Karir

Upah vs Gaji: Apa bedanya?

Perencanaan penggajian adalah bagian penting dari berbagai posisi di seluruh departemen akuntansi dan keuangan suatu bisnis, dari spesialis penggajian hingga CFO. Ketika sebuah bisnis membutuhkan posisi baru, mereka harus memutuskan apakah posisi tersebut akan digaji atau berdasarkan upah per jam. Beberapa perbedaan penting antara keduanya dapat menghasilkan manfaat yang unik. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi upah vs gaji dengan mendefinisikan masing-masing dan membahas perbedaan penting.

Apa itu upah?

Upah adalah istilah yang biasanya dikaitkan dengan tenaga kerja per jam. Individu per jam biasanya menerima gaji mereka dalam jadwal yang mencerminkan dibayar untuk minggu sebelumnya bekerja.

Perusahaan dapat mendukung gaji menjadi upah per jam. Misalnya, jika sebuah perusahaan manufaktur ingin menyewa tukang las dengan tarif per jam yang setara dengan $45.000 per tahun pada jadwal penuh waktu, seorang karyawan keuangan dapat membagi gaji yang diinginkan, $45.000, dengan jumlah minggu dalam setahun, 52 Kemudian bagi produk dengan 40 jam dalam satu minggu kerja.

Misalnya: $45.000 dibagi 52 = 865,38 dibagi 40 = $21,63 per jam

Karena sifat upah, jumlah yang dibayarkan bervariasi. Ambil posisi pengelasan yang disebutkan di atas. Dengan upah per jam $21,63 per jam, seorang tukang las harus bekerja 40 jam seminggu untuk menghasilkan $865. Apa pun yang kurang dari 40 jam seminggu, akan menghasilkan gaji keseluruhan yang lebih rendah sepadan dengan waktu kerja.

Apa itu gaji?

Gaji adalah jumlah tahunan yang disepakati antara perusahaan dan karyawan dan dibayarkan kepada karyawan secara bertahap sesuai jadwal untuk pekerjaan yang dilakukan dalam peran tertentu. Gaji dapat dibayar bulanan, dua bulanan, dua mingguan atau mingguan.

Gaji untuk seorang manajer eksekutif mungkin $180.000 per tahun. Jika gaji itu dibayarkan dua bulanan, pada tanggal 1 dan 15 setiap bulan, Anda dapat menghitungnya dengan membagi total gaji dengan jumlah pembayaran yang dilakukan dalam setahun untuk menentukan tingkat pembayaran pada setiap gaji.

Misalnya: $180.000 dibagi 24 periode pembayaran = $7.500 per periode pembayaran

Baca juga:  4 Cara mudah untuk mendapatkan teman baru di tempat kerja

Gaji adalah tarif tetap sehingga tidak berbeda nilainya dari bulan ke bulan.

Jika Anda mewawancarai suatu posisi dan jumlah gaji dinyatakan sebagai jumlah tahunan per tahun, kemungkinan Anda akan diwawancarai untuk posisi bergaji. Ini biasanya diberikan untuk posisi yang dipegang oleh tenaga kerja yang terampil dan berpengalaman dalam lingkungan kerja yang profesional.

Gaji vs upah pro dan kontra

Ada beberapa kelebihan dan kekurangan masing-masing. Di sini kita memecahnya berdasarkan gaji dan upah.

Keuntungan dari gaji

Keuntungan mengeluarkan gaji berdampak baik bagi karyawan maupun pemberi kerja, dan adalah sebagai berikut:

Konsistensi

Karyawan mendapat manfaat dari mengetahui gaji mereka akan konsisten untuk pekerjaan yang dilakukan. Konsistensi ini juga menguntungkan departemen penggajian, yang akan dapat mengeluarkan semua cek pada waktu yang sama setiap bulan untuk jumlah yang konsisten.

Kompensasi mencerminkan tanggung jawab

Anggota tim yang digaji biasanya lebih bertanggung jawab daripada karyawan per jam. Mereka kadang-kadang diharapkan bekerja dengan jam kerja yang tidak biasa dan minggu kerja yang lebih panjang. Untuk alasan ini, mereka sering diberi kompensasi yang lebih tinggi. Ini menguntungkan karyawan dengan menawarkan gaji yang lebih baik dan majikan dengan menarik bakat yang lebih baik untuk posisi tersebut.

