Karir

Cara menjawab pertanyaan interview: “Bagaimana Anda menggambarkan diri Anda?”

Salah satu pertanyaan pertama yang mungkin Anda tanyakan dalam wawancara kerja adalah, “Bagaimana Anda menggambarkan diri Anda sendiri?” Meskipun Anda memiliki beberapa opsi saat memutuskan bagaimana menjawab pertanyaan ini, kuncinya adalah menjelaskan mengapa pengalaman dan atribut spesifik Anda membuat Anda paling cocok untuk peran tersebut.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan mengapa pertanyaan itu penting dan menawarkan tujuh contoh kemungkinan jawaban untuk skenario yang berbeda.

Mengapa pewawancara menanyakan pertanyaan ini?

Ketika pewawancara meminta Anda berbicara tentang diri Anda, mereka mencari informasi tentang bagaimana kualitas dan karakteristik Anda selaras dengan keterampilan yang mereka yakini diperlukan untuk berhasil dalam peran tersebut. Mereka ingin tahu apakah kualitas Anda akan menguntungkan perusahaan mereka. Pertanyaan tersebut memberikan peluang besar untuk menyoroti keterampilan dan karakteristik Anda yang membuat Anda cocok untuk pekerjaan itu. Ini mirip dengan pertanyaan, “Ceritakan sesuatu tentang diri Anda” tetapi mengharuskan Anda untuk lebih vokal tentang apa yang Anda anggap sebagai sifat terpenting Anda.

Variasi dari pertanyaan interview “Bagaimana Anda menggambarkan diri Anda sendiri?”

Pewawancara mungkin bertanya “Bagaimana Anda menggambarkan diri Anda” dengan berbagai cara, termasuk:

  • Apa jadinya jika Anda hanya memiliki satu kata untuk menggambarkan diri Anda sendiri?
  • Apa tiga kata yang akan Anda gunakan untuk menggambarkan diri Anda sendiri?”
  • Bagaimana orang lain menggambarkan Anda?
  • Menurut Anda, apa sifat terpenting Anda?
  • Kata-kata apa yang muncul di benak Anda saat memikirkan diri sendiri?
  • Kata sifat apa yang akan Anda gunakan untuk menggambarkan diri Anda?
  • bagaimana Anda menggambarkan kepribadian Anda?
  • Ceritakan tentang dirimu.
  • Deskripsikan diri Anda dalam satu kalimat.

Bagaimana menjawab pertanyaan interview “Bagaimana Anda menggambarkan diri Anda sendiri?”

Luangkan waktu untuk meninjau deskripsi pekerjaan dan mencari kesamaan antara apa yang dibutuhkan dan kekuatan alami Anda. Untuk membantu Anda memutuskan bagaimana menggambarkan diri Anda dalam sebuah wawancara, pertimbangkan tujuh contoh berikut:

“Saya bersemangat dengan pekerjaan saya.”

Setiap majikan berusaha untuk mempekerjakan orang-orang yang menikmati pekerjaan mereka, tetapi kata “semangat” membangkitkan perasaan dedikasi dan loyalitas. Ketika orang bersemangat tentang pekerjaan mereka, mereka secara alami berkomitmen untuk kualitas dan hasil yang positif.

Baca juga:  Cara memastikan pewawancara membaca CV Anda

Contoh: “Saya bersemangat dengan pekerjaan saya. Karena saya menyukai apa yang saya lakukan, saya memiliki sumber motivasi tetap yang mendorong saya untuk melakukan yang terbaik. Dalam pekerjaan terakhir saya, hasrat ini membuat saya menantang diri sendiri setiap hari dan mempelajari keterampilan baru yang membantu saya melakukan pekerjaan yang lebih baik. Misalnya, saya belajar sendiri cara menggunakan Photoshop untuk meningkatkan kualitas foto dan grafik kami. Saya segera menjadi orang yang tepat untuk segala kebutuhan desain.”

“Saya ambisius dan terdorong.”

Ambisi dan dorongan adalah dua kualitas yang penting untuk kesuksesan dan pertumbuhan di banyak pekerjaan. Ketika majikan mempekerjakan kandidat yang ambisius, mereka dapat yakin bahwa karyawan baru ini akan secara konsisten mencari cara untuk meningkatkan diri mereka sendiri dan tetap fokus pada tujuan mereka berikutnya.

Contoh: “Saya ambisius dan terdorong. Saya berkembang dalam tantangan dan terus-menerus menetapkan tujuan untuk diri saya sendiri, jadi saya memiliki sesuatu untuk diperjuangkan. Saya tidak nyaman dengan menetap, dan saya selalu mencari kesempatan untuk berbuat lebih baik dan mencapai kehebatan. Saya dipromosikan tiga kali dalam waktu kurang dari dua tahun dalam peran saya sebelumnya.”

“Saya sangat terorganisir.”

Kandidat yang terorganisir adalah orang yang berorientasi pada detail yang dapat dipercaya majikan untuk memenuhi tenggat waktu. Kualitas ini sangat penting dalam posisi administratif, manajemen proyek dan peran lain yang membutuhkan kepatuhan terhadap proses dan kualitas.

Contoh: “Saya sangat terorganisir. Saya selalu membuat catatan dan menggunakan serangkaian alat untuk membantu diri saya tetap berada di atas tenggat waktu. Saya suka menjaga ruang kerja yang bersih dan membuat metode pengarsipan yang logis sehingga saya selalu dapat menemukan apa yang saya butuhkan. Saya menemukan ini meningkatkan efisiensi dan membantu anggota tim lainnya tetap berada di jalurnya juga. Dalam peran terakhir saya, saya membuat proses pengarsipan baru yang meningkatkan efisiensi departemen sebesar 25%.”

