Kepemimpinan

Cara menghitung turnover

Setiap organisasi mengalami kehilangan karyawan. Meskipun ini adalah kejadian umum, itu juga merupakan tantangan yang mahal untuk diatasi. Namun, pengusaha dan manajer dapat membuat kebijakan dan prosedur untuk membantu mengurangi pergantian ini dan menghindari biaya kehilangan karyawan. Dalam artikel ini, kami membahas beberapa pertanyaan umum mengenai pergantian karyawan, termasuk apa itu, mengapa begitu mahal, berapa tingkat pergantian yang baik dan bagaimana menghitung pergantian.

Apa itu turnover?

Turnover adalah tingkat di mana karyawan meninggalkan pekerjaan mereka selama jangka waktu tertentu. Karyawan dapat keluar karena berbagai alasan, yang dapat dibagi menjadi dua kategori utama:

Mengundurkan diri secara sukarela

Mengundurkan diri secara sukarela terjadi ketika karyawan memilih untuk meninggalkan pekerjaan mereka. Hal ini dapat terjadi karena:

  • Mencari pekerjaan lain
  • Relokasi
  • Mengundurkan diri atau pensiun
  • Mengambil cuti panjang atau cuti panjang dari pekerjaan

Mengundurkan diri secara tidak disengaja

Mengundurkan diri secara tidak disengaja terjadi ketika perusahaan memutuskan untuk berpisah dari seorang karyawan. Contoh keberangkatan yang tidak disengaja meliputi:

  • Dipecat
  • Diberhentikan
  • Perusahaan memutuskan untuk tidak memperbarui kontrak

Secara umum, perusahaan tidak menghitung karyawan yang dipindahkan atau dipromosikan dalam tingkat turnover mereka. Anda dapat menghitung omset untuk tahun, bulan atau kuartal dengan menggunakan angka yang sesuai dalam perhitungan Anda.

Mengapa penting untuk mempelajari cara menghitung omset?

Penting untuk mempelajari cara menghitung omset karena omset dapat berdampak signifikan pada bisnis Anda. Para pemimpin perlu terus memperbarui tingkat turnover karyawan untuk memantau tren umum dan kenaikan dan penurunan tingkat turnover. Tingkat turnover yang tinggi dapat menyarankan beberapa masalah yang harus dieksplorasi oleh manajer, termasuk:

  • Tingkat kepuasan karyawan yang rendah
  • Strategi perekrutan yang buruk
  • Perusahaan bersaing untuk karyawan serupa

Selain itu, tingkat turnover yang rendah dapat menandakan hasil positif dari:

  • Praktek perekrutan
  • Budaya perusahaan
  • Dukungan karyawan dan upaya keterlibatan

Para pemimpin perusahaan hanya dapat mengatasi masalah atau merayakan keberhasilan ketika mereka menyadarinya. Memahami pergantian karyawan dan mengetahui cara menghitung membantu manajer mengidentifikasi program dan strategi yang berhasil dan yang dapat ditingkatkan.

Apa rumus tingkat turnover terbaik?

Gunakan rumus berikut untuk menghitung omset:

Tingkat turnover = (Jumlah karyawan yang dipisahkan/Rata-rata jumlah karyawan) x 100

Jumlah karyawan yang dipisahkan mengacu pada berapa banyak karyawan yang meninggalkan perusahaan dalam jangka waktu yang Anda pilih. Jumlah rata-rata karyawan adalah jumlah rata-rata karyawan yang dimiliki perusahaan Anda selama jangka waktu yang sama. Misalnya, jika Anda memulai tahun dengan 100 karyawan dan mengakhiri tahun dengan 80 karyawan, jumlah rata-rata karyawan Anda untuk tahun tersebut adalah 90.

Baca juga:  5 Cara untuk membuat karyawan tetap termotivasi

Berikut adalah contoh penggunaan rumus tingkat turnover:

Pertimbangkan sebuah perusahaan yang dimulai dengan tahun dengan 15.000 karyawan. Pada akhir tahun, perusahaan tumbuh menjadi 18.000 karyawan. Selama waktu yang sama, perusahaan kehilangan 1.600 karyawan. Jumlah rata-rata karyawan adalah (15.000 + 18.000)/2, yang sama dengan 16.500.

Tingkat turnover = (1.600/16.500) x 100 = 9,7%

Mengapa tingkat turnover yang tinggi mahal?

