Inspirasi

Apa itu bukti empiris? Pengertian dan contohnya

Metode ilmiah diperlukan untuk menyelesaikan penelitian khusus bidang apa pun. Langkah kunci dalam metode ilmiah adalah merekam bukti empiris. Tanpa bukti empiris, peneliti tidak akan memiliki data untuk dikumpulkan dan dianalisis. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu bukti empiris, cara Anda dapat menggunakannya, berbagai jenis bukti empiris, dan contoh bagaimana hal itu dapat meningkatkan upaya penelitian.

Apa itu bukti empiris?

Bukti empiris adalah setiap informasi yang dapat Anda kumpulkan melalui proses pengamatan, eksperimen, atau penggunaan indera manusia.

Memperoleh bukti empiris merupakan langkah penting dalam metode ilmiah, karena memberikan peneliti kesempatan untuk mengumpulkan, mengatur dan mempelajari data yang dihasilkan dari pekerjaan mereka. Dalam metode ilmiah, peneliti memulai dengan membentuk hipotesis, atau pertanyaan yang mendidik. Anda dapat mendukung atau menyangkal hipotesis dengan pengamatan atau eksperimen, yang keduanya menghasilkan bukti empiris. Setelah Anda memperoleh dan mengubah bukti menjadi data empiris, itu kemudian dapat memvalidasi atau membatalkan teori yang dihipotesiskan.

Kegunaan untuk bukti empiris

Penelitian dan eksperimen adalah cara paling umum untuk menemukan dan menggunakan bukti empiris. Pengujian menyeluruh terhadap teori-teori ilmiah dan bukti empiris berikutnya telah memberikan data untuk penciptaan berbagai teknologi, termasuk fitur keselamatan umum seperti sabuk pengaman, kantung udara, ventilasi udara, alat pemadam kebakaran, dan banyak lagi. Meskipun para ilmuwan umumnya menggunakan bukti empiris dalam pekerjaan mereka, itu muncul dalam disiplin lain seperti:

  • Rekayasa
  • Penelitian dan Pengembangan
  • Psikologi
  • Sosiologi
  • Pemasaran
  • Keuangan

Bagaimana mengidentifikasi bukti empiris

Penting bagi para ilmuwan dan peneliti untuk mengenali dengan benar contoh bukti empiris, karena ini memberikan kredibilitas pada proyek penelitian atau eksperimen. Untuk memastikan bahwa Anda dapat secara akurat mengidentifikasi bukti empiris dalam eksperimen atau pengamatan, tanyakan pada diri Anda tiga pertanyaan berikut:

  • Dapatkah Anda mendefinisikan kelompok atau fenomena yang diteliti?
  • Bisakah Anda menguji ulang eksperimen?
  • Apakah peneliti secara jelas mendefinisikan pernyataan tentang proses, alat dan variabel terkontrol yang digunakan untuk menyelesaikan penelitian?

Jika jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah “ya”, maka Anda dapat menyimpulkan bahwa bukti dalam eksperimen atau studi penelitian adalah empiris.

Baca juga:  Cara mendapatkan verifikasi centang biru di Instagram

Jenis bukti empiris

Ada dua jenis bukti empiris utama yang dapat Anda gunakan saat melakukan metode ilmiah:

Kuantitatif

Bukti kuantitatif mengacu pada segala jenis data yang diwakili melalui angka, dan itu menciptakan data numerik. Seorang peneliti kemudian dapat menganalisis data ini untuk membuat kesimpulan ilmiah. Bukti kuantitatif hadir di hampir semua jenis penelitian, dan biasanya kurang rentan terhadap bias karena bukti Anda dapat membuktikan atau menyangkal bukti menggunakan matematika dan statistik. Bukti kuantitatif lebih umum dalam eksperimen daripada dalam pengamatan.

