Karir

Soft skill yang banyak dicari oleh manajer HRD

Kapan pun Anda sedang dipertimbangkan untuk promosi atau mencari kerja, keterampilan teknis dan kualifikasi mungkin menjadi pertimbangan utama Anda.

Bisakah Anda menunjukkan kemahiran dan pengetahuan Anda? Apakah Anda memiliki pengalaman dan sertifikasi yang tepat?

Saat Anda menyusun resume Anda untuk mempresentasikan pencalonan Anda dengan cara terbaik, ingatlah bahwa keterampilan teknis bukan satu-satunya faktor yang relevan. Untuk perusahaan yang melakukan pekerjaan penyaringan pelamar dengan baik, keterampilan teknis adalah prasyarat sederhana untuk mendapatkan wawancara. Mereka mungkin membawa Anda ke tahap wawancara tetapi tidak akan memberi Anda tawaran itu. Di sinilah pentingnya soft skill. Tidak peduli seberapa khusus atau teknis posisi Anda, soft skill dan sifat pribadi Anda menentukan kesuksesan Anda sebagai kandidat. Saya telah menemukan hal ini, dan ini berlaku untuk semua posisi, tetapi ini sangat penting ketika Anda ingin naik jabatan perusahaan atau jika Anda sedang mencari pekerjaan baru.

Berikut adalah beberapa ciri utama yang dicari oleh sebagian besar manajer HRD. Bobot relatif masing-masing akan bervariasi berdasarkan posisi, budaya perusahaan, dan gaya manajer HRD. Kemungkinan Anda tidak akan menemukan soft skill dalam deskripsi pekerjaan, jadi gunakan daftar ini sebagai panduan Anda dan cobalah untuk membaca hal-hal yang tersirat – selama proses lamaran dan dalam wawancara.

Berpenampilan menarik / menyenangkan

Ini mungkin yang paling penting dari soft skill di tempat kerja. Semua orang ingin bekerja dengan orang yang mereka sukai. Ini mungkin tampak seperti faktor yang sederhana, tetapi kemampuan Anda untuk menjadi pribadi yang menarik dan menciptakan hubungan yang konstruktif dapat meningkatkan efektivitas profesional Anda. Dari berkolaborasi dalam proyek lintas fungsi hingga meminta rekan kerja Anda memberikan angka yang Anda butuhkan untuk laporan Anda, menjadi orang yang disukai dapat memberikan hasil!

Komunikator yang baik

Komunikasi adalah dasar dari segala sesuatu yang dilakukan (atau tidak dilakukan) di tempat kerja. Apakah ini persyaratan pekerjaan yang dinyatakan atau tidak, manajer HRD secara intuitif lebih memilih kandidat yang dapat mengekspresikan pemikiran mereka dengan jelas, dalam percakapan dan secara tertulis.

Pemikir yang jernih

Karakteristik ini sulit untuk dipatok, tetapi pemikir yang jernih melihat komponen situasi secara akurat. Mereka mampu memahami bagaimana potongan-potongan individu terhubung. Mereka juga pandai melihat konsekuensi, mengidentifikasi potensi risiko, dan mengembangkan solusi.

Baca juga:  Mengapa karyawan yang bermotivasi baik penting untuk bisnis?

Penilaian yang baik

Manual prosedur dan buku peraturan sangat membantu, tetapi keputusan sehari-hari sering kali didasarkan pada penilaian pribadi dan profesional. Lagi pula, tidak ada panduan prosedur yang cukup komprehensif untuk menjelaskan dinamika dan kepribadian manusia, belum lagi lanskap bisnis yang selalu berubah.

Terorganisir

Tidak, Anda tidak harus memiliki setiap lembar kertas yang diberi label dan diarsipkan begitu kertas itu mendarat di meja Anda! Namun, manajer perekrutan merasa terhibur ketika mereka dapat melihat bahwa Anda memiliki sistem untuk melacak prioritas dan memenuhi tenggat waktu. Ingatlah bahwa tidak ada satu cara yang tepat untuk mencapai hal ini: beberapa profesional mengandalkan daftar tugas harian yang sederhana sementara yang lain menggunakan perangkat lunak manajemen proyek. Kuncinya adalah mengetahui apa yang cocok untuk Anda dan beradaptasi dengan kebutuhan tempat kerja Anda.

Empati

Empati adalah kemampuan untuk berhubungan dengan pikiran, emosi dan pengalaman orang lain. Sebagian besar dari kita memiliki tingkat empati tertentu secara alami. Empati sangat penting untuk kesuksesan di tempat kerja, terutama jika Anda berada dalam peran yang menghadapi klien. Dengan membuat orang lain merasa benar-benar didengarkan, Anda dapat meredakan konflik, mendapatkan dukungan, dan memotivasi orang lain.

Kepercayaan diri

Jangan bingung dengan kesombongan, kepercayaan diri adalah kekuatan tenang yang datang dari pemahaman nilai dan kemampuan Anda. Manajer HRD dapat membaca tingkat kepercayaan diri Anda dalam 30 detik pertama setelah bertemu dengan Anda, jadi pastikan untuk memproyeksikan citra yang tepat sejak Anda tiba.

Pandangan positif

Profesionalisme adalah soft skill yang penting di tempat kerja, tetapi pandangan yang optimis dapat membuat perbedaan – terutama ketika tim menghadapi tantangan yang tidak terduga. Meskipun manajer HRD mungkin tidak dapat menilai pandangan positif Anda dalam 30 detik pertama interaksi, tanggapan dan reaksi Anda terhadap pertanyaan wawancara akan memberikan petunjuk tentang bagaimana Anda menghadapi kesulitan.

