Karir

Pertanyaan interview: “Gaya manajemen apa yang Anda sukai?”

Ketika pemberi kerja mewawancarai kandidat, mereka ingin memastikan bahwa kepribadian kandidat selaras dengan perusahaan mereka seperti halnya kualifikasi mereka. Gaya manajemen yang berbeda bekerja untuk karyawan yang berbeda tergantung pada etos kerja, kepribadian dan nilai-nilai mereka. Dengan meninjau contoh jawaban wawancara dan memikirkan preferensi Anda sendiri, Anda dapat mengembangkan jawaban unik yang memungkinkan Anda menyampaikan kebutuhan manajemen Anda sambil tetap fleksibel.

Dalam artikel ini, kami meninjau mengapa pemberi kerja biasanya bertanya tentang preferensi gaya manajemen Anda selama wawancara kerja, membahas bagaimana menjawab pertanyaan wawancara, “Gaya manajemen apa yang Anda sukai?” dan berikan beberapa contoh jawaban untuk membantu Anda mengolah jawaban Anda sendiri.

Mengapa pemberi kerja bertanya tentang preferensi gaya manajemen Anda?

Pengusaha bertanya tentang preferensi gaya manajemen Anda untuk menentukan apakah kepemimpinan Anda perlu cocok dengan manajer perusahaan saat ini dan personel kepemimpinan lainnya. Hal ini memungkinkan mereka untuk menempatkan karyawan baru di bawah supervisor atau manajer yang dapat berkomunikasi dengan baik bersama-sama dan mempromosikan operasi yang produktif.

Bagaimana menjawab, “Gaya manajemen apa yang Anda sukai?”

Saat menjawab pertanyaan, “gaya manajemen apa yang Anda sukai?” Anda harus menyusun jawaban Anda dengan cara yang menonjolkan tipe manajer yang bekerja dengan baik dengan Anda sambil juga menyampaikan kemampuan Anda untuk beradaptasi dengan gaya yang berbeda sesuai kebutuhan. Tinjau daftar langkah-langkah yang dipandu ini untuk menentukan bagaimana menjawab pertanyaan ini dengan sukses:

Jujurlah tentang preferensi Anda

Saat mewawancarai suatu posisi pekerjaan, Anda perlu memberikan tanggapan yang jujur ​​daripada menawarkan jawaban, Anda yakin pewawancara ingin mendengarnya. Ini sangat penting ketika mendiskusikan kebutuhan budaya tempat kerja Anda dan preferensi gaya manajemen. Kemampuan Anda untuk berkomunikasi secara efektif tentang kebutuhan ini membantu pewawancara Anda mengevaluasi dengan benar apakah Anda kandidat yang tepat untuk perusahaan mereka. Ini juga memastikan bahwa Anda menerima tawaran pekerjaan dengan perusahaan yang memiliki kepemimpinan serupa dan budaya tempat kerja yang memungkinkan Anda untuk bekerja dengan baik dan menikmati pekerjaan Anda.

Sebutkan beberapa gaya manajemen untuk menyampaikan fleksibilitas

Alih-alih menyebutkan hanya satu gaya manajemen seperti Laissez-faire, Anda juga harus memastikan untuk mendiskusikan beberapa gaya manajemen lain yang sesuai untuk Anda, seperti manajemen demokratis atau penentu kecepatan. Ini menunjukkan kemampuan Anda untuk berinteraksi dengan dan bekerja di bawah profesional dengan gaya manajemen yang berbeda-beda. Ini juga memberi Anda lebih banyak kesempatan untuk mengidentifikasi dengan gaya manajemen umum di perusahaan mereka.

Baca juga:  Tahapan rekrutmen karyawan

Berikan contoh manajer sebelumnya yang Anda kagumi

Untuk mendukung gaya manajemen yang Anda sebutkan, pastikan untuk memberikan beberapa contoh manajer sebelumnya yang Anda miliki dan bagaimana gaya manajemen mereka mempromosikan etos kerja atau kepuasan kerja Anda. Ini juga memungkinkan Anda untuk menyampaikan pengalaman profesional yang Anda miliki yang membuat Anda memenuhi syarat untuk pekerjaan yang dimaksud.

