Pemasaran

Apa itu pemasaran strategis?

Dalam bisnis, pemasaran strategis adalah istilah yang digunakan banyak perusahaan untuk meningkatkan keunggulan kompetitif mereka. Pemasaran strategis melibatkan pendefinisian proses dan arah bisnis umum perusahaan melalui rencana pemasaran. Untuk mencapai tujuan bisnis, itu memperhitungkan beragam aspek seperti perilaku demografis pelanggan dan kinerja perusahaan. Pada artikel ini, kita memahami apa itu pemasaran strategis, mengetahui pentingnya dan melihat langkah-langkah untuk mengembangkan pemasaran strategis.

Apa itu pemasaran strategis?

Menemukan jawaban untuk “Apa itu pemasaran strategis?” dapat membantu pemasar memahami pentingnya dalam menemukan kesuksesan komersial dan pertumbuhan jangka panjang. Dalam pemasaran strategis, perusahaan berusaha untuk membedakan diri mereka dari pesaing mereka dengan berfokus pada kekuatan mereka untuk menyediakan layanan dan nilai yang unggul kepada pelanggan. Sederhananya, pemasaran strategis bertujuan untuk menggunakan diferensiasi positif perusahaan atas pesaingnya untuk keuntungannya.

Langkah-langkah menuju rencana pemasaran strategis

Berikut ini adalah langkah-langkah yang digunakan perusahaan untuk mengembangkan rencana pemasaran strategis:

Fase perencanaan

Sangat penting bahwa perusahaan melakukan perencanaan pemasaran strategis dengan menilai kekuatan dan kelemahan internal, perubahan teknologi, persaingan eksternal dan perubahan budaya industri, serta posisi pasar saat ini. Semua pekerjaan selanjutnya dimulai dengan fase persiapan. Fase ini melibatkan:

Analisis SWOT

Analisis SWOT adalah metode untuk mengukur kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman perusahaan berdasarkan posisinya di pasar. Mengidentifikasi tren industri dan mempelajari pelanggan saat ini dan pelanggan potensial adalah langkah penting untuk memaksimalkan kekuatan dan meminimalkan kelemahan bisnis. Sangat penting bahwa mereka mengevaluasi strategi pesaing mereka, menganalisis strategi dan kemampuan mereka sendiri. Temuan analisis ini dapat menjadi dasar untuk mengembangkan rencana pemasaran yang terukur dan dapat dicapai.

Program pasar

Ketika sebuah perusahaan meningkatkan penjualan, ia melakukan berbagai kegiatan pemasaran sebagai bagian dari program pemasaran. Program pemasaran adalah kegiatan yang terkoordinasi dan terencana dengan baik yang memfasilitasi pencapaian tujuan pemasaran. 4P yang digunakan oleh program pemasaran strategis ini meliputi:

  • Produk: Barang dan jasa yang memuaskan kebutuhan konsumen adalah produk. Produk juga dapat berupa kumpulan layanan yang terdiri dari karakteristik seperti desain dan nama merek.
  • Tempat: Tempat mengacu pada lokasi fisik bisnis atau di mana pun merek menjual produknya, yang dapat mencakup Internet.
  • Harga: Sebagai bagian dari bauran pemasaran, harga adalah nilai yang dibayar pelanggan untuk produk dan layanan yang ditawarkan oleh perusahaan. Harga produk memiliki dampak langsung pada volume penjualan dan keuntungannya, di mana harga produk dapat diturunkan untuk mendorong aksesibilitas atau dinaikkan untuk mempromosikan eksklusivitas.
  • Promosi: Dalam bauran pemasaran, promosi mengacu pada upaya komunikasi dalam mempromosikan produk, aktivitas, atau merek di antara pasar sasaran. Ini membantu untuk merangsang penjualan dan melibatkan pembeli dan penjual.
Baca juga:  Apa itu pemasaran email?

