Inspirasi

Riset Dasar vs Riset Terapan

Ada banyak jenis metode penelitian yang berbeda untuk membantu para profesional mendapatkan informasi yang mereka cari. Dua metode penelitian utama yang biasa digunakan adalah penelitian dasar, yang membantu memperluas pengetahuan yang ada, dan penelitian terapan, yang memberikan solusi atas suatu masalah yang ada. Memahami perbedaan antara kedua jenis ini dapat membantu Anda memilih mana yang terbaik untuk Anda gunakan dalam studi Anda berikutnya. Pada artikel ini, kami mendefinisikan penelitian dasar dan penelitian terapan, memberikan contoh masing-masing dan membahas perbedaan antara kedua jenis penelitian tersebut.

Apa itu penelitian dasar?

Penelitian dasar, atau penelitian fundamental, adalah jenis penyelidikan yang berfokus pada peningkatan pemahaman tentang fenomena, studi, atau hukum alam tertentu. Jenis penelitian ini mengkaji data untuk menemukan yang belum diketahui dan memenuhi rasa ingin tahu. Biasanya, ini melibatkan pertanyaan “bagaimana,” “apa” dan “mengapa” untuk menjelaskan kejadian. Riset dasar melihat bagaimana proses atau konsep bekerja. Informasi yang diperoleh dari riset dasar sering kali menjadi landasan bagi studi terapan.

Contoh penelitian dasar

Berikut adalah beberapa contoh penelitian dasar:

  • Sebuah studi melihat bagaimana konsumsi alkohol berdampak pada otak
  • Sebuah studi untuk menemukan komponen yang membentuk DNA manusia
  • Sebuah studi mengakses apakah tingkat stres membuat orang lebih agresif
  • Sebuah penelitian yang mencari untuk melihat apakah stereotip gender menyebabkan depresi
  • Sebuah studi mencari faktor penyebab kanker
  • Sebuah studi tentang proses pertumbuhan pohon ek
  • Sebuah studi yang mencoba mencari tahu apa yang membentuk proton
  • Sebuah penelitian melihat daerah mana di Amerika Serikat yang paling banyak hujan
  • Sebuah studi yang meneliti apakah diet vegetarian lebih sehat daripada diet dengan daging
  • Sebuah studi tentang asal usul cryptocurrency
  • Sebuah studi tentang berbagai jenis kiwi yang ditanam di Chili

Manfaat melakukan riset dasar

Memperluas pengetahuan melalui penelitian dasar dapat memiliki beberapa manfaat. Beberapa keuntungan melakukan penelitian dasar meliputi:

  • Memahami sistem kehidupan dan proses kehidupan
  • Membantu mempersiapkan masa depan dengan memperlengkapi masyarakat untuk isu-isu yang mungkin muncul
  • Memberikan landasan untuk penelitian terapan
  • Mengarah ke kemajuan medis

Apa itu penelitian terapan?

Penelitian terapan adalah jenis pemeriksaan yang mencari solusi praktis untuk masalah yang ada. Ini dapat mencakup tantangan di tempat kerja, pendidikan dan masyarakat. Jenis penelitian ini menggunakan metodologi empiris, seperti eksperimen, untuk mengumpulkan data lebih lanjut di suatu bidang studi. Temuan dapat diterapkan dan biasanya diimplementasikan setelah menyelesaikan studi. Penelitian terapan berfokus pada menjawab satu pertanyaan spesifik untuk klien atau sponsor. Ini adalah jenis metode penelitian untuk menerapkan ilmu alam ke kehidupan nyata untuk memperbaiki kondisi manusia. Ada tiga jenis penelitian terapan:

  • Penelitian tindakan: Penelitian tindakan membantu bisnis menemukan solusi praktis untuk masalah dengan membimbing mereka.
  • Penelitian evaluasi: Dalam penelitian evaluasi, peneliti menganalisis informasi yang ada untuk membantu klien membuat keputusan yang tepat.
  • Penelitian dan pengembangan: Penelitian dan pengembangan berfokus pada penciptaan produk atau layanan baru untuk memenuhi kebutuhan pasar sasaran.
Baca juga:  Kunci untuk sukses? hubungan

