Pemasaran

5 Kesalahan umum marketing yang dilakukan CEO

Kebanyakan entrepreneur merupakan ahli di bidang software, hardware, atau hal tertentu pada bisnis yang mereka kejar. Kebanyakan dari mereka juga ada yang tidak seperti itu, namun mereka ahli di bidang marketing atau public relation. Sehingga pada akhirnya mereka melakukan kesalahan yang tidak mereka sadari.

Sebagai seseorang yang telah menjalankan perusahaan PR sendiri 18 tahun yang lalu dan telah menasihati startup yang tak terhitung jumlahnya, saya ingin berbagi lima kesalahan pemasaran yang sering dilakukan, kata Steve Cody.

Melihat kompetitor sebagai musuh

Jangan pernah berpikir kompetitor yang berada pada bisnis Anda sebagai kompetitor. Namun, lihat mereka sebagai sumber bisnis.

Ketika saya meluncurkan Peppercomm, saya tahu bahwa perusahaan barus saya bukanlah ancaman bagi raksasa industri saya, jadi saya membuat janji seorang CEO dari perusahaan besar untuk bergabung dan minum bersama saya. Tujuan saya ada dua, membuat mereka mengetahui bahwa saya memulai sebuah bisnis, dan meminta mereka untuk memberikan prospek untuk proyek yang mereka anggap nilainya terlalu kecil atau berpotensi untuk menimbulkan konflik. Beberapa kompetitor besar melakukannya dan akhirnya membuat saya mendapatkan pekerjaan bernilai ratusan ribu dollar dalam bisnis baru.

Baca juga:  Cara membuat rencana pemasaran sederhana

Saya berterima kasih pada kompetitor saya dengan menyebutkan nama mereka sebagai referensi pada awal pertemuan bisnis saya dan dengan sebotol anggur yang mewah.

Berpartner dengan organisasi amal yang salah

Kebanyakan startup percaya mereka akan baik – baik saja dengan melakukan hal yang baik, sehingga mereka berpartner dengan siapa saja atau organisasi amal nasional yang menghubungi mereka. Hal itu bisa jadi merupakan kesalahan besar.

Ada beberapa entrepreneur yang berpikir bahwa organisasi amal dan organisasi nirlaba sebagai partner bisnis strategis mereka. Kami pernah bekerja sama dengan gym yang berpartner dengan organisasi veteran. Tempat gym tersebut mendonasikan 10 sen dari pendapatan mereka sebagai ganti rekomendasi dari grup veteran kepada member. Sebut saja ini sebagai win – win partnership.

Baca juga:  5 Cara membuat pelanggan mengetuk pintu Anda lebih banyak

Percaya dengan self-promotion Anda sendiri

Kebanyakan startup percaya bahwa produk atau jasa mereka layak untuk muncul dalam majalah entrepreneur. Sejak awal mereka memulainya. Memang hal tersebut mungkin saja terjadi, katakanlah beberapa tahun kemudian. Namun hingga waktu tersebut datang, mereka harus menjaga publisitas dan marketing Anda dengan cara yang sama yang mereka lakukan pada bagian bisnis mereka.

Mulailah dengan menceritakan kisah Anda secara lokal, online, dan media tradisional. Kumpulkan testimonial dari pihak ketiga. Raih beberapa penghargaan industri. Kemudian, ketika Anda sudah membuktikan bahwa Anda memang melakukan hal yang spesial, minta tim PR Anda untuk menghubungi editor dari publikasi bisnis nasional. Tidak pernah ada jaminan, namun peluang Anda secara eksponesial akan lebih baik.

Salah memperlakukan media

Beberapa perusahaan dianggap penting oleh media, namun mereka jarang memperlakukan wartawan dengan rasa hormat seperti mereka memperlakukan pelanggan atau prospek besar mereka. Saya sudah sering hubungan berbagai media hancur bahkan sebelum mereka memulainya ketika entrepreneur sibuk dan memutuskan untuk membatalkan interview TV pada saat – saat terakhir. Kemudian, dia akan benar – benar panik ketika media TV tidak lagi tertarik pada perusahaannya.

Baca juga:  6 Langkah untuk meluncurkan sebuah produk yang sukses

Wartawan dapat menjadi bagian yang penting dalam membangun bisnis Anda. Perlakukan mereka sama dengan Anda memperlakukan manajer purchasing yang memiliki kontrak bernilai jutaan dollar. Jangan pernah membatalkan janji.

Terus mengubah strategi Anda

Banyak entrepreneur menjadi sukses karena mereka dapat melakukan multitasking. Itu merupakan hal yang sangat mengaggumkan dalam berbagai aspek manajemen, namun tidak dalam marketing komunikasi. Untuk menciptakan awareness, kredibilitas dan consideration, sebuah perusahaan startup harus menceritakan kisah yang jelas dan konsisten. Jadi, jangan terus mengejar objek baru yang terlihat menarik.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *