Bisnis

Struktur organisasi vertikal adalah: Pengertian, ciri-ciri, kelebihan, dan kekurangan

Struktur organisasi vertikal adalah struktur organisasi dengan banyak hierarki manajerial. Organisasi melibatkan banyak lapisan menengah sebagai perantara antara manajemen puncak dan manajemen bawah. Rantai komandonya panjang, dengan setiap manajer memiliki lebih sedikit bawahan daripada di bawah struktur horizontal.

Keputusan harus mengalir melalui banyak lapisan manajerial dan karena itu seringkali lambat. Demikian pula, komunikasi harus melewati setiap lapisan dalam rantai komando. Selain memakan waktu lama, pesan dan informasi dapat terdistorsi saat melewati lapisan.

Namun, struktur vertikal memungkinkan organisasi yang terstruktur dengan baik. Perusahaan membagi peran dan tanggung jawab dan mendistribusikannya ke banyak lapisan. Selain itu, mereka juga menjelaskan fungsi pekerjaan di dalamnya, memungkinkan setiap orang untuk berspesialisasi.

Dimana struktur organisasi vertikal diadopsi secara luas?

Struktur vertikal adalah pendekatan rasional untuk perusahaan besar. Ini karena mereka memiliki organisasi besar dengan banyak karyawan. Selain itu, pengoperasiannya juga rumit. Sehingga, mereka membutuhkan lebih banyak lapisan manajerial untuk mengawasi dan berbagi peran dalam mengelola perusahaan.

Perusahaan dengan struktur vertikal dapat mengatur organisasinya berdasarkan produk atau fungsi. Misalnya, pabrikan mobil membagi organisasinya menurut lini produk: truk, mobil listrik, dan mobil penumpang. Atau, itu membagi operasi menjadi departemen operasi, keuangan, pemasaran, dan sumber daya manusia.

Dalam setiap lini produk atau departemen, perusahaan memiliki beberapa lapisan manajerial. Ambil departemen keuangan sebagai contoh. Posisi di departemen mungkin berturut-turut, dari atas ke bawah:

  • Direktur keuangan
  • Wakil presiden
  • Kepala divisi keuangan
  • Manajer
  • Asisten manajer

Apa ciri-ciri struktur organisasi vertikal?

Memiliki banyak lapisan manajerial merupakan ciri utama struktur organisasi vertikal. Perusahaan mempekerjakan banyak manajer menengah. Misalnya, jabatan di perusahaan mungkin melibatkan direktur, wakil presiden, kepala divisi, manajer, dan asisten manajer. Ciri-ciri lain dari struktur organisasi vertikal adalah:

  • Kekuasaan bersifat sentralistik dimana semakin tinggi jabatannya, semakin besar kekuasaannya.
  • Pengambilan keputusan tertinggi terkonsentrasi pada manajemen tingkat atas.
  • Rantai komandonya panjang, mulai dari manajemen paling bawah sampai manajemen puncak, dimana masing-masing memiliki tingkat kewenangan yang berbeda.
  • Rentang kendali sempit, di mana setiap manajer memiliki sedikit bawahan.
  • Kontrol terhadap bawahan sangat ketat dan mengharuskan mereka untuk mematuhi aturan dan prosedur yang berlaku.
  • Jalur komunikasinya panjang karena harus melalui banyak lapisan.
  • Organisasi cenderung birokratis karena melibatkan banyak kontrol dan regulasi.
  • Tingkat yang lebih rendah menerima lebih sedikit otonomi dan delegasi dalam mengelola pekerjaan dan membuat keputusan.
Baca juga:  Apa itu POP (Point of Purchase)?

Apa keuntungan dari struktur organisasi vertikal?

  • Operasi yang lebih terorganisir dengan baik adalah keuntungan utama dari struktur vertikal. Perusahaan menggambarkan pekerjaan dan fungsi dalam organisasi secara khusus. Pembagian seperti itu mengarah pada spesialisasi, di mana orang dapat fokus pada bidang tertentu. Akhirnya, memungkinkan perusahaan untuk mengelola organisasi besar secara efektif. Keuntungan lain dari struktur organisasi vertikal adalah:
  • Produktivitas lebih tinggi. Spesialisasi memungkinkan setiap orang untuk dengan cepat menjadi ahli di bidang kerjanya. Mereka bisa menjadi lebih mahir dengan belajar sambil melakukan dan berlatih. Di sisi lain, perusahaan juga dapat lebih mudah menentukan prioritas dalam mengembangkan sumber daya manusianya.
  • Lebih banyak peluang promosi. Perusahaan memiliki banyak posisi untuk diisi. Karyawan yang bermotivasi karir melihatnya sebagai peluang besar untuk memajukan karir dan profesionalisme mereka di masa depan. Mereka bersemangat untuk melakukan yang terbaik untuk dipromosikan. Selain itu, mereka mungkin enggan untuk beralih ke perusahaan lain.
  • Operasi yang lebih terkontrol. Perusahaan mengelola organisasi dengan membagi fungsi pekerjaan tertentu dan mendorong kepatuhan terhadap aturan, kebijakan, dan prosedur. Dengan demikian, penyimpangan lebih kecil kemungkinannya terjadi.
  • Distribusi beban kerja yang lebih baik. Perusahaan membagi operasi menjadi tugas-tugas tertentu dan mendistribusikannya di antara karyawan. Jadi, mereka cenderung tidak mendapatkan banyak tugas atau peran.
  • Kontrol yang lebih ketat. Pengawasan lebih ketat karena setiap manajer memiliki bawahan yang terbatas. Selain itu, mereka bisa lebih memberikan dukungan kepada bawahan karena bisa lebih dekat.

Apa kerugian dari struktur organisasi vertikal?

  • Biaya tinggi adalah kelemahan utama dari struktur vertikal. Perusahaan harus mempekerjakan lebih banyak manajer menengah, yang seringkali mahal. Mereka harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk membayar dan menawarkan keuntungan, yang lebih tinggi dari posisi staf. Kerugian lain dari struktur organisasi vertikal adalah:
  • Komunikasi yang tidak efektif. Pesan harus melalui rantai komando yang panjang. Selain lambat, hal itu juga dapat menyebabkan informasi terdistorsi saat melewati rantai komando.
  • Keputusan lambat. Ketika manajemen puncak harus membuat keputusan tentang operasi di tingkat terendah, itu bisa memakan waktu karena harus melewati banyak lapisan manajerial. Selain itu, begitu keputusan dibuat, implementasinya juga bisa memakan waktu lama. Hal ini karena instruksi harus melalui lapisan yang sama dan banyak tingkatan.
  • Kepuasan kerja rendah. Memang, spesialisasi kerja memungkinkan karyawan menjadi lebih produktif karena area kerjanya lebih spesifik. Namun, karena manajer tidak memberikan otonomi lebih, kepuasan kerja mereka mungkin rendah. Mereka tidak memiliki kesempatan untuk mengaktualisasikan diri dan mengontrol pekerjaan mereka. Mereka harus mengerjakan tugas secara monoton dan berulang-ulang sehingga membuat mereka kehilangan motivasi.
  • Lebih birokratis. Organisasi mengharuskan karyawan untuk secara ketat mematuhi aturan dan prosedur. Selain itu, banyaknya lapisan manajerial dan sistem pengawasan yang ketat membuat perusahaan semakin birokratis.
  • Kurang fleksibel. Perusahaan mungkin merasa sulit untuk beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan lingkungan bisnis. Birokrasi dan lambatnya pengambilan keputusan menjadi salah satu penyebabnya.

Related Articles

Back to top button