dan pengembangan bauran pemasaran.

Riset pasar

Riset pasar berusaha mempelajari dinamika permintaan dan persaingan di pasar. Tujuannya adalah untuk menentukan seberapa menguntungkan pasar untuk dieksploitasi. Perusahaan kemudian mengidentifikasi peluang dan ancaman sebelum mengembangkan strategi yang sesuai. Riset pasar biasanya mencakup pemeriksaan mendalam tentang:

Profil pelanggan. Perusahaan harus tahu siapa yang mereka jual produk. Mereka kemudian mengembangkan segmentasi pasar melalui variabel demografis, geografis, dan psikografis.

Profil dan karakteristik konsumen dalam suatu segmen relatif homogen dalam hal kebutuhan, selera, preferensi, dan dalam merespon bauran pemasaran perusahaan. Namun, mereka cukup heterogen ketika Anda membandingkan dengan pelanggan di segmen yang berbeda.

Perusahaan kemudian mengidentifikasi peluang produk yang akan dikembangkan, dengan mempertimbangkan karakteristik segmen tersebut.

Ukuran pasar. Ini memberitahu Anda berapa banyak penjualan di pasar. Anda dapat mengukurnya berdasarkan jumlah pelanggan potensial, volume penjualan, atau nilai penjualan. Terlepas dari ukuran pasar saat ini, perusahaan juga mengidentifikasi ukuran potensialnya untuk memperkirakan prospek pertumbuhannya di masa depan.

Baca juga:  Mengapa traffic Google saya tiba-tiba menurun?

Trend pasar. Perusahaan tidak hanya mengamati tren pasar saat ini tetapi juga memperkirakan tren dalam beberapa tahun ke depan. Jadi, mereka memiliki strategi cadangan untuk mengantisipasi setiap ancaman dan memaksimalkan setiap peluang pasar. Tren pasar mungkin terkait dengan perubahan selera dan permintaan pasar. Atau, juga terkait dengan dinamika persaingan dan lingkungan bisnis di pasar.

Analisis tren pasar mungkin juga melibatkan pemindaian variabel politik, ekonomi, sosio-demografi, teknologi, lingkungan, dan hukum (PESTLE). Mereka biasanya memiliki implikasi luas untuk permintaan dan persaingan di pasar.

Profitabilitas pasar. Jika profitabilitas pasar rendah, perusahaan kemungkinan akan merasa kesulitan untuk mencapai laba yang tinggi dan pengembalian investasi yang memadai.

Salah satu alat untuk menentukan profitabilitas pasar adalah melalui Lima Kekuatan Porter. Secara umum, potensi pengembalian di pasar tinggi ketika:

  • Daya tawar pembeli lemah
  • Kekuatan tawar menawar pemasok lemah
  • Hambatan masuk yang tinggi
  • Ancaman produk pengganti yang rendah
  • Persaingan yang kurang intens di antara perusahaan-perusahaan yang ada

Struktur biaya industri. Mengetahui struktur biaya sangat penting untuk merumuskan strategi keunggulan kompetitif. Karena laba adalah fungsi dari pendapatan dan biaya, memahami struktur biaya adalah tugas pertama untuk mendapatkan wawasan tentang di mana perusahaan harus menghemat biaya. Biaya yang lebih rendah berarti keuntungan yang lebih tinggi.

Bauran pemasaran

Perusahaan menggunakan informasi dari riset pasar untuk mengembangkan bauran pemasaran yang tepat ke pasar sasaran. Idealnya, perusahaan harus mengembangkan produk yang tepat, menetapkan harga yang tepat, mempromosikan dan menjualnya di tempat dan waktu yang tepat. Empat komponen bauran pemasaran adalah produk, harga, promosi, dan tempat.

Produk. Perusahaan menerjemahkan kebutuhan dan keinginan konsumen menjadi sebuah produk. Selain memenuhi permintaan dan memuaskan kebutuhan, produk harus lebih baik dari produk pesaing. Dengan begitu, konsumen memiliki alasan mengapa mereka lebih memilih produk perusahaan daripada produk pesaing.

Harga. Perusahaan menetapkan harga sesuai dengan seberapa banyak pelanggan bersedia dan mampu membayar. Ini adalah representasi dari nilai yang dirasakan oleh pelanggan untuk suatu produk. Pelanggan puas jika harga cocok atau melebihi nilai yang mereka dapatkan. Sebaliknya, jika harganya lebih tinggi, mereka tidak puas.

Baca juga:  Bahaya seringnya mengadakan diskon

Beberapa perusahaan membebankan harga yang lebih tinggi daripada rata-rata pesaing karena mereka menawarkan nilai unik. Yang lain mengandalkan harga rendah untuk menarik permintaan.

Berbagai metode tersedia untuk menetapkan harga. Contohnya adalah penetapan harga berbasis persaingan, penetapan harga biaya-plus, penetapan harga pemimpin kerugian, penetapan harga penetrasi, dan penetapan harga zona. Perusahaan mempertimbangkan beberapa faktor seperti tren permintaan, biaya produksi, citra merek, tingkat persaingan, dan jumlah produk pengganti yang tersedia untuk menetapkan harga yang sesuai.

Promosi. Melalui promosi, perusahaan bertujuan untuk merangsang pelanggan agar membeli. Mereka membangun kesadaran pelanggan akan produk, mengingatkan mereka akan ketersediaan produk, dan membujuk mereka untuk membeli. Juga, mereka harus mengklaim produk mereka lebih baik daripada produk pesaing untuk menarik pelanggan.

Perusahaan dapat memanfaatkan berbagai metode untuk mengembangkan promosi. Kami menyebutnya bauran promosi, yang terdiri dari periklanan, pemasaran langsung, promosi penjualan, publisitas, dan penjualan pribadi.

Tempat. Perusahaan memilih saluran distribusi yang tepat untuk menjangkau pelanggan. Tugas utama mereka adalah memastikan produk tersedia di lokasi dan waktu yang tepat. Jadi, ketika pelanggan membutuhkannya, mereka dapat dengan mudah menemukan produk.

Perusahaan mungkin bergantung pada beberapa distribusi atau rantai ritel untuk menjual produk. Atau, mereka mungkin menjual produk langsung ke pembeli.

Related Articles