Inspirasi

13 Cara menunjukkan kepercayaan diri melalui bahasa tubuh

Mempelajari cara menunjukkan kepercayaan diri melalui bahasa tubuh Anda dapat membantu Anda berkomunikasi lebih efektif dan mendapatkan rasa hormat dari orang lain. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu bahasa tubuh yang percaya diri, menjelaskan mengapa itu penting dan memberikan daftar 13 cara untuk memproyeksikan kepercayaan diri melalui bahasa tubuh Anda.

Apa bahasa tubuh yang percaya diri?

Bahasa tubuh yang percaya diri adalah cara untuk menunjukkan kepastian dan kurangnya rasa takut seseorang dalam suatu situasi. Ini menggunakan komunikasi dan gerakan nonverbal untuk menyampaikan tingkat kenyamanan dalam suatu interaksi. Melalui penggunaan perilaku fisik, seorang individu dapat mengkomunikasikan kepercayaan mereka baik dalam pengaturan pribadi dan profesional. Bahasa tubuh terdiri dari elemen-elemen berikut:

  • Gerakan tangan
  • Sikap
  • Ekspresi wajah
  • Nada suara
  • Gerakan tubuh
  • Menyentuh

Mengapa bahasa tubuh yang percaya diri itu penting?

Bahasa tubuh yang percaya diri penting untuk mengirimkan sinyal yang sesuai dalam berbagai kasus. Misalnya, dalam wawancara kerja, penting untuk mempertahankan bahasa tubuh yang profesional dan meyakinkan untuk menunjukkan bahwa Anda memenuhi syarat untuk suatu posisi. Ini juga merupakan aspek penting dari berbicara di depan umum karena dapat mendorong audiens Anda untuk menghormati Anda dan memperhatikan Anda.

Mempraktikkan bahasa tubuh yang percaya diri dapat membantu meningkatkan kepercayaan diri Anda dengan membuat Anda lebih sadar akan tindakan Anda dan implikasinya terhadap orang lain. Manfaat lain termasuk meningkatkan hubungan Anda dan membantu orang lain membuat penilaian yang lebih baik tentang Anda berdasarkan cara Anda berkomunikasi secara nonverbal.

13 Cara untuk memproyeksikan kepercayaan diri dengan bahasa tubuh Anda

Berikut daftar beberapa cara untuk memproyeksikan kepercayaan diri dengan bahasa tubuh Anda:

Lakukan kontak mata

Salah satu cara untuk memproyeksikan kepercayaan diri adalah dengan mempertahankan kontak mata dengan orang yang Anda ajak bicara. Ini bisa menjadi tanda bagi orang lain bahwa Anda mendengarkan mereka. Saat melatih kontak mata, pertimbangkan untuk melihat titik di dekat mata atau alisnya sampai Anda merasa lebih nyaman.

Baca juga:  Keinginan adalah: Definisi dan contohnya

Hati-hati dengan tangan Anda

Jaga agar tangan Anda tetap terlihat dan jauh dari saku Anda. Gerakan tangan dapat membantu menyampaikan maksud yang Anda sampaikan dalam percakapan saat digunakan dalam jumlah sedang. Salah satu cara untuk mencegah Anda menyentuh wajah adalah dengan meletakkan tangan di pangkuan.

Posisikan kaki Anda dalam posisi lebar

Dalam interaksi dengan orang lain, letakkan kaki Anda di tanah dengan posisi berdiri lebar. Ini melibatkan mengarahkan kaki Anda ke arah orang yang Anda ajak bicara sebagai tanda bahwa Anda bertunangan. Cobalah berdiri diam daripada gelisah untuk menunjukkan kepercayaan diri Anda.

Luruskan postur Anda

Berdiri tegak dengan bahu ke belakang untuk menunjukkan kepercayaan diri dan rasa hormat pada diri sendiri. Mendorong bahu ke belakang membantu Anda meluruskan postur. Anda dapat berlatih melakukan ini di depan cermin untuk melihat bagaimana postur membuat Anda terlihat.

Angkat kepalamu

Posisikan dagu dan kepala Anda untuk menunjukkan kepercayaan diri Anda. Kepala yang dimiringkan ke bawah cenderung menjadi tanda ketundukan, sedangkan kepala yang dimiringkan ke atas adalah tanda pertunangan. Untuk membantu Anda mengingat untuk melakukan ini, berpura-pura ada topi atau benda di kepala Anda yang Anda dukung.

