Inspirasi

6 Jenis penelitian kualitatif: Pengertian dan contoh metodenya

Manajer dan pemilik dapat memperoleh manfaat dari berinteraksi dengan pelanggan, terlibat dalam diskusi yang bijaksana, dan memungkinkan konsumen memberikan umpan balik yang jujur tentang produk dan layanan. Metode penelitian ini memberikan wawasan yang dapat mengarah pada pengembangan produk yang berharga dan peningkatan keseluruhan dalam kualitas produk. Dalam artikel ini, kami membahas enam jenis utama penelitian kualitatif yang digunakan bisnis:

6 Jenis penelitian kualitatif

Berikut enam jenis penelitian kualitatif beserta contohnya:

Model fenomenologis

Model fenomenologis berusaha mengidentifikasi bagaimana perasaan partisipan tentang kejadian atau aktivitas tertentu. Peneliti mempelajari cara-cara unik di mana individu mengalami peristiwa melalui observasi dan wawancara sebelum, selama dan setelah peristiwa. Pendekatan fenomenologis berfokus pada deskripsi subjektif dari pengalaman oleh peserta.

Misalnya, pertimbangkan perusahaan yang membuat kursus persiapan untuk tes standar. Perusahaan dapat melakukan studi fenomenologi yang mengikuti lima mata pelajaran melalui proses mengikuti ujian masuk perguruan tinggi. Peneliti mengamati dan mewawancarai siswa selama sesi belajar mereka, dengan fokus pada bagaimana perasaan siswa tentang tes yang akan datang.

Peneliti kemudian bertemu dengan peserta setelah mereka mengikuti tes untuk mengajukan pertanyaan seperti:

  • Bagaimana perasaan Anda tentang kinerja Anda? Apakah Anda percaya diri?
  • Apakah Anda merasa siap? Apakah Anda merasa materi pelajaran Anda membantu Anda?
  • Apakah Anda cemas tentang menerima hasil Anda? Apa yang secara khusus membuat Anda gugup?

Akhirnya, peneliti dapat mewawancarai peserta setelah mereka menerima nilai ujian mereka. Perusahaan dapat menggunakan informasi ini untuk membuat kursus yang lebih memenuhi kebutuhan peserta tes dan mengembangkan produk tambahan yang dapat membantu meringankan masalah mereka yang lain, seperti kursus tentang mendaftar ke perguruan tinggi.

Model etnografi

Dalam studi etnografi, peneliti membenamkan diri dalam budaya yang berbeda untuk mempelajari pola, perilaku, aturan dan komunikasi di antara kelompok. Peneliti kurang tertarik untuk menguji suatu teori dan lebih tertarik untuk mengamati bagaimana subjek bereaksi dan berinteraksi satu sama lain atau dengan suatu produk. Dalam beberapa kasus, peneliti juga dapat mengambil bagian dalam kegiatan kelompok untuk mengalaminya secara langsung. Para antropolog dikenal dengan metode imersif jenis ini, tetapi organisasi juga dapat mengadopsi praktik ini.

Baca juga:  Cara memilih pendidikan yang tepat untuk karir

Misalnya, pertimbangkan sebuah perusahaan yang merilis produk baru yang dirancang untuk menenangkan bayi dengan lampu dan suara. Perusahaan dapat merencanakan studi etnografi untuk merekam subjek tes di rumah menggunakan produk.

Mereka tertarik dengan informasi berikut:

  • Jika penjaga dapat dengan mudah merakit produk
  • Di mana penjaga menempatkan produk
  • Jika pengasuh menggunakan produk ketika bayi mereka menangis
  • Jika produk bekerja untuk menenangkan bayi

Model teori grounded

Model grounded theory menggunakan tinjauan sistematis terhadap data yang ada, umumnya dalam jumlah besar, untuk mengembangkan teori tentang mengapa peristiwa terjadi dengan cara tertentu atau penyebab apa yang menyebabkan hasil tertentu. Analisis data membantu mengidentifikasi tren dan kesamaan yang memberikan wawasan tentang pertanyaan “mengapa” dan “bagaimana”. Peneliti dan organisasi dapat menentukan aplikasi praktis dari informasi ini.

Misalnya, pertimbangkan perusahaan pemasaran yang merencanakan kampanye untuk perusahaan makanan cepat saji. Perusahaan pemasaran dapat mengambil manfaat dari meninjau semua pekerjaan mereka sebelumnya di industri jasa makanan. Mereka mungkin menganalisis kampanye mereka yang paling sukses dan menemukan bahwa masing-masing kampanye tersebut melibatkan setidaknya enam jam iklan televisi per minggu dan hadiah promosi yang besar. Perusahaan pemasaran memasukkan kontrak selama delapan jam iklan televisi untuk rantai makanan cepat saji per minggu yang mempromosikan hadiah untuk paket pelayaran mewah.

Model studi kasus

Studi kasus mengikuti satu subjek dan mengumpulkan data mendalam untuk menarik kesimpulan yang lebih umum. Subyek mungkin individu, keluarga, bisnis atau kota. Peneliti mengumpulkan, melaporkan, dan menganalisis sejumlah besar data. Studi kasus seringkali lebih lama dari jenis studi penelitian lainnya, beberapa berlangsung satu tahun atau lebih karena peneliti berusaha untuk mengukur perubahan atau hasil dari waktu ke waktu.

