Karir

Manajemen keuangan adalah: Definisi dan contohnya

Manajemen keuangan adalah proses melacak, menyeimbangkan, dan menggabungkan pendapatan dan pengeluaran Anda, agar dapat membantu orang-orang dengan kebiasaan belanja yang lebih bijaksana dan keuangan pribadi yang aktif.

Manajemen keuangan yang baik adalah memiliki distribusi pendapatan yang baik setiap hari. Anda mungkin tidak memiliki gaji tinggi atau kaya, tetapi Anda dapat membayar biaya hidup apa pun tanpa masalah keuangan di akhir bulan. Dengan kata lain, manajemen keuangan dapat membantu Anda hidup nyaman dengan penghasilan terbatas.

Kami baru saja bertanya kepada orang-orang tentang definisi ” Manajemen keuangan “, dan di sini kami memiliki beberapa tanggapan:

Secara umum, kita dapat melihat bahwa orang-orang peduli dengan pengeluaran, pinjaman, dan tabungan ketika mereka mengelola uang. Berikut ini adalah 3 masalah besar dalam pengelolaan uang pribadi:

  • Bagaimana saya bisa membelanjakan penghasilan saya hingga akhir bulan?
  • Apa yang dapat saya lakukan untuk menyimpan cukup uang untuk hari-hari sulit?
  • Kapan saya bisa melunasi semua hutang?

Proses pengelolaan uang

Manajemen keuangan adalah sebuah proses. Anda harus mengikuti rantai untuk mencapai tujuan akhir. Di bawah ini adalah 5 faktor yang membuat manajemen keuangan sukses.

  • Menentukan tujuan
  • Kumpulkan tools manajemen
  • Pelacakan pengeluaran
  • Membuat anggaran
  • Berhemat

Tetapkan tujuan yang realistis

Tujuan Anda harus realistis dan spesifik. Memiliki $2.000.000 pada usia 60-an saat Anda pensiun adalah tujuan, tetapi ingin menjadi jutawan hanyalah sebuah keinginan. Mari kita tetapkan tujuan keuangan dengan jumlah, waktu dan tujuan yang cukup, menggambar rute untuk mewujudkan tujuan, dan mencoba yang terbaik untuk mencapainya, selangkah demi selangkah.

Ada 3 jenis tujuan: jangka pendek akan selesai dalam waktu satu tahun, jangka menengah berlangsung dari 1 sampai 3 tahun, dan jangka panjang merebut Anda lebih dari 3 tahun kehidupan. Itulah teorinya, tetapi dalam kehidupan nyata Anda terkadang Anda memiliki banyak tujuan untuk dilakukan. Dalam keadaan ini, Anda dapat menyusun tujuan satu per satu, atau melakukan semuanya sekaligus, tergantung pada periode waktu dan kemampuan finansial Anda.

Untuk tujuan jangka pendek dan jangka menengah, Anda hanya perlu membaginya ke dalam basis bulanan, dan melakukannya dari bulan ke bulan sampai Anda mencapai tujuan tersebut. Misalnya, Anda ingin membeli iPhoneX, yang berharga $1000 dalam 1 tahun, dan Anda telah menyimpan $100 sekarang. Jadi setiap bulan Anda harus menyisihkan: (1000-100)/12=$75.

Untuk tujuan jangka panjang akan lebih rumit karena inflasi dan bunga. Jika Anda hanya menyimpan uang di saku Anda atau di kartu debit Anda, nilai uangnya akan menurun, karena inflasi (biaya hidup yang meningkat setiap tahun). .

Jangan lupa untuk bersikap fleksibel! Tetap pada tujuan adalah hal yang baik, tetapi jika terjadi masalah dan Anda tidak dapat menyelesaikan jangka waktu tertentu sepenuhnya, berarti Anda masih memiliki masalah.

Baca juga:  Lima pekerjaan fresh graduate dengan bayaran terbaik

Kumpulkan elemen dan tools untuk mengelola uang

Untuk memiliki proses pengelolaan uang yang efektif, Anda harus memiliki lingkungan yang sesuai dengan alat yang cukup untuk digunakan. Pertama-tama, lebih baik memiliki ruang di mana Anda dapat merasa aman dan bebas untuk mengakses dokumen kertas apa pun yang berkaitan dengan uang Anda. Pastikan itu aman karena tidak ada yang ingin informasi keuangan mereka diungkapkan.

