Inspirasi

Teknik pengumpulan data kuantitatif

Berbeda dengan data kualitatif, pengumpulan data kuantitatif adalah segala sesuatu tentang angka dan statistik. Peneliti sering mengandalkan data kuantitatif ketika mereka bermaksud untuk mengukur atribut, sikap, perilaku, dan variabel lain yang ditentukan dengan motif untuk mendukung atau menentang hipotesis fenomena tertentu dengan mengontekstualisasikan data yang diperoleh melalui survei atau wawancara sampel penelitian.

Apa perlunya pengumpulan data kuantitatif?

Sebagai peneliti, Anda memiliki pilihan untuk memilih pengumpulan data online atau menggunakan metode pengumpulan data tradisional melalui penelitian yang sesuai. Namun, Anda akan memerlukan alat komputasi, statistik, dan matematika untuk mendapatkan hasil dari data kuantitatif yang dikumpulkan.

Teknik yang digunakan untuk pengumpulan data kuantitatif

Suatu data yang dapat dihitung atau dinyatakan dalam angka merupakan data kuantitatif. Hal ini biasanya digunakan untuk mempelajari peristiwa atau tingkat persetujuan. Dan dikumpulkan melalui kuesioner terstruktur yang mengajukan pertanyaan dimulai dengan “berapa” atau “berapa banyak”. Karena data kuantitatif adalah numerik, itu mewakili data definitif dan objektif. Selanjutnya, informasi kuantitatif banyak disortir untuk analisis statistik dan matematis, sehingga memungkinkan untuk menggambarkannya dalam bentuk bagan dan grafik.

Diskrit dan kontinu adalah dua kategori utama data kuantitatif di mana data diskrit memiliki angka terbatas dan nilai data konstan jatuh pada kontinum yang memiliki kemungkinan untuk memiliki pecahan atau desimal. Jika penelitian dilakukan untuk mengetahui jumlah kendaraan yang dimiliki oleh rumah tangga di Indonesia, maka kita mendapatkan bilangan bulat, yang merupakan contoh yang sangat baik dari data diskrit. Ketika penelitian terbatas pada studi pengukuran fisik populasi seperti tinggi badan, berat badan, usia, atau jarak, maka hasilnya adalah contoh data kontinu yang sangat baik.

Metode pengumpulan data tradisional atau online apa pun yang membantu mengumpulkan data numerik adalah teknik pengumpulan data kuantitatif yang telah terbukti.

Sampling probabilitas

Metode pengambilan sampel definitif yang dilakukan dengan memanfaatkan beberapa bentuk pemilihan acak dan memungkinkan peneliti untuk membuat pernyataan probabilitas berdasarkan data yang dikumpulkan secara acak dari demografi yang ditargetkan. Salah satu hal terbaik tentang pengambilan sampel probabilitas adalah memungkinkan peneliti mengumpulkan data dari perwakilan populasi yang mereka minati untuk dipelajari. Selain itu, data dikumpulkan secara acak dari sampel yang dipilih mengesampingkan kemungkinan bias pengambilan sampel.

Ada tiga jenis pengambilan sampel probabilitas yang signifikan

  • Pengambilan sampel acak sederhana: Lebih sering, demografi yang ditargetkan dipilih untuk dimasukkan dalam sampel.
  • Pengambilan sampel acak sistematis: Setiap demografi yang ditargetkan akan dimasukkan dalam sampel, tetapi hanya unit pertama untuk dimasukkan dalam sampel yang dipilih secara acak, sisanya dipilih dengan cara yang berurutan seolah-olah satu dari setiap sepuluh orang dalam daftar.
  • Pengambilan sampel acak berlapis: Ini memungkinkan pemilihan setiap unit dari kelompok tertentu dari audiens yang ditargetkan sambil membuat sampel. Ini berguna ketika peneliti selektif dalam memasukkan sekelompok orang tertentu dalam sampel, yaitu, hanya pria atau wanita, manajer atau eksekutif, orang yang bekerja dalam industri tertentu.
Baca juga:  Ingin menjadi entrepreneur? Ini 3 tips untuk memulainya

Wawancara

Wawancara orang adalah metode standar yang digunakan untuk pengumpulan data. Namun, wawancara yang dilakukan untuk mengumpulkan data kuantitatif lebih terstruktur, dimana peneliti hanya menanyakan seperangkat standar kuesioner dan tidak lebih dari itu.

