Pemasaran

Gunakan 5 langkah ini untuk membuat rencana pemasaran

Semua orang tahu Anda memerlukan rencana bisnis, namun banyak pengusaha tidak menyadari bahwa rencana pemasaran sama pentingnya dengan rencana bisnis. Tidak seperti rencana bisnis, rencana pemasaran berfokus pada memenangkan dan mempertahankan pelanggan. Strategi ini harus mencakup angka, fakta, dan tujuan. Rencana pemasaran yang baik menjelaskan semua alat dan taktik yang akan Anda gunakan untuk mencapai tujuan penjualan Anda. Ini adalah rencana tindakan Anda — apa yang akan Anda jual, siapa yang ingin membelinya, dan taktik yang akan Anda gunakan untuk menghasilkan prospek yang menghasilkan penjualan. Kecuali Anda menggunakan rencana pemasaran Anda untuk membantu Anda mendapatkan dana, maka rencana pemasaran Anda itu tidak harus dibuat dengan panjang atau ditulis dengan indah. Gunakan beberapa poin yang dapat menjelaskan langsung ke intinya.

Berikut adalah cara untuk membuat rencana pemasaran yang berhasil.

Langkah 1: Ambil potret situasi perusahaan Anda saat ini

Bagian pertama ini mendefinisikan perusahaan Anda dan produk atau layanannya, kemudian tunjukkan bagaimana manfaat yang Anda berikan dapat membedakan Anda dari pesaing Anda. Ini disebut “analisis situasi.”

Target audiens saat ini sudah bisa dilakukan secara spesifik dan tersegmentasi. Apa pun industri Anda, mulai dari restoran hingga layanan profesional hingga toko pakaian ritel, yang ingin memposisikan produk atau layanan secara kompetitif memerlukan pemahaman tentang ceruk pasar. Anda tidak hanya harus dapat menggambarkan apa yang Anda pasarkan, tetapi Anda juga harus memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang ditawarkan pesaing Anda dan dapat menunjukkan bagaimana produk atau layanan Anda memberikan nilai yang lebih baik.

Jadikan analisis situasi Anda sebagai ikhtisar singkat tentang kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman perusahaan Anda. Kekuatan dan kelemahan mengacu pada karakteristik yang ada dalam bisnis Anda, sedangkan peluang dan ancaman mengacu pada faktor luar. Untuk menentukan kekuatan perusahaan Anda, pertimbangkan bagaimana produk Anda bisa lebih unggul dari yang lain, atau mungkin layanan Anda lebih komprehensif, misalnya. Apa yang Anda tawarkan dalam bisnis yang memiliki keunggulan kompetitif? Sementara kelemahan Anda bisa apa saja, mulai dari beroperasi di pasar yang sangat jenuh hingga kurangnya anggota staf yang berpengalaman.

Baca juga:  4 Elemen penting website yang sering diabaikan

Selanjutnya, jelaskan setiap peluang eksternal yang dapat Anda manfaatkan, seperti perluasan pasar untuk produk Anda. Jangan lupa untuk menyertakan ancaman eksternal apa pun terhadap kemampuan perusahaan Anda untuk mendapatkan pangsa pasar sehingga Anda dapat membuat rencana yang lebih detil untuk mengatasi ancaman tersebut.

Memposisikan produk Anda melibatkan dua langkah. Pertama, Anda perlu menganalisis fitur produk Anda dan memutuskan bagaimana fitur tersebut dapat membedakan produk Anda dari pesaingnya. Kedua, tentukan jenis pembeli yang paling mungkin untuk membeli produk Anda. Apa yang kamu jual? kenyamanan? kualitas? harga murah? Anda tidak dapat menawarkan semuanya. Dengan mengetahui apa yang diinginkan pelanggan dapat membantu Anda memutuskan apa yang akan Anda tawarkan, dan itu membawa kita ke bagian selanjutnya dari rencana Anda.

Langkah 2: Tentukan siapa audiens target Anda

Mengembangkan profil sederhana mengenai calon pelanggan Anda adalah langkah Anda selanjutnya. Anda dapat menggambarkan prospek dalam hal demografi — usia, jenis kelamin, komposisi keluarga, penghasilan dan lokasi geografis — serta gaya hidup. Tanyakan pada diri Anda hal-hal berikut: Apakah pelanggan saya konservatif atau inovatif? Pemimpin atau pengikut? Penakut atau agresif? Tradisional atau modern? Introvert atau ekstrovert? Seberapa sering mereka membeli apa yang saya tawarkan? Dalam jumlah berapa?

Jika Anda seorang pemasar bisnis-ke-bisnis (B2B), Anda dapat menentukan audiens target Anda berdasarkan jenis bisnis, jabatan, ukuran bisnis, lokasi geografis, atau karakteristik lain apa pun yang memungkinkan mereka menjadi prospek. Tidak peduli siapa audiens target Anda, pastikan untuk mendefinisikannya secara spesifik di bagian ini karena ini akan menjadi panduan Anda saat Anda merencanakan kampanye media dan hubungan masyarakat Anda.

Langkah 3: Buat daftar tujuan pemasaran Anda

Apa tujuan rencana pemasaran yang ingin Anda capai? Misalnya, apakah Anda mengharapkan peningkatan 20 persen dalam penjualan produk Anda per kuartal? Tuliskan daftar pendek tujuan — dan buatlah itu secara terukur sehingga Anda akan tahu kapan Anda telah mencapainya.

Jika Anda memerlukan bantuan untuk membuat tujuan Anda, berikut ini hal dasar yang harus Anda pikirkan:

Baca juga:  3 Kesalahan media sosial yang akan menghancurkan daya tarik perusahaan Anda

Kekhususan. Anda memiliki peluang lebih baik untuk mencapai tujuan jika tujuan tersebut dapat dijelaskan secara spesifik. Meningkatkan modal bukanlah tujuan spesifik. Mengumpulkan $ 10.000 pada 1 Juli adalah tujuan yang spesifik.

Optimisme. Jadilah positif ketika Anda menetapkan tujuan Anda. Mampu membayar tagihan bukanlah tujuan yang menginspirasi. Mencapai keamanan finansial mengungkapkan tujuan Anda dengan cara yang lebih positif, sehingga memicu energi Anda untuk mencapainya.

Realisme. Jika Anda menetapkan tujuan untuk mendapatkan $100.000 per bulan ketika Anda tidak pernah menghasilkan sebanyak itu dalam setahun, tujuan itu tidak realistis. Mulailah dengan langkah-langkah kecil, seperti meningkatkan penghasilan bulanan Anda sebesar 25 persen. Setelah tujuan pertama Anda terpenuhi, Anda dapat meraih yang lebih besar.

Jangka pendek dan jangka panjang. Tujuan jangka pendek dapat dicapai dalam jangka waktu beberapa minggu hingga satu tahun. Tujuan jangka panjang bisa selama lima, 10 atau bahkan 20 tahun. Tujuan tersebut harus jauh lebih besar daripada tujuan jangka pendek tetapi tetap harus realistis.

Langkah 4: Riset taktik pemasaran

Bagian ini adalah inti dan jiwa dari rencana pemasaran Anda. Di bagian sebelumnya, Anda menguraikan apa yang harus dicapai pemasaran Anda dan mengidentifikasi prospek terbaik Anda; sekarang saatnya untuk merinci taktik yang akan Anda gunakan untuk mencapai prospek ini dan mencapai tujuan Anda.

Program pemasaran yang baik menargetkan prospek di semua tahap siklus penjualan Anda. Beberapa taktik pemasaran, seperti berbagai bentuk periklanan, hubungan masyarakat, dan pemasaran langsung, sangat bagus untuk menjangkau prospek baru. Prospek yang berpotensial adalah mereka yang sebelumnya telah mengetahui pesan pemasaran Anda dan mungkin bahkan bertemu dengan Anda secara pribadi — akan merespons email, program loyalitas, dan acara penghargaan pelanggan dengan baik dibandingkan yang lain. Prospek terbaik Anda adalah individu yang telah terpapar pesan penjualan dan pemasaran Anda dan siap untuk menutup penjualan. Umumnya, mereka ini adalah calon pelanggan yang sudah melakukan kontak penjualan antarpribadi (baik secara langsung, melalui telepon, atau email).

Baca juga:  Cara meningkatkan CTR dalam 7 langkah mudah

Untuk melengkapi bagian taktik Anda, uraikan strategi pemasaran utama Anda, lalu sertakan berbagai taktik yang akan Anda gunakan untuk menjangkau prospek di titik mana pun dalam siklus penjualan Anda. Misalnya, Anda mungkin dapat menggabungkan papan reklame luar ruang, iklan cetak, dan pencarian lokal online untuk menjangkau prospek baru, tetapi Anda dapat menggunakan email untuk menghubungi prospek potensial Anda.

Untuk mengidentifikasi bauran pemasaran ideal Anda, cari tahu media mana yang dituju oleh target audiens Anda untuk mendapatkan informasi tentang jenis produk atau layanan yang Anda jual. Hindari penggunaan media yang lebih luas, bahkan jika itu dapat menarik target audiens Anda, jika kontennya tidak relevan. Taktik pemasaran yang Anda pilih harus menjangkau prospek Anda saat mereka berada di waktu dan tempat yang paling membuat mereka menerima pesan Anda.

Langkah 5: Tetapkan anggaran pemasaran Anda

Anda harus mencurahkan persentase penjualan kotor yang diproyeksikan ke anggaran pemasaran tahunan Anda. Tentu saja, ketika memulai bisnis, ini mungkin berarti menggunakan dana yang baru diperoleh, pinjaman atau pembiayaan sendiri. Ingatlah bahwa pemasaran sangat penting untuk keberhasilan bisnis Anda. Dan dengan begitu banyak jenis taktik yang tersedia untuk menjangkau setiap ceruk audiens, ada banyak hal yang dapat Anda gunakan dengan anggaran yang ketat.

Saat Anda mulai mengumpulkan biaya untuk taktik pemasaran yang Anda uraikan pada langkah sebelumnya, Anda mungkin menemukan bahwa Anda telah melampaui anggaran Anda. Jika itu terjadi, cukup kembali dan sesuaikan taktik Anda sampai Anda memiliki campuran yang terjangkau. Kuncinya adalah jangan pernah berhenti memasarkan (produk atau layanan Anda) — jangan mengkhawatirkan diri Anda dengan taktik pemasaran yang mahal sampai Anda memang mampu melakukannya.

Related Articles