Manfaat manajemen waktu

Karyawan yang digaji lebih mungkin untuk mendapatkan waktu istirahat yang dibayar atau memiliki jam kerja fleksibel yang disepakati dengan majikan. Mereka terkadang mendapatkan fasilitas seperti pekerjaan jarak jauh.

Kekurangan gaji

Kerugian dari gaji adalah sebagai berikut:

Tidak ada cuti atau uang lembur

Individu yang digaji tidak boleh menerima uang lembur untuk bekerja lebih dari 40 jam atau uang tambahan untuk liburan kerja. Ini mungkin tampak seperti kerugian bagi karyawan, tetapi sebenarnya dapat menguntungkan pemberi kerja karena mereka menghemat uang yang dibayarkan dalam bentuk upah dengan menawarkan gaji.

Panggilan

Beberapa karyawan bekerja dengan jam kerja yang tidak biasa atau on-call, hal ini dapat menyebabkan stres bagi karyawan. Ini menguntungkan pengusaha karena mereka mendapatkan karyawan yang dapat memenuhi tuntutan bisnis. Itulah salah satu alasan majikan menawarkan gaji, namun, jika itu mengarah pada hal-hal seperti kesehatan yang buruk atau pergantian, itu bisa menjadi masalah bagi majikan juga.

Baca juga:  Cara berpakaian untuk bekerja

Bonus bergantung pada kinerja

Jika ada tolok ukur yang tidak terpenuhi, karyawan yang digaji bisa kehilangan kesempatan untuk menerima bonus. Ini bagus untuk bisnis yang tidak perlu membayar tolok ukur yang tidak terpenuhi. Namun, perusahaan yang memberikan bonus kepada karyawan berkinerja lebih baik karena karyawannya berkinerja baik.

Keuntungan dari Upah

Berikut adalah beberapa keuntungan dari upah untuk individu dan majikan:

Gaji mencerminkan jam kerja

Upah per jam secara langsung terkait dengan jam kerja. Karyawan sebenarnya dibayar untuk jam kerja mereka yang sebenarnya, yang menguntungkan karyawan dan pemberi kerja, terutama pemberi kerja dengan tenaga kerja paruh waktu yang besar. Orang-orang yang bekerja di luar jam penuh waktu mendapat manfaat dari uang lembur, yang terkadang juga dikeluarkan untuk hari libur.

Kurangnya tanggung jawab pekerjaan

Seringkali karyawan per jam mendapat manfaat dari memiliki lebih sedikit tugas dan tanggung jawab di tempat kerja, itulah sebabnya diasumsikan bahwa mereka dapat menyelesaikan apa yang diperlukan setiap jam. Ini bekerja dengan baik untuk pengusaha yang membutuhkan tenaga kerja paruh waktu atau semi-terampil yang besar.

Tidak ada kontrak

Karyawan per jam biasanya tidak terikat oleh kontrak yang mengharuskan mereka untuk tetap bekerja di perusahaan dalam kondisi apa pun. Karena itu, mereka dapat pindah ke pekerjaan lain jika mereka mau.

Kekurangan Upah

Ada juga beberapa kelemahan upah per jam. Ini adalah:

Jam kerja dan pemotongan

Karyawan yang digaji dibayar untuk jam kerja, yang bisa menjadi keuntungan, tetapi juga bisa menjadi kerugian jika Anda tidak mendapatkan cukup jam untuk menghasilkan apa yang Anda butuhkan. Ketika perusahaan berjuang, mereka mungkin memotong jam karyawan per jam terlebih dahulu, karena gaji tetap. Kemampuan untuk memotong jam kerja sebenarnya menguntungkan perusahaan yang sedang berjuang, tetapi skenario terbaik untuk bisnis dengan tenaga kerja berupah adalah mampu membayar jam yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan bisnis.

Manfaat

Anggota tim yang diupah cenderung tidak mendapat manfaat seperti waktu istirahat yang dibayar. Hal ini dapat merugikan karyawan, tetapi ini adalah salah satu alasan perusahaan memilih untuk bekerja dengan tenaga kerja berupah per jam.

Related Articles

Back to top button