Ada tiga jenis wawancara utama yang dilakukan untuk pengumpulan data:

  • Wawancara telepon: Selama bertahun-tahun, wawancara telepon menguasai bagan metode pengumpulan data. Namun, saat ini, ada peningkatan yang signifikan dalam melakukan wawancara video menggunakan internet, Skype, atau platform panggilan video online serupa.
  • Wawancara tatap muka: Ini adalah teknik yang terbukti untuk mengumpulkan data langsung dari para peserta. Ini membantu dalam memperoleh data berkualitas karena menyediakan ruang lingkup untuk mengajukan pertanyaan terperinci dan menyelidiki lebih lanjut untuk mengumpulkan data yang kaya dan informatif. Persyaratan melek huruf peserta tidak relevan karena survei F2F (Face-to-Face) menawarkan banyak kesempatan untuk mengumpulkan data non-verbal melalui observasi atau untuk mengeksplorasi masalah yang kompleks dan tidak diketahui. Meskipun ini bisa menjadi metode yang mahal dan memakan waktu, tingkat respons untuk wawancara F2F seringkali lebih tinggi.
  • Computer-Assisted Personal Interviewing (CAPI): Tidak lain adalah pengaturan serupa dari wawancara tatap muka di mana pewawancara membawa desktop atau laptop bersamanya pada saat wawancara untuk mengunggah data yang diperoleh dari wawancara langsung ke data. CAPI menghemat banyak waktu dalam memperbarui dan memproses data dan juga membuat seluruh proses tanpa kertas karena pewawancara tidak membawa banyak kertas dan kuesioner.

Survei / kuesioner

Survei atau kuesioner yang dibuat menggunakan perangkat lunak survei online memainkan peran penting dalam pengumpulan data online, baik itu penelitian kuantitatif maupun kualitatif. Survei dirancang dengan cara untuk melegitimasi perilaku dan kepercayaan responden. Lebih sering, daftar periksa dan jenis skala penilaian membuat sebagian besar survei kuantitatif karena membantu menyederhanakan dan mengukur sikap atau perilaku responden.

Ada dua jenis kuesioner survei yang signifikan yang digunakan untuk mengumpulkan data online untuk riset pasar kuantitatif.

  • Kuesioner berbasis web: Ini adalah salah satu teknik yang banyak digunakan dan paling terpercaya untuk penelitian berbasis internet atau penelitian online. Dalam kuesioner berbasis web, penerima menerima email yang berisi tautan survei, mengklik yang akan membawa responden ke alat survei online yang aman dari mana dia dapat mengikuti survei atau mengisi kuesioner survei. Karena hemat biaya, lebih cepat, dan memiliki jangkauan yang lebih luas, survei berbasis web lebih disukai oleh para peneliti. Manfaat utama dari kuesioner berbasis web adalah fleksibilitas; responden bebas mengikuti survei di waktu luang mereka baik menggunakan desktop, laptop, tablet, atau seluler.
  • Kuesioner surat: Dalam kuesioner surat, survei dikirimkan ke sejumlah populasi sampel, memungkinkan peneliti untuk terhubung dengan berbagai khalayak. Kuesioner surat biasanya terdiri dari paket berisi lembar sampul yang memperkenalkan audiens tentang jenis penelitian dan alasan mengapa penelitian itu dilakukan bersama dengan pengembalian prabayar untuk mengumpulkan data secara online. Meskipun kuesioner surat memiliki tingkat penghentian yang lebih tinggi dibandingkan dengan teknik pengumpulan data kuantitatif lainnya, menambahkan fasilitas tertentu seperti pengingat dan insentif untuk menyelesaikan survei membantu meningkatkan tingkat penghentian secara drastis. Salah satu manfaat utama dari kuesioner surat adalah semua tanggapan bersifat anonim, dan responden diperbolehkan meluangkan waktu sebanyak yang mereka inginkan untuk menyelesaikan survei dan benar-benar jujur ​​tentang jawabannya tanpa takut prasangka.
Baca juga:  Berhenti mengkhawatirkan bahwa setiap orang akan mencuri ide Anda

Pengamatan

Seperti namanya, ini adalah teknik pengumpulan data kuantitatif yang cukup sederhana dan mudah. Dalam metode ini, peneliti mengumpulkan data kuantitatif melalui pengamatan sistematis dengan menggunakan teknik seperti menghitung jumlah orang yang hadir pada acara tertentu pada waktu tertentu dan tempat tertentu atau jumlah orang yang menghadiri acara di tempat yang ditentukan. Lebih sering, untuk pengumpulan data kuantitatif, para peneliti memiliki pendekatan observasi naturalistik yang membutuhkan keterampilan observasi yang tajam dan indra untuk mendapatkan data numerik tentang “apa” dan bukan tentang “mengapa” dan “bagaimana”.