Berikan contoh yang menonjolkan kemampuan Anda untuk mengatasi hambatan komunikasi dengan manajer

Jika pewawancara Anda berbicara tentang bagaimana gaya manajemen perusahaan biasanya berbeda dari jenis manajemen yang biasa Anda gunakan, Anda harus menyertakan contoh tambahan dari masa lalu Anda di mana Anda dan seorang manajer memiliki kepribadian yang berbeda. Pastikan untuk menyoroti bagaimana Anda berkomunikasi dengan mereka untuk membangun pemahaman yang lebih baik tentang harapan dan kebutuhan Anda.

Akhiri dengan menyampaikan fokus Anda pada gambaran besar

Untuk menyimpulkan jawaban Anda secara efektif, bicarakan tentang dedikasi Anda pada pekerjaan Anda dan kemampuan Anda untuk melihat perbedaan gaya manajemen di masa lalu untuk menegakkan tujuan dan inisiatif bisnis perusahaan.

Contoh jawaban yang menyoroti jenis gaya manajemen yang Anda sukai

Ada berbagai cara untuk menjawab pertanyaan, “gaya manajemen seperti apa yang Anda sukai?” Berikut adalah beberapa contoh jawaban untuk membantu Anda menentukan cara terbaik untuk menggambarkan gaya manajemen pilihan Anda selama wawancara kerja:

Contoh jawaban 1: otoriter

Manajer otoriter menegakkan pedoman dan harapan yang ketat di antara karyawan mereka. Mereka juga menetapkan peran yang jelas untuk setiap karyawan.

“Saya menemukan bahwa saya berkembang di bawah tujuan yang jelas dan pemimpin yang lebih berwibawa. Ini mengurangi kebingungan tentang tugas pekerjaan saya dan memungkinkan saya mendorong diri sendiri untuk memenuhi peran yang diberikan kepada saya. Dalam pekerjaan saya sebelumnya, saya memiliki manajer laissez-faire, dan meskipun saya menikmati kemerdekaan, saya menemukan bahwa sulit untuk mengukur harapan mereka dan menjaga anggota tim tetap pada tugas.”

Contoh jawaban 2: laissez-faire

Manajer Laissez-faire mempercayai karyawan mereka untuk melakukan tugas pekerjaan mereka dengan sedikit atau tanpa instruksi. Mereka biasanya memberikan saran dalam menanggapi masalah atau panduan awal sebelum karyawan memulai proyek.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview “Apa passion Anda?”

“Saya seorang pekerja yang sangat mandiri, dan saya memiliki banyak disiplin diri yang memungkinkan saya untuk mempertahankan kinerja saya dengan instruksi yang sangat terbatas. Karena itu, saya biasanya bekerja dengan baik dengan manajer yang menanamkan kepercayaan mereka pada saya untuk menyelesaikan tugas. dengan sedikit bimbingan. Namun, saya juga menikmati bekerja untuk manajer yang memiliki gaya penentu kecepatan karena memberi saya tujuan yang jelas untuk mengarahkan tugas harian saya.”

Contoh jawaban 3: transaksional

Manajer transaksional bertujuan untuk meningkatkan produktivitas dan kepuasan karyawan dengan menerapkan insentif individu atau kelompok untuk penyelesaian tugas pekerjaan yang berhasil. Mereka juga menggunakan insentif untuk mendorong karyawan bekerja melebihi harapan standar mereka.

“Saya lebih suka manajer yang berusaha memotivasi karyawannya dengan menyiapkan sistem penghargaan atau peluang insentif. Pada pekerjaan saya sebelumnya, manajer saya membuat program bulanan yang memberikan karyawan dengan kuota penjualan tertinggi hari libur ekstra dan kartu hadiah kepada karyawan. pendirian makanan pilihan mereka. Hal ini mendorong persaingan yang sehat antara rekan kerja saya dan saya dan mendorong kami untuk menjadi tenaga penjualan yang lebih baik.”

Contoh jawaban 4: visioner

Manajer visioner, juga disebut manajer strategis atau karismatik memimpin karyawan mereka dengan membantu mereka memahami peran pekerjaan mereka dalam konteks tujuan atau nilai perusahaan yang lebih besar. Mereka juga memberikan sedikit instruksi kepada karyawan selain memastikan mereka semua bekerja menuju tujuan yang sama.

“Saya sangat menghormati manajer yang berusaha menghubungkan karyawan dan peran pekerjaan individu mereka dengan perusahaan secara keseluruhan, jadi saya lebih suka gaya manajemen visioner. Di tempat kerja saya sebelumnya, manajer saya mengadakan pertemuan mingguan untuk membahas bagaimana kami tindakan departemen mempengaruhi seluruh perusahaan. Itu benar-benar membantu saya mengembangkan rasa tanggung jawab dan rasa memiliki tujuan bahkan dalam tugas-tugas terkecil. Saya juga merasa terbantu ketika manajer memiliki gaya manajemen penentu kecepatan karena memberi saya tujuan yang ingin dicapai setiap hari.”

Contoh jawaban 5: demokratis

Manajer demokratis, juga disebut manajer partisipatif atau konsultatif menunjukkan bahwa semua karyawan, terlepas dari senioritas mereka, memiliki kemampuan untuk menawarkan gagasan tentang operasi perusahaan. Mereka mengumpulkan ide dari karyawan dan menghargai pendapat mereka saat membuat keputusan akhir.

Baca juga:  Tugas akuntan biaya

“Saya biasanya lebih suka pemimpin yang memiliki gaya manajemen demokratis karena menunjukkan rasa hormat mereka terhadap semua karyawan dan ide-ide mereka terlepas dari apakah mereka bekerja di posisi entry level atau posisi senior. Demikian pula, saya juga bekerja dengan baik di bawah manajer yang memiliki gaya manajemen pembinaan. Di tempat kerja saya sebelumnya, saya terus-menerus didorong dan ditantang untuk meningkatkan keterampilan saya dan saya selalu merasa nyaman mengajukan pertanyaan kepada manajer saya, yang pada akhirnya membantu saya mencapai tujuan karir baru.”

Contoh jawaban 6: pengaturan kecepatan

Manajer penentu kecepatan menetapkan tujuan yang menantang bagi karyawan untuk dituju, seperti kuota penjualan atau tenggat waktu yang cepat. Tujuan mereka adalah untuk memotivasi karyawan mereka untuk mencapai melampaui harapan normal untuk mencapai prestasi kerja yang tinggi.

” Saya suka ketika manajer menetapkan harapan yang tinggi untuk mendorong karyawan mencapai tingkat kinerja pekerjaan yang baru, jadi saya merespons dengan baik para pemimpin yang memiliki gaya manajemen penentu kecepatan. Saya juga bekerja dengan baik di bawah manajer dengan gaya manajemen transaksional karena memberi saya insentif untuk bekerja menuju. Pada pekerjaan saya sebelumnya, manajer saya menggunakan gaya manajemen yang menggabungkan metode transaksional dan pengaturan kecepatan, yang mengilhami saya untuk melampaui tujuan mingguan saya.”

Contoh jawaban 7: kepemimpinan yang melayani

Manajer kepemimpinan pelayan atau manajer pembinaan bertanggung jawab untuk bertindak sebagai pelatih pekerjaan atau mentor bagi atasan mereka daripada sebagai pendisiplin. Mereka bertujuan untuk membantu karyawan mereka mengembangkan keterampilan dan kemampuan mereka dengan menyediakan lingkungan kerja yang mendukung.

“Saya lebih suka seorang manajer yang menggunakan gaya kepemimpinan pelayan untuk memimpin karyawan. Mereka tidak hanya mengajari saya cara memaksimalkan produktivitas saya, tetapi mereka juga memberi saya dan rekan kerja wawasan berharga tentang industri kami dan cara kerjanya. Dorongan positif mereka juga membantu saya melakukan yang terbaik dari kemampuan saya dan itu benar-benar mengilhami seluruh kantor untuk saling mendukung dan baik satu sama lain.”

Related Articles