Inspirasi

Teknik pengumpulan data kualitatif

Penelitian kualitatif adalah jenis penelitian yang dilakukan dengan pendekatan kualitatif untuk memahami alasan eksploratif dan untuk menguji bagaimana dan mengapa program atau fenomena tertentu beroperasi dengan cara kerjanya. Seorang peneliti dapat mengakses berbagai teknik pengumpulan data kualitatif yang menurutnya relevan.

Teknik pengumpulan data kualitatif melayani tujuan utama pengumpulan data tekstual untuk penelitian dan analisis. Data penelitian yang terkumpul digunakan untuk mengkaji

  • Pengetahuan seputar isu atau program tertentu, pengalaman orang
  • Makna dan hubungan
  • Norma sosial dan praktik kontekstual atau budaya yang merendahkan orang atau memengaruhi suatu tujuan

Data kualitatif bersifat tekstual atau non-numerik. Ini mencakup sebagian besar gambar, video, teks, dan kata-kata tertulis atau lisan oleh orang-orang. Anda dapat memilih metode pengumpulan data digital apa pun, seperti survei terstruktur atau semi-terstruktur, atau memilih pendekatan tradisional yang terdiri dari wawancara individu, diskusi kelompok, dll.

Teknik yang digunakan untuk pengumpulan data kualitatif

Data di tangan mengarah ke proses yang lancar memastikan semua keputusan yang dibuat adalah untuk kemajuan bisnis. Anda akan dapat membuat keputusan berdasarkan informasi, hanya jika Anda memiliki data yang relevan. Dengan data yang berkualitas, Anda akan meningkatkan kualitas pengambilan keputusan, tetapi Anda juga akan meningkatkan kualitas hasil yang diharapkan dari segala upaya.

Teknik pengumpulan data kualitatif bersifat eksploratif, dan biasanya lebih terfokus pada perolehan wawasan dan pemahaman alasan yang mendasarinya dengan menggali lebih dalam. Meskipun data kuantitatif tidak dapat diukur, mengukur atau menganalisisnya mungkin menjadi masalah. Karena kurangnya pengukuran, teknik pengumpulan data kualitatif pada dasarnya tidak terstruktur atau terstruktur dalam kasus yang jarang terjadi – itu juga sampai batas tertentu.

Mari kita telusuri teknik yang paling umum digunakan untuk pengumpulan data kualitatif.

Wawancara individu

Ini adalah salah satu teknik pengumpulan data kualitatif yang paling terpercaya, banyak digunakan, dan paling dikenal terutama karena pendekatannya. Wawancara individu atau tatap muka adalah percakapan langsung antara dua orang dengan struktur dan tujuan tertentu. Kuesioner wawancara dirancang sedemikian rupa untuk memperoleh pengetahuan atau perspektif orang yang diwawancarai terkait dengan topik, program, atau masalah.

Kadang-kadang, tergantung pada pendekatan pewawancara, percakapan bisa tidak terstruktur atau informal tetapi berfokus pada pemahaman keyakinan, nilai, pemahaman, perasaan, pengalaman, dan perspektif individu tentang suatu masalah. Lebih sering, pewawancara memilih untuk mengajukan pertanyaan terbuka dalam wawancara individu. Jika orang yang diwawancarai memilih jawaban dari serangkaian opsi yang diberikan, itu menjadi respons yang terstruktur, tetap, atau diskusi yang bias.

Baca juga:  Apa itu korelasi negatif?

Wawancara individu adalah teknik pengumpulan data kualitatif yang ideal, terutama ketika para peneliti menginginkan informasi yang sangat personal dari para partisipan. Wawancara individu adalah metode penting jika pewawancara memutuskan untuk menyelidiki lebih lanjut dan mengajukan pertanyaan lanjutan untuk mendapatkan lebih banyak wawasan.

Survei kualitatif

Untuk mengembangkan hipotesis informasi, banyak peneliti menggunakan survei kualitatif untuk pengumpulan data atau untuk mengumpulkan sepotong informasi rinci tentang produk atau masalah. Jika Anda ingin membuat kuesioner untuk mengumpulkan data tekstual atau kualitatif, ajukan lebih banyak pertanyaan terbuka. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, responden harus menuliskan pendapat atau perspektifnya tentang topik atau masalah tertentu. Tidak seperti teknik pengumpulan data kualitatif lainnya, survei online memiliki jangkauan yang lebih luas dimana banyak orang dapat memberikan Anda data berkualitas yang sangat kredibel dan berharga.

Survei kertas

Kuesioner kertas sering digunakan untuk pengumpulan data kualitatif dari para peserta. Survei ini terdiri dari pertanyaan teks pendek, yang seringkali bersifat terbuka. Motif pertanyaan-pertanyaan ini adalah untuk mengumpulkan informasi sedetail mungkin dengan kata-kata responden sendiri. Lebih sering, kuesioner survei dirancang untuk mengumpulkan data standar sehingga digunakan untuk mengumpulkan tanggapan dari populasi yang lebih besar atau ukuran sampel yang besar.

Survei online

Survei online atau survei web disiapkan menggunakan perangkat lunak survei online terkemuka dan diunggah di situs web atau dikirim melalui email ke ukuran sampel yang dipilih dengan motif untuk mengumpulkan data online yang andal. Alih-alih menuliskan tanggapan, responden menggunakan komputer dan keyboard untuk mengetik jawaban mereka. Dengan kuesioner survei online, pengumpulan data kualitatif menjadi lebih mudah dan lancar.