Pengamatan naturalistik digunakan untuk mengumpulkan kedua jenis data, kualitatif dan kuantitatif. Namun, observasi terstruktur lebih banyak digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif daripada kualitatif.

Observasi terstruktur: Dalam jenis metode observasi ini, peneliti harus melakukan pengamatan yang cermat terhadap satu atau lebih perilaku spesifik dalam pengaturan yang lebih komprehensif atau terstruktur dibandingkan dengan observasi naturalistik atau partisipan. Dalam observasi terstruktur, para peneliti, daripada mengamati segala sesuatu, hanya fokus pada perilaku yang sangat spesifik yang diminati. Ini memungkinkan mereka untuk mengukur perilaku yang mereka amati. Ketika pengamatan memerlukan penilaian dari pihak pengamat – ini sering digambarkan sebagai pengkodean, yang membutuhkan serangkaian perilaku target yang jelas.

Review dokumen dalam pengumpulan data kuantitatif

Tinjauan dokumen adalah proses yang digunakan untuk mengumpulkan data setelah meninjau dokumen yang ada. Ini adalah cara yang efisien dan efektif untuk mengumpulkan data karena dokumen dapat dikelola dan merupakan sumber praktis untuk mendapatkan data yang berkualitas dari masa lalu. Selain memperkuat dan mendukung penelitian dengan memberikan kajian dokumen data penelitian tambahan, review dokumen telah muncul sebagai salah satu teknik yang bermanfaat untuk mengumpulkan data penelitian kuantitatif.

Tiga jenis dokumen utama sedang dianalisis untuk mengumpulkan data pendukung penelitian kuantitatif

  • Catatan publik: Di bawah tinjauan dokumen ini, catatan resmi dan berkelanjutan dari suatu organisasi dianalisis untuk penelitian lebih lanjut. Misalnya, buku pedoman kebijakan laporan tahunan, kegiatan kemahasiswaan, kegiatan permainan di universitas, dll.
  • Dokumen pribadi: Berbeda dengan dokumen publik, jenis tinjauan dokumen ini berkaitan dengan akun pribadi individu tentang tindakan individu, perilaku, kesehatan, fisik, dll. Misalnya, tinggi dan berat siswa, jarak yang ditempuh siswa untuk menghadiri sekolah, dll.
  • Bukti fisik: Bukti fisik atau dokumen fisik berhubungan dengan pencapaian sebelumnya dari individu atau organisasi dalam hal pertumbuhan moneter dan terukur.
Baca juga:  5 Tips untuk pengusaha agar terus maju

Kesimpulan

Data kuantitatif bukan tentang penalaran konvergen, tetapi tentang pemikiran divergen. Ini berkaitan dengan numerik, logika, dan sikap objektif, dengan berfokus pada data numerik dan tidak berubah. Lebih sering, teknik pengumpulan data digunakan untuk mengumpulkan data penelitian kuantitatif, dan hasilnya tergantung pada ukuran sampel yang lebih besar yang biasanya mewakili populasi yang ingin diteliti oleh peneliti.

Meskipun ada banyak teknik lain untuk mengumpulkan data kuantitatif, yang disebutkan di atas probability sampling, wawancara, observasi kuesioner, dan tinjauan dokumen adalah teknik yang paling umum dan banyak digunakan baik untuk pengumpulan data offline maupun online.

Penelitian data kuantitatif bersifat komprehensif, dan mungkin satu-satunya tipe data yang dapat menampilkan hasil analitik dalam bagan dan grafik. Data yang berkualitas akan memberi Anda hasil yang tepat, dan analisis data mungkin merupakan komponen penting, yang tidak hanya akan menghambat integritas dan keaslian penelitian Anda, tetapi juga akan membuat temuan tidak stabil jika Anda memiliki data yang lemah. Oleh karena itu, apa pun teknik yang Anda pilih untuk mengumpulkan data kuantitatif, pastikan bahwa data yang dikumpulkan berkualitas baik untuk memberikan wawasan yang mendalam dan dapat ditindaklanjuti.

Related Articles