Karir

Bagaimana menjawab pertanyaan interview tentang menganggur

Pencari kerja sering khawatir tentang bagaimana fakta bahwa mereka menganggur akan dipermasalahkan oleh calon pemberi kerja, terutama jika mereka sudah lama tidak bekerja.

Pemberi kerja akan bertanya mengapa Anda sudah lama tidak bekerja, dan sangat penting bagi Anda untuk bersiap menjawab hal tersebut.

Apa yang ingin diketahui pewawancara

Sederhananya, pewawancara ingin mencari penjelasan: Mengapa Anda tidak bekerja, dan untuk berapa lama.

Namun di luar detail faktual, pewawancara juga melihat dari dekat untuk melihat bagaimana Anda menangani pertanyaan tentang kehilangan pekerjaan.

Misalnya, apakah Anda menggunakannya sebagai kesempatan untuk menjelekkan perusahaan atau atasan Anda sebelumnya? Sudahkah Anda menggunakan waktu luang Anda secara produktif? Tanggapan Anda dapat mengungkapkan banyak hal tentang kepribadian dan sikap Anda.

Pengusaha lebih memahami kesenjangan pekerjaan dalam ekonomi bawah. Selain tingkat pengangguran yang tinggi, ada juga kecenderungan untuk mempekerjakan lebih banyak pekerja kontrak.

Terlepas dari ekonomi, Anda tetap harus siap menjawab pertanyaan tentang berapa lama Anda menganggur.

Bagaimana menjawab pertanyaan interview tentang menganggur?

Meskipun Anda mungkin benar-benar membutuhkan pekerjaan, penting untuk mempertahankan sikap positif dan memberikan penjelasan yang mendetail dan meyakinkan mengapa pekerjaan yang Anda wawancarai sesuai dengan keterampilan dan minat Anda.

Pemberi kerja akan ragu-ragu untuk mempekerjakan Anda jika mereka berpikir bahwa Anda secara acak melamar pekerjaan karena putus asa karena Anda telah menganggur untuk jangka waktu yang lama.

Keadaan mengapa Anda tidak bekerja dapat menentukan bagaimana Anda menanggapi pertanyaan tersebut juga.

Ketika Anda dipecat

Kasus yang paling sulit adalah bagi mereka yang telah dipecat karena suatu alasan dan telah menganggur untuk jangka waktu yang lama.

Dalam kasus ini, bersiaplah untuk merujuk pada kelemahan yang membatasi produktivitas Anda dalam pekerjaan terakhir Anda, sambil juga mendiskusikan kekuatan yang Anda miliki yang akan mengarah pada kesuksesan dalam pekerjaan baru.

Misalnya, jika Anda beralih dari posisi penjualan ke pekerjaan dukungan pelanggan (customer support), Anda dapat menyebutkan bahwa Anda mengalami kesulitan dalam pekerjaan penjualan karena Anda tidak terlalu efektif dalam menelepon, tetapi juga menyebutkan bahwa Anda unggul dalam memuaskan pelanggan saat ini.

Baca juga:  4 Pertanyaan yang harus ditanyakan saat interview dengan perusahaan startup

Ketika Anda diberhentikan

Membahas PHK bisa jadi rumit juga. PHK karena masalah keuangan perusahaan atau industri dapat dialamatkan langsung di surat lamaran Anda. Dalam hal ini, akan sangat membantu untuk merujuk kesuksesan pribadi apa pun dalam pekerjaan dan secara singkat menyebutkan bahwa kesulitan keuangan perusahaan lama Anda menyebabkan atasan Anda harus melakukan PHK agar perusahaan bisa berhemat.

Lamanya waktu Anda tidak bekerja setelah PHK terkadang dapat diatasi dengan menyebutkan faktor-faktor seperti waktu yang mungkin diperlukan untuk mengevaluasi kembali pilihan pekerjaan Anda.

Saat Anda menganggur secara sukarela

Individu yang secara sukarela menganggur untuk jangka waktu yang lama akan memiliki tugas termudah dalam melawan persepsi negatif. Pencari kerja mungkin telah meninggalkan angkatan kerja untuk merawat orang tua yang sakit, pindah, punya bayi, bepergian, pulih dari penyakit, atau kembali ke sekolah sebelum berganti karier. Dalam kasus ini, menyebutkan alasan istirahat Anda dari pekerjaan di awal mungkin merupakan pendekatan terbaik.

Anda kemudian dapat membangun posisi itu selama wawancara. Penjelasan singkat biasanya paling tepat. Misalnya, “Saya meninggalkan pekerjaan terakhir saya untuk merawat ibu saya yang sedang menjalani pengobatan kanker. Dia baru saja meninggal, dan saya ingin melanjutkan karir saya.”

Tips memberikan jawaban terbaik

Menjadi positif. Terlepas dari keadaan yang menyebabkan Anda kehilangan pekerjaan, cobalah untuk tidak bersikap negatif dalam tanggapan Anda. Anda cukup menyebutkan alasan pengangguran Anda. Kemudian, beralihlah untuk berbicara tentang keterampilan baru yang telah Anda pelajari atau peluang yang Anda nantikan.

Singkat. Anda ingin pewawancara mengingat keterampilan dan pengalaman Anda, dan apa yang dapat Anda bawa ke peran yang ada. Jadi, buat tanggapan Anda di sini dengan singkat, sehingga Anda dapat beralih ke pertanyaan yang akan membantu menyoroti kekuatan Anda.

Fokus pada apa yang Anda lakukan selama jeda. Jika Anda tidak bekerja selama lebih dari beberapa minggu, pikirkan cara Anda menggunakan waktu tersebut. Itu mungkin bersifat pribadi (misalnya, merawat orang tua yang sakit atau mengasuh anak). Tetapi jika Anda telah melakukan sesuatu yang relevan secara profesional, seperti mengikuti kelas atau menjadi sukarelawan, sebutkan.

Baca juga:  4 Tanda Anda akan segera dipecat

Apa yang tidak boleh dikatakan?

Jangan tidak siap. Terlepas dari alasan Anda menganggur, membingkai respons Anda bisa jadi rumit, jadi antisipasilah bahwa Anda akan mendapatkan pertanyaan ini dan rencanakan respons Anda sebelumnya.

Jangan terlihat putus asa. Manajer HRD ingin tahu bahwa Anda tertarik pada pekerjaan ini secara khusus—bukan pekerjaan apa pun yang tersedia. Lagi pula, jika Anda hanya menginginkan “pekerjaan apa pun”, Anda mungkin akan segera meninggalkan perusahaan.

Jangan menghina perusahaan Anda sebelumnya. Anda mungkin merasakan emosi yang kuat tentang perusahaan yang memecat Anda atau memberhentikan Anda. Namun, penting untuk menjaga nada bicara Anda tetap netral saat mendiskusikan perusahaan Anda sebelumnya dan keadaan yang menyebabkan kepergian Anda, dan tidak menghina perusahaan atau mantan atasan Anda.

Related Articles