Pemasaran

Cara membuat strategi pemasaran (Dengan contoh)

Strategi pemasaran merupakan bagian penting dalam membangun bisnis. Strategi yang tepat menyediakan kerangka kerja yang memandu keputusan pemasaran Anda sehingga semua rencana dan proyek menciptakan tujuan yang terpadu. Demikian juga, strategi pemasaran dapat mencakup beberapa rencana dalam strukturnya. Dalam artikel ini, kami membahas perbedaan antara strategi pemasaran dan rencana pemasaran, menjelaskan cara memilih strategi pemasaran untuk rencana masa depan Anda dan menawarkan contoh strategi dalam konteks B2B dan B2C.

Strategi pemasaran vs. rencana pemasaran

Strategi pemasaran dan rencana pemasaran adalah elemen serupa dalam bisnis. Meskipun keduanya berbagi beberapa elemen dan bekerja sama untuk memberikan tindakan bagi perusahaan, keduanya bukanlah sinonim.

Sebuah strategi pemasaran berfokus pada gambaran besar bagi sebuah perusahaan. Ini menjabarkan apa yang ingin dilakukan perusahaan dan mengapa Anda menetapkan target tersebut. Sebuah rencana pemasaran, sebaliknya, menjelaskan bagaimana Anda ingin mencapai target tersebut. Sementara strategi pemasaran menjabarkan manfaat dan hasil potensial dari pemasaran perusahaan, rencana yang dibuat menyediakan proses khusus untuk diikuti oleh anggota staf.

Bagaimana memilih strategi pemasaran untuk rencana pemasaran

Saat membuat rencana pemasaran, akan sangat membantu jika Anda memiliki strategi pemasaran terlebih dahulu. Dengan mendefinisikan apa strategi pemasaran keseluruhan di sebuah perusahaan, Anda memberikan target pemersatu untuk setiap rencana pemasaran yang Anda buat:

Analisis keadaan bisnis Anda

Untuk membuat kampanye pemasaran yang sukses, akan sangat membantu untuk memahami keadaan saat ini di perusahaan Anda. Menganalisis produksi, keuangan, dan kemampuan perusahaan Anda saat ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi area untuk perbaikan dan alat yang Anda inginkan untuk melakukan peningkatan itu. Salah satu metode penilaian perusahaan adalah analisis SWOT:

  • Kekuatan: Apa yang dilakukan perusahaan Anda dengan baik, dan sumber daya apa yang tersedia untuk menjalankan strategi pemasaran apa pun?
  • Kelemahan: Di mana perusahaan Anda dapat meningkatkan kinerja, dan sumber daya apa yang kurang yang mungkin Anda butuhkan?
  • Peluang: Di mana perusahaan Anda dapat memanfaatkan pasar yang kurang terlayani atau tren yang belum sepenuhnya dimanfaatkan?
  • Ancaman: Risiko apa yang ada pada perusahaan Anda dan apa yang dilakukan pesaing Anda untuk mengambil pangsa pasar perusahaan Anda?

Lakukan riset & analisis pasar

Faktor penting lainnya saat menentukan strategi pemasaran adalah keadaan pasar tempat perusahaan Anda beroperasi. Memeriksa tren pasar dan membandingkannya dengan perilaku pemasaran Anda saat ini memungkinkan Anda mengidentifikasi peluang potensial yang tidak Anda manfaatkan sepenuhnya. Memantau aktivitas pemasaran pesaing dan pemimpin industri juga dapat membantu Anda menemukan ide untuk strategi pemasaran Anda.

Pilih arah untuk strategi Anda

Ada banyak pilihan saat menyiapkan strategi pemasaran, dan tujuan strategi Anda menentukan arah rencana yang Anda gunakan untuk menjalankannya. Perusahaan yang ingin memperluas kesadaran di komunitas lokal memerlukan pendekatan yang berbeda dari perusahaan yang ingin membawa kembali mantan klien atau perusahaan yang mencoba mendapatkan lebih banyak pengunjung ke situs web, misalnya. Beberapa tujuan strategi pemasaran yang paling umum meliputi:

