Inspirasi

Pelajaran dari sebuah kesalahan

Sebagai aturan, kita sangat keras pada diri kita sendiri ketika harus membuat keputusan besar dalam hidup.

  • Ketika lima hubungan percintaan kita berakhir dengan kegagalan, maka kita akan berpikir bahwa kita ditakdirkan untuk sendirian selamanya.
  • Jika kita pergi ke sekolah, mendapatkan gelar, dan menghabiskan bertahun-tahun pelatihan untuk pekerjaan yang akhirnya kita benci, kita merasa gagal karena tidak mengetahuinya.
  • Jika kita bermimpi menulis buku atau memulai nirlaba atau menciptakan sesuatu yang bernilai dan kita tersandung pada percobaan pertama, kita mengatakan bahwa kita tidak cocok untuk ini.

Dalam kasus seperti ini, ketika kita mencoba melakukan sesuatu yang kompleks dan beragam, saya percaya bahwa kesalahan sebenarnya adalah tanda bahwa Anda melakukan sesuatu yang benar.

Inilah alasannya…

Pilihan Pertama vs. Pilihan Optimal

Untuk beberapa alasan, kita sering mengharapkan pilihan pertama kita menjadi pilihan yang optimal. Namun, sebenarnya cukup normal jika upaya pertama Anda salah. Hal ini berlaku untuk keputusan besar yang kita buat dalam hidup.

Sebagai contoh…

  • Menemukan orang yang tepat untuk menikah. Pikirkan orang pertama yang Anda kencani. Akankah orang ini menjadi pilihan terbaik untuk pasangan hidup Anda? Cobalah melihat lebih jauh ke belakang dan bayangkan orang pertama yang Anda sukai. Menemukan pasangan yang tepat itu rumit dan mengharapkan diri Anda untuk melakukannya dengan benar pada percobaan pertama tidak masuk akal. Jarang yang pertama akan menjadi yang terakhir.
  • Memilih karir Anda. Seberapa besar kemungkinan diri Anda yang berusia 22 tahun dapat secara optimal memilih karir yang terbaik untuk Anda pada usia 40 tahun? Atau 30 tahun? Atau bahkan 25 tahun? Pertimbangkan berapa banyak yang telah Anda pelajari tentang diri Anda sejak saat itu. Ada banyak perubahan dan pertumbuhan yang terjadi selama hidup. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa pekerjaan dalam hidup Anda harus dapat dengan mudah ditentukan ketika Anda lulus.
  • Memulai sebuah bisnis. Tidak mungkin ide bisnis pertama Anda akan menjadi yang terbaik. Bahkan mungkin saja bisnis tersebut tidak akan berjalan dengan baik. Inilah realita wirausaha. (Ide bisnis pertama saya membuat saya kehilangan uang ratusan juta rupiah.)
Baca juga:  5 Tips untuk merangsang kreativitas tim Anda

Ketika sampai pada masalah kompleks seperti menentukan nilai yang Anda inginkan dalam diri pasangan atau memilih jalur karir Anda, upaya pertama Anda jarang mengarah pada solusi optimal.

5 Pelajaran dari sebuah kesalahan

Menjadi salah tidak seburuk yang kita bayangkan. Saya telah membuat banyak kesalahan dan saya telah menemukan lima pelajaran utama dari pengalaman saya.

  1. Pilihan yang tampak buruk di belakang merupakan indikasi pertumbuhan, bukan harga diri atau kecerdasan. Ketika Anda melihat kembali pilihan Anda setahun yang lalu, Anda akan menemukan beberapa keputusan yang tampaknya bodoh saat Anda melakukannya dahulu, namun semua itu terjadi karena Anda sedang berkembang. Jika Anda hanya berada di zona aman di mana Anda tahu bahwa Anda tidak dapat berbuat kesalahan, maka Anda tidak akan pernah melepaskan potensi sejati Anda. Jika Anda cukup tahu tentang sesuatu untuk membuat keputusan optimal pada percobaan pertama, maka Anda tidak menantang diri sendiri.
  2. Mengingat bahwa pilihan pertama Anda kemungkinan besar salah, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memulai. Semakin cepat Anda belajar dari kesalahan, semakin cepat Anda dapat menemukan apa yang benar. Untuk situasi kompleks seperti hubungan atau kewirausahaan, Anda benar-benar harus memulai sebelum Anda merasa siap karena tidak mungkin ada orang yang benar-benar siap. Cara terbaik untuk belajar adalah mulai berlatih.
  3. Pecah topik yang besar menjadi tugas-tugas kecil yang bisa dikuasai. Saya tidak dapat melihat semua bisnis dan memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan. Kewirausahaan adalah topik yang terlalu besar. Namun, saya dapat melihat situs web mana pun dan memberi tahu Anda cara mengoptimalkannya untuk membuat daftar email karena topik itu cukup kecil bagi saya. Jika Anda ingin menjadi lebih baik dalam membuat pilihan pertama yang akurat, maka bermainlah di arena yang lebih kecil. Seperti yang dikatakan Neils Bohr, fisikawan pemenang nobel, yang terkenal mengatakan, “Seorang ahli adalah orang yang telah membuat semua kesalahan yang dapat dilakukan di bidang yang sangat sempit.”
  4. Waktu untuk memercayai naluri Anda adalah ketika Anda memiliki pengetahuan atau pengalaman untuk mendukungnya. Anda dapat memercayai diri sendiri untuk membuat keputusan yang tajam di bidang, di mana Anda sudah memiliki keahlian yang terbukti. Untuk yang lainnya, satu-satunya cara untuk menemukan apa yang berhasil adalah dengan mengadopsi filosofi eksperimen.
  5. Kegagalan yang terjadi bukanlah alasan untuk berharap gagal. Tidak ada alasan untuk depresi atau menyerah hanya karena Anda membuat beberapa pilihan yang salah. Yang lebih penting lagi, Anda harus mencoba yang terbaik setiap saat karena usaha dan latihanlah yang mendorong proses pembelajaran. Hal ini sangat penting, bahkan ketika Anda gagal. Sadarilah bahwa tidak ada satu pilihan pun yang ditakdirkan untuk gagal, tetapi kegagalan sesekali adalah biaya yang harus Anda bayar jika Anda ingin menjadi benar. Teruslah berekspektasi untuk menang dan bermain seperti itu sejak awal.
Baca juga:  Perbedaan efektif dan efisien

Pilihan pertama Anda jarang merupakan pilihan yang optimal. Lakukan sekarang, berhenti menghakimi diri sendiri, dan mulailah berkembang.

Related Articles