Karir

Pertanyaan interview: “Bagaimana Anda mengatasi stress?”

Apakah Anda siap menjawab pertanyaan interview tentang stress? Banyak pekerjaan yang membuat stress, dan penting untuk bersiap menjawab pertanyaan tentang stress di tempat kerja selama interview. Satu pertanyaan interview yang umum yang mungkin ditanyakan kepada Anda adalah, “Bagaimana Anda mengatasi stress?”

Anda harus bersiap untuk merespons dengan tepat, karena pewawancara tidak ingin mendengar bahwa Anda tidak pernah stress. Lagi pula, semua orang pernah merasakan stress di tempat kerja.

Seperti semua pertanyaan wawancara, ada baiknya Anda menyiapkan contoh untuk dibagikan saat interview.

Apa yang ingin diketahui pewawancara?

Pewawancara benar-benar ingin tahu apakah Anda dapat mengatasi stress terkait pekerjaan, dan apa yang Anda lakukan dalam situasi stress di tempat kerja. Ini sangat penting jika Anda mewawancarai posisi di mana stress merupakan bagian integral dari pekerjaan. Itu karena stress kerja dapat berdampak negatif pada kinerja di tempat kerja

Manajer perekrutan mungkin juga bertanya-tanya apakah masalah stress di luar pekerjaan dapat memengaruhi kinerja pekerjaan Anda. Pengusaha mencari kandidat yang dapat menangani berbagai situasi stress, entah apakah ini stres yang disebabkan karena masalah pribadi atau terkait pekerjaan.

Bagaimana menjawab pertanyaan “Bagaimana Anda mengatasi stress?”

Untuk menjawab pertanyaan ini dengan sukses, Anda perlu memberikan contoh spesifik tentang bagaimana Anda mengatasi stress dengan baik di masa lalu. Anda juga dapat memberikan contoh saat-saat ketika tekanan benar-benar membuat Anda bekerja lebih produktif.

Pertimbangkan untuk menyebutkan bagaimana sedikit stress dapat menjadi motivator yang bermanfaat bagi Anda. Coba berikan contoh saat stress dari proyek yang sulit membantu Anda menjadi pekerja yang lebih kreatif dan produktif.

Contoh jawaban terbaik untuk menjawab pertanyaan “Bagaimana Anda mengatasi stress?”

Tinjau kembali contoh jawaban tentang bagaimana kandidat mengatasi stress, bersama dengan informasi mengapa ini merupakan sebuah respons yang baik.

Contoh jawaban #1

Tekanan sangat penting bagi saya. Tekanan yang baik—seperti memiliki banyak tugas atau tenggat waktu yang akan datang—membantu saya untuk tetap termotivasi dan produktif. Tentu saja, ada kalanya terlalu banyak tekanan dapat menyebabkan stress. Namun, saya sangat ahli dalam menyeimbangkan banyak proyek dan memenuhi tenggat waktu, kemampuan ini mencegah saya dari merasa terlalu stress. Misalnya, saya pernah memiliki tiga proyek besar yang harus diselesaikan pada minggu yang sama, dan itu sangat menekan. Namun, karena saya membuat jadwal yang merinci bagaimana saya akan memecah setiap proyek menjadi tugas-tugas kecil, saya berhasil menyelesaikan ketiga proyek tersebut dan menghindari stress yang tidak perlu.

Baca juga:  Cara meningkatkan produktivitas sebagai freelancer

Mengapa berhasil: Jawaban ini menunjukkan bahwa kandidat senang bekerja di bawah tekanan dan berkembang dalam situasi yang penuh tekanan.

Contoh jawaban #2

Saya mencoba untuk bereaksi terhadap situasi daripada stress. Dengan begitu, saya bisa menangani situasi tanpa menjadi terlalu stress. Misalnya, ketika saya berurusan dengan pelanggan yang tidak puas, daripada berfokus pada perasaan stress, saya fokus pada tugas yang ada. Saya percaya kemampuan saya untuk berkomunikasi secara efektif dengan pelanggan selama momen-momen ini membantu mengurangi stress saya sendiri. Saya pikir itu juga mengurangi stress yang mungkin dirasakan pelanggan.

Mengapa berhasil: Dengan respons ini, kandidat menunjukkan bagaimana mereka mengubah stress menjadi tindakan—dan menjadi positif, bukan negatif—untuk menyelesaikan tugas mereka.

Contoh jawaban #3

Saya benar-benar bekerja lebih baik di bawah tekanan, dan saya menemukan bahwa saya menikmati bekerja di lingkungan yang menantang. Sebagai penulis dan editor, saya berkembang di bawah tenggat waktu yang ketat dan banyak proyek. Saya menemukan bahwa ketika saya harus bekerja hingga tenggat waktu, saya dapat menghasilkan beberapa karya saya yang paling kreatif. Misalnya, artikel terbaru saya, yang saya menangkan di penghargaan menulis regional, diberikan kepada saya hanya beberapa hari sebelum tanggal jatuh tempo. Saya menggunakan tekanan tenggat waktu itu untuk memanfaatkan kreativitas dan fokus saya.

Mengapa berhasil: Respons ini bekerja dengan baik karena kandidat menunjukkan bahwa mereka senang bekerja di bawah tekanan dan mereka dapat memenuhi tenggat waktu.

Contoh jawaban #4

Saya sangat sensitif dengan nuansa dinamika kelompok. Jika ada jumlah stress yang tidak sehat di dalam tim, saya juga dapat mengatasi beberapa stress itu. Jadi, apa yang saya lakukan adalah mencoba untuk secara proaktif mendengarkan kekhawatiran orang-orang di sekitar saya, sering memeriksa untuk melihat apakah mereka sendiri sedang stress. Jika ya, saya memikirkan bagaimana saya dapat membantu mereka dengan beban kerja mereka sehingga tekanan kolektif tim tidak meningkat. Ketika tim senang, saya senang.

Mengapa berhasil: Untuk seseorang yang diwawancarai untuk posisi manajemen, jawaban ini menunjukkan bahwa kandidat prihatin dengan tingkat stress tim dan bagaimana mereka bekerja untuk memberikan solusi.

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan “Apa aspirasi karir Anda?” saat interview kerja

Tips memberikan jawaban terbaik

Tunjukkan pada perusahaan bagaimana Anda dapat mengelola stress. Dengan begitu, pewawancara dapat membangun gambaran yang jelas tentang seberapa baik Anda beradaptasi dengan situasi stress. Misalnya, jelaskan saat Anda diberi tugas yang sulit atau banyak tugas dan bagaimana Anda bangkit untuk kesempatan itu.

Fokus pada kesuksesan. Saat Anda merespons, bagikan contoh bagaimana Anda berhasil meskipun berada dalam situasi stress, atau bagaimana Anda memecahkan masalah untuk menyelesaikan masalah yang menyebabkan stress.

Ketika itu adalah pekerjaan yang membuat stress. Beberapa pekerjaan pada dasarnya membuat stress. Jika Anda melamar pekerjaan dengan tingkat stress tinggi, pastikan untuk memberi tahu pewawancara bahwa Anda terbiasa bekerja di bawah tekanan dan itu adalah bagian dari rutinitas normal Anda.

Apa yang tidak boleh dikatakan?

Jangan menyebutkan masalah yang Anda buat. Hindari menyebutkan waktu ketika Anda menempatkan diri Anda dalam situasi stress yang tidak perlu. Anda tidak ingin tampil sebagai seseorang yang menyebabkan stress di tempat kerja.

Jangan katakan bahwa Anda benar-benar stress. Anda tidak boleh terlalu fokus pada seberapa stress yang Anda rasakan. Meskipun Anda tentu harus mengakui bahwa stress terjadi, cobalah untuk menekankan bagaimana Anda dapat mengatasi stress daripada memberitahukan seberapa besar hal itu mengganggu Anda.

Mengelola stress selama interview

Interview kerja membuat stress bagi kebanyakan orang. Bahkan jika Anda telah banyak melakukan interview, tetap saja sulit untuk tetap tenang dan rileks. Anda bertemu orang baru di lingkungan baru, dan Anda mencoba menjual kredensial Anda kepada seseorang yang mungkin menjadi bos Anda berikutnya.

Bagian besar dari penanganan stress adalah persiapan. Pastikan untuk meneliti perusahaan terlebih dahulu dan berlatih menjawab pertanyaan interview yang umum diberikan kepada kandidat. Semakin banyak Anda berlatih, semakin nyaman Anda ketika interview.

Anda juga dapat mengurangi stress dengan menghindari pemikiran negatif (“Saya tidak akan mendapatkan pekerjaan ini”). Alih-alih, visualisasikan interview yang sukses (misalnya, bayangkan interaksi positif dengan pewawancara). Lakukan visualisasi ini beberapa jam sebelum interview kerja.

Baca juga:  4 Langkah untuk menjawab “Apa yang Anda cari pada posisi baru?”

Gunakan teknik relaksasi. Jika Anda mulai merasa stress sesaat sebelum wawancara, coba tarik napas dalam-dalam untuk rileks. Selama wawancara, jangan ragu untuk mengambil napas atau seteguk air sebelum menjawab pertanyaan. Ini akan memberi Anda waktu untuk menenangkan diri dan mempersiapkan jawaban Anda.

Perhatikan bahasa tubuh Anda. Bahasa tubuh Anda selama wawancara juga dapat membantu menyampaikan bahwa Anda santai. Cobalah untuk menghindari terlalu banyak kegelisahan. Berdiri tegak dan tatap mata pewawancara. Dengan tampil tenang dan percaya diri, Anda cenderung merasa tenang dan percaya diri.

Mampu menangani interview kerja yang penuh tekanan secara efektif akan menunjukkan kepada atasan bahwa Anda juga dapat mengatasi stress di tempat kerja.

Related Articles