  • Sebarkan dan bangun merek Anda. Meningkatkan jumlah orang yang mengetahui tentang perusahaan Anda, atau cara orang memandang perusahaan Anda, dapat membuka jalan baru untuk menjual produk atau layanan Anda.
  • Mempromosikan produk atau layanan baru. Saat meluncurkan penawaran baru dari perusahaan Anda, penting untuk menjelaskan kepada calon pelanggan Anda apa yang Anda tawarkan dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan kehidupan mereka sehingga mereka tahu bahwa itu adalah pilihan saat mereka melakukan pembelian lagi.
  • Hasilkan prospek. Mengidentifikasi klien potensial baru untuk dihubungi tim penjualan Anda, atau mendapatkan kontak potensial untuk menghubungi Anda secara langsung, membantu meningkatkan penjualan.
  • Mempertahankan pelanggan. Retensi klien adalah cara hemat biaya untuk menjaga angka penjualan Anda tetap tinggi, sehingga Anda dapat memilih untuk menjalankan strategi pemasaran yang bertujuan untuk meningkatkan loyalitas dari pelanggan Anda saat ini.
  • Tingkatkan lalu lintas: Penjualan dan pemasaran digital adalah kunci untuk bisnis modern, dan strategi pemasaran yang mengarahkan lalu lintas ke keberadaan web Anda memungkinkan Anda menggunakan sumber daya di situs perusahaan Anda untuk mencapai berbagai tujuan pemasaran.
  • Kontrol pesan: Bagaimana orang mendiskusikan perusahaan Anda dapat berdampak besar pada penjualan dan kinerja, sehingga strategi pemasaran yang membentuk narasi di sekitar perusahaan Anda dapat menghasilkan imbalan besar.
Baca juga:  Apa itu display advertising? Definisi dan kategori

Tentukan taktik Anda

Strategi pemasaran Anda berfungsi sebagai dokumen pemandu yang memaparkan semua informasi penting tentang pendekatan Anda terhadap pemasaran. Salah satu elemen terpenting dalam strategi apa pun adalah berbagai taktik yang akan Anda gunakan dalam strategi Anda. Taktik pemasaran umum meliputi:

  • Iklan konten: Membuat media berkualitas tinggi seperti blog dan video untuk dibagikan di seluruh platform online dan menghasilkan lalu lintas dan perhatian melalui berbagi organik oleh pengguna.
  • Iklan digital: Membeli penempatan di situs jejaring media sosial untuk menempatkan iklan di umpan pengguna atau untuk membuat konten bersponsor yang berhubungan dengan pengaruh.
  • Pemasaran email: Membuat daftar email dari pelanggan yang sudah ada, promosi dan iklan online, kemudian mengirim email untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada dan mendapatkan pelanggan baru.
  • Pemasaran internal: Inisiatif yang ditujukan kepada staf perusahaan untuk mendorong perilaku tertentu, membangun kebanggaan perusahaan, dan membuat staf mendapat informasi yang lebih baik.
  • Corong: Laman web yang mengarahkan calon pelanggan melalui serangkaian langkah terpandu untuk melakukan penjualan atau memperoleh informasi kontak untuk membangun daftar prospek Anda.
  • Hubungan masyarakat: Membentuk narasi seputar perusahaan Anda atau peluncuran produk atau layanan baru melalui siaran pers, surat terbuka, video, dan pesan publik lainnya yang dikuratori.
  • Optimisasi mesin pencari: Menyesuaikan konten online agar peringkat lebih tinggi di mesin pencari untuk kata kunci terkait.
  • Media sosial: Menciptakan minat pada produk dan layanan Anda secara organik dengan posting Anda di jejaring sosial.
  • Dari mulut ke mulut: Mendorong klien untuk merekomendasikan perusahaan Anda kepada orang lain dan memberikan peringkat online dengan memotivasi mereka dengan diskon, undian berhadiah, atau hadiah lainnya.

Tuliskan strategi Anda

Membuat dokumen strategi pemasaran memberikan referensi bagi Anda dan orang lain di perusahaan saat menjalankan strategi. Dengan menulis elemen kunci dari strategi, Anda membuat semua orang pada pemahaman yang sama tentang apa strategi perusahaan, yang penting karena upaya terpadu memungkinkan Anda dan rekan kerja Anda menjadi efisien dan efektif. Strategi pemasaran Anda harus mencakup bagian berikut:

  • Ringkasan eksekutif: Ikhtisar strategi pemasaran Anda untuk memungkinkan pembaca menilainya dengan cepat dan menentukan apakah mereka ingin membaca dokumen lengkap.
  • Latar Belakang: Informasi kunci di balik pembuatan strategi, termasuk tujuan bisnis Anda, tujuan pemasaran, dan tantangan potensial yang dihadapi perusahaan.
  • Analisis pasar: Hasil penelitian tentang ukuran pasar, demografi, tren, dan informasi penting lainnya yang membantu membentuk strategi pemasaran Anda.
  • Pemirsa target: Perincian demografis yang Anda targetkan dengan strategi pemasaran termasuk kecenderungan dan preferensi mereka, bagaimana Anda ingin memanfaatkan pengidentifikasi khusus tersebut dan cara produk atau layanan Anda lebih unggul daripada pesaing dalam memenuhi kebutuhan yang dapat Anda soroti .
  • Analisis kompetitif: Lihatlah pesaing Anda dengan pangsa pasar masing-masing, ancaman yang mereka tawarkan dan bagaimana mereka menargetkan tujuan yang sama dengan strategi pemasaran Anda.
  • Penawaran: Kebutuhan apa yang Anda penuhi untuk pasar dengan strategi pemasaran Anda, apa yang Anda tawarkan untuk memenuhi kebutuhan itu dan bagaimana penawaran Anda menarik bagi berbagai segmen yang menjadi sasaran.
  • Pesan: Penilaian keyakinan audiens yang ditargetkan saat ini tentang perusahaan Anda dan pesan yang Anda coba sampaikan kepada mereka sebagai bagian dari strategi pemasaran, serta bukti pendukung untuk pesan itu.
  • Penjualan: Garis besar saluran yang Anda gunakan untuk menjual produk atau layanan Anda, langkah-langkah yang dilalui pelanggan di saluran tersebut, dan apa kriteria pembelian mereka. Memahami elemen-elemen ini merupakan bagian penting dalam membuat rencana pemasaran untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.
Baca juga:  20 Contoh aset pemasaran