“Saya orang yang mudah bergaul.”

Beberapa orang secara alami ramah, suka mengobrol, dan dengan cepat menemukan cara untuk merasa betah dalam kelompok orang asing. Atribut ini sangat membantu bagi para profesional dalam layanan pelanggan dan posisi penjualan.

Baca juga:  Relational Database vs NoSQL

Contoh: “Saya orang yang suka bergaul. Saya suka bertemu orang baru dan belajar tentang kehidupan dan latar belakang mereka. Saya hampir selalu dapat menemukan kesamaan dengan orang asing, dan saya suka membuat orang merasa nyaman dengan kehadiran saya. Keterampilan ini sangat membantu ketika memulai proyek dengan klien baru. Dalam pekerjaan saya sebelumnya, skor kepuasan pelanggan klien saya 15% di atas rata-rata perusahaan.”

“Saya seorang pemimpin alami.”

Meskipun Anda dapat mengajarkan keterampilan manajemen orang, beberapa secara alami mengambil peran sebagai pemimpin dalam pengaturan kelompok. Pengusaha sering mencari pemimpin alami untuk posisi kepemimpinan dan non-kepemimpinan karena mereka memberikan contoh yang baik dan meningkatkan moral tim.

Contoh: “Saya seorang pemimpin alami. Saya akhirnya dipromosikan ke peran kepemimpinan di hampir setiap pekerjaan karena saya suka membantu orang. Saya menemukan rekan kerja biasanya datang kepada saya dengan pertanyaan atau kekhawatiran bahkan ketika saya tidak sedang peran kepemimpinan karena jika saya tidak tahu jawabannya, setidaknya saya akan mengarahkan mereka ke arah yang benar. Dalam dua peran terakhir saya, saya dipromosikan ke posisi kepemimpinan setelah kurang dari satu tahun di perusahaan.”

“Saya berorientasi pada hasil.”

Kandidat yang berorientasi pada hasil selalu mengingat tujuan akhir dan mengetahui sumber daya yang diperlukan untuk mencapainya. Pengusaha tahu ketika mereka mempekerjakan seseorang yang berorientasi pada hasil, mereka akan melakukan apa pun untuk menyelesaikan pekerjaan.

Contoh: “Saya berorientasi pada hasil, terus-menerus memeriksa untuk menentukan seberapa dekat atau seberapa jauh kita dan apa yang diperlukan untuk mewujudkannya. Saya menemukan tekanan ini menginspirasi dan menjadi motivator hebat bagi seluruh tim. Sebenarnya , selama setahun terakhir, saya dapat membantu tim saya mempersingkat waktu rata-rata produk kami ke pasar dua minggu.”

“Saya seorang komunikator yang sangat baik.”

Keterampilan komunikasi yang efektif diperlukan untuk kesuksesan yang berkelanjutan di hampir semua posisi dan setiap industri, tetapi mereka tidak selalu datang secara alami kepada semua orang. Ketika seorang kandidat dapat berkomunikasi dengan baik, mereka membantu memastikan pesan tidak kacau secara internal atau saat menyampaikan informasi kepada pelanggan.

Baca juga:  Fungsi vs Program

Contoh: “Saya seorang komunikator yang sangat baik. Saya bangga memastikan orang memiliki informasi yang benar karena hal itu mendorong hasil yang lebih baik. Sebagian besar masalah bisnis berasal dari komunikasi yang buruk, jadi saya merasa bertanggung jawab untuk menjaga semua orang tetap pada pemahaman yang sama. Keterampilan ini membantu meningkatkan tingkat retensi klien saya lebih dari 40% dalam setahun dan membantu tim memberikan 100% proyek kami pada tenggat waktu semula.”

Tips untuk membantu Anda mendeskripsikan diri sendiri

Berikut adalah beberapa saran untuk membantu Anda mempersiapkan diri untuk pertanyaan wawancara “deskripsikan diri Anda”:

Penelitian perusahaan. Mempelajari nilai-nilai perusahaan dapat membantu Anda memilih kata yang tepat untuk menggambarkan diri Anda. Jika dibutuhkan kebanggaan dalam kolaborasi atau kerja tim, mainkan kekuatan Anda di area itu. Penelitian Anda juga akan membantu Anda memutuskan apakah lowongan pekerjaan itu layak untuk dikejar.

Mainkan yang positif. Hal terakhir yang ingin didengar manajer perekrutan adalah Anda memiliki kualitas negatif. “Deskripsikan diri Anda” adalah waktu untuk memainkan atribut positif yang akan Anda bawa ke perusahaan. Hindari menggambarkan diri Anda sebagai cemas, pemalu, stres atau tidak percaya diri.

Meminta bantuan. Bertanya kepada teman, keluarga, atau kolega dapat menjadi cara yang berharga untuk mempelajari kata-kata apa yang akan digunakan orang lain untuk menggambarkan Anda. Anda mungkin terkejut dengan betapa cepatnya mereka yang tahu Anda dapat menyimpulkan atribut terbaik Anda. Dengan berbagi atribut positif tertentu dan menghubungkannya dengan bagaimana Anda akan menggunakannya untuk membantu perusahaan, Anda akan membantu pewawancara melihat mengapa Anda paling cocok untuk posisi tersebut.

Related Articles

Back to top button