Karir

Cara menjawab pertanyaan interview “Ceritakan apa yang tidak ada dalam CV Anda”

Saat Anda mewawancarai pekerjaan baru, pewawancara ingin melampaui apa yang telah Anda bagikan dengan mereka di CV Anda.

Salah satu cara bagi pewawancara untuk mendapatkan perspektif ini adalah dengan mengajukan pertanyaan terbuka seperti, “Ceritakan sesuatu tentang diri Anda yang tidak ada di CV Anda.”

Jika Anda mendapatkan pertanyaan ini, ini adalah kesempatan untuk memilih informasi yang paling menarik untuk dibagikan yang tidak terlihat jelas dari resume Anda. Ini sering ditanyakan sebagai tindak lanjut dari salah satu pertanyaan wawancara yang paling umum, “Ceritakan tentang diri Anda.”

Apa yang ingin diketahui pewawancara

CV Anda menyatakan fakta, tetapi pewawancara ingin tahu tentang orang di balik riwayat pekerjaan. Ini akan membantu pewawancara Anda menentukan apakah Anda cocok untuk pekerjaan dan organisasi tersebut.

Pada akhirnya, mereka ingin tahu bahwa Anda tidak hanya mampu melaksanakan tugas pekerjaan, tetapi Anda akan cocok dengan tim dan budaya perusahaan.

Cara menjawab pertanyaan interview “Ceritakan apa yang tidak ada dalam CV Anda”

Untuk pelamar, pertanyaan yang menggali lebih jauh ke latar belakang Anda memberikan kesempatan untuk berbagi lebih banyak tentang kualitas dan atribut pribadi yang memungkinkan Anda menjadi karyawan yang sukses jika Anda dipekerjakan.

Ada beberapa cara berbeda untuk menjawab pertanyaan.

Opsi 1: Bagikan kekuatan yang tidak ada di CV Anda. Sebelum setiap wawancara, perinci kekuatan inti yang ingin Anda sampaikan selama wawancara Anda. Jenis pertanyaan ini dapat memberikan pembukaan untuk menekankan aset yang tidak transparan dari resume Anda.

Misalnya, berbicara di depan umum mungkin merupakan persyaratan penting dalam pekerjaan yang sedang Anda pertimbangkan. Anda mungkin tidak memiliki kesempatan untuk berbicara di depan kelompok selama riwayat pekerjaan Anda. Namun, Anda dapat menjawab bahwa Anda berada di tim debat di perguruan tinggi, unggul dalam presentasi sebagai bagian dari proyek kelompok di sekolah, memberikan ceramah di makan malam ketika Anda menjadi relawan, atau memenangkan kompetisi pemasaran sebagai sarjana. Atau mungkin Anda ingin menekankan komitmen Anda, kemauan untuk bekerja lebih keras, dan keterampilan pemecahan masalah yang kreatif.

Opsi 2: Berbagi kekuatan tak berwujud. CV Anda harus sudah mencantumkan pencapaian dan keterampilan yang Anda gunakan untuk menghasilkan pencapaian ini. Namun, aset subjektif seperti kualitas pribadi lebih sulit untuk dimasukkan ke dalam CV, seperti etos kerja atau loyalitas Anda.

Baca juga:  Bagaimana menjadi empati di tempat kerja

Opsi 3: Jelaskan mengapa Anda menginginkan pekerjaan itu. Majikan seringkali sama memperhatikan motivasi Anda untuk melakukan jenis pekerjaan tertentu seperti halnya pengetahuan dan keterampilan Anda. Jadi pertanyaan semacam ini memberikan kesempatan untuk menjelaskan mengapa pekerjaan itu begitu menarik bagi Anda.

Misalnya, jika Anda melamar posisi penggalangan dana dengan fasilitas penelitian medis, Anda dapat menyebutkan bahwa Anda mengembangkan komitmen untuk penelitian medis karena ibu atau ayah Anda adalah seorang dokter dan telah berbagi cerita tentang betapa sulitnya bagi pasien mereka dengan penyakit yang melemahkan (debilitating diseases).

Opsi 4: Bagikan sesuatu yang pribadi. Terakhir, Anda dapat menggunakan kesempatan ini untuk berbagi hobi atau minat yang mungkin mencerminkan karakter Anda secara positif atau menjadikan Anda kandidat yang tak terlupakan. Pendekatan ini akan paling masuk akal jika Anda sudah mampu menyampaikan aset dan motivasi spesifik pekerjaan Anda dengan cukup.

Misalnya, jika Anda melamar pekerjaan yang membutuhkan banyak kekuatan intelektual, maka Anda dapat berbagi hasrat Anda untuk catur, atau jika pengambilan risiko fisik diperlukan, Anda dapat menyebutkan minat Anda pada panjat tebing.

Contoh jawaban terbaik

Contoh jawaban #1

Dalam posisi saya sebelumnya sebagai manajer di kantor, saya menemukan bahwa perusahaan menghabiskan ribuan dolar per tahun untuk perlengkapan kantor yang tidak digunakan siapa pun. Pada waktu saya sendiri, saya memeriksa pesanan sebelumnya dan menentukan produk mana yang paling sering digunakan dan paling jarang digunakan, dan kemudian menegosiasikan kontrak yang lebih menguntungkan dengan vendor yang mencakup persediaan kami yang paling sering digunakan dengan harga diskon. Saya kemudian mengubah sistem pemesanan kami untuk mengurangi pemborosan. Ini menghemat $8.000 perusahaan selama Q1 saja.