Selain itu, survei online memiliki jangkauan yang lebih luas, dan responden tidak dipaksa untuk menjawab setiap pertanyaan di bawah pengawasan pewawancara. Salah satu manfaat signifikan yang ditawarkan survei online adalah memungkinkan responden mengikuti survei di perangkat apa pun, baik desktop, tablet, atau seluler.

Diskusi kelompok terfokus

Diskusi kelompok terfokus juga dapat dianggap sebagai jenis wawancara, tetapi dilakukan dalam suasana diskusi kelompok. Biasanya, kelompok fokus terdiri dari 8 – 10 orang (ukurannya dapat bervariasi tergantung pada kebutuhan peneliti). Para peneliti memastikan ruang yang tepat diberikan kepada para peserta untuk mendiskusikan topik atau masalah dalam suatu konteks. Para peserta diperbolehkan untuk setuju atau tidak setuju dengan komentar satu sama lain.

Baca juga:  Apa itu kegiatan PR?

Dengan diskusi kelompok terfokus, peneliti mengetahui bagaimana kelompok peserta tertentu memandang topik tersebut. Peneliti menganalisis apa yang peserta pikirkan tentang suatu masalah, berbagai pendapat yang diungkapkan, dan ide-ide yang dibahas. Pengumpulan data dilakukan dengan mencatat variasi atau inkonsistensi (jika ada) pada partisipan, terutama dalam hal keyakinan, pengalaman, dan praktik.

Peserta diskusi kelompok terfokus dipilih berdasarkan topik atau masalah yang peneliti inginkan untuk wawasan yang dapat ditindaklanjuti. Misalnya adalah penelitian tentang pemulihan mahasiswa dari kecanduan narkoba, peserta harus menjadi mahasiswa, belajar dan pulih dari kecanduan narkoba.

Parameter lain seperti usia, kualifikasi, latar belakang keuangan, kehadiran sosial, dan demografi juga dipertimbangkan tetapi tidak terutama, karena kelompok membutuhkan peserta yang beragam. Seringkali, data kualitatif yang dikumpulkan melalui diskusi kelompok terfokus lebih deskriptif dan sangat rinci.

Pengamatan

Observasi adalah salah satu teknik pengumpulan data kualitatif tradisional yang digunakan oleh peneliti untuk mengumpulkan data teks deskriptif dengan mengamati orang dan perilaku mereka pada peristiwa atau dalam pengaturan alami mereka. Dalam metode ini, peneliti benar-benar tenggelam dalam mengamati atau melihat orang dengan mengambil sikap partisipatif untuk mencatat. Selain mencatat, teknik yang berbeda seperti video, foto, rekaman audio, benda-benda nyata seperti artefak, dan suvenir juga digunakan.

Ada dua jenis utama observasi,

  • Terselubung: Dalam teknik ini, pengamat disembunyikan tanpa memberi tahu siapa pun bahwa mereka sedang diamati. Misalnya, seorang peneliti yang mempelajari ritual pernikahan di suku nomaden harus bergabung dengan mereka sebagai tamu dan diam-diam melihat semua yang terjadi di sekitarnya.
  • Overt: Dalam teknik ini, semua orang sadar bahwa mereka sedang diawasi. Misalnya, seorang peneliti atau pengamat ingin mempelajari ritual pernikahan suku nomaden. Untuk melanjutkan penelitian, pengamat atau peneliti dapat mengungkapkan mengapa ia menghadiri pernikahan dan bahkan menggunakan kamera video untuk merekam segala sesuatu di sekitarnya.

Observasi adalah teknik pengumpulan data kualitatif yang berguna, terutama ketika Anda ingin mempelajari proses, situasi, atau reaksi yang sedang berlangsung pada suatu masalah tertentu yang berkaitan dengan orang-orang yang diamati.

Baca juga:  Mengapa entrepreneur sukses bangun lebih pagi

Bahkan ketika Anda ingin memahami perilaku orang atau cara mereka berinteraksi dalam komunitas atau demografi tertentu, Anda dapat mengandalkan data observasi. Ingat, jika Anda gagal mendapatkan data berkualitas melalui survei, wawancara, atau diskusi kelompok, andalkan observasi. Ini adalah teknik pengumpulan data kualitatif terbaik dan terpercaya untuk menghasilkan data kualitatif karena tidak memerlukan upaya sama sekali dari para peserta.

Kesimpulan

Penelitian kualitatif adalah salah satu metode terbaik untuk mengidentifikasi perilaku dan pola yang mengatur kondisi sosial, masalah, atau topik. Ini mencakup selangkah lebih maju dari data kuantitatif karena gagal menjelaskan alasan dan alasan di balik suatu fenomena, tetapi data kualitatif dengan cepat menjelaskannya.

Teknik yang disebutkan dalam blog – wawancara, survei, diskusi kelompok, dan observasi adalah teknik pengumpulan data kualitatif yang paling banyak dan umum digunakan. Meskipun ada beberapa metode pengumpulan data lain, seperti studi longitudinal, revisi dokumen, dll., metode tersebut jarang digunakan.

Penelitian kualitatif adalah salah satu alat terbaik untuk mengidentifikasi perilaku dan pola yang mengatur kondisi sosial. Ini melangkah melampaui data kuantitatif dengan memberikan alasan dan alasan di balik sebuah fenomena, yang tidak dapat dieksplorasi secara kuantitatif. Memilih teknik untuk mengumpulkan data kualitatif hanyalah setengah dari proses. Menggunakan teknik pengumpulan data dengan benar akan meningkatkan kualitas dan integritas data yang dikumpulkan.

Related Articles

Back to top button