Karir

Bagaimana sistem manajemen bakat membantu departemen SDM?

Departemen sumber daya manusia bertanggung jawab atas akuisisi dan retensi talenta perusahaan. Salah satu alat yang membantu mereka melakukan tugas ini adalah sistem manajemen bakat. Perangkat lunak ini menciptakan platform bagi para profesional SDM untuk mendorong pengembangan profesional dan melacak keterampilan karyawan. Dalam artikel ini, kami menjawab pertanyaan umum tentang sistem manajemen talenta dan apa yang dapat mereka lakukan untuk departemen SDM perusahaan Anda.

Apa itu manajemen bakat?

Manajemen bakat adalah sistem yang digunakan organisasi untuk merekrut, mempekerjakan, mengembangkan, dan mempertahankan karyawan mereka secara efektif. Ini membantu mereka memastikan bahwa mereka mempertimbangkan kandidat teratas dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk berhasil di perusahaan mereka. Organisasi biasanya menggunakan model manajemen bakat berikut ketika memperoleh bakat baru:

  • Perencanaan: Selama tahap perencanaan, organisasi mengakses ciri-ciri karyawan mereka saat ini untuk membantu mereka menemukan individu seperti apa yang ingin mereka tambahkan.
  • Menarik: Pada tahap menarik, perusahaan fokus pada penciptaan visibilitas dan menekankan aspek positif dari bekerja dengan mereka untuk membantu menarik bakat baru.
  • Berkembang: Organisasi juga fokus untuk membantu karyawan mereka tumbuh dalam bakat mereka dan memperluas pengetahuan mereka.
  • Mempertahankan: Manajemen bakat membantu menciptakan tempat kerja yang bermakna yang menawarkan peluang pelatihan dan budaya perusahaan yang menyenangkan.
  • Transisi: Saat karyawan tumbuh bersama perusahaan, organisasi fokus pada cara mereka dapat mempromosikan mereka dari dalam ke peran atau departemen lain.

Apa itu sistem manajemen bakat?

Sistem manajemen bakat adalah perangkat lunak yang digunakan untuk melacak kemampuan di perusahaan. Ini mencakup fitur untuk membantu karyawan dalam mencapai potensi penuh mereka. Perangkat lunak terintegrasi ini membantu profesional sumber daya manusia (SDM) meningkatkan produktivitas dan efisiensi dalam suatu organisasi melalui promosi. Ini berguna untuk perusahaan dengan pergantian staf yang tinggi dan bagi mereka yang ingin mengidentifikasi mengapa individu mungkin tidak mencapai tujuan karyawan tertentu. Berikut ini adalah beberapa fitur yang sering dimiliki oleh sistem manajemen talenta:

  • Pelacakan karyawan
  • Manajemen kompensasi dan penghargaan
  • Sistem pelacakan aplikasi
  • Manajemen kinerja
  • Gamifikasi
  • Jenjang karir
Baca juga:  Metode pelatihan

Apa yang dilakukan sistem manajemen bakat untuk SDM?

Sistem manajemen bakat membantu tim SDM selama proses retensi karyawan untuk memastikan mereka merekrut kandidat yang berbakat dan pekerja keras. Departemen ini menggunakan alat-alat ini selama proses penambahan anggota staf, mulai dari perekrutan awal hingga tahap pengembangan. Sistem ini dapat membantu SDM ketika berfokus pada apa yang oleh banyak profesional disebut sebagai “empat pilar” kesuksesan manajemen talenta:

  • Merekrut karyawan: Sistem manajemen bakat dapat membantu SDM menarik bakat luar biasa dan menyaring aplikasi untuk menemukan kandidat yang memenuhi kebutuhan perusahaan mereka.
  • Mengelola kinerja kerja: Sistem manajemen bakat memungkinkan profesional SDM untuk melacak kinerja karyawan dan melihat apakah mereka memenuhi standar perusahaan.
  • Melatih karyawan baru: Tim SDM dapat menggunakan sistem manajemen bakat untuk memberikan pelatihan bagi karyawan baru dan peluang pengembangan bagi karyawan yang sudah ada.
  • Memberikan kompensasi: Sistem manajemen bakat dapat membantu mempertahankan karyawan dengan memberikan kompensasi dan insentif, seperti penghargaan untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu.

Bagaimana sistem manajemen bakat membantu perusahaan?

Sistem manajemen bakat dapat membantu perusahaan dalam berbagai cara. Beberapa manfaat menggunakan sistem manajemen bakat meliputi:

Mempertahankan bakat

Retensi karyawan terjadi ketika perusahaan menawarkan kesempatan kepada karyawan mereka untuk meningkatkan keterampilan mereka. Ketika sebuah perusahaan menggunakan sistem manajemen bakat, itu menunjukkan kepada tim mereka bahwa mereka menghargai mereka dan bahwa mereka ingin berinvestasi di dalamnya. Akibatnya, perusahaan yang menggunakan perangkat lunak ini sering mengalami tingkat turnover yang lebih rendah.

