Karir

Menggunakan insentif untuk memotivasi karyawan

Insentif dapat menjadi penting untuk menginspirasi motivasi dan kinerja. Di tempat kerja, insentif dapat menarik pelamar yang diinginkan, memotivasi produktivitas karyawan dan membangun loyalitas perusahaan. Memiliki kemampuan untuk menggunakan insentif secara efektif adalah keterampilan berharga yang dapat Anda kembangkan yang membutuhkan wawasan dan kreativitas. Dalam artikel ini, kami menjelaskan insentif individu dan kelompok, manfaat, contoh, dan tips penerapannya.

Apa itu insentif?

Insentif adalah segala sesuatu yang mengilhami atau memotivasi individu atau kelompok untuk melakukan sesuatu. Dalam bisnis, insentif adalah program dan penghargaan yang diberikan untuk mendorong karyawan mengambil tindakan tertentu dan mencapai tujuan yang ditentukan. Ini dapat berupa uang atau nonmoneter dan dapat diberikan kepada karyawan individu, tim, cabang atau seluruh perusahaan.

Namun, penerapan insentif yang paling efektif biasanya mencakup beberapa kombinasi dari semua metode ini karena tidak semua karyawan menanggapi jenis motivasi atau program insentif yang sama. Menyeimbangkan insentif individu dengan insentif kelompok dapat menjaga persaingan tetap ramah dan etis sambil mempertahankan nilai kerja tim dan kolaborasi.

Insentif individu vs kelompok

Supervisor perlu memahami bagaimana memotivasi karyawan menggunakan insentif. Berikut adalah dua jenis insentif utama yang digunakan dalam bisnis:

  • Insentif individu: Insentif individu adalah penghargaan yang ditargetkan untuk kontribusi terukur dari setiap karyawan. Mereka mendorong karyawan untuk tampil di level tertinggi mereka dan memastikan setiap individu mendapatkan penghargaan yang pantas mereka dapatkan.
  • Insentif kelompok: Bergantung pada struktur perusahaan, Anda dapat mempertimbangkan insentif kelompok untuk memotivasi dan memberi penghargaan kepada tim karyawan yang mengerjakan suatu proyek. Insentif kelompok dapat menumbuhkan identitas tim dan mendorong komunikasi, kolaborasi, dan bimbingan karyawan junior.

Manfaat insentif

Insentif, baik finansial maupun nonfinansial, dapat meningkatkan produktivitas, menumbuhkan loyalitas karyawan, meningkatkan moral dan akuntabilitas karena karyawan mungkin merasa dihargai ketika dihargai atas pencapaiannya. Anda juga dapat menggunakan program insentif untuk mengembangkan budaya perusahaan yang Anda inginkan.

Insentif juga memberikan kualitas hidup yang lebih tinggi bagi karyawan. Kualitas hidup adalah salah satu alasan yang paling sering dikutip mengapa orang memilih untuk mengubah karier. Dengan menawarkan insentif kompetitif, Anda dapat meningkatkan retensi dan menjaga dari perburuan bakat. Seiring waktu, program insentif yang berhasil dapat meningkatkan moral perusahaan, mengurangi biaya, dan mempertahankan produktivitas yang konsisten.

Jenis insentif

Berikut adalah daftar insentif populer untuk dipertimbangkan sebagai hadiah untuk memotivasi karyawan Anda:

Insentif gaji

Gaji yang kompetitif dapat menjadi insentif finansial yang kuat. Ini dapat menarik lebih banyak kandidat yang memenuhi syarat ke perusahaan, dan kenaikan gaji secara teratur dapat membuat karyawan tetap puas dan tidak tertarik untuk mencari pekerjaan alternatif. Insentif gaji menghargai pendidikan, pengalaman dan loyalitas.

Baca juga:  Pengertian, jenis dan penyebab pengangguran

Subsidi

Subsidi memberikan sejumlah uang untuk membantu karyawan dalam melakukan tugas yang diinginkan. Ini mungkin termasuk tunjangan untuk biaya kerja atau membayar sebagian dari pendidikan lanjutan karyawan.

Insentif pajak

Majikan dapat memberikan insentif pajak kepada calon pekerja dengan mempekerjakan mereka sebagai karyawan penuh, bukan sebagai kontraktor atau dengan status bukan karyawan. Karyawan membayar lebih sedikit dalam pajak federal dan terkadang lebih sedikit dalam pajak negara bagian, tergantung pada negara bagian tempat mereka mengajukan pajak penghasilan.

Pengembalian

Memberikan metode yang mudah dan akurat untuk mengganti uang karyawan ketika mereka membelanjakan uang untuk pengeluaran terkait pekerjaan, seperti perjalanan bisnis, dapat meningkatkan kepercayaan diri dan kemauan karyawan untuk melakukan tugas serupa di masa mendatang.

Insentif negatif

Juga disebut disinsentif, insentif negatif pada dasarnya adalah hukuman yang digunakan untuk mencegah tindakan tertentu. Ini mungkin sulit untuk diterapkan di tempat kerja tetapi dapat mencakup hilangnya hak istimewa atau surat teguran.

Insentif upah

Juga disebut sebagai kenaikan gaji, insentif upah memberi penghargaan kepada karyawan berdasarkan kinerja dan produktivitas kerja yang efisien.

Bagi hasil

Bagi hasil menetapkan tujuan untuk pendapatan perusahaan dan perusahaan mendistribusikan uang di luar tujuan itu di antara para karyawannya. Logika di balik rencana ini adalah jika karyawan tahu bahwa mereka akan mendapatkan bagian keuntungan di atas gaji rutin mereka, maka mereka mungkin bekerja lebih keras untuk memaksimalkan keuntungan perusahaan.

Bonus

Bonus adalah penghargaan yang didasarkan pada kinerja karyawan selama periode waktu tertentu. Bonus triwulanan dan tahunan adalah hal biasa di sebagian besar industri. Anda dapat menggunakan bonus sebagai insentif individu atau kelompok.

Komisi

Komisi menjamin karyawan imbalan uang yang ditetapkan untuk setiap unit yang terjual, mendorong karyawan untuk memaksimalkan upaya penjualan mereka.

Kompetisi

Kompetisi bisa di antara karyawan individu atau antar tim, dan hadiahnya bisa berupa uang atau nonmoneter. Menggunakan kompetisi sebagai insentif dapat mendorong dan mengenali upaya ekstra dan dapat membantu membentuk budaya perusahaan.

Peluang

Insentif peluang dapat mencakup tugas yang lebih menantang atau bergengsi dan akses ke pendidikan atau pelatihan lanjutan. Insentif ini mempromosikan loyalitas dengan menawarkan karyawan kesempatan untuk maju dalam perusahaan.

Baca juga:  Contoh email pemberitahuan dua minggu untuk resign

Memuji

Pujian adalah insentif nonmoneter yang dapat berdampak besar pada kinerja dan moral karyawan. Pujian satu lawan satu sangat berarti dalam membangun hubungan pribadi yang positif dengan karyawan Anda.

Tunjangan

Tunjangan tambahan adalah bentuk insentif keuangan tidak langsung di mana majikan Anda menanggung biaya keuangan utama bagi seorang karyawan. Ini dapat mencakup asuransi, penitipan anak, perumahan atau mobil perusahaan. Paket tunjangan pinggiran adalah insentif yang sangat kuat selama perekrutan.

Keuntungan pensiun

Anda dapat menggunakan manfaat pensiun untuk memberi penghargaan kepada karyawan dalam beberapa cara. Pertimbangkan rencana untuk mencocokkan kontribusi karyawan Anda dengan rekening pensiun mereka untuk mendorong partisipasi mereka atau memberikan kontribusi yang lebih tinggi kepada karyawan yang lebih produktif. Memberikan manfaat pensiun juga menunjukkan kepada karyawan bahwa perusahaan peduli dengan masa depan mereka dan memandang mereka sebagai anggota jangka panjang. Hal ini dapat mendorong karyawan untuk menandingi kepedulian dan loyalitas tersebut kepada perusahaan.

Kemitraan bersama

Kemitraan bersama memberi penghargaan kepada karyawan yang memenuhi syarat dengan saham di perusahaan. Metode insentif ini merupakan motivator yang efektif karena menawarkan kesempatan untuk memperoleh keuntungan finansial dan meningkatkan investasi karyawan dalam kesuksesan perusahaan yang berkelanjutan.