Tingkat turnover yang tinggi mahal karena perusahaan kehilangan uang di beberapa bidang utama saat karyawan pergi dan perusahaan harus mendatangkan pengganti. Jenis biaya yang terkait dengan pergantian karyawan meliputi:

Biaya perpisahan

Biaya perpisahan mengacu pada biaya kehilangan karyawan dan mungkin termasuk:

  • Uang pesangon
  • Manfaat yang tersisa atau cuti berbayar yang dibayarkan kepada karyawan
  • Penghapusan karyawan dari sistem keuangan dan operasional
  • Asuransi pengangguran

Biaya perekrutan dan perekrutan

Rekrutmen dan biaya perekrutan adalah biaya yang terkait dengan pencarian karyawan baru, proses wawancara dan perekrutan dan pelatihan karyawan baru. Tugas-tugas ini membutuhkan komitmen waktu yang signifikan dan kebutuhan untuk mengalihkan energi dan sumber daya ke dalam perekrutan dan pelatihan. Majikan menanggung biaya berikut selama periode ini:

  • Biaya untuk memposting posisi yang tersedia di papan pekerjaan
  • Transportasi dan makan untuk karyawan atau orang yang diwawancarai
  • Materi pelatihan

Dengan banyak industri yang lebih memilih kandidat untuk menjalani beberapa putaran wawancara dengan anggota perusahaan yang berbeda, proses perekrutan bisa memakan waktu lama dan mahal.

Biaya produktivitas

Biaya produktivitas adalah biaya yang terkait dengan hilangnya produktivitas yang dihasilkan ketika seorang karyawan meninggalkan perusahaan. Selain pekerjaan yang tidak lagi diselesaikan oleh karyawan, perusahaan mengalami penurunan produktivitas dari departemen lain dan karyawan yang mengelola kerugian. Ini dapat mencakup:

  • Pegawai yang bertugas mengambil alih pekerjaan pegawai yang dipisahkan
  • Departemen sumber daya manusia menghapus mantan karyawan dan memasukkan karyawan baru
  • Manajer menghabiskan waktu untuk mewawancarai dan mendiskusikan kandidat yang mungkin
  • Pemimpin departemen melatih karyawan baru
  • Karyawan baru yang tidak seproduktif masa transisinya

Berapa tingkat turnover yang baik?

Perusahaan harus menargetkan tingkat turnover sekitar 10%.

Baca juga:  Apa itu empati dalam kepemimpinan?

Berapa tingkat turnover rata-rata?

Tingkat turnover bervariasi menurut industri dan berubah dari bulan ke bulan. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, industri yang mengalami tingkat turnover tertinggi pada tahun 2019 meliputi:

  • Seni, hiburan dan rekreasi
  • Akomodasi dan layanan makanan
  • Layanan profesional dan bisnis
  • Konstruksi

Industri yang mengalami tingkat turnover terendah pada tahun 2019 meliputi:

  • Perdagangan grosir
  • Keuangan dan asuransi

Bagaimana Anda bisa menganalisis tingkat turnover?

Untuk menganalisis tingkat turnover Anda, Anda dapat mengajukan pertanyaan berikut:

Mengapa karyawan keluar?

Jika Anda melakukan wawancara keluar, Anda dapat mencari tren tanggapan karyawan terhadap pertanyaan mengapa mereka meninggalkan perusahaan. Jawaban-jawaban ini dapat memberikan wawasan tentang lingkungan dan masalah perusahaan Anda yang mungkin perlu Anda tangani.

Jika mayoritas responden pergi secara sukarela, Anda sebaiknya memeriksa jawaban ini untuk tema umum, seperti kurangnya peluang kemajuan dan ketidaksepakatan dengan manajer. Jika banyak responden keluar tanpa disengaja, Anda mungkin perlu mengevaluasi kembali strategi rekrutmen Anda untuk memastikan Anda menemukan dan menerima kandidat yang tepat.

Jenis karyawan apa yang akan mengundurkan diri?

Anda dapat menganalisis jenis karyawan yang keluar untuk mengidentifikasi area yang menjadi perhatian. Misalnya, jika sebagian besar karyawan yang keluar adalah level pemula, Anda mungkin ingin meninjau sistem orientasi dan pelatihan Anda untuk memastikan karyawan baru memiliki harapan yang sesuai.

