Inspirasi

Passive Income vs Active Income

Pendapatan terdiri dari dua kategori: passive income dan active income. Sementara kebanyakan orang telah mendengar tentang pendapatan pasif dan aktif, banyak yang tidak yakin tentang perbedaan antara keduanya atau bagaimana cara mendapatkan passive income.

Banyak yang percaya bahwa memahami cara menciptakan passive income adalah kunci untuk membangun kekayaan dan kebebasan finansial. Seperti yang pernah dikatakan Robert Kiyosaki (penulis buku terlaris Rich Dad Poor Dad), “Kunci kebebasan finansial dan kekayaan besar adalah kemampuan atau keterampilan seseorang untuk mengubah pendapatan yang diperoleh menjadi pendapatan pasif dan/atau pendapatan portofolio.”

Pada artikel ini, kita akan membahas pro dan kontra dari passive income dan active income serta keuntungan mendapatkan passive income dari real estate.

Apa itu active income?

Pendapatan aktif atau active income adalah uang yang diterima untuk melakukan layanan, seperti bekerja penuh atau paruh waktu dan menerima gaji, komisi, atau tip. Penghasilan yang dihasilkan dari wirausaha atau berpartisipasi secara material dalam bisnis dan dibayar adalah dua bentuk pendapatan aktif lainnya.

Bagi kebanyakan orang, active income diperoleh sebelum passive income dapat dihasilkan.

Seringkali investor real estat bekerja penuh waktu untuk mendapatkan penghasilan aktif, kemudian menginvestasikan kembali sebanyak mungkin untuk mulai membangun aliran pendapatan pasif dari hal-hal seperti properti sewaan.

Mari kita tinjau beberapa contoh pendapatan aktif:

Upah per jam adalah cara umum untuk menerima active income, baik dari pekerjaan paruh waktu atau penuh waktu. Salah satu keuntungan potensial dibayar per jam adalah bahwa seorang karyawan mungkin memiliki kesempatan untuk mendapatkan penghasilan tambahan dengan bekerja lembur, dan pada akhir pekan dan hari libur.

Gaji adalah sejumlah uang tetap yang diterima untuk bekerja dengan jadwal tetap seperti jam 8 sampai jam 5, Senin sampai Jumat. Karyawan yang menerima gaji secara efektif memperdagangkan 40 jam waktu mereka per minggu dengan imbalan sejumlah pendapatan aktif yang dijamin.

Komisi adalah bentuk lain dari pendapatan aktif, meskipun jumlah uang yang diterima dapat sangat bervariasi berdasarkan pekerjaan. Misalnya, agen real estat biasanya menerima komisi mulai dari 3% hingga 6% untuk penjualan rumah dan komisi leasing yang setara dengan sewa satu bulan. Namun, orang yang bekerja dengan komisi langsung sering melihat aliran pendapatan mereka naik dan turun tergantung pada waktu dalam setahun dan kesepakatan yang diselesaikan.

Baca juga:  6 Cara untuk berkembang bersama perusahaan Anda

Tips adalah pendapatan aktif yang diterima berdasarkan tingkat layanan yang diberikan. Orang yang bekerja di industri layanan makanan dan perhotelan sering menerima gaji tetap atau upah per jam selain mendapatkan tip dari pelanggan yang puas.

Biaya freelance dan pendapatan konsultasi adalah dua jenis pendapatan aktif lainnya. Orang-orang dengan keahlian yang dapat dipasarkan yang sangat diminati, seperti desainer grafis atau pengembang perangkat lunak, sering kali memulai bisnis lepas dan bekerja untuk klien sebagai kontraktor independen.

Apa itu passive income?

Pendapatan pasif atau passive income umumnya diperoleh dari aset penghasil pendapatan yang tidak melibatkan investor secara aktif. Seringkali, aset itu dibeli dengan tabungan dari sumber pendapatan aktif, seperti upah, gaji, atau kompensasi lainnya.

Selain tidak harus menghabiskan berjam-jam sehari menghasilkan pendapatan pasif, investor tidak membayar pajak Jaminan Sosial atau Medicare atas pendapatan pasif dan mereka dapat mengurangi kewajiban pajak penghasilan mereka dengan berbagai pengurangan pajak potensial.

Sekarang mari kita tinjau beberapa contoh passive income:

Pendapatan bunga dapat diperoleh dengan beberapa cara, seperti menyimpan tabungan dalam sertifikat deposito atau memiliki obligasi.

Sayangnya, tingkat bunga yang dibayarkan banyak investasi lebih rendah daripada tingkat inflasi. Itu berarti investor benar-benar dapat kehilangan pokok dengan berinvestasi dalam aset yang membayar pendapatan bunga pasif

Dividen dari saham yang diperdagangkan secara publik adalah sumber potensial passive income lainnya. Beberapa perusahaan blue chip terkenal yang membayar dividen antara lain Apple, Nike, dan Mastercard.

Namun, seperti halnya pendapatan bunga, dividen yang dibayarkan oleh perusahaan seringkali bisa rendah. Faktanya, Hasil Dividen S&P 500 saat ini 1,35% (per Juni 2021), dan turun dari 1,93% dibandingkan waktu yang sama tahun lalu.

Penghasilan kemitraan terbatas dari menjadi mitra dalam bisnis atau investasi real estat dapat menjadi cara yang lebih menguntungkan untuk mendapatkan penghasilan pasif dengan potensi pengembalian yang lebih tinggi dari pendapatan berulang ditambah persentase keuntungan jika dan ketika bisnis tersebut dijual.

Tentu saja, pengembalian yang lebih tinggi sering kali disertai dengan potensi risiko yang lebih besar. Investor yang menempatkan modal dalam kemitraan terbatas sebagai mitra pasif dapat menanggung risiko kehilangan seluruh investasi mereka.

Baca juga:  5 Cara menghentikan stress

Pendapatan sewa dari real estat seringkali dapat menawarkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko yang menarik dengan menghasilkan pendapatan bersih berulang pasif bersama dengan potensi keuntungan dari apresiasi nilai properti saat rumah dijual.

Seperti yang diungkapkan pada laporan Single-Family Rental Investment Trends terbaru dari Arbor Realty Trust, pertumbuhan sewa di rumah keluarga tunggal yang kosong untuk ditempati melonjak sebesar 8,3% pada Januari, bulan terakhir ketersediaan data.

Namun, pasar real estat secara historis mengalami siklus naik dan turun. Misalnya, harga rumah turun antara 2007 dan 2009 dari puncak pasar, sebelum awal resesi terakhir. Selama waktu itu, banyak orang kehilangan rumah mereka karena penyitaan pemberi pinjaman dan investor real estat yang membeli penjualan singkat dan properti REO dari bank.

Cara menghasilkan pendapatan dari real estate

Real estate dapat menghasilkan pendapatan aktif atau pasif, dan terkadang kombinasi keduanya. Jenis pendapatan yang dihasilkan dari real estate bergantung pada strategi investor dan apakah tujuan investasinya adalah untuk menghasilkan pendapatan potensial dalam jangka pendek atau jangka panjang:

Pendapatan aktif dari real estate

Investor yang terlibat dalam membalik dan menjual real estate bertujuan untuk menghasilkan pendapatan dari real estate dalam waktu singkat.

Kontraktor rumah membeli properti yang perlu diperbaiki dengan harga di bawah harga pasar, membuat pembaruan yang diperlukan, lalu menjual kembali rumah itu untuk mendapatkan keuntungan kepada investor properti atau pembeli yang mencari tempat tinggal utama.

Pedagang grosir ahli dalam mengidentifikasi properti yang dinilai rendah, mendapatkan rumah di bawah kontrak, kemudian memberikan kontrak pembelian kepada investor dengan imbalan biaya grosir yang kecil. Jaringan dengan grosir real estate dapat menjadi cara yang baik untuk menemukan kesepakatan di luar pasar yang mungkin memiliki ekuitas instan setelah escrow ditutup dan perbaikan yang diperlukan dilakukan.

Menghasilkan pendapatan aktif dari real estate biasanya melibatkan tingkat risiko yang tinggi dengan imbalan janji imbalan yang tinggi, dan dapat serupa dengan bekerja penuh waktu. Jika properti berhenti terbalik atau peluang grosir mengering, pendapatan aktif dari real estat juga menurun.

Baca juga:  Cara membuat anggaran pribadi dalam 6 langkah

Passive income dari real estate

Passive income dari real estate dihasilkan oleh investor yang membeli properti dan menahannya dalam dua cara berbeda: Laba bersih berulang setelah sewa penyewa dikumpulkan dan tagihan telah dibayar, dan dari potensi keuntungan dari apresiasi yang diperoleh saat rumah dijual.

Banyak investor menggambarkan pendapatan pasif dari real estate sebagai cara menghasilkan uang saat Anda tidur. Faktanya, ekonom politik John Stuart Mill telah dikutip mengatakan, “Tuan tanah menjadi kaya dalam tidur mereka tanpa bekerja, mengambil risiko atau menghemat.”

Mendapatkan penghasilan pasif dari real estate memang membutuhkan beberapa pekerjaan, bahkan ketika opersioanl sehari-hari dalam mengelola properti sewaan didelegasikan kepada manajer properti lokal.

Misalnya, investor real estate pasif secara teratur meninjau laporan keuangan seperti laporan laba rugi dan laporan arus kas, secara berkala mengunjungi investasi jarak jauh yang dimiliki di luar kota, dan mengidentifikasi peluang baru untuk meningkatkan dan mengembangkan portofolio properti sewaan.

Salah satu hal terbaik tentang memiliki real estate pasif adalah investor dapat menghabiskan waktu sesedikit atau sebanyak yang mereka inginkan untuk bisnis mereka. Di sisi lain, ketika investor real estate aktif berhenti bekerja, mereka juga berhenti dibayar.

Itulah sebabnya banyak investor real estate berusaha menghasilkan pendapatan pasif melalui real estate.

Kesimpulan

Untuk setiap investor real estate, pendapatan pasif bisa lebih baik daripada pendapatan aktif. Ada banyak manfaat pajak untuk mendapatkan penghasilan pasif dengan berinvestasi di real estate. Banyak investor memegang pekerjaan penuh waktu untuk menghasilkan pendapatan aktif, kemudian menabung sebanyak mungkin untuk diinvestasikan kembali di properti sewaan untuk mendapatkan pendapatan pasif. Pendapatan pasif juga dapat menawarkan investor kesempatan untuk memanfaatkan perlakuan pajak yang menguntungkan dan kewajiban pajak yang lebih rendah.

Related Articles

Back to top button