Buat tujuan pemasaran dan produk

Pemasar dan pengembang produk memerlukan penetapan tujuan berdasarkan permintaan pelanggan. Pengembangan produk dimulai dengan menetapkan tujuan yang berarti. Selain itu, tujuan produk memerlukan tetap relevan dengan tujuan bisnis secara keseluruhan. Mengambil tujuan produk dan mengikatnya ke tujuan perusahaan tingkat atas dapat membantu merek menentukan inisiatif, fitur, dan rilis apa yang mereka butuhkan untuk mencapai kesuksesan. Tentukan unique selling point perusahaan beserta karakteristik yang membedakannya dengan bisnis lain.

Menetapkan tujuan dan fokus pada produk pasar

Setelah organisasi mengenali posisi dan tujuannya, sekarang saatnya untuk memetakan alokasi sumber daya dan implementasi strategi. Ini melibatkan penggunaan metode yang berbeda, termasuk penetapan harga, distribusi, produk, dan promosi. Sepanjang pesan, pemasar fokus pada pelanggan untuk memenuhi kebutuhan pasar sasaran mereka.

Fase implementasi

Menerapkan rencana pemasaran strategis melibatkan menugaskan anggota tim, menetapkan tenggat waktu untuk menyelesaikan tugas dan menciptakan jaminan yang dapat membantu merek memenuhi tujuan pemasarannya. Ini membantu dalam analisis kinerja perusahaan untuk menentukan apakah perusahaan mencapai harapan yang ditetapkan dalam tahap perencanaan. Tahap implementasi melibatkan hal-hal berikut ini:

  • Tetapkan harapan yang realistis untuk semua orang yang terlibat.
  • Dokumentasikan strategi implementasi.
  • Bangun tim yang kuat dengan fokus pada keterampilan dan sumber daya.
  • Optimalkan alur kerja dengan memetakan tugas, menugaskannya kepada anggota, dan menetapkan tenggat waktu.
  • Rencanakan penyelesaian tugas sesuai dengan timeline.
  • Pantau kemajuan dalam hal waktu, sumber daya, dan anggaran.
  • Buat penyesuaian yang diperlukan untuk mengoptimalkan hasil.
  • Tinjau dan ukur hasilnya.

Fase evaluasi atau kontrol

Selama fase ini, anggota tim pemasaran mengevaluasi semua langkah yang diperlukan dalam rencana pemasaran untuk memastikan mereka benar. Selain itu, mereka memantau kinerja secara terus-menerus dan memperbarui strategi sesering mungkin seiring dengan perubahan kondisi. Misalnya, penyimpangan dalam pemasaran strategis dapat mengakibatkan peningkatan penjualan pada waktu-waktu tertentu. Tim pemasaran dapat merekam perbedaan positif yang menggambarkan peningkatan kinerja yang tidak terduga ini untuk referensi di masa mendatang.

Baca juga:  Pertumbuhan pasar adalah: Pengertian, Pentingnya, dan faktor yang mempengaruhinya

Manfaat pemasaran strategis

Berikut adalah beberapa manfaat dari pemasaran strategis:

Memberikan keunggulan kompetitif

Pemasaran strategis penting karena memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan keunggulan dalam persaingannya dan membangun kehadiran mereknya di pasar melawan pemain yang ada dan pendatang baru. Ini menunjukkan bagaimana merek itu unik. Selain itu, fitur dan manfaat produk dan layanan yang ditawarkan secara inovatif, strategis, dan terencana menunjukkan perbedaan dari merek pesaing.

Peningkatan efisiensi

Manajemen pemasaran strategis dapat meningkatkan efisiensi perusahaan secara keseluruhan. Strategi yang baik memberi mereka kejelasan untuk membuat keputusan bisnis yang baik. Dalam pemasaran strategis yang baik, merek dapat mengidentifikasi anggaran, audiens target, pengiriman pesan, dan melacak kinerja mereka. Semua hal ini berkontribusi pada efisiensi dan mengurangi pemborosan sumber daya berharga, memungkinkan mereka membuat keputusan bisnis yang lebih baik.

