Karir

Panduan skema basis data (Manfaat dan contoh)

Beberapa profesional, seperti administrator database dan pengembang perangkat lunak membuat database sebagai bagian dari karir profesional mereka. Salah satu cara para profesional ini membuat database adalah dengan menggunakan skema database untuk merencanakan bentuk data dan bagaimana data tersebut dapat mengakses database lain dan penggunaan organisasi. Mengetahui apa itu skema database dapat membantu Anda menentukan apakah Anda ingin membuatnya untuk organisasi Anda sendiri.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu skema basis data, termasuk jenis, manfaat, dan contohnya.

Apa itu skema basis data?

Skema basis data adalah bagaimana Anda mengatur informasi dalam database untuk membuat format visual. Ini juga merupakan arsitektur database dan menentukan bagaimana pengguna database berinteraksi dengan data yang tersimpan di dalamnya. Skema basis data bukanlah data aktual itu sendiri tetapi menjelaskan bentuk data dan bagaimana data berinteraksi dengan tabel dan model lain untuk data tersebut. Skema basis data juga merupakan kerangka kerja dan pengaturan untuk data organisasi. Skema basis data memiliki beberapa komponen yang membantunya berfungsi. Ini termasuk:

  • Data yang relevan dengan organisasi
  • Pemformatan yang konsisten
  • Pengidentifikasi unik untuk setiap titik data atau objek dalam database
  • Tabel dengan nama untuk setiap kolom dan tipe data

Dalam sebuah organisasi, desain skema basis data biasanya merupakan bagian dari tanggung jawab pekerjaan administrator database. Tanggung jawab mereka termasuk memastikan siapa saja yang menggunakan database dapat mengakses informasi dengan cepat dan mudah sambil menjaga keamanan database. Mereka juga dapat menyesuaikan skema basis data untuk memungkinkan analis data mengakses database lebih cepat dan menyelesaikan analisis dengan cepat.

Jenis skema basis data

Ada dua jenis skema basis data: logis dan fisik. Anda dapat menggunakan kedua jenis skema untuk menggambarkan aspek yang berbeda dari basis data Anda. Di bawah ini adalah deskripsi dari kedua skema basis data:

Skema logis

Skema logis mendefinisikan batasan logis pada data yang disimpan, yang mewakili cara Anda menyimpan data dalam skema dalam bentuk tabel. Ini juga mendefinisikan bagaimana poin yang berbeda dalam satu atau lebih tabel berhubungan satu sama lain. Skema logis dapat bervariasi dalam arsitektur dan apa batasan logisnya. Skema logis juga memberikan kunci data atau pengidentifikasi untuk menemukan titik-titik tertentu. Misalnya, kunci utama menunjukkan catatan tertentu dalam tabel, sedangkan kunci asing menunjukkan catatan di tabel lain dan menghubungkan dua tabel bersama-sama, yang dapat Anda wakili dengan pemodelan entitas-relasi (ER).

Baca juga:  Apa itu gaji pokok dan tunjangan

Pemodelan ER adalah praktik membuat ilustrasi untuk menunjukkan bagaimana skema logis menemukan dan menghubungkan data satu sama lain. Model ER sederhana dapat menunjukkan item seperti kunci primer dan asing dan panah relasional tentang bagaimana data berpindah dari satu tabel ke tabel lain dalam skema. Mereka dapat membantu Anda dan profesional data lainnya memahami bentuk database dan bagaimana informasi berpindah dari satu tabel ke tabel lainnya, yang dapat membantu Anda membuat kode untuk database dan fungsinya.

Skema fisik

Skema fisik menunjukkan bagaimana Anda menyimpan titik data database Anda pada disk atau perangkat penyimpanan fisik lainnya. Ini adalah kode yang menciptakan bentuk keseluruhan database Anda dan menunjukkan data tempat menyimpan dirinya sendiri dan cara mengakses titik data lainnya. Tidak seperti skema logis, yang menyimpan informasinya dalam tabel, skema fisik menyimpan informasi dalam file dan indeks. Ini berarti bahwa mengakses data berasal dari menemukan file yang benar melalui indeks dan kemudian meminta database untuk mengembalikan informasi. Skema fisik membuat awal kode sintaks untuk menyimpan data di server fisik.

Skema konseptual

Skema fisik menentukan titik akhir tempat Anda menyimpan data dan skema logis menentukan cara Anda membentuk dan mengaksesnya. Skema konseptual adalah sudut pandang tertinggi dari sebuah database. Mereka memberi Anda cara untuk berpikir tentang apa isi database, bagaimana Anda mengatur data Anda dan aturan apa dari organisasi Anda dan pasarnya yang berlaku untuk data. Sementara skema lain mungkin terbentuk selama proyek, skema konseptual terbentuk ketika manajer proyek atau eksekutif tingkat atas menentukan persyaratan untuk proyek data. Misalnya, seorang manajer mungkin ingin data disimpan sebagai ikon.

Manfaat skema basis data

Di bawah ini adalah deskripsi manfaat yang mungkin Anda lihat jika Anda menggunakan skema basis data :

Keabsahan

Menggunakan skema basis data dapat membantu administrator database mengelola data yang disimpan dalam database. Misalnya, mereka dapat memeriksa database untuk titik data duplikat dan menghapusnya dengan mudah karena skema merutekan data ke area tertentu yang dapat Anda pantau. Menggunakan skema juga dapat membantu Anda memastikan database Anda memenuhi peraturan organisasi Anda dan peraturan badan kepatuhan yang harus diikuti oleh organisasi Anda. Ini termasuk database yang konsisten, terisolasi dari database lain dan tahan lama terhadap perubahan infrastruktur.

Baca juga:  Apa itu accrued liabilities?

Keamanan

Administrator database dapat menggunakan skema untuk membatasi akses ke database. Dalam suatu organisasi, ini berarti administrator dapat menciptakan keamanan dengan membatasi database hanya untuk mereka yang menggunakan data secara langsung. Misalnya, administrator dengan database yang menyimpan informasi seperti alamat dan nama atau data sensitif lainnya mungkin ingin mencegah pengguna dari luar organisasi dan staf mereka sendiri mengakses data karena berisi informasi pengenal pribadi (PII). Contoh organisasi yang dapat menyimpan informasi ini termasuk sekolah, kantor pajak dan pemerintah, kantor persewaan, dan penyedia pinjaman karena mereka menyimpan data sensitif.

Komunikasi dan dokumentasi

Dengan membuat skema basis data , Anda mendokumentasikan bentuk database, tempat Anda menyimpan informasi dan data yang Anda simpan. Ini menciptakan satu set dokumen yang Anda atau profesional lain dapat rujuk untuk menemukan informasi yang mereka butuhkan tentang database. Misalnya, pemangku kepentingan internal mungkin mengakses dokumen-dokumen ini untuk memahami tujuan database dan informasi apa yang disimpannya.

Contoh skema basis data

Salah satu contoh skema adalah alur kerja yang menunjukkan bagaimana proyek bergerak dari satu tim ke tim lain dalam suatu organisasi. Dalam alur kerja itu, dimulai dengan manajemen proyek yang menyiapkan persyaratan untuk proyek tersebut. Kemudian, pindah ke manajer eksekutif yang memutuskan apakah suatu proyek bermanfaat. Setelah itu, proyek berpindah ke tim yang melakukan pekerjaan untuk menyelesaikan atau melanjutkan proyek. Akhirnya, proyek beralih ke analis kualitas untuk memastikannya memenuhi standar organisasi untuk penyimpanan data.

Related Articles