Kedua, simpan kertas penting Anda dengan rapi: kuitansi, laporan mutasi bank, faktur, dokumen pajak, kontrak, akun direktori, dan lain sebagainya. Pastikan Anda dapat menemukannya dengan cepat saat Anda perlu meninjaunya. Data-data dalam bentuk kertas memang cukup sulit untuk disimpan dengan rapi. Jika Anda harus meluangkan waktu untuk menemukan kertas penting di antara dokumen tersebut, maka saya yakin Anda akan segera menyerah pada pengelolaan uang. Anda juga dapat menyimpan kertas yang dipindai, dan mengklasifikasikan ke dalam kategori yang sesuai di komputer Anda.

Terakhir, Anda memerlukan tolls untuk mengelola uang Anda. Pada dasarnya, Anda dapat menggunakan buku catatan atau spreadsheet, atau excel di komputer Anda untuk mulai melacak pengeluaran Anda. Namun di era teknologi, aplikasi atau perangkat lunak pengelolaan uang dapat mengurangi waktu dan upaya Anda. Anda dapat menemukan beberapa di toko Apple, Play store atau Google.

Mulai lacak pengeluaran

Setelah menetapkan tujuan dan mengumpulkan semua kertas dan tools yang dibutuhkan, Anda sekarang dapat mulai bekerja dengan uang Anda, dan pertama-tama, mulai lacak pendapatan dan pengeluaran Anda.

Ingatlah satu aturan pengelolaan uang yang konsisten ini: pengeluaran tidak boleh melebihi pendapatan. Hampir masalah keuangan berasal dari pengeluaran yang berlebihan, memiliki hutang kredit atau tidak mampu membayar tagihan.

Oleh karena itu, mencatat pengeluaran harian adalah tugas yang sangat penting yang harus Anda lakukan setiap hari. Lebih baik mengumpulkan informasi transaksi yang cukup untuk menganalisisnya nanti. Tugas ini mungkin memakan waktu tetapi data transaksi adalah informasi inti untuk memahami ke mana uang Anda pergi. Berikut adalah beberapa teknik pelacakan:

Segera catat. Catat setiap pendapatan dan pengeluaran setiap hari. Itu bisa dilakukan dengan Excel, catatan atau aplikasi seluler seperti Money Lover.

Simpan kwitansi. Jangan membuang kuitansi Anda. Simpan untuk mencatat transaksi Anda di penghujung hari, jika Anda lupa apa yang telah Anda bayar.

Gunakan kartu bank (debit atau kredit). Setelah membayar dengan kartu, Anda akan mendapatkan rekening koran dan sms. Berdasarkan informasi ini, Anda dapat mencatat transaksi ketika Anda kembali ke rumah setelah hari yang panjang. Anda juga dapat memeriksa tagihan secara online. Beberapa aplikasi pengelolaan uang, seperti Money Lover, bahkan memiliki fitur connect-to-bank yang membantu Anda mencatat transaksi dari rekening bank, kartu kredit secara otomatis.

Baca juga:  Cara mempertahankan karyawan terbaik Anda

Setelah mengumpulkan cukup transaksi harian, Anda harus membuat laporan secara berkala dan memeriksa temuan. Anda dapat melakukan tugas ini berdasarkan minggu atau bulan, tergantung pada waktu Anda. Anda harus menghitung: total semua pendapatan, total semua pengeluaran, jumlah total yang Anda belanjakan untuk kebutuhan rumah, makanan dan minuman, transportasi, tagihan, dan lain sebagainya. Tinjau transaksi satu per satu dan cari tahu untuk apa Anda menghabiskan uang Anda. Misalnya, Anda telah membeli gaun seharga $299 pada tanggal 9, tetapi belum memakainya bulan ini. Dengan melacak pembelian, Anda dapat memilah “keinginan” dan “kebutuhan” Anda dan mengurangi pengeluaran di bulan berikutnya. Ingat mantra yang satu ini: selalu membelanjakan lebih sedikit dari yang Anda hasilkan.

Bahkan, aplikasi pengelolaan uang dapat secara otomatis membuat laporan setelah Anda mencatat transaksi harian. Anda tidak perlu bermain dengan angka lagi.

Bangun anggaran

Anggaran adalah sejumlah uang yang Anda keluarkan untuk tujuan tertentu, seperti kebutuhan rumah, makanan, atau pendidikan. Mengatur anggaran dapat membantu membatasi pengeluaran dan menghemat lebih banyak uang.

