Inspirasi

Apa itu perilaku etis?

Perilaku etis di tempat kerja dapat membantu menjaga lingkungan yang sehat di tempat kerja dan meningkatkan produktivitas karyawan dengan meningkatkan moral mereka. Manajer dapat mendorong karyawan untuk menunjukkan perilaku etis dengan melatih mereka, menghargai perilaku yang baik dan memberikan contoh yang baik. Jika Anda seorang profesional, mempelajari arti perilaku etis dapat membantu Anda memahami bagaimana Anda dapat menerapkannya di tempat kerja. Dalam artikel ini, kami menjawab pertanyaan, ‘Apa itu perilaku etis?’, telusuri contoh etika di tempat kerja, pahami pentingnya etika di tempat kerja, dan bagikan langkah-langkah yang dapat membantu Anda mendukung etika dalam sebuah organisasi.

Apa itu perilaku etis di tempat kerja?

Mengetahui jawaban atas ‘Apa itu perilaku etis di tempat kerja?’ dapat membantu Anda memahami bagaimana majikan mengharapkan karyawan berperilaku di tempat kerja. Etika tempat kerja adalah seperangkat nilai, moral, prinsip, aturan, dan peraturan yang memandu perilaku karyawan dalam suatu organisasi. Sementara pengusaha menerapkan beberapa aturan dan peraturan ini, ada beberapa etika umum yang diharapkan pengusaha untuk diikuti oleh karyawan, meskipun mereka mungkin tidak mendokumentasikannya.

Beberapa etika kerja meliputi profesionalisme, ketepatan waktu, integritas, rasa hormat, kejujuran, kepercayaan, toleransi, kemampuan beradaptasi dan disiplin. Semua perilaku ini memiliki peran penting dalam produktivitas karyawan dan membantu menjaga lingkungan yang saling menghormati dan sehat di tempat kerja.

Contoh perilaku etis di tempat kerja

Berikut adalah beberapa contoh etika yang dapat diikuti karyawan di tempat kerja:

Akuntabilitas

Akuntabilitas dapat membantu membangun kepercayaan di tempat kerja dan memastikan karyawan merasa memiliki pekerjaan mereka. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan komitmen untuk tugas mereka, penyelesaian tugas sebelum tenggat waktu dan peningkatan moral karyawan. Akuntabilitas di tempat kerja meningkatkan rasa tanggung jawab di antara karyawan, meningkatkan transparansi, dan juga membantu meningkatkan kinerja tim secara keseluruhan.

Kejujuran

Kejujuran memastikan ada transparansi dalam tenaga kerja mengenai tujuan bersama. Ini membantu membangun kepercayaan antara karyawan dan manajemen senior. Etos kerja ini membantu pengusaha memastikan karyawan mempercayai kepemimpinan perusahaan. Dengan bersikap jujur ​​kepada karyawan, pengusaha dapat membantu meningkatkan rasa loyalitas dan rasa memiliki terhadap perusahaan mereka. Penting juga untuk jujur ​​kepada pelanggan dan klien, karena ini menunjukkan kepada mereka bahwa perusahaan memiliki kepentingan terbaik dalam pikiran mereka saat bekerja dengan mereka dan membina hubungan masyarakat yang positif.

Baca juga:  4 Kebiasaan yang Anda butuhkan untuk sukses

Profesionalisme

Menjadi profesional di tempat kerja membantu karyawan menciptakan kesan yang baik satu sama lain, membangun hubungan interpersonal yang langgeng di tempat kerja dan menumbuhkan lingkungan kerja yang sehat. Ini dapat membantu menciptakan kesan yang baik pada klien dan mewakili perusahaan secara profesional. Profesionalisme mencakup kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif, membawa diri dengan tenang dan tetap tenang selama situasi sulit.

Saling menghormati

Saling menghormati adalah salah satu komponen terpenting dari lingkungan kerja yang sehat dan konstruktif. Ini membantu meningkatkan komunikasi di antara karyawan, mendorong kerja tim, mengurangi kesalahpahaman dan konflik dan meningkatkan produktivitas. Rasa hormat di tempat kerja membantu karyawan merasa diterima, dihargai, dan dihargai atas kontribusi mereka terhadap pertumbuhan perusahaan. Ini meningkatkan rasa loyalitas mereka terhadap perusahaan.