Anda dapat menentukan bahwa banyak karyawan yang dipecat dari tim pemasaran. Ini akan mendorong Anda untuk melihat ke dalam teknik dan proses manajemen di departemen pemasaran.

Kapan karyawan mengundurkan diri?

Anda dapat menganalisis perubahan musiman dalam tingkat pergantian karyawan untuk menemukan lonjakan selama waktu-waktu tertentu dalam setahun. Ini mungkin menunjukkan kelelahan karyawan setelah periode yang sangat sibuk dan menuntut. Misalnya, banyak karyawan ritel mungkin pergi setelah musim liburan, atau akuntan mungkin meninggalkan perusahaan setelah musim pajak.

Tren ini dapat menunjukkan bahwa perusahaan Anda mungkin perlu meningkatkan sumber dayanya untuk mencegah kejenuhan karyawan.

Bagaimana Anda dapat menurunkan tingkat turnover Anda?

Berikut adalah beberapa cara untuk meningkatkan retensi karyawan dan mengurangi tingkat turnover Anda:

Tingkatkan strategi perekrutan

Pertimbangkan untuk meninjau bagaimana perusahaan Anda menemukan karyawan potensial. Jika Anda menggunakan layanan perekrutan, Anda mungkin ingin pindah ke perusahaan yang berbeda atau perekrut yang berbeda. Diskusikan budaya dan harapan perusahaan Anda untuk karyawan baru sehingga perekrut memiliki gagasan terbaik tentang siapa yang cocok di organisasi Anda.

Baca juga:  Apa yang membuat seseorang menjadi pemimpin yang baik?

Berinvestasi dalam bantuan luar

Bisnis Anda dapat menyewa perusahaan konsultan untuk mengamati area utama bisnis Anda yang dapat berkontribusi pada tingkat turnover yang tinggi. Misalnya, jika banyak tenaga penjualan yang keluar, Anda dapat menggunakan konsultan manajemen untuk memberikan rekomendasi kepada para pemimpin di departemen penjualan.

Bagikan survei karyawan

Pertimbangkan untuk menangani masalah karyawan sekarang daripada setelah karyawan pergi. Kirimkan survei rutin untuk membantu mengukur kepuasan karyawan di bidang tugas, hubungan manajer, komunikasi, dan peluang kemajuan. Anda dapat mengidentifikasi masalah lebih awal dan bekerja dengan tim Anda untuk melakukan perbaikan, seperti mengadakan rapat tim bulanan dengan manajer langsung.

Lakukan wawancara keluar

Wawancara keluar adalah cara penting untuk mendapatkan informasi tentang keputusan karyawan untuk pergi. Karyawan mungkin lebih jujur ‚Äč‚Äčkarena mereka tahu mereka akan pergi. Pastikan untuk melacak dan menganalisis wawancara ini untuk pola yang menjadi perhatian.

Meningkatkan budaya perusahaan

Anda dapat mempertahankan lebih banyak karyawan jika mereka benar-benar menikmati datang ke tempat kerja. Ciptakan suasana mengundang yang mendorong kerja tim, merayakan pencapaian karyawan besar dan kecil, dan mendukung setiap anggota secara setara. Ini mungkin termasuk merancang jadwal yang lebih fleksibel, membuat opsi telecommuting, memberikan lebih banyak peluang non-kerja atau mengubah ruang kerja fisik menjadi lebih terbuka dan menarik.

Memberikan kesempatan untuk maju

Banyak karyawan meninggalkan pekerjaan mereka saat ini karena mereka tidak dapat berkembang di perusahaan. Bekerja dengan manajemen dan pemilik untuk menciptakan promosi dan jalur menuju peran kepemimpinan bagi karyawan berkinerja tinggi. Ketika Anda perlu mengisi posisi yang terbuka, lihatlah di dalam organisasi Anda terlebih dahulu. Karyawan ingin tahu bahwa mereka dapat bergerak maju dalam karir mereka.

Mendorong komunikasi

Karyawan menghargai perasaan dilihat dan didengar. Pastikan Anda memberikan kesempatan dan proses yang memungkinkan karyawan untuk berbicara ketika mereka memiliki masalah. Mintalah umpan balik sesering mungkin untuk membantu karyawan merasa pendapat mereka penting.

Related Articles