Buat rencana pemasaran

Dengan strategi pemasaran yang ada, Anda dapat membuat rencana pemasaran yang diperlukan untuk melaksanakannya. Menggunakan dokumen strategi sebagai panduan, buat rencana untuk satu atau lebih proyek pemasaran. Setiap rencana dapat membahas aspek strategi yang berbeda, atau Anda dapat membuat satu rencana yang mencakup beberapa jalur pemasaran. Sementara strategi pemasaran Anda menguraikan tujuan inisiatif pemasaran Anda, rencana memberikan tindakan spesifik yang harus diambil untuk mencapai tujuan strategis Anda.

Contoh strategi pemasaran untuk bisnis B2C (business-to-consumer)

Strategi pemasaran perusahaan B2C dapat mencakup berbagai pendekatan. Strategi menghadapi konsumen berusaha untuk memaksimalkan tidak hanya jumlah perhatian pada produk atau layanan Anda, tetapi juga relevansi produk Anda dengan orang-orang yang dijangkau:

  • Restoran lokal melakukan rebranding dari restoran keluarga menjadi restoran kelas atas. Mereka membuat strategi pemasaran yang sangat bergantung pada taktik hubungan masyarakat untuk menciptakan pemahaman publik bahwa restoran menawarkan sesuatu yang baru dari apa yang telah diketahui dan diharapkan oleh penduduk setempat dari mereka.
  • Sebuah perusahaan minuman energi berusaha untuk meningkatkan lalu lintas ke situs web mereka, setelah mengidentifikasinya sebagai area yang tertinggal dari persaingan. Mereka memilih strategi digital-berat, dengan fokus pada pertumbuhan media sosial organik dan inisiatif sponsor berbayar dengan atlet ekstrim dan eSports yang memiliki pengikut media sosial yang besar.
  • Sebuah gym seni bela diri memulai program cardio kickboxing dan ingin menyebarkannya. Mereka memutuskan bahwa strategi yang mencakup elemen dari mulut ke mulut dari siswa yang ada, iklan konten dengan blog tentang manfaat kelas dan optimasi mesin pencari seputar kebugaran dan kata kunci kickboxing adalah pilihan terbaik.

Contoh strategi pemasaran untuk bisnis B2B (business-to-business)

Banyak bisnis tidak mengarahkan produknya ke konsumen, dan malah memberikan layanan untuk bisnis lain. Sementara banyak strategi bekerja baik untuk B2C dan B2B, beberapa strategi perlu disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan yang berbeda dari klien bisnis versus klien konsumen:

  • Sebuah biro iklan berusaha untuk memperluas pelanggannya dengan mencari bisnis baru yang membutuhkan bantuan pemasaran di sekitar New York City. Mereka memilih strategi yang menggabungkan iklan digital untuk menjangkau pengguna dengan corong yang menunjukkan keberhasilan mereka dalam mengembangkan bisnis kecil. Pengguna yang mengisi corong memberikan email dan nomor telepon mereka, membuat prospek baru untuk staf penjualan biro iklan.
  • Sebuah perusahaan pemasok medis ingin mempertahankan pelanggannya dengan membangun ikatan yang lebih kuat. Untuk mencapai ini sambil juga menghasilkan hubungan masyarakat yang positif, tim pemasaran mereka menyusun strategi menggunakan acara di bawah panji organisasi amal perusahaan. Sambil mengumpulkan uang untuk amal medis yang mereka dukung, perusahaan juga memberi dokter yang membeli dari mereka peluang seperti tamasya golf dan gala, di mana mereka disuguhi keramahan dari perusahaan sebagai imbalan atas sumbangan amal mereka sendiri.
  • Sebuah produsen mobil ingin menjual lebih banyak kendaraan listrik ke perusahaan pengiriman dan memilih untuk memulai kampanye pengiriman pesan. Pabrikan menciptakan strategi yang bergantung pada pembuatan konten yang berbagi manfaat keuangan dan hubungan masyarakat dari penggunaan listrik untuk membujuk perusahaan agar membeli dari lini baru mereka.
Baca juga:  Apakah bisnis kecil Anda membutuhkan rencana pemasaran?

Related Articles