Mendukung komunikasi pemasaran

Strategi komunikasi pemasaran sangat penting sebagai sarana untuk menjangkau konsumen dan mendapatkan perhatian mereka. Komunikasi pemasaran yang sukses sangat penting untuk menghasilkan penjualan yang konsisten. Strategi ini dimulai dengan mengidentifikasi konsumen yang tepat dan bagaimana perusahaan dapat memenuhi kebutuhan mereka.

Tetapkan anggaran pemasaran

Setiap tahun, manajemen mengalokasikan anggaran ke departemen seperti pemasaran, penjualan, dan sumber daya manusia. Tujuan anggaran adalah untuk mempromosikan kesuksesan bisnis. Pemasaran strategis memungkinkan perusahaan membelanjakan anggaran pemasarannya untuk kegiatan pemasaran dengan pengembalian investasi (ROI) yang tinggi. Menggunakan anggaran pemasaran secara paling efektif tidak hanya dapat mencapai tujuan pemasaran tetapi juga tujuan bisnis.

Meningkatkan kesadaran merek

Kesadaran merek adalah kemampuan konsumen untuk mengenali dan mengingat suatu perusahaan. Semakin akrab audiens dengan logo, pesan, dan produk merek, semakin besar kesadaran merek mereka. Proses menyebarkan pesan, menumbuhkan audiens, dan membangun pengenalan merek yang tinggi meningkat dalam target pasar tertentu. Tingkatkan kehadiran media sosial dengan memposting lebih banyak konten dan pastikan kontennya berkualitas tinggi dan sesuai dengan pelanggan.

Maksimalkan pengembalian investasi

Perencanaan pemasaran strategis adalah proses yang mengintegrasikan proses produksi dan perilaku konsumen. Selain memaksimalkan laba atas investasi pemasaran, rencana pemasaran strategis sangat penting untuk meminimalkan siklus penjualan perusahaan. Penerapan langkah-langkah tindakan spesifik dan pengukuran hasil memungkinkan mereka untuk lebih tepat menargetkan pelanggan untuk pengembalian dengan niat selektif. Entitas perusahaan dapat menumbuhkan pangsa pasar mereka juga dengan rencana pemasaran strategis yang menghasilkan lebih banyak pendapatan dan keuntungan.

Baca juga:  Apa tugas pemasar?

Perbedaan antara pemasaran strategis dan strategi pemasaran

Seringkali, orang menggunakan pemasaran strategis dan strategi pemasaran secara bergantian. Penting untuk dicatat bahwa artinya berbeda dalam konteks pemasaran. Untuk pemahaman yang lebih baik, berikut adalah beberapa perbedaan antara keduanya:

  • Dalam pemasaran strategis, ketika sebuah perusahaan berusaha untuk membedakan dirinya dari pesaingnya, ia berfokus pada kekuatannya untuk menawarkan nilai dan layanan yang lebih besar kepada pelanggan. Sebaliknya, strategi pemasaran adalah metode mengubah orang menjadi pelanggan dengan bantuan produk dan layanan perusahaan.
  • Pemasaran strategis adalah proses tiga fase sedangkan strategi pemasaran terdiri dari penerapan rencana yang telah ditentukan.
  • Anggaran, alokasi sumber daya dan peningkatan kualitas produk adalah tanggung jawab utama di tingkat manajemen dalam pemasaran strategis. Sebaliknya, mengembangkan strategi pemasaran untuk produk atau layanan tertentu tidak memerlukan manajemen yang lebih tinggi. Ini hanya membutuhkan pengembangan rencana promosi, rencana distribusi dan rencana harga.

Tips untuk pemasaran strategis

Berikut adalah beberapa tips untuk pemasaran strategis:

  • Kembangkan rencana pemasaran strategis setelah penelitian menyeluruh dan pemahaman yang kuat tentang pesaing pasar.
  • Libatkan pemangku kepentingan yang tepat sejak awal, dengan mempertimbangkan sumber internal dan eksternal.
  • Dapatkan gambaran yang jelas tentang posisi perusahaan di pasar dan di benak pelanggan.
  • Identifikasi eksekutif puncak perusahaan, kumpulkan data industri, dan wawancarai pelanggan.

Related Articles

Back to top button