Karir

Apa itu rekrutmen?

Proses rekrutmen yang efektif adalah salah satu elemen terpenting untuk menemukan karyawan yang berprestasi. Karyawan tersebut dapat membantu organisasi meningkatkan dengan meningkatkan pendapatan, membangun budaya tempat kerja dan meningkatkan produktivitas. Meskipun proses rekrutmen berbeda di banyak perusahaan dan industri, semua organisasi berusaha menemukan karyawan yang dapat unggul dalam posisi yang ditugaskan dan menjadi anggota tim yang berkontribusi. Dalam artikel ini, kami membahas berbagai langkah yang terlibat dalam rekrutmen dan mengapa rekrutmen yang efektif penting untuk keberhasilan organisasi.

Apa itu rekrutmen?

Rekrutmen adalah proses mencari calon karyawan baru, menarik perhatian mereka dan kemudian mempekerjakan mereka. Prosesnya dimulai dengan pembuatan lowongan pekerjaan untuk posisi yang perlu Anda isi. Setelah Anda menentukan persyaratan suatu posisi, Anda dapat mulai mencari kandidat yang memiliki keterampilan dan pengalaman yang diperlukan untuk berhasil dalam posisi tersebut. Ketika Anda menemukan kandidat ini, langkah selanjutnya adalah meminta mereka melamar dan wawancara untuk posisi tersebut. Jika aplikasi dan wawancara berjalan dengan baik, langkah terakhir dalam rekrutmen adalah perekrutan dan orientasi karyawan baru.

Mengapa rekrutmen yang efektif penting?

Rekrutmen yang efektif penting karena memungkinkan organisasi untuk merekrut kandidat yang memenuhi syarat untuk posisi yang tersedia, meningkatkan kemungkinan mereka akan berhasil dalam peran dan menikmati pekerjaan mereka untuk organisasi. Rekrutmen yang efektif memastikan bahwa ada cukup kandidat yang memenuhi syarat untuk dinilai oleh tim perekrutan. Selain itu, rekrutmen yang efektif membantu memastikan bahwa individu yang Anda pekerjakan cocok untuk organisasi, yang dapat meningkatkan kemungkinan mereka akan bekerja untuk organisasi untuk waktu yang lama.

Siapa yang bertanggung jawab untuk perekrutan?

Banyak organisasi mempekerjakan individu yang tanggung jawab utamanya adalah merekrut karyawan baru lainnya. Judul pekerjaan untuk posisi semacam ini termasuk perwakilan sumber daya manusia, manajer perekrutan dan perekrut. Berikut adalah beberapa tanggung jawab umum untuk posisi tersebut:

Perekrut: Tanggung jawab posisi ini mencakup tugas-tugas yang terkait langsung dengan rekrutmen, seperti membuat deskripsi pekerjaan, memposting iklan pekerjaan, menjangkau calon potensial untuk menjadwalkan wawancara, dan melakukan wawancara pra-penyaringan. Organisasi yang lebih besar sering mempekerjakan perekrut jika mereka memiliki banyak peran baru yang tersedia secara konsisten.

Baca juga:  Tugas manajer keuangan

Perwakilan sumber daya manusia: Selain perekrutan awal, perwakilan dan manajer sumber daya manusia sering kali bertanggung jawab atas penerimaan karyawan baru, memastikan transisi yang mulus ke dalam pekerjaan. Perwakilan SDM sering menarik calon karyawan dengan menjelaskan manfaat yang termasuk dalam paket pekerjaan dan aspek positif dari budaya organisasi mereka.

Mempekerjakan manajer: Mempekerjakan manajer sering merekrut karyawan baru dan melatih mereka untuk peran baru mereka. Mempekerjakan manajer juga dapat melakukan wawancara akhir, karena mereka sering memiliki lebih banyak pengetahuan tentang persyaratan spesifik dari posisi yang dilamar kandidat.

Apa yang dimaksud dengan rekrutmen?

Banyak proses rekrutmen berbeda berdasarkan industri dan organisasi, tetapi berikut adalah beberapa langkah khas yang terlibat dalam rekrutmen:

Identifikasi posisi terbuka

Perekrutan dimulai dengan langkah ini, karena perekrut sendiri mungkin tidak bertanggung jawab untuk memutuskan posisi mana yang perlu diisi dalam suatu organisasi. Jabatan-jabatan ini mungkin merupakan jabatan-jabatan baru yang belum pernah ada dalam suatu organisasi sebelumnya atau jabatan-jabatan yang sebelumnya diduduki oleh orang lain. Setelah perekrut diberitahu tentang posisi terbuka, mereka mengumpulkan informasi seperti persyaratan upah, deskripsi pekerjaan, dan tunjangan karyawan.

Membuat draft lowongan kerja

Postingan pekerjaan sering kali menyertakan beberapa latar belakang organisasi, deskripsi pekerjaan yang terperinci, dan kualifikasi yang dibutuhkan untuk posisi tersebut. Beberapa lowongan pekerjaan termasuk kualifikasi minimum serta kualifikasi pilihan. Perekrut juga sering memasukkan informasi dalam posting pekerjaan yang menggambarkan potensi manfaat bekerja di posisi tertentu dengan organisasi dan dengan organisasi secara keseluruhan.

Memposting posisi ke papan pekerjaan

Setelah perekrut membuat draf iklan pekerjaan mereka, mereka memasang iklan pekerjaan mereka di berbagai situs web, termasuk situs web perusahaan itu sendiri, untuk memaksimalkan jumlah kandidat yang memenuhi syarat yang melamar. Papan lowongan sering kali membuat daftar mereka untuk dikaitkan dengan keterampilan dan pengalaman unik kandidat, yang selanjutnya meningkatkan jumlah kandidat yang memenuhi syarat yang mungkin menemukan iklan Anda. Banyak papan pekerjaan dan situs web perusahaan juga meminta kandidat untuk mengisi kuesioner atau menanggapi posting pekerjaan dengan informasi yang relevan dengan pencalonan mereka untuk posisi, seperti pengalaman dan keterampilan kerja yang relevan.

Baca juga:  11 Tips presentasi untuk memikat audiens Anda

Menjangkau calon potensial

Untuk memindahkan kandidat yang memenuhi syarat melalui proses rekrutmen dan perekrutan, perekrut kemudian menghubungi melalui telepon atau email untuk membahas minat kandidat potensial pada posisi tersebut. Jika perekrut menganggap seseorang tidak memenuhi syarat untuk posisi tersebut setelah menerima lamaran mereka, mereka dapat menghubungi kandidat tersebut dan memberi tahu mereka bahwa organisasi tidak mempertimbangkan mereka untuk suatu posisi. Perekrut sering menghubungi lebih banyak orang daripada jumlah posisi terbuka untuk meningkatkan kemungkinan menemukan kandidat yang berkualifikasi tinggi.

Menjadwalkan wawancara pra-penyaringan atau mengirim pertanyaan pra-penyaringan

Perekrut sering melakukan wawancara pra-penyaringan atau mengirim pertanyaan pra-layar melalui email untuk lebih menentukan kemampuan kandidat untuk melakukan tugas-tugas penting dari posisi yang mereka lamar. Pertanyaan yang diajukan perekrut selama tahap ini biasanya tidak terlalu spesifik tentang tanggung jawab sehari-hari atau proses kompleks yang terlibat dalam posisi tersebut, karena manajer perekrutan sering menanyakan jenis pertanyaan tersebut selama wawancara formal. Kandidat yang menunjukkan tingkat kemahiran yang tinggi di bidang yang diperlukan selama tahap ini dapat menerima undangan untuk wawancara sekunder atau di tempat.

Melakukan wawancara

Mempekerjakan manajer atau individu lain dengan pengetahuan luas tentang posisi yang tersedia sering melakukan wawancara formal untuk menentukan kandidat yang paling memenuhi syarat. Wawancara ini sering membutuhkan kandidat untuk menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan pengalaman, latar belakang, keterampilan, dan karakter mereka sambil memberikan contoh perilaku masa lalu. Perekrut dan manajer perekrutan juga menggunakan wawancara ini untuk menentukan kandidat mana yang paling kuat atau paling diinginkan.

Membuat keputusan perekrutan

Perekrut, manajer perekrutan, dan perwakilan sumber daya manusia biasanya berperan dalam membuat keputusan perekrutan akhir setelah melakukan wawancara. Keputusan perekrutan mungkin menjadi tanggung jawab satu-satunya manajer perekrutan, atau keputusan itu mungkin dibuat oleh manajer perekrutan dengan sekelompok orang. Pada tahap ini, perekrut juga sering memberi tahu kandidat lain bahwa mereka bukan yang paling cocok untuk organisasi saat itu.

Mengirimkan tawaran pekerjaan

Untuk lebih memastikan bahwa kandidat teratas tidak menerima tawaran pekerjaan lain, perekrut sering mengirim tawaran pekerjaan dengan cepat setelah membuat keputusan perekrutan. Perekrut dapat mengirimkan penawaran ini melalui email atau melalui panggilan telepon. Mereka kemudian sering meminta kandidat untuk memberi mereka penerimaan atau penolakan tawaran dalam jangka waktu tertentu atau secepat mungkin

Related Articles