Karir

Mengapa karyawan yang bermotivasi baik penting untuk bisnis?

Karyawan yang termotivasi penting untuk mencapai kesuksesan dan menghasilkan lebih banyak keuntungan. Mereka cenderung lebih produktif, memungkinkan perusahaan Anda menghasilkan lebih banyak output. Mereka juga berkontribusi untuk menyediakan layanan pelanggan yang unggul, memungkinkan hubungan pelanggan yang kuat dalam jangka panjang. Selain itu, motivasi berperan penting dalam mengurangi turnover, absensi, dan ketidakharmonisan dalam lingkungan kerja.

Lalu bagaimana cara mendorong karyawan agar lebih termotivasi? Perusahaan Anda dapat melakukan ini melalui insentif keuangan atau terkait uang seperti gaji, skema kepemilikan saham karyawan, dan tunjangan tambahan. Atau, perusahaan Anda dapat membangun insentif non-keuangan seperti pengayaan pekerjaan, rotasi pekerjaan, kerja tim, otonomi, dan pemberdayaan.

Dalam kasus lain, motivasi tidak hanya datang dari faktor eksternal. Tapi, itu juga akibat dari faktor internal, yang timbul dari dalam diri individu. Misalnya, karyawan bersemangat tentang pekerjaan karena memungkinkan mereka untuk mengaktualisasikan kesenangan atau potensi mereka.

Sekarang mari kita uraikan mengapa karyawan yang termotivasi itu penting dan apa dampaknya bagi perusahaan.

Menghasilkan produktivitas yang lebih tinggi

Motivasi memberikan kontribusi yang signifikan untuk mendorong produktivitas karyawan yang lebih tinggi. Karyawan pada umumnya akan bekerja lebih keras, misalnya ketika mereka tahu perusahaan menawarkan bonus untuk yang berkinerja terbaik. Jadi, mereka berusaha melakukan yang terbaik dan bekerja secepat mungkin. Mereka mungkin juga bersedia bekerja lembur untuk mencapai target. Akibatnya, mereka dapat memberikan lebih banyak output.

Dalam kasus lain, karyawan yang dimotivasi oleh promosi akan berusaha tidak hanya untuk mencapai target. Namun, mereka mungkin juga berusaha berbuat lebih banyak untuk perusahaan. Misalnya, mereka berkontribusi untuk membangun lingkungan kerja yang positif. Atau, mereka menyarankan umpan balik yang konstruktif untuk perbaikan manajemen. Dengan demikian, dengan demikian, mereka memiliki kesempatan untuk diangkat ke posisi yang lebih tinggi.

Akhirnya, beberapa karyawan cenderung lebih efektif ketika mereka memiliki lebih banyak otonomi. Mereka memiliki fleksibilitas yang lebih besar dalam mengatur pekerjaan dan waktu mereka. Itu membuat mereka lebih produktif daripada sekadar menuruti keinginan manajemen.

Baca juga:  Cara untuk menjawab “Apakah Anda bersedia untuk direlokasi (pindah tugas)?” saat interview

Mendorong inovasi dan hasil yang berkualitas

Karyawan yang termotivasi tidak hanya menghasilkan lebih banyak output. Tapi, mereka juga berusaha memastikan output mereka sesuai standar. Dengan kata lain, mereka akan berorientasi pada kualitas.

Selain itu, motivasi juga penting dalam inovasi produk. Motivasi intrinsik seperti rasa ingin tahu yang tinggi mendorong karyawan Anda untuk bersemangat mengembangkan ide-ide baru tentang produk. Misalnya, mereka mempelajari mengapa produk saat ini gagal atau berhasil dan mencari cara untuk meningkatkan atau mempertahankannya. Alhasil, inovasi terus berkembang di dalam perusahaan.

Membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan

Katakanlah perusahaan Anda menawarkan komisi kepada tim pemasaran. Mereka mendapatkan lebih banyak uang jika mereka menjual lebih banyak.

Menjual lebih banyak membutuhkan tim pemasaran untuk menjaga hubungan baik dengan pelanggan yang sudah ada dan mendapatkan pelanggan baru secara etis. Dengan begitu, mereka bisa menumbuhkan penjualan secara berkelanjutan. Dan, pada akhirnya, mereka bisa mendapatkan lebih banyak uang.

Selain itu, ketika dimotivasi oleh komisi, tim pemasaran harus berusaha untuk memastikan layanan pelanggan yang unggul. Dengan demikian, mereka dapat memuaskan pelanggan yang sudah ada dan mendorong mereka untuk membeli kembali.