Yang membawa saya ke poin berikutnya: tidak semua kualitas dan soft skill ini dapat dengan mudah muncul di resume dan surat lamaran Anda! Saat Anda mempersiapkan wawancara, pastikan untuk menggunakannya sebagai peluang strategis untuk memberikan wawasan kepada manajer HRD tentang sifat-sifat karakter yang akan membuat Anda menjadi tambahan yang bagus untuk tim.

Baca juga:  Contoh CV yang menarik perhatian hrd

Cara terbaik untuk menunjukkan pentingnya soft skill adalah dengan bercerita. Namun, tidak sembarang cerita akan berhasil! Untuk menggunakan wawancara sebagai etalase untuk pencalonan Anda, antisipasi pertanyaan umum dan pilih cerita yang menunjukkan kualitas dan perilaku yang diinginkan dengan cara yang menarik. Anatomi cerita yang bagus untuk wawancara, itu memiliki tiga elemen.

  • Detail yang tepat dapat membantu pendengar memahami konteks dan melihat relevansinya.
  • Menunjukkan kesadaran diri. Sebuah cerita yang bagus memiliki “penurunan” – tantangan atau masalah untuk dipecahkan. Kesadaran diri menyoroti pelajaran yang telah Anda pelajari dalam proses memecahkan teka-teki.
  • Berkembang selangkah demi selangkah, sehingga manajer HRD dapat berbagi cerita dengan Anda.

Berikut adalah ilustrasinya. Mari kita berpura-pura bahwa Anda sedang dalam wawancara untuk posisi tingkat manajer. Pewawancara baru saja bertanya kepada Anda, “Ceritakan tentang saat Anda harus berurusan dengan anggota tim yang sulit.” Ini adalah pertanyaan wawancara yang cukup umum yang ditujukan untuk memahami bagaimana Anda akan menghadapi bawahan yang tidak mau bekerja sama.

Berikut adalah cara rata-rata untuk menjawab pertanyaan:

“Saya ingat saat anggota staff saya terus melewatkan tenggat waktu. Setiap kali saya berjalan di dekat mejanya, dia mengobrol dengan rekan kerja. Saya pikir dia hanya tidak fokus pada tugas dan harus berbicara dengannya beberapa kali tentang pentingnya memenuhi tenggat waktu dan konsekuensi dari melewatkannya. Setelah beberapa minggu tindak lanjut, akhirnya pekerjaan dia selalu selesai tepat waktu.”

Inilah cara yang lebih baik:

“Setahun yang lalu, saya bertanggung jawab untuk mengawasi James, seorang profesional karir menengah yang datang dari Asia untuk bergabung dengan tim kami selama tiga bulan untuk mendapatkan pengalaman langsung bekerja di AS. Saya awalnya gugup tentang tambahan baru. Meskipun James memiliki hampir satu dekade di atas semua orang di tim, pengalamannya bekerja dalam bahasa Inggris bisnis terbatas. Untuk menambah tantangan, dia bergabung dengan tim pada waktu tersibuk tahun ini.

Seminggu setelah penugasan, saya mengamati bahwa James mengalami kesulitan memenuhi tenggat waktu. Terlepas dari upaya terbaik saya untuk memeriksanya secara teratur, dia terus tertinggal. Upaya saya untuk membicarakan hal ini dengannya tampaknya tidak membantu. Saya bisa melihat bahwa dia menghabiskan waktu berjam-jam. James juga melakukan yang terbaik untuk berhubungan dengan staff lain, tetapi hubungan kami semakin memburuk.

Baca juga:  Apakah training dapat membantu meningkatkan kinerja karyawan?

Dengan berat hati, saya berbicara dengan manajer senior saya, Scott. Scott mencerminkan bahwa sebagai pria profesional yang lebih tua, James mungkin mengalami kesulitan dengan penyesuaian budaya. Meminta pembimbing wanita yang lebih muda untuk membimbingnya tidak mudah bagi dirinya, jadi dia memilih untuk bergerak sendiri dan mencari tahu jawabannya sendiri – hingga akhirnya membuat kita kehilangan klien.

Itu menjadi wawasan baru bagi saya. Saya menyarankan untuk menjadwalkan pertemuan status harian untuk James, Scott, dan saya duduk dan membicarakan proyek bersama. Dengan manajer senior di ruangan itu, James akhirnya bisa menyuarakan keprihatinan dan pertanyaannya. Dalam beberapa pertemuan, dia merasa cukup nyaman melakukan hal yang sama dengan saya secara langsung.

Saya bersyukur bahwa saya mencari bimbingan dan tidak hanya menyalahkan James atau menilai dia sebagai pemalas. Hasil akhirnya jauh lebih konstruktif, dan saya telah belajar banyak dalam prosesnya.”

Cerita kedua memandu manajer yang mewawancarai melalui konteks, menyoroti pendekatan Anda untuk memecahkan teka-teki yang kompleks dan menggambarkan pembelajaran Anda. Ini juga menunjukkan fokus Anda pada komunikasi yang konstruktif, pemikiran yang jernih, penilaian yang baik, dan empati. Ini memposisikan Anda sebagai manajer yang ingin menyeimbangkan tenggat waktu dengan orang-orang – bekerja untuk menemukan solusi yang melayani klien dan tim.

Saat Anda mengembangkan tanggapan wawancara Anda sendiri, pikirkan tentang karakteristik, sifat, dan soft skill yang dicari oleh manajer HRD di tempat kerja. Apakah Anda memiliki cerita yang menggambarkan kemampuan berpikir, empati, dan komunikasi Anda yang jernih? Cobalah untuk terus melatihnya! Sekalipun deskripsi pekerjaan tidak secara eksplisit mencantumkan kualitas-kualitas ini, namun manajer HRD akan memperhatikannya.

Related Articles