Karir

Apa itu sutradara film?

Dalam memproduksi sebuah film, sutradara film memegang peranan penting. Sutradara film adalah profesional kreatif yang mengubah ide dan naskah menjadi film untuk ditonton penonton. Mempelajari lebih banyak tentang bidang ini dapat membantu Anda lebih memahami peran dan menentukan apakah itu adalah pilihan karir yang sangat baik. Dalam artikel ini, kami menjawab “Apa itu sutradara film?”, telusuri aktivitas sehari-hari mereka, diskusikan keuntungan menjadi sutradara film dan bagikan gaji rata-rata dan langkah-langkah yang diperlukan untuk menjadi sutradara film yang sukses.

Apa itu sutradara film?

Apa itu sutradara film, dapat dijelaskan karena mereka adalah profesional yang mengontrol dan mengelola komponen kreatif sebuah film. Mereka membentuk elemen-elemen kreatif menjadi sebuah film yang kohesif. Selain mengelola aspek kreatif produksi, seorang sutradara film berkolaborasi dengan produser, aktor, operator kamera, sound engineer, dan editor. Pekerjaan mereka dapat mencakup pembuatan film beranggaran rendah yang mungkin memakan waktu beberapa minggu atau proyek film berisiko tinggi yang mungkin membutuhkan waktu beberapa tahun untuk diselesaikan. Beberapa sutradara film mungkin berspesialisasi dalam mengarahkan film aksi, sedangkan yang lain lebih suka film horor, romansa, atau animasi.

Apa yang dilakukan sutradara film?

Sementara sutradara film terutama bertanggung jawab untuk meninjau dan menyetujui skenario, naskah, dan konsep film, mereka dapat melakukan tugas lain seperti:

  • Kembangkan ide film dari konsepsi melalui produksi dan pembuatan film
  • Menilai persyaratan teknis dan kreatif dari sebuah film dengan meninjau naskah
  • Hadiri sesi casting dan pilih aktor yang cocok
  • Mengarahkan aktor, anggota kru dan memotivasi mereka untuk memberikan yang terbaik
  • Diskusikan lokasi yang ditetapkan, awasi latihan dan fokus pada arah panggung dengan kru
  • Menyetujui dan memantau anggaran film
  • Membantu dalam pemasaran dan promosi film
  • Bekerja dengan fotografer dan videografer untuk mengembangkan gaya pembuatan film tertentu
  • Awasi anggota kru pendukung seperti penata rias atau penata cahaya
  • Mengawasi pengeditan film, efek khusus, dan proses pasca produksi lainnya

Manfaat menjadi sutradara film

Berikut adalah beberapa alasan mengejar karir di industri ini bermanfaat dan bermanfaat:

  • Gaya hidup yang menarik: Ini adalah pilihan karir yang sangat baik bagi mereka yang senang bekerja di lingkungan yang dinamis dan kreatif. Karena tidak ada dua hari yang sama, ini adalah karir bagi mereka yang tertarik untuk memiliki gaya hidup sosial.
  • Pekerjaan yang merangsang secara kreatif: Ini adalah salah satu karir yang memberi Anda kebebasan untuk mengekspresikan sisi kreatif Anda. Juga, saat Anda bekerja dengan orang-orang kreatif lainnya, Anda memvisualisasikan cerita yang berbeda dan membawanya ke layar.
  • Karir yang memuaskan: Sutradara film biasanya mendapat gaji tinggi karena pekerjaan yang mereka lakukan. Kompensasi dapat meningkat tergantung pada keberhasilan film.
  • Proses kolaboratif: Seorang sutradara film saja tidak dapat menyelesaikan sebuah film dan pekerjaan ini mengharuskan Anda untuk bekerja dengan kru produksi, aktor, produser, dan pemodal. Bagi mereka yang suka bekerja dalam lingkungan kolaboratif, itu bisa menjadi karir yang memuaskan.
Baca juga:  Apa itu sous chef?