Meningkatkan keterlibatan karyawan

Sistem manajemen bakat dapat membantu karyawan berinvestasi dalam karier mereka. Hal ini memungkinkan mereka untuk menjadi lebih produktif dalam peran mereka dan menghasilkan hasil yang lebih berkualitas. Ketika sebuah tim menggunakan sistem manajemen bakat, mereka lebih mampu mencocokkan keterampilan dan tujuan mereka dengan misi perusahaan.

Membuat keputusan perekrutan yang lebih baik

Perusahaan dapat menggunakan sistem manajemen talenta untuk membantu mereka dalam proses awal rekrutmen karyawan. Melalui pelacakan bakat pelamar, mereka dapat menentukan individu mana yang memenuhi syarat untuk bekerja dengan organisasi mereka. Ini dapat membantu memastikan mereka mempekerjakan seseorang yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.

Baca juga:  Cara menjawab “Apa yang memotivasi Anda?” saat interview

Meningkatkan proses orientasi

Seperti tahapan rekrutmen lainnya, sistem manajemen talenta dapat membantu menyederhanakan proses orientasi. Karena mengumpulkan data dari karyawan baru selama proses perekrutan, departemen SDM dapat mengotomatiskan semua dokumen yang tersisa menggunakan sistem. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk merampingkan dan proses orientasi mereka dan menghemat waktu.

Mengembangkan karyawan

Sistem manajemen bakat memungkinkan perusahaan untuk mengelola karyawan mereka saat ini dan atas peluang untuk pengembangan. Ini termasuk menawarkan pelatihan, kursus, dan sertifikasi untuk membantu tim mereka tumbuh secara profesional. Ini juga menyediakan tempat untuk umpan balik sehingga karyawan tahu apa yang dapat mereka tingkatkan.

Menyediakan data yang akurat

Saat menggunakan sistem manajemen talenta, perusahaan dapat dengan mudah menyimpan data mereka dan terhubung dengan sistem lain yang ada. Ini dapat membantu tim SDM menghindari kesalahan dari entri manual dan memastikan data yang akurat. Ini juga memudahkan akses, memungkinkan manajer membuat keputusan strategis berdasarkan informasi karyawan.

Meningkatkan keragaman dan inklusi

Memiliki sistem manajemen bakat dapat membantu organisasi menjadi lebih beragam dan menerima inklusi di tempat kerja mereka. Ini dapat membantu karyawan menemukan pekerjaan di mana mereka merasa diterima. Tenaga kerja yang beragam dapat bermanfaat bagi perusahaan juga karena merangsang rasa memiliki dan membantu menginspirasi kreativitas.

Bagaimana saya bisa memilih sistem manajemen talenta terbaik untuk perusahaan saya?

Saat memilih sistem manajemen talenta untuk perusahaan Anda, tentukan terlebih dahulu apa kebutuhan perusahaan Anda. Pertimbangkan fitur apa yang Anda cari dalam perangkat lunak Anda, seperti komponen penghargaan untuk karyawan. Anda dapat melakukan ini dengan menanyakan apa yang akan membantu memaksimalkan kinerja tim Anda.

Selanjutnya, temukan vendor yang cocok untuk perusahaan Anda dengan melakukan riset online dan bertanya kepada orang lain apa yang mereka gunakan. Ajukan pertanyaan untuk mengetahui apakah vendor tertentu memenuhi kebutuhan Anda. Juga, pikirkan tentang misi, nilai, dan budaya perusahaan Anda untuk menemukan sistem yang sesuai dengannya. Akan sangat membantu jika Anda meminta demo untuk membantu Anda melihat cara kerja sistem manajemen bakat sebelum membuat komitmen jangka panjang.

Baca juga:  Upah vs Gaji: Apa bedanya?

Apa sajakah karakteristik dari sistem manajemen talenta yang sukses?

Sistem manajemen talenta yang sukses berkembang dan menjadi lebih fleksibel untuk digunakan organisasi. Sangat membantu untuk mencari ciri-ciri tertentu ketika memilih sistem manajemen bakat untuk perusahaan Anda. Beberapa karakteristik sistem manajemen talenta yang sangat baik meliputi:

  • Konsisten: Sistem manajemen bakat menggunakan tata letak yang serupa untuk platform seluler dan web, sehingga memudahkan pengguna untuk menemukan informasi.
  • Dapat diakses: Karena sistem manajemen bakat ada di platform online, pemimpin tim dapat mengakses informasi dari mana saja.
  • Diinformasikan: Sistem manajemen bakat memberi pemimpin perusahaan informasi terbaru tentang karyawan untuk membantu mereka membuat keputusan yang tepat saat merekrut dan mempromosikan individu.
  • Cerdas: Karena kecerdasan buatan, sistem manajemen bakat menjadi lebih pintar dan memiliki kemampuan untuk menawarkan saran dan tanggapan yang tepat kepada perusahaan.
  • Proaktif: Sistem manajemen bakat memberikan pemberitahuan dan pengingat tentang pelatihan yang akan datang.
  • Berkelanjutan: Sistem manajemen bakat yang efektif melibatkan umpan balik dan komunikasi reguler antara manajer dan karyawan.

Related Articles

Back to top button