Bisnis

Apa itu unicorn?

Aileen Lee, pendiri perusahaan modal ventura sukses CowboyVC, mempopulerkan istilah “unicorn” pada awal tahun 2000-an. Dalam pekerjaannya membiayai perusahaan-perusahaan perangkat lunak baru, ia menemukan bahwa hanya 0,07% dari startup tumbuh menjadi bernilai setidaknya $1 miliar, membuat mereka sejarang langka seperti unicorn. Istilah ini telah menyebar sejak Lee pertama kali menggunakannya untuk menggambarkan startup perangkat lunak, untuk mencakup perusahaan seperti Alphabet (Google), Facebook, Airbnb, SpaceX, dan Robinhood.

Contoh

SpaceX, perusahaan manufaktur luar angkasa dan penyedia layanan transportasi luar angkasa, adalah contoh yang bagus dari unicorn. Dijalankan oleh veteran startup terkenal Elon Musk, SpaceX awalnya mengumpulkan $20 juta dari “Founders Fund” berbasis di San Francisco.

Bagaimana membangun unicorn?

Ideally, a unicorn should offer a value proposition, or a service or product that is meaningful to its customers and solves a problem they didn’t know they had. (A good example here is cell phones. Two decades ago, everybody used landlines and didn’t seem to have a problem with it.)

Idealnya, unicorn harus menawarkan proposisi nilai, atau layanan atau produk yang bermakna bagi pelanggannya dan memecahkan masalah yang tidak mereka sadari mereka miliki. (Sebagai contoh yang baik di sini adalah ponsel seluler. Dua dekade yang lalu, semua orang menggunakan telepon kabel dan tidak tampak memiliki masalah dengan itu.)

Once the company has provided a solution that customers didn’t know they needed, it will have to expand on that solution When cell phones first came out, most users were satisfied with just being able to make a phone call. But later, they wanted to take pictures with the phone, so companies had to fit a camera into their devices. Times are changing, and companies that can’t keep up or refuse to evolve with the needs of its consumers get left behind and go out of business. In other words, a unicorn’s value proposition should expand to reflect the changes within its environment and marketplace.

Setelah perusahaan telah memberikan solusi yang pelanggan tidak sadari mereka butuhkan, perusahaan harus berkembang dari solusi tersebut. Ketika ponsel pertama kali muncul, sebagian besar pengguna puas hanya dengan kemampuan melakukan panggilan telepon. Tetapi kemudian, mereka ingin mengambil foto dengan ponsel, sehingga perusahaan harus menyematkan kamera ke perangkat mereka. Waktu berubah, dan perusahaan yang tidak dapat mengejar atau menolak untuk beradaptasi dengan kebutuhan konsumennya tertinggal dan gulung tikar. Dengan kata lain, proposisi nilai unicorn harus berkembang untuk mencerminkan perubahan dalam lingkungan dan pasarannya.

A company looking to achieve unicorn status also needs to identify a potential fan base, the group of customers that will not only buy a company’s products or services but will also tell others about it. Spending time on targeting any random group to make them clients could lead to wasting time, money, and effort.

Baca juga:  5 Alasan mengapa kartu nama bisnis masih penting

Sebuah perusahaan yang ingin mencapai status unicorn juga perlu mengidentifikasi basis penggemar potensial, yaitu kelompok pelanggan yang tidak hanya akan membeli produk atau layanan perusahaan tetapi juga akan memberi tahu orang lain tentangnya. Menghabiskan waktu untuk menargetkan kelompok acak apa pun untuk membuat mereka menjadi klien dapat mengakