Inspirasi

Berpikir Analitik vs Berpikir Kritis

Saat Anda bersiap untuk mencari pekerjaan, ada berbagai keterampilan yang dapat membantu Anda menunjukkan kemampuan Anda untuk melakukan tugas pekerjaan secara efektif. Berpikir analitis dan kritis dapat membantu Anda mengevaluasi informasi untuk menemukan solusi atas masalah yang kompleks dan mengembangkan keyakinan. Memahami bagaimana kedua keterampilan berpikir ini berbeda dapat membantu Anda menentukan apakah itu keterampilan yang Anda miliki saat ini atau keterampilan yang ingin Anda kembangkan untuk karier di masa depan. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu berpikir kritis dan berpikir analitis, membandingkan keduanya, dan memeriksa beberapa pekerjaan yang menggunakan jenis keterampilan ini.

Apa itu berpikir kritis?

Berpikir kritis adalah jenis analisis yang menggunakan penalaran untuk mencapai suatu kesimpulan. Individu dapat menggunakan keterampilan ini untuk membantu mereka menafsirkan informasi dan memutuskan apakah sesuatu itu benar atau salah. Seringkali ini melibatkan pertimbangan informasi dari luar selama proses berpikir Anda. Misalnya, seorang tukang ledeng yang datang ke sebuah rumah untuk memperbaiki wastafel yang bocor dapat meninjau barang-barang di tas peralatan mereka dan berpikir kritis untuk menentukan mana yang paling dapat membantu mereka memperbaiki wastafel.

Apa itu berpikir analitis?

Berpikir analitis adalah metode untuk menganalisis suatu masalah dan menemukan solusi. Ini adalah cara untuk memproses dan memecah informasi yang kompleks. Pemikiran analitis sangat membantu dalam mengidentifikasi hubungan sebab dan akibat dan membuat hubungan antara dua faktor. Misalnya, seseorang mungkin menggunakan pemikiran analitis untuk memahami hubungan antara bunga matahari dan kelembaban. Untuk melakukan ini, mereka mungkin bertanya, “Mengapa bunga matahari sulit tumbuh ketika ada kelembaban di udara?”

Berpikir analitis vs berpikir kritis

Berikut adalah beberapa perbedaan antara berpikir analitis dan berpikir kritis:

Penggunaan fakta

Kedua gaya berpikir memeriksa fakta untuk membantu mereka mengevaluasi informasi tetapi bergantung pada mereka secara berbeda. Mereka yang menerapkan pemikiran analitis pada suatu situasi menggunakan fakta untuk mendukung bukti. Namun, mereka yang menerapkan pemikiran kritis mengandalkan fakta untuk membantu mereka membentuk opini dan menentukan apakah sebuah ide masuk akal.

Baca juga:  Apa itu standar deviasi? Cara kerja dan FAQ lainnya

Tujuan

Pemikiran analitis sangat membantu untuk menemukan solusi untuk masalah yang kompleks dan menganalisis situasi. Individu dapat menggunakan keterampilan ini untuk melakukan brainstorming ide-ide baru. Ini juga membantu untuk mengumpulkan dan menafsirkan data untuk pemahaman lebih lanjut. Dalam situasi di mana seseorang mencoba mengembangkan keyakinan dan persepsi tentang sebuah ide, berpikir kritis cenderung lebih efektif. Jenis pemikiran ini membantu individu mempertahankan argumen yang mendukung sudut pandang tertentu. Mereka dapat menggunakannya untuk memahami apa yang memotivasi mereka dan menentukan tujuan mereka.

Proses berpikir

Perbedaan lain antara berpikir analitis dan berpikir kritis adalah arah yang digunakan individu untuk berpikir tentang informasi. Berpikir analitis lebih linier dan terfokus, sedangkan berpikir kritis lebih melingkar. Ketika individu berpikir analitis, mereka cenderung berpindah dari satu pemikiran ke formasi lurus berikutnya. Mereka yang berpikir kritis biasanya bergerak terus-menerus di sekitar ide sampai mereka mencapai kesimpulan.

Komponen

Kedua metode berpikir ini juga melibatkan komponen yang berbeda untuk membantu seseorang mencapai suatu kesimpulan. Dalam proses berpikir analitis, seorang individu lebih fokus pada evaluasi pendapat dan bias, sedangkan dalam proses berpikir kritis mereka lebih fokus pada menghindari bias dan asumsi serta mengakses informasi. Pemikir kritis juga mempertimbangkan sudut pandang alternatif, sementara pemikir analitis menerapkan logika dan penalaran mereka sendiri pada situasi.

Pekerjaan yang menggunakan pemikiran kritis

Berikut ini adalah beberapa pekerjaan yang menggunakan pemikiran kritis dalam perannya:

  • Insinyur otomotif: Insinyur otomotif berpikir kritis ketika merancang transmisi kendaraan baru, mesin, dan komponen lain untuk menemukan yang dapat bekerja paling baik.
  • Kepala Sekolah: Dalam perannya, kepala sekolah sering menggunakan metode berpikir kritis saat mengawasi operasional sekolah sehari-hari.
  • Dokter: Dokter menggunakan pemikiran kritis untuk membantu mereka mempertimbangkan riwayat medis pasien dan kondisi saat ini untuk membuat diagnosis dan memberikan perawatan yang tepat.
  • Psikiater: Psikiater adalah profesional yang mengevaluasi pasien mereka untuk menentukan apakah mereka memiliki gangguan emosional, mental atau perilaku sehingga mereka dapat meresepkan rencana perawatan yang efektif.
  • Chief executive officer: Karena chief executive officer membuat keputusan perusahaan besar untuk perusahaan mereka, mereka sering berpikir kritis untuk memilih opsi terbaik.
Baca juga:  Apa itu forex?

Pekerjaan yang menggunakan pemikiran analitis

Berikut adalah beberapa pekerjaan yang menggunakan pemikiran analitis untuk membantu mereka dengan tanggung jawab mereka:

  • Analis bisnis: Analis bisnis menerapkan pemikiran analitis untuk pekerjaan mereka ketika mereka meninjau persyaratan untuk proyek mereka dan menemukan solusi potensial.
  • Kriminolog: Selama pekerjaan mereka, kriminolog menggunakan pemikiran analitis untuk membantu mereka memecahkan masalah dalam sistem peradilan pidana dan memeriksa masalah.
  • Ekonom: Para ekonom menerapkan pemikiran analitis pada pekerjaan mereka untuk membantu mereka menjelaskan fenomena ekonomi.
  • Pengembang perangkat lunak: Pengembang perangkat lunak menggunakan keterampilan berpikir analitis untuk membantu mereka membuat keputusan saat membuat dan mengimplementasikan program.
  • Akuntan: Akuntan menganalisis dan menafsirkan informasi keuangan untuk klien dan menggunakan keterampilan berpikir analitis untuk membantu mereka menemukan dan memecahkan masalah.

Pekerjaan yang menggunakan pemikiran kritis dan pemikiran analitis

Berikut ini adalah beberapa pekerjaan yang menggunakan pemikiran kritis dan pemikiran analitis untuk membantu mereka menjadi sukses:

  • Ilmuwan: Para ilmuwan menggunakan pemikiran kritis dan pemikiran analitis untuk membantu mereka mempelajari informasi dan mengembangkan keyakinan tentang temuan mereka.
  • Aktuaris: Karir sebagai aktuaris melibatkan dua keterampilan berpikir ini untuk membantu mengevaluasi biaya keuangan dari suatu ketidakpastian atau risiko dan untuk mengembangkan rekomendasi berdasarkan temuan mereka.
  • Analis riset operasi: Analis riset operasi menerapkan pemikiran analitis dan pemikiran kritis pada peran mereka ketika menemukan solusi untuk membuat bisnis beroperasi lebih hemat biaya.
  • Perencana acara: Saat mengatur berbagai aspek untuk acara-acara khusus, perencana acara berpikir kritis dan analitis untuk membantu mereka menentukan cara terbaik untuk melanjutkan dan memberikan pilihan untuk klien mereka berdasarkan apa yang mereka minta.
  • Hakim: Hakim menggunakan pemikiran kritis ketika mempertimbangkan kasus dan menentukan apakah seorang terdakwa bersalah atau tidak berdasarkan bukti yang disajikan dan menggunakan pemikiran analitis untuk membuat keputusan akhir mereka.

Related Articles

Back to top button