Contoh penelitian terapan

Berikut adalah beberapa contoh skenario penelitian terapan yang potensial:

  • Sebuah studi tentang bagaimana meningkatkan buta huruf pada remaja
  • Sebuah studi mencari cara untuk memasarkan produk untuk milenial
  • Sebuah studi yang mencoba mengurangi penipuan di platform media sosial
  • Sebuah studi yang mencari cara untuk mendorong lulusan sekolah menengah untuk melanjutkan ke perguruan tinggi
  • Sebuah studi untuk menemukan cara agar ban mobil lebih awet
  • Sebuah studi mengeksplorasi cara memasak makanan bebas gluten dengan anggaran terbatas
  • Sebuah studi tentang cara merawat pasien dengan insomnia
  • Sebuah studi mencari cara untuk meningkatkan retensi pasien di kantor dokter gigi
  • Sebuah studi tentang metode untuk mendiagnosis pasien dengan skizofrenia
  • Sebuah studi memberikan solusi bagaimana melatih anjing untuk tinggal di halaman mereka
  • Kajian tentang cara mencegah gigitan nyamuk agar tidak gatal
  • Sebuah studi untuk menemukan strategi pemasaran apa yang digunakan di kampus-kampus

Manfaat penelitian terapan

Selain berfungsi sebagai cara untuk memecahkan masalah yang ada, penelitian terapan memiliki beberapa manfaat. Berikut adalah beberapa keuntungan menggunakan penelitian terapan:

  • Menghemat uang bisnis dengan membantu mereka membuat keputusan yang lebih baik
  • Menciptakan tujuan baru
  • Merancang produk dan layanan baru
  • Menyediakan data yang tidak bias melalui pengujian bukti empiris

Riset dasar vs. riset terapan

Baik penelitian dasar maupun penelitian terapan adalah metode untuk menemukan informasi tertentu. Peneliti dari metode ini menggunakan penalaran induktif dan deduktif untuk mendukung hipotesis penelitian mereka. Ketika melakukan penelitian dasar dan penelitian terapan, peneliti cenderung menggunakan metode pengumpulan data yang serupa, namun tujuan akhirnya berbeda-beda. Beberapa perbedaan antara penelitian dasar dan terapan antara lain:

Didorong oleh rasa ingin tahu vs. didorong oleh solusi

Setiap jenis penelitian memiliki tujuan berbeda yang ingin dicapai. Penelitian dasar berfokus pada kemajuan pengetahuan, daripada memecahkan masalah. Namun, penelitian terapan mengarahkan upayanya ke arah menemukan solusi untuk masalah tertentu. Dalam penelitian terapan, peneliti sering bekerja untuk membantu klien dan didorong oleh keinginan klien. Penelitian dasar cenderung atas inisiatif sendiri dan disebabkan oleh motivasi individu untuk mempelajari lebih lanjut tentang suatu bidang.

Baca juga:  Perbedaan penelitian kualitatif dan kuantitatif

Perluas pengetahuan yang ada vs. temukan pengetahuan baru

Karena rasa ingin tahu memotivasi para peneliti untuk melakukan penelitian dasar, mereka berusaha untuk mengisi celah informasi yang ada. Jenis penelitian ini berusaha mengembangkan pengetahuan dan membuat prediksi. Penelitian terapan berfokus pada penemuan informasi baru. Keduanya sering tumpang tindih ketika penelitian dasar memberikan pemahaman dasar untuk membantu penelitian terapan.

Sifat teoritis vs praktis

Informasi yang ditemukan melalui penelitian dasar dapat membantu mengembangkan teori, sedangkan informasi yang ditemukan melalui penelitian terapan dapat membantu memecahkan masalah tertentu. Karena penelitian terapan membantu memecahkan masalah, ini dipandang sebagai metode penelitian yang lebih praktis. Namun, penelitian dasar dapat membantu peneliti mengembangkan teori dan prediksi.