Toleransi

Bersamaan dengan rasa hormat, toleransi membantu menciptakan lingkungan di mana karyawan merasa diterima dan dihormati dan berbagi preferensi atau pendapat mereka. Ini memungkinkan tim yang beragam untuk bekerja satu sama lain secara damai dengan sedikit perbedaan pendapat. Ini menumbuhkan kerja tim, komunikasi yang efektif, pemahaman dan kepercayaan di antara karyawan. Tingkat turnover biasanya lebih rendah di tempat kerja yang mempraktikkan toleransi dan memiliki karyawan yang lebih bahagia yang merasa loyal kepada organisasi.

Ketepatan waktu

Dengan tepat waktu untuk rapat dan shift reguler, karyawan dapat menunjukkan bahwa mereka dapat diandalkan dan dapat dipercaya. Ini menunjukkan bahwa mereka menghargai waktu mereka sendiri dan orang lain. Pengusaha dapat menganggap ketepatan waktu sebagai tanda profesionalisme dan tepat waktu dapat menciptakan kesan yang baik saat mewakili perusahaan dalam pertemuan atau pertemuan klien.

Disiplin

Disiplin memastikan bahwa karyawan bekerja sesuai dengan standar organisasi yang diterima dan mematuhi aturan atau peraturan yang dibuat oleh pemberi kerja. Ini membantu menjaga ketertiban di tempat kerja dan memastikan bahwa karyawan berkontribusi secara efektif untuk tujuan organisasi. Ketika karyawan secara sukarela menjaga disiplin di tempat kerja, itu dapat menunjukkan komitmen dan kepercayaan mereka terhadap pimpinan perusahaan.

Integritas

Integritas memastikan bahwa karyawan berperilaku sesuai dengan standar yang diterima secara moral dan mengambil tindakan yang direkomendasikan dengan benar dalam situasi apa pun. Ini membantu organisasi membangun kepercayaan dengan pelanggan, klien, vendor, investor, dan pemangku kepentingan lainnya. Saat merekrut untuk posisi kepemimpinan, pemberi kerja mencari kandidat yang dapat mempertahankan integritas mereka bahkan selama situasi sulit dan selalu memikirkan kepentingan perusahaan.

Baca juga:  Audit sosial adalah: Pengertian, kepentingan, manfaat, dan keterbatasannya

Mengapa etika di tempat kerja penting?

Etika di tempat kerja membantu membangun lingkungan di mana karyawan merasa aman, dihormati dan dihargai, yang mendorong mereka untuk melakukan upaya tulus untuk membantu perusahaan mempertahankan operasi dan berhasil. Ketika seorang karyawan memiliki perasaan positif tentang perusahaan mereka, mereka lebih mungkin untuk mengambil tanggung jawab mereka dan memastikan tindakan mereka sesuai dengan tujuan perusahaan yang lebih besar. Misalnya, mereka cenderung tidak melakukan aktivitas yang dapat membahayakan reputasi perusahaan.

Etika tempat kerja juga memastikan bahwa karyawan melakukannya dengan cara yang dapat diterima di tempat kerja. Ini memastikan bahwa pengusaha dapat menginvestasikan lebih banyak waktu dalam meningkatkan operasi dan pertumbuhan bisnis daripada memantau karyawan dan produktivitas mereka. Dengan menjaga etika di tempat kerja, pengusaha juga dapat mempromosikan kesan positif perusahaan mereka di pasar dan menampilkan diri mereka sebagai organisasi yang menarik dan dapat diandalkan bagi karyawan.

Bagaimana mendukung etika di tempat kerja

Berikut beberapa langkah yang dapat diikuti karyawan untuk meningkatkan etika di tempat kerja:

Buat kode etik

Karyawan dapat menciptakan lingkungan yang beretika di tempat kerja dengan mengikuti kode etik yang dibuat oleh pemilik bisnis. Kode etik ini adalah prinsip yang memandu mereka untuk bertindak dengan cara yang dapat diterima secara sosial dan bermanfaat bagi pertumbuhan perusahaan dan semua pemangku kepentingan. Kode etik memastikan karyawan menyadari visi dan tujuan serta nilai perusahaan. Hal ini juga dapat membantu memastikan bahwa karyawan membuat semua rencana, kebijakan dan prosedur setelah mempertimbangkan kode etik.