Tentukan anggaran Anda. Jumlah uang yang Anda keluarkan untuk setiap anggaran tergantung pada pendapatan Anda. Saya akan memberi Anda saran untuk membagi penghasilan Anda nanti. Tetapi pada awalnya, Anda harus menentukan anggaran apa yang Anda perlukan. Jika Anda tinggal bersama orang tua, Anda tidak perlu membayar untuk tempat tinggal. Jika Anda memiliki pendapatan rendah, Anda tidak memiliki cukup uang untuk berinvestasi. Anda dapat mempelajarinya di 6 jars money management system by T. Harv Eker sebagai referensi untuk membangun anggaran Anda sendiri. Sistem ini merekomendasikan: kebutuhan, investasi, tabungan, pendidikan, bermain dan memberi.

Bagaimana cara menghabiskan uang untuk anggaran?

Pertama, Anda harus mencantumkan total pendapatan bersih. Angka ini bukan hanya gaji bersih yang Anda terima dari perusahaan Anda setiap bulan, tetapi rata-rata dari semua uang ekstra, hadiah, dan lain-lain. Setelah itu totalkan pendapatan per tahun dan bagi dengan 12, Anda dapat menghitung pendapatan bulanan Anda.

Kedua, Anda harus membuat daftar total pengeluaran bulanan. Berdasarkan catatan harian dan laporan bulanan yang Anda miliki saat melacak uang, Anda dapat memperkirakan total pengeluaran selama sebulan, total pengeluaran untuk setiap kategori dalam sebulan.

Baca juga:  Contoh email follow up setelah interview kerja

Sekarang saatnya untuk membuat anggaran Anda sendiri. Yang pertama adalah anggaran untuk kebutuhan dasar Anda untuk hidup dan bekerja: perumahan, makanan, transportasi, dan penggunaan pribadi. Dengan usia di bawah 30 tahun, anggaran ini bisa memenuhi 60-70% pendapatan. Persentase akan lebih rendah ketika pengalaman kerja dan kenaikan gaji. Setelah itu, Anda harus mengeluarkan setidaknya 10% untuk menabung, sebagai dana darurat untuk hidup Anda. Bagilah sisa untuk hiburan, pendidikan dan berikan anggaran, berdasarkan laporan bulanan.

Jika Anda baru lulus, tinggal sendiri dan membayar semua biaya sendiri, rencana anggaran ini dapat direkomendasikan:

  • Perumahan (25-30%)
  • Makanan dan minuman (30%)
  • Menabung (10%-15%)
  • Pengeluaran pokok lainnya (10%)
  • Pendidikan (5%)
  • Berikan (5%)
  • Belanja dan hiburan (10%)

Setelah menerapkan rencana anggaran, Anda harus mengidentifikasi di mana Anda ingin membuat perubahan anggaran secara berkala. Tinjau dan analisis anggaran Anda setidaknya sebulan sekali.

Menabung

Anda tidak dapat hidup tanpa dana darurat. 78% orang Amerika hidup dari gaji ke gaji dan ini sangat berbahaya. Anda harus menyisihkan setidaknya 10% dari pendapatan bulanan Anda untuk ditabung, agar terhindar dari beban utang. Studi menunjukkan bahwa Anda harus menghabiskan sejumlah biaya senilai 3 bulan untuk dana darurat.

Di mana menyimpan tabungan? Menempatkan uang di rekening giro adalah ide yang buruk, karena Anda mungkin tergoda dan menggunakannya bukan untuk kasus-kasus darurat. Oleh karena itu, Anda harus membuat rekening tabungan, di mana Anda dapat memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi jika Anda menabung lebih lama. Anda juga dapat berinvestasi ke dalam reksadana tetapi umumnya, investasi memiliki risiko sendiri. Namun, jika Anda sudah memiliki cukup uang di bank, investasi dapat memberi Anda penghasilan kedua. Dalam hal ini, Anda “tidak menaruh semua telur dalam satu keranjang”.

Tips mengelola uang

Ketika Anda memiliki kenaikan gaji, taruh ekstra gaji Anda untuk ditabung, bukan untuk dibelanjakan. Pertahankan kebiasaan lama dan anggarkan pengeluaran alih-alih melakukan pengeluaran berlebihan.

Ketika Anda melunasi hutang, pada bulan berikutnya Anda harus mulai menambahkan jumlah itu ke rekening tabungan.

Menabunglah bahkan ketika Anda berhutang. Walaupun Anda hanya bisa menabung sedikit, namun setidaknya Anda masih memiliki sejumlah dana untuk keadaan darurat.

Tinjau pengeluaran dan anggaran bulanan setiap 2 minggu untuk mengetahui hal-hal yang tidak diperlukan.

Related Articles