Menjadikan sumber daya manusia lebih fleksibel

Perubahan lingkungan bisnis seringkali memaksa perusahaan untuk lebih adaptif. Ini mengharuskan mereka untuk mengembangkan strategi baru yang lebih relevan. Mereka mungkin juga harus merealokasi sumber daya, termasuk sumber daya manusia, dan mengatur ulang bisnis.

Dan, perubahan seperti itu menuntut karyawan untuk lebih fleksibel. Ketika termotivasi oleh perubahan, mereka bersemangat untuk beradaptasi dan siap menerapkan strategi baru perusahaan.

Di sisi lain, ketika mereka tidak termotivasi, mereka akan menganggap perubahan sebagai ancaman. Akibatnya, perusahaan sulit bersaing karena karyawannya enggan untuk berubah.

Membangun sinergi di lingkungan kerja

Motivasi memegang peranan penting dalam menciptakan sinergi dalam lingkungan kerja. Karyawan dan manajemen berusaha untuk memberikan kontribusi terbaiknya kepada perusahaan tempat mereka bekerja. Jadi mereka tidak hanya melakukan pekerjaan dengan baik dan memenuhi target. Namun, mereka juga dengan senang hati memberikan umpan balik yang membangun untuk perbaikan, bukan untuk merendahkan orang lain. Tujuannya satu, memberikan yang terbaik bagi perusahaan.

Baca juga:  4 Hal yang harus dipertimbangkan ketika pertama kali merekrut

Umpan balik yang konstruktif mengarah pada hubungan yang harmonis dan lingkungan kerja yang positif. Dengan demikian, manajemen dan karyawan dapat bekerja sama untuk mengembangkan perusahaan.

Mengurangi pergantian karyawan

Puas dengan tempat kerja mereka saat ini, karyawan mungkin enggan mengambil risiko dengan melamar ke perusahaan lain. Misalnya, perusahaan Anda mungkin menawarkan gaji yang kompetitif dan lingkungan kerja yang positif, yang sulit ditemukan di sana. Akibatnya, perputaran karyawan di perusahaan Anda rendah.

Ketika omset rendah, perusahaan Anda dapat menghemat biaya yang terkait dengan perekrutan dan pelatihan. Selain itu, Anda juga bisa mempertahankan talenta terbaik.

Mengurangi ketidakhadiran

Beberapa alasan menurunkan motivasi karyawan untuk hadir di kantor. Imbalan yang tidak memadai dan tidak ada pengakuan dan penghargaan adalah salah satu alasannya. Selain itu, kondisi kerja yang buruk juga menjadi penyebab karyawan sering mangkir.

Dengan demikian, motivasi yang tinggi berperan dalam mengurangi ketidakhadiran. Karyawan yang termotivasi cenderung antusias dalam melakukan tugas sehari-hari di kantor. Akibatnya, mereka mungkin mengambil hari libur lebih sedikit dan hanya jika mereka memiliki alasan yang baik, dan perusahaan dapat mentolerirnya. Akibatnya, tingkat absensi menjadi rendah.

Mengurangi stres di antara karyawan

Motivasi juga penting untuk mengurangi stres di lingkungan kerja. Misalnya, ketika termotivasi secara intrinsik, karyawan cenderung melihat tugas yang sulit sebagai tantangan untuk perbaikan diri. Akibatnya, mereka tidak menganggapnya sebagai masalah besar. Bahkan, beberapa orang mungkin lebih menyukai tantangan daripada rutinitas yang membosankan.

Dalam kasus lain, tingkat ketidakhadiran yang tinggi karena motivasi yang rendah juga akan meningkatkan stres bagi karyawan lain. Misalnya, mereka mungkin harus mengambil alih beberapa tugas atau pekerjaan yang ditinggalkan oleh rekan kerja yang tidak hadir. Dengan demikian, beban kerja mereka semakin berat.

Meminimalkan perselisihan industrial

Motivasi memegang peranan penting dalam membangun hubungan industrial yang baik. Misalnya, ketika perusahaan menawarkan gaji yang kompetitif dan fasilitas kerja yang memadai, maka keluhan karyawan akan berkurang. Akhirnya, meminimalkan perselisihan perburuhan seperti pemogokan.

Baca juga:  Pertanyaan interview untuk manajer berikut jawabannya

Upah, tunjangan, dan kondisi kerja yang tidak memadai menjelaskan mengapa pemogokan sering terjadi. Karyawan tidak puas dengan apa yang ditawarkan atau disediakan oleh perusahaan mereka. Akibatnya, mereka kehilangan motivasi untuk bekerja.

Related Articles

Back to top button