Banyak industri menerapkan model studi kasus untuk mempelajari entitas yang sukses, termasuk bisnis, pendidikan, dan perawatan kesehatan. Secara khusus, organisasi perawatan kesehatan yang mempertimbangkan ekspansi dapat melakukan studi kasus pada organisasi serupa di seluruh negeri yang baru-baru ini mengakuisisi tiga praktik swasta. Peneliti dapat mengamati dokumen internal perusahaan, menghadiri rapat, melakukan wawancara dengan pemilik dan pemegang saham dan mengunjungi klinik baru untuk memantau perubahan.

Baca juga:  5 Alasan mahasiswa harus berada di organisasi profesional

Model narasi

Model naratif melacak beberapa peserta dari satu titik waktu melalui titik akhir studi, mengandalkan wawancara mendalam selama berminggu-minggu, berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk mengumpulkan data tentang perasaan dan reaksi subjek. Peneliti memantau, mendiskusikan, dan merekam bagaimana subjek menavigasi kehidupan mereka. Hasil studi naratif tidak serta merta perlu diurutkan secara kronologis. Sebaliknya, peneliti ingin “menceritakan kisah subjek” dengan menggunakan tema dan tantangan yang mungkin menawarkan peluang untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Bisnis dapat menggunakan metode penelitian naratif untuk mengembangkan persona pembeli untuk produk atau layanan mereka. Misalnya, pertimbangkan perusahaan yang memproduksi produk aksesibilitas, seperti tongkat, alat bantu jalan, dan peralatan mengemudi adaptif. Tim pengembangan produk perusahaan dapat memilih untuk mengikuti dua subjek penyandang disabilitas selama setahun untuk menentukan tantangan spesifik mereka dan jenis perangkat atau produk apa yang akan meningkatkan kehidupan sehari-hari mereka.

Peneliti dapat:

  • Wawancarai subjek setiap bulan
  • Amati peserta saat mereka melakukan tugas rutin, seperti berbelanja bahan makanan, mengemudi, dan menghadiri janji
  • Habiskan waktu di rumah subjek
  • Bicaralah dengan teman dan keluarga

Model sejarah

Model historis mencoba untuk memprediksi hasil masa depan dengan mempelajari dan menafsirkan data historis. Peneliti menganalisis tren dan hasil sebelumnya untuk membuat strategi saat ini.

Studi penelitian sejarah dimulai dengan hipotesis atau pertanyaan penelitian yang ingin Anda uji. Setelah Anda mengetahui pertanyaan apa yang ingin Anda jawab, Anda dapat memutuskan sumber apa yang akan digunakan untuk penelitian Anda. Ini sering melibatkan membaca laporan langsung, mewawancarai orang-orang yang mengalami fenomena tertentu dan meninjau penelitian lain tentang topik tersebut. Setelah Anda memeriksa seberapa andal sumber Anda, Anda dapat menganalisis data Anda dan mengembangkan teori untuk menjawab pertanyaan penelitian awal Anda.

Bisnis dapat menggunakan metode penelitian historis untuk menemukan apa yang menyebabkan keberhasilan atau kegagalan sebelumnya. Misalnya, pertimbangkan organisasi yang memproduksi dan mendistribusikan produk kesehatan kelas atas. Perusahaan sedang mendiskusikan penambahan lini vitamin yang lebih murah ke produknya. Peneliti perusahaan dapat menentukan apakah target pasar untuk lini vitamin yang lebih murah akan membeli produk dari perusahaan mereka.

Baca juga:  Pentingnya penasihat keuangan

Untuk menjawab pertanyaan ini, peneliti dapat melihat data sebelumnya dari perusahaan kelas atas yang menambahkan lini produk yang lebih murah. Mereka juga dapat mewawancarai para manajer di perusahaan-perusahaan ini untuk mempelajari hasil mereka. Data ini dapat membantu pemilik bisnis menentukan apakah menambahkan lini vitamin baru hemat biaya dan bermanfaat bagi merek.

Kelompok fokus

Kelompok fokus adalah kelompok kecil individu dalam demografi target studi yang memberikan umpan balik tentang produk atau layanan sebelum tersedia untuk masyarakat umum. Peserta dapat menguji produk baru, memberikan reaksi mereka terhadap iklan atau film baru atau menggunakan aplikasi komputer atau telepon baru. Peneliti sering mengamati subjek yang menggunakan produk dan melakukan wawancara mendalam setelah pengalaman mereka untuk mendengar bagaimana perasaan mereka tentang produk atau layanan, apa yang mereka suka dan tidak suka dan bagaimana perusahaan dapat meningkatkan produk.

Misalnya, perusahaan sepatu kets mungkin berencana meluncurkan lini baru sepatu kets kasual. Ini mengembangkan prototipe dan mengundang delapan pria berusia antara 18 dan 35 untuk menguji sepatu kets di kantor.

Para peneliti merekam subjek yang terlibat dengan sepatu kets, memperhatikan respons setiap subjek terhadap:

  • Kemasannya
  • Melihat sepatu kets
  • Memegang sepatu kets
  • Memakai sepatu kets
  • Berjalan di sepatu kets

Setelah subjek mengembalikan sepatu, peneliti dapat melakukan wawancara dengan kelompok atau dengan partisipan secara individu untuk mengajukan pertanyaan, seperti:

  • “Apa pikiran awal Anda ketika Anda melihat sepatu untuk pertama kalinya?”
  • “Di mana Anda akan memakai sepatu ini? Tentang seberapa sering Anda akan memakainya selama minggu normal?”
  • “Berapa yang biasanya Anda bayar untuk sepatu kets?”
  • “Menurutmu berapa harga sepatu ini?”
  • “Apakah kamu akan membeli sepatu ini? Warna apa yang kamu pilih?”

Related Articles

Back to top button