Berikan jabat tangan yang kuat

Jabat tangan yang kuat adalah salah satu cara untuk menciptakan kesan pertama yang baik dengan orang yang Anda temui. Saat menawarkan tangan Anda, pegang tangan orang lain dengan kuat untuk menunjukkan kepercayaan diri Anda. Ukuran tangan Anda dibandingkan dengan tangan orang lain dapat menentukan apakah Anda menggunakan pegangan yang ringan atau kuat. Setelah tangan Anda bersentuhan, gerakkan di udara beberapa kali sebelum berpisah.

Perhatikan ekspresi wajahmu

Karena ekspresi wajah dapat mencerminkan apa yang Anda pikirkan, penting untuk mempertahankan ekspresi wajah yang percaya diri saat bertemu dengan orang lain. Ingatlah untuk tersenyum untuk menunjukkan bahwa Anda menikmati situasi dan merasa nyaman. Juga, perhatikan bagaimana wajah Anda biasanya beristirahat, dan berhati-hatilah dalam menciptakan ekspresi wajah yang positif.

Baca juga:  Apa itu data science?

Cermin orang lain

Mencerminkan orang lain adalah cara untuk terhubung dan menjadi lebih relatable. Saat melakukan mirroring, pertimbangkan jargon yang digunakan orang lain, jenis diskusi yang mereka sukai, dan volume bicara mereka yang normal. Meniru bahasa tubuh mereka adalah cara untuk mengekspresikan kesamaan dan penghargaan Anda terhadap seseorang.

Perhatikan langkahmu

Ambil langkah lebar saat Anda berjalan untuk menunjukkan bahwa Anda memiliki tujuan. Saat Anda berjalan, bersikap tegas dan bergerak dengan kecepatan rata-rata. Juga pertahankan postur lurus, melihat ke atas daripada ke tanah. Jika Anda sedang berjalan ke arah seseorang, arahkan pandangan Anda ke arah mereka.

Berlatih mendengarkan

Orang yang percaya diri membiarkan orang lain berbicara tanpa merasa perlu membuktikan sesuatu. Mereka mendengarkan untuk memahami, daripada terburu-buru dan merencanakan apa yang akan mereka katakan selanjutnya. Berlatih mendengarkan secara aktif dalam interaksi Anda untuk menunjukkan bahwa Anda nyaman dalam situasi tersebut.

Perhatikan kecepatan percakapan Anda

Saat berbicara, pertimbangkan seberapa cepat Anda berbicara dan jumlah kata yang Anda gunakan per menit. Untuk diskusi normal, percepat untuk membantu membuat audiens Anda tetap terlibat. Namun, saat Anda menjelaskan informasi yang kompleks, pelan-pelanlah untuk memastikan mereka dapat memahami apa yang Anda katakan.

Bernapaslah perlahan

Meskipun bahasa tubuh ini mungkin tidak terlihat oleh audiens Anda, bernapas perlahan dapat membantu Anda mengurangi tingkat stres dan membuat Anda lebih nyaman. Berdiri tegak dapat membantu Anda bernapas sepenuhnya karena memungkinkan paru-paru Anda mengembang. Pertimbangkan untuk melakukan latihan pernapasan sebelum berbicara dengan seseorang untuk membantu Anda merasa tenang.

Pertimbangkan ruang pribadi

Condongkan tubuh ke depan, sedikit ke arah lawan bicara Anda untuk menunjukkan bahwa Anda terlibat dalam percakapan. Dalam budaya barat, biasanya diperbolehkan untuk berdiri antara 2 dan 3 kaki terpisah, atau jarak jabat tangan. Saat berpresentasi di depan orang lain, ambil ruang dengan berdiri dengan kaki dibuka selebar pinggul.

Contoh bahasa tubuh percaya diri yang berhasil digunakan

Ian memiliki wawancara kerja dengan Justin untuk posisi programmer komputer. Ketika Ian tiba di wawancaranya, dia berjalan ke meja resepsionis dengan bahu didorong ke belakang dan kepala ke atas. Dia memberi tahu resepsionis bahwa dia ada di sana untuk wawancara dengan Justin dan tersenyum ketika berbicara dengannya.

Baca juga:  8 Kualitas pengusaha sukses

Begitu resepsionis mengantar Ian kembali ke kantor Justin, dia berjalan dengan postur yang sama dan dengan langkah santai. Ian kemudian menyapa Justin dengan senyuman dan menawarkan tangannya untuk berjabat tangan dengan erat. Selama wawancara, Ian duduk dengan kaki menginjak tanah dan mempertahankan kontak mata dengan Justin. Ketika Justin berbicara, Ian mendengarkan dengan seksama dan menunggu untuk berkomentar begitu Justin berhenti berbicara. Ian juga menjaga tangannya di pangkuannya dan menghindari gelisah.

Related Articles