Kualitatif

Bukti kualitatif adalah data yang tidak dapat diukur oleh peneliti secara numerik. Anda dapat mengumpulkan bukti kualitatif melalui pengamatan perilaku manusia dan hewan. Sementara para ilmuwan sering mengumpulkan penelitian kualitatif sebagai bagian dari eksperimen mereka, pengamatan ini juga umum dalam penelitian ilmu sosial, pemasaran, dan keuangan, karena ketiga bidang ini membahas perilaku manusia. Penelitian kualitatif terkadang kurang dapat diandalkan dibandingkan penelitian kuantitatif, karena ada lebih banyak peluang untuk bias dalam pelaporan kualitatif. Karena itu, para ilmuwan mungkin lebih suka menggunakan penelitian kualitatif dalam pengamatan daripada dalam eksperimen.

Apa jenis bukti lainnya?

Bukti empiris bukan satu-satunya bentuk bukti yang ada. Sangat membantu untuk mengetahui tentang dua jenis bukti lain yang mungkin Anda temui:

Bukti anekdot

Anda dapat mengumpulkan bukti anekdot melalui cerita pribadi atau pengalaman yang dilaporkan dari seorang individu. Misalnya, seseorang yang mengatakan bahwa mereka telah berbicara dengan hantu adalah bukti paranormal adalah bukti anekdot. Karena hampir tidak mungkin untuk membuktikan atau menyangkal klaim ini, bukti anekdotal jarang ditemukan dalam penelitian ilmiah.

Bukti logis

Bukti logis menggunakan penalaran dan kebenaran universal untuk membuktikan atau menyangkal teori. Penalaran deduktif dapat membantu peneliti membuat kesimpulan dengan bukti logis. Misalnya, penalaran deduktif dapat membantu menentukan hal-hal berikut:

All dogs are canines. Fido is a dog. Therefore, Fido is a canine.

Contoh bukti empiris

Untuk lebih memahami berbagai jenis bukti empiris dan bagaimana peneliti dapat terlibat dengan mereka, mungkin akan membantu untuk melihat contoh berikut:

Baca juga:  8 Kualitas pengusaha sukses

Penelitian kosmetik kuantitatif

West Palm Beauty adalah perusahaan kosmetik yang ingin membuat pelembab bawah mata baru untuk mengurangi kerutan. Perusahaan telah menghabiskan waktu satu tahun untuk meneliti berbagai bahan yang berpotensi meningkatkan kualitas kulit ketika diterapkan pada area bawah mata. Dengan menggunakan penelitiannya, ia menciptakan formula yang diharapkan akan mengurangi kerutan pada target demografis wanita di atas usia 50 tahun. Untuk mendukung teorinya bahwa bahan-bahan dalam produk akan menghasilkan kulit yang halus, perusahaan perlu melakukan percobaan dan mengukur perubahan tekstur di bawah mata selama interval waktu. Untuk mengukur keberhasilan produk, peneliti mengukur elastisitas kulit subjek tes di area bawah mata setiap hari selama 60 hari. Temuan peneliti dari jenis eksperimen ini adalah bukti empiris kuantitatif.

Penelitian satwa liar kualitatif

Sebuah tim peneliti satwa liar di Universitas Willow sedang mempelajari pola perburuan malam serigala abu-abu di suaka margasatwa. Selama bertahun-tahun, tim telah berusaha melacak serigala abu-abu di malam hari tanpa hasil. Karena serigala menghindari area di mana manusia berada, tim memutuskan untuk membuat rencana observasi alternatif. Agar mereka mengidentifikasi waktu yang lebih disukai serigala untuk berburu, tim memutuskan untuk menggunakan teknik pengamatan untuk lebih memahami perilaku serigala.

Para peneliti mengumpulkan data dengan memasang beberapa kamera night vision di area cagar alam tempat mereka mengetahui perburuan serigala. Kamera bertenaga surya dan diprogram untuk mulai syuting saat matahari terbenam setiap malam selama 30 hari. Rekaman observasi yang dihasilkan adalah bukti empiris kualitatif.

Related Articles

Back to top button