Mengapa berhasil: Agaknya, pencapaian ini tidak masuk ke resume kandidat. Ini adalah jawaban yang mengesankan—hasil akhirnya menghemat uang perusahaan (sesuatu yang diinginkan oleh setiap pemberi kerja) dan juga menunjukkan bahwa kandidat tersebut adalah seorang pemula, negosiator yang kuat, dan pintar.

Contoh jawaban #2

Bagi saya, ini bukan sekadar pekerjaan asisten administrasi. Saya suka bekerja di penampungan hewan, saya akan melakukan bagian saya untuk merawat hewan yang paling membutuhkan bantuan. Sejak saya kecil, keluarga saya telah mengadopsi dan memelihara kucing dan anjing. Saat ini saya memiliki dua anjing, keduanya saya adopsi dari tempat penampungan lokal.

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika karyawan resign?

Mengapa berhasil: Ini menunjukkan hasrat kandidat untuk posisi tersebut, dan menunjukkan bahwa kandidat tertarik pada pekerjaan khusus ini.

Contoh jawaban #3

Anda dapat melihat dari CV saya bahwa tim penjualan saya melebihi target tahunan sebesar 15%. Salah satu kunci keberhasilan itu adalah kesediaan saya untuk melakukan lebih banyak panggilan penjualan dengan staf untuk membantu menyelesaikan kesepakatan dengan klien besar. Itu berarti lebih banyak lembur untuk menyelesaikan tugas-tugas administrasi saya, tetapi itu sangat berharga.

Mengapa berhasil: Jawaban ini mengungkapkan kualitas pribadi — etos kerja kandidat — yang mungkin diisyaratkan di CV, tetapi kemungkinan tidak dinyatakan dengan jelas.

Contoh jawaban #4

Saya menghubungkan catatan penjualan saya dengan sifat kompetitif saya. Saya selalu mencari tantangan baru. Tahun lalu, saya berkompetisi di triathlon pertama saya dan sejak itu saya ketagihan. Di waktu luang saya, Anda biasanya dapat menemukan saya berlatih. Saya juga menghargai kedamaian dan fokus yang saya peroleh melalui upaya saya untuk terus meningkat.

Mengapa berhasil: Jawaban ini bersifat pribadi, tetapi dengan mudah menunjukkan bagaimana minat kandidat terkait dengan sifat kerja yang positif.

Tips memberikan respon terbaik

Tetap relevan dengan pekerjaan. Anda bisa menceritakan hal pribadi, tetapi jangan terlalu banyak berbagi dan jangan menyimpang terlalu jauh dari keterampilan dan sifat yang menunjukkan bagaimana Anda cocok untuk peran tersebut.

Tulus dan otentik. Sebagian alasan pewawancara mengajukan pertanyaan ini adalah untuk memahami kepribadian Anda dan bagaimana Anda akan menyesuaikan diri dengan pekerjaan itu. Jadi beri mereka jawaban jujur ​​yang menunjukkan siapa Anda.

Bagikan kekuatan Anda. Seperti disebutkan di atas, salah satu strategi terbaik untuk menjawab pertanyaan ini adalah dengan membagikan kekuatan tak berwujud atau kekuatan yang tidak disebutkan di CV Anda.

Apa yang tidak boleh dikatakan?

Pertanyaan ini mungkin terbuka, tetapi itu tidak berarti jawaban apa pun adalah jawaban yang bagus. Berikut adalah beberapa hal yang harus dihindari dalam tanggapan Anda:

Bertele-tele atau berbicara terlalu lama: Luangkan waktu sejenak sebelum Anda mulai berbicara untuk mengumpulkan pikiran Anda. Anda tidak ingin monolog untuk beberapa paragraf dalam tanggapan Anda. Jaga agar tanggapan Anda tetap jelas dan terorganisir sebanyak mungkin. Bercerita bisa menjadi alat wawancara yang berharga, tetapi harus lancar—dan cepat. Jangan beri tahu pewawancara Anda bahwa Anda akan memberi tahu mereka sesuatu. Langsung ke intinya dan hargai waktu mereka dengan singkat.

Baca juga:  Email template: Cara menolak kandidat

Membaca CV Anda: Pewawancara Anda memiliki resume Anda dan tertarik untuk mendengar sesuatu yang sedikit berbeda. Anda dapat memberikan ikhtisar tentang karier Anda, tetapi pastikan itu melampaui fakta dalam resume Anda dengan menyoroti mengapa jalur ini menarik minat Anda. Dan pastikan untuk fokus pada poin yang tinggi. Jangan terpaku pada tahap awal karir Anda, yang mungkin tidak relevan dengan posisi yang Anda cari sekarang.

Berbagi berlebihan: Tidak apa-apa membicarakan hobi dan passion, tetapi perlu diingat bahwa pewawancara benar-benar paling tertarik dengan kinerja pekerjaan Anda. Jauhi tanggapan yang terlalu pribadi atau berbagi minat atau hobi yang berdampak buruk pada Anda sebagai kandidat.

Apa pun yang negatif: Tetap optimis selama wawancara kerja. Hindari mengatakan sesuatu yang kurang positif tentang mantan bos, rekan kerja, atau majikan. Jika tidak, manajer perekrutan akan berasumsi bahwa Anda akan memberi mereka (dan atasan mereka) perlakuan yang sama. Tidak ada yang mau mempekerjakan seseorang yang akan membicarakan mereka di belakang mereka nanti.

Perilaku tidak profesional: Meskipun pertanyaan ini menawarkan Anda kesempatan untuk terhubung lebih dalam, ini bukan berarti Anda bisa berperilaku tidak profesional. Jaga agar bahasa, sikap, dan cerita Anda tetap baik dan sopan.

Related Articles