Gaji rata-rata seorang sutradara film

Gaji rata-rata seorang sutradara film adalah 5,12.043 per tahun. Gaji tahunan yang tepat dapat bervariasi berdasarkan banyak faktor, seperti kualifikasi, pengalaman kerja, dan lokasi pekerjaan. Pengalaman memainkan peran penting dalam menentukan apa yang Anda peroleh sebagai sutradara film. Plus, berdasarkan kinerja film yang Anda sutradarai, Anda mungkin menerima bagian dari keuntungan.

Keterampilan seorang sutradara film

Seorang sutradara film membutuhkan keterampilan dasar pembuatan film, bersama dengan keterampilan lunak dan teknis, untuk unggul di tempat kerja mereka. Berikut adalah beberapa keterampilan yang harus dikuasai untuk karir yang memuaskan dan bermanfaat:

Sinematografi

Semangat untuk membuat film, pengetahuan tentang genre seni yang berbeda dan memahami TV dan drama penting untuk menjadi sutradara film yang sukses. Sinematografi terdiri dari elemen visual di layar seperti pembingkaian, pencahayaan, komposisi, sudut kamera, pemilihan film, kedalaman bidang, pilihan lensa, dan warna. Memiliki pemahaman atau pengalaman mendalam dalam pembuatan film membantu sutradara meningkatkan alur cerita dan memilih sudut arah yang memicu respons emosional pada audiens target.

Kreativitas

Sutradara film adalah individu yang kreatif karena mereka bercerita melalui film mereka. Untuk menentukan gaya visual alur cerita dan memastikan kostum, alat peraga dan desain set yang tepat, seorang sutradara film membutuhkan visi dan imajinasi yang kreatif. Menjadi kreatif memungkinkan seorang sutradara film untuk bekerja dengan profesional kreatif lainnya seperti penulis skenario, sutradara musik, penulis lirik, dan aktor.

Fleksibilitas

Pengarahan film adalah proses yang dinamis. Seorang sutradara film dapat membuat perubahan di menit-menit terakhir pada naskah, casting, atau bahkan keputusan penyutradaraan. Beradaptasi dengan perubahan proses pembuatan film mereka dapat membantu mereka mengelola kru mereka dengan lebih baik dan menetapkan tujuan arahan film yang realistis.

Keterampilan teknis

Tanpa pengetahuan teknis tentang berbagai aspek yang terkait dengan penyutradaraan film, sulit untuk memenuhi persyaratan kreatif sebuah film. Misalnya, memahami peran yang dimainkan cahaya dan mengedit bidikan yang diambil sangat penting untuk karier yang sukses. Selain itu, karena teknologi berubah dengan cepat, pengusaha lebih memilih kandidat yang tetap mengikuti tren dan teknologi terbaru.

Baca juga:  Haruskah Anda masuk ke perguruan tinggi?

Penyelesaian masalah

Seringkali, pengambilan gambar film yang direncanakan mungkin tidak berjalan sesuai rencana. Untuk mengatasi tantangan yang dihadapi selama pembuatan film, sutradara film menggunakan keterampilan pemecahan masalah mereka untuk mengurangi masalah demi kesuksesan proyek. Keterampilan pemecahan masalah yang cepat dan tegas dapat menghindari keterlambatan produksi dan mencegah kerugian finansial bagi para pemangku kepentingan.

Kepemimpinan

Keterampilan kepemimpinan membantu sutradara berbagi visi mereka dengan kru produksi, termasuk produser dan aktor film. Hal ini dapat menginspirasi aktor untuk tampil baik dan memberikan bidikan terbaik mereka untuk setiap adegan. Mereka juga dapat menggunakan keterampilan kepemimpinan mereka untuk mengelola seluruh kru produksi di lokasi syuting.

Komunikasi

Seorang sutradara film bekerja dengan banyak anggota kru lainnya dan membutuhkan keterampilan komunikasi yang baik. Kemampuan untuk mengomunikasikan ide dan visi Anda kepada kru produksi membantu sutradara film mengubah visi mereka menjadi kenyataan dan mengomunikasikan sebuah cerita secara efektif. Seringkali, tanpa adanya penulis skenario, sutradara film dapat menggunakan keterampilan komunikasi tertulis mereka untuk menulis alur cerita film mereka.