Pelajari tentang perilaku etis

Ketika karyawan menyadari perilaku yang diterima secara sosial di tempat kerja, mereka cenderung berperilaku sesuai. Untuk ini, penting untuk memastikan bahwa manajer departemen atau manajer sumber daya manusia melatih karyawan tentang perilaku etis. Jika Anda seorang manajer, Anda dapat membuat buku pedoman kode etik dan memastikan setiap karyawan memiliki salinannya. Jadwalkan lokakarya pelatihan etika reguler untuk tim dari semua departemen. Ketika karyawan baru bergabung dengan perusahaan, instruksikan semua kepala departemen untuk menjelaskan kode etik kepada mereka.

Jika pemilik bisnis menerapkan perubahan kode etik, Anda dapat mengedarkan pengumuman tertulis dan juga memasukkannya ke dalam lokakarya pelatihan berikutnya. Anda dapat memberikan contoh situasional dan contoh perilaku etis di tempat kerja. Pertimbangkan untuk menunjukkan contoh pelanggaran etika di perusahaan lain sehingga karyawan memahami kode etik dan perilaku etis yang sesuai dalam lingkungan profesional.

Baca juga:  Satu karakter yang dimiliki oleh setiap pengusaha sukses

Yakinkan pelanggan Anda

Cara yang baik untuk mendukung etika di tempat kerja adalah dengan melibatkan pelanggan Anda dan memberi tahu mereka tentang praktik etika yang Anda ikuti. Anda dapat mencari umpan balik mereka dan memahami bagaimana mereka ingin perusahaan berkembang secara etis. Cara yang baik untuk melakukan ini adalah dengan melibatkan seluruh tim Anda sehingga mereka dapat mempelajari etika sebelum menjelaskannya kepada pelanggan dan juga dapat memahami apa yang diharapkan pelanggan dari bisnis.

Jadilah panutan

Karyawan dapat meningkatkan etika di tempat kerja mereka dengan memberikan contoh yang baik bagi rekan kerja mereka. Jika anggota tim Anda memperhatikan kejujuran, integritas, rasa hormat terhadap orang lain, dan profesionalisme Anda, ini membantu mereka mengidentifikasi perilaku tempat kerja yang dapat diterima. Dengan menjadi orang yang beretika, bahkan dalam situasi yang merugikan, Anda juga dapat menginspirasi seluruh tenaga kerja untuk menjaga etika mereka di tempat kerja.

Mengakui dan menghargai perilaku etis

Menghargai perilaku etis dapat mendorong karyawan untuk terus berperilaku etis. Mereka lebih mungkin untuk melanjutkan perilaku baik, kejujuran, integritas, dan ketepatan waktu mereka ketika manajemen senior mengakui upaya mereka. Jika Anda seorang manajer dan seorang karyawan menangani situasi yang menantang secara etis dengan integritas, penting untuk memberi mereka penghargaan untuk itu dan memperkuat perilaku tersebut. Demikian pula, penting juga untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan ketika karyawan bertindak tidak etis untuk menunjukkan kepada mereka bahwa itu tidak dapat diterima dan tindakan mereka dapat memiliki konsekuensi.

Belajar dari kesalahan sebelumnya

Cara yang baik untuk menciptakan lingkungan yang etis di tempat kerja adalah dengan belajar dari kesalahan sebelumnya. Dengan cara ini Anda dapat menghindari kesalahan serupa agar tidak terulang dan juga berhati-hati ketika situasi serupa terjadi. Selama sesi pelatihan reguler, Anda dapat merujuk pada kesalahan etika organisasi lain dan studi kasus dan mencoba memahami apa yang salah dan bagaimana Anda dan tim Anda dapat menghindarinya.

Related Articles

Back to top button