Keuntungan informasi vs. komersial

Sementara penelitian dasar membantu masyarakat belajar lebih banyak tentang bidang studi tertentu, penelitian terapan cenderung memiliki lebih banyak keuntungan komersial. Ini karena penelitian terapan berpotensi menghasilkan keuntungan moneter dan dapat membantu menciptakan produk baru. Seringkali, pemerintah dan industri lebih menyukai penelitian terapan daripada penelitian dasar. Penelitian dasar cenderung lebih populer di bidang-bidang seperti sosiologi, biologi, filsafat astronomi, dan teologi karena membantu menjelaskan mengapa kejadian-kejadian tertentu terjadi.

Cakupan universal vs. cakupan spesifik

Penelitian dasar cenderung menjadi metode penelitian yang lebih universal karena berlaku untuk berbagai konsep. Namun, karena penelitian terapan berfokus pada pemecahan satu masalah tertentu, penelitian ini cenderung memiliki kegunaan yang lebih spesifik. Penelitian terapan menemukan informasi untuk subjek tertentu.

Bagaimana Anda menentukan kapan harus menggunakan penelitian dasar vs. penelitian terapan?

Baik penelitian dasar maupun penelitian terapan dapat menjadi alat yang berguna untuk memperoleh informasi yang tidak Anda ketahui, tetapi masing-masing bekerja paling baik dalam pengaturan yang berbeda. Riset dasar dapat membantu Anda saat mencari jawaban atas pertanyaan teoretis universal. Biasanya, Anda melakukan penelitian semacam ini ketika Anda berharap untuk memperluas pengetahuan yang ada dan membuat prediksi.

Penelitian terapan cenderung lebih bermanfaat ketika Anda mencoba mencari solusi. Di sini, Anda dapat menggunakan temuan Anda untuk mengembangkan teknologi baru dan meningkatkan sistem yang ada. Penelitian ini bekerja paling baik jika Anda memiliki pertanyaan spesifik yang ingin Anda jawab. Saat memilih jenis penelitian apa yang akan digunakan, pertimbangkan apakah Anda ingin memperluas pengetahuan yang ada atau berharap menemukan pengetahuan yang benar-benar baru untuk memecahkan masalah.

Baca juga:  Apa itu motivasi intrinsik?

Karir yang menggunakan riset dasar dan riset terapan

Banyak industri mencari data melalui penggunaan penelitian dasar, penelitian terapan, atau keduanya. Jenis penelitian yang mereka gunakan tergantung pada penemuan akhir apa yang ingin mereka temukan. Berikut beberapa karir yang menggunakan kedua metode penelitian tersebut:

  • Peneliti: Seorang peneliti dapat menggunakan penelitian dasar untuk menganalisis tren dan, tergantung pada industri tempat mereka bekerja, mereka dapat bekerja untuk menemukan solusi untuk suatu masalah melalui penggunaan penelitian terapan.
  • Psikolog: Penelitian dasar membantu psikolog memahami berbagai jenis kondisi kesehatan mental, sementara penelitian terapan dapat membantu mereka menemukan solusi yang memungkinkan untuk membantu pasien mereka mengatasi kondisi ini.
  • Analis riset pasar: Analis riset pasar menggunakan riset dasar untuk membantu memprediksi tren penjualan dan menggunakan riset terapan untuk menemukan cara baru mengumpulkan data dari pelanggan yang akan digunakan untuk strategi pasar.
  • Asisten peneliti: Seperti peneliti, asisten peneliti dapat menggunakan penelitian dasar ketika ingin memperluas pengetahuan di bidang studi dan penelitian terapan ketika mencari untuk menemukan pemecahan masalah.
  • Sosiolog: Seorang sosiolog sering menggunakan penelitian dasar ketika mencoba untuk mempelajari lebih lanjut tentang sekelompok orang tertentu, seperti siswa sekolah menengah, dalam pengaturan mereka dan juga dapat menggunakan penelitian terapan untuk menemukan solusi untuk masalah yang dihadapi kelompok.

Related Articles

Back to top button