Kepemimpinan

Bagaimana pemimpin dapat memotivasi karyawan di tempat kerja

Orang-orang termotivasi oleh berbagai jenis hal. Pekerjaan bukanlah segalanya dan akhir segalanya bagi karyawan. Tidak seperti itu bisa untuk majikan atau pemilik perusahaan, sih. Ketika Anda berbicara dengan CEO atau pengusaha, mereka mungkin mengatakan bahwa mereka melakukan apa yang mereka lakukan untuk “mengubah dunia”. Tetapi seringkali ini bukan alasan bagi karyawan mereka.

Sebagian besar berasumsi bahwa uang adalah faktor motivasi terbesar dalam gudang senjata bos. Karena semua orang bisa menggunakan lebih banyak uang, bukan? Ternyata, uang bisa menjadi motivator yang baik. Namun ada motivator non-moneter lain yang dapat menginspirasi tim Anda dengan lebih baik.

Dari sudut pandang organisasi, motivasi karyawan sangat penting. Oleh karena itu, memiliki karyawan atau manajer yang mampu menjaga motivasi karyawan merupakan aset yang tak ternilai. Mereka berharga karena membantu perusahaan memenuhi tujuan mereka dengan tetap menjalankan tugas.

Ada beberapa faktor pendorong utama yang akan membuat tim Anda lebih berenergi dan siap bekerja. Karena Anda menginginkan tim yang tidak dapat dihentikan oleh apa pun dan tidak seorang pun. Dan motivasi adalah faktor kunci dalam menciptakan tim impian. “Seperti yang kita tahu, tidak ada yang bisa menghentikan pria dengan sikap mental yang benar” – Thomas Jefferson.

Jadilah komunikator yang hebat

Tanpa keterampilan komunikasi yang hebat, para pemimpin akan kesulitan memotivasi tim mereka. Komunikasi yang efektif adalah salah satu kunci untuk membuka motivasi yang diperlukan untuk memastikan budaya kantor terbuka dan transparan yang Anda inginkan. Selain kesuksesan yang pada akhirnya diraih melalui peningkatan motivasi.

Saat Anda berkomunikasi dengan tim Anda, pastikan untuk menggunakan kata-kata berdampak yang diperlukan untuk menyampaikan pesan yang efisien. Selalu jelas dan terbuka tentang segala sesuatu yang perlu diketahui dan tentang apa yang diharapkan dari mereka.

Jadilah pendengar yang baik

Berjalan beriringan dengan keterampilan komunikasi yang hebat adalah kemampuan untuk mendengarkan secara efektif. Karyawan Anda memiliki pemikiran dan pendapat yang mereka yakini dapat memperbaiki situasi kerja tertentu. Sebagai manajer, pemimpin, dan motivator, penting bagi Anda untuk mendengarkan mereka dan menerima apa yang mereka katakan.

Baca juga:  Cara memotivasi karyawan

Anda harus selalu siap mendengarkan ketika mencoba memotivasi karyawan di tempat kerja. Bahkan jika itu tidak berhubungan dengan pekerjaan, baik atau buruk, mereka hanya membutuhkan seseorang untuk diajak bicara.

Memelihara kehidupan di luar pekerjaan

Ingatlah bahwa tidak semua orang termotivasi untuk bekerja seperti pemilik wirausahawan. Mengubah dunia tidak selalu berada di urutan teratas seperti halnya pada orang lain. Untuk mengatasi ini, pastikan Anda mendorong hal-hal yang Anda rasa dibutuhkan tim Anda. Misalnya, bagi orang-orang untuk mengambil cuti tahunan, melakukan hal-hal yang mereka sukai dan berusaha membuat mereka bahagia di tempat kerja.

Kehidupan mereka di luar pekerjaanlah yang memberi orang energi dan motivasi untuk menjadi karyawan yang hebat. Jadi peliharalah sisi mereka dengan membiarkan mereka mendapatkan energi kembali dari waktu ke waktu.

Jadilah menyenangkan

Yang pertama dari tiga prinsip yang dipikirkan oleh Dr. Robert Cialdini, prinsip menyukai dapat diterapkan untuk memotivasi tim secara efektif. Prinsip menyukai dapat diterapkan untuk memotivasi tim Anda karena semakin Anda menyukai seseorang, semakin besar kemungkinan Anda dibujuk oleh mereka. Jadi, ketika Anda memotivasi tim Anda, pastikan Anda telah melakukan pekerjaan dasar untuk mendapatkan sisi baik mereka.

Timbal balik

Salah satu prinsip Cialdini lainnya, timbal balik adalah gagasan bahwa jika Anda memberi sedikit sesuatu, Anda akan mendapatkan sesuatu sebagai balasannya. Menerapkan ini untuk membuat tim lebih termotivasi itu sederhana. Seolah-olah Anda memberi tim sedikit sesuatu, mereka cenderung memberi Anda sesuatu sebagai balasannya. Jika hanya sekaleng minuman ringan atau makanan bersama pada hari Jumat, mereka akan memberi Anda imbalan dengan lebih termotivasi untuk tampil di tempat kerja.

Ini bisa sesederhana membiarkan orang makan sepanjang hari. Itu berarti mereka bisa tetap bahagia dan energik, sementara Anda mendapatkan pekerjaan yang baik dari mereka.

Bukti sosial

Menggunakan bukti sosial adalah cara hebat yang dapat dilakukan para pemimpin untuk memotivasi tim. Bukti sosial adalah mendemonstrasikan pekerjaan baik orang lain, untuk memvalidasi apa yang dilakukan tim. Misalnya, dengan merayakan seseorang dalam tim untuk pekerjaan yang baik akan memotivasi orang lain untuk mencapai jenis kesuksesan yang relatif sama. Merayakan pekerjaan seseorang, ulang tahun kerja, atau pencapaian besar adalah cara untuk menunjukkan bukti sosial. Hal ini memungkinkan individu untuk merasa lebih baik tentang tindakan mereka, berdasarkan apa yang orang lain lakukan. Ditambah dengan pujian, peningkatan motivasi bisa muncul.

Baca juga:  9 Perbedaan pemimpin dan manajer

Bermitra bukan metode mengasuh anak

Bermitra dengan karyawan memberi karyawan persepsi tanggung jawab bersama. Gaya manajerial ini memungkinkan karyawan untuk mendapatkan gaya kerja yang lebih memotivasi diri sendiri karena mereka merasakan tanggung jawab dan penghargaan.

Adapun gaya manajerial orang tua yang berlawanan mungkin tidak diinginkan untuk banyak bisnis. Perasaan terus-menerus diawasi dan dihukum tanpa tanggung jawab nyata membuat individu menjadi tidak terlibat dan tidak termotivasi.

Kesimpulan

Untuk memahami dasar-dasar bagaimana Anda dapat memotivasi karyawan di tempat kerja, Anda harus tahu bahwa tidak semua faktor motivasi didasarkan pada uang. Untuk menjadi pemimpin tempat kerja yang hebat, Anda harus mampu memotivasi tim Anda. Dan karena semua orang berbeda, Anda mungkin harus mengetahui beberapa cara berbeda untuk melakukannya.

Beruntung bagi Anda, ini mudah dipelajari dengan alat yang tepat.

Related Articles