Promosi

Peluang promosi adalah salah satu insentif kerja paling kuat yang tersedia. Mempekerjakan dari dalam perusahaan dengan promosi menghargai keunggulan individu dan dapat memotivasi semua karyawan dan menumbuhkan loyalitas dengan menawarkan kesempatan untuk kemajuan karir.

Menunjukkan hasil

Di banyak industri saat ini, karyawan kurang terhubung dengan hasil atau produk kerja mereka. Putusnya hubungan ini dapat berdampak negatif pada motivasi dan moral. Namun, Anda dapat meningkatkan keduanya dengan membuat karyawan lebih sadar akan apa yang ingin mereka capai. Dengan menunjukkan kepada mereka hasil atau produk jadi dari perusahaan, mereka mungkin merasa lebih termasuk dalam gambaran yang lebih besar.

Liburan yang dibayarkan

Orang perlu istirahat untuk mencegah kelelahan. Namun, beberapa karyawan mungkin enggan untuk mengambil cuti yang tidak dibayar dan seiring waktu hal ini dapat mempengaruhi kinerja mereka. Liburan berbayar mendorong karyawan untuk beristirahat ketika mereka membutuhkannya dan dapat membantu mengurangi kelelahan kerja. Mereka juga bisa menjadi insentif persuasif bagi calon karyawan.

Lingkungan kerja yang positif

Berada di lingkungan yang positif di mana karyawan merasa nyaman dapat meningkatkan produktivitas karyawan Anda dan membuat bisnis lebih diminati oleh pelamar kerja yang memenuhi syarat.

Baca juga:  Pertanyaan interview “Kontribusi apa yang dapat Anda berikan untuk perusahaan?”

Donasi

Berkontribusi untuk amal dapat meningkatkan kebanggaan dan moral perusahaan di antara karyawan. Menerapkan rencana untuk mencocokkan sumbangan karyawan Anda dengan tujuan yang mereka pedulikan menunjukkan bahwa perusahaan sangat peduli untuk membuat perbedaan dan mendukung masyarakat setempat sebagai karyawannya.

Waktu istirahat kompensasi

Waktu istirahat kompensasi, juga dikenal sebagai “waktu kompensasi”, adalah praktik menawarkan waktu istirahat tambahan kepada karyawan alih-alih uang lembur atau uang liburan. Memiliki hari atau minggu libur ekstra sepanjang tahun dapat berarti karyawan yang lebih banyak beristirahat.

Pengakuan

Pengakuan publik atas pencapaian individu atau tim dapat menjadi insentif yang efektif untuk produktivitas, loyalitas, dan kinerja yang sangat baik. Pertimbangkan metode pengakuan publik yang sesuai untuk industri Anda. Ini dapat mencakup plakat karyawan bulan ini, penghargaan, perayaan perusahaan, lencana khusus untuk seragam karyawan atau pin masa kerja.

Tips untuk menciptakan insentif karyawan

Berikut adalah beberapa tips untuk menciptakan insentif karyawan yang efektif:

  • Identifikasi tujuan perusahaan dan karyawan. Insentif harus selaras dengan tujuan dan etika perusahaan sambil juga menarik apa yang diinginkan karyawan untuk diri mereka sendiri dan karier mereka.
  • Buat opsi potensial untuk rencana insentif kelompok dan individu. Campuran insentif kelompok dan individu mungkin yang paling efektif. Lakukan brainstorming berbagai kombinasi dan ide untuk membantu menemukan yang paling cocok untuk karyawan dan perusahaan.
  • Carilah umpan balik karyawan. Beri karyawan ruang untuk menawarkan ide dan kritik mereka terhadap rencana insentif saat ini. Dengan mengetahui apa yang mereka tanggapi secara positif, Anda dapat menyesuaikan rencana Anda untuk daya tarik dan produktivitas yang lebih besar.
  • Buat syarat yang jelas. Jelaskan kepada karyawan standar yang harus mereka penuhi untuk mendapatkan setiap penghargaan sehingga mereka memahami dengan jelas apa yang diharapkan.
  • Mengikuti semua penghargaan. Insentif kehilangan kemampuannya untuk memotivasi jika tidak terpenuhi atau jika karyawan merasa tidak dapat dicapai. Pastikan untuk menyiapkan program insentif dan membeli hadiah apa pun sehingga karyawan dapat segera menerima hadiah mereka ketika tujuan tercapai.

Related Articles

Back to top button