Bagaimana menjadi sutradara film?

Ikuti langkah-langkah ini untuk mengejar karir sebagai sutradara film:

Dapatkan gelar sarjana

Hampir setiap pekerjaan sutradara film membutuhkan gelar formal dalam pembuatan film dan bidang terkait. Mengejar gelar sarjana tiga tahun adalah cara yang bagus untuk memasuki industri film sebagai sutradara. Anda dapat memilih dari program yang berbeda seperti Bachelor of Arts (BA) dalam arah atau pembuatan film, Bachelor of Fine Arts atau Bachelor of Science (BSc) dalam pembuatan film digital. Pendidikan formal dalam studi teater juga merupakan pilihan yang meningkatkan prospek pekerjaan Anda.

Analisis film

Menganalisis film yang Anda tonton adalah cara yang bagus untuk memahami detail rumit tentang arah film. Tapi, menganalisis film berbeda dengan menontonnya. Saat Anda menganalisis film, Anda mencari kesalahan pengeditan, masalah skenario, kesalahan akting, dan kesalahan kontinuitas alur cerita. Ini memberikan evaluasi mendalam tentang bahasa yang digunakan dalam pembuatan film.

Membuat film pendek

Untuk menjadi sutradara yang sukses, mulailah membuat film pendek di awal karir Anda. Tulis skenario pendek, beli atau sewa kamera profesional, dan mulai syuting adegan dengan mentransmisikan teman dan anggota keluarga Anda ke dalam film pendek Anda. Paparan kehidupan nyata ini membantu dalam memahami aspek teknis penyutradaraan. Gunakan film pendek ini sebagai portofolio untuk menampilkan calon pemberi kerja.

Baca juga:  Pertanyaan Interview: "Bagaimana Anda mendefinisikan sukses?"

Lengkapi gelar master Anda

Kandidat yang ingin mempercepat jalur karir mereka dapat merencanakan untuk mengejar master dalam pembuatan film dan bidang terkait. Berdasarkan gelar sarjana Anda, pertimbangkan untuk mengejar gelar Master of Arts (MA) dalam studi film, pembuatan film, atau studi sinema. Anda dapat mengejar gelar master setelah menyelesaikan gelar sarjana Anda atau setelah mendapatkan beberapa pengalaman yang relevan.

Dapatkan pengalaman bekerja sebagai kru produksi

Untuk menjadi sutradara film yang sukses, fokuslah untuk mendapatkan pengalaman sebagai kru produksi. Mulailah dengan membantu sutradara film atau bekerja sebagai bagian dari kru produksi untuk belajar tentang industri film. Selama sarjana Anda, Anda dapat mencari magang berbayar atau tidak berbayar sebagai asisten produksi atau posisi kru produksi entry-level lainnya.

Bangun jaringan Anda

Jaringan dengan orang-orang yang sudah bekerja di industri film untuk mencari peluang yang lebih baik. Anda dapat mulai berjejaring dengan menghadiri acara seperti konvensi, pesta, dan premier. Perkenalkan diri Anda kepada orang-orang dan kembangkan hubungan dengan mereka. Semakin banyak jaringan Anda, semakin tinggi peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan sebagai sutradara film.

Lingkungan kerja sutradara film

Karena sutradara film membuat keputusan penting terkait pembuatan film, para profesional ini sering kali bekerja di bawah tekanan yang sangat besar. Keputusan merekalah yang menentukan sukses dan gagalnya sebuah film. Biasanya, karir ini bukanlah pekerjaan yang biasanya jam sembilan sampai jam lima karena, berdasarkan jadwal aktor, ketersediaan lokasi dan lokasi film, mereka dapat bekerja kapan saja sepanjang hari. Jadwal kerja mereka dapat berbeda dan mereka dapat bekerja pada akhir pekan dan hari libur tergantung pada jadwal produksi. Selain itu, pekerjaan ini dapat memerlukan perjalanan panjang di dalam atau di luar negeri untuk merekam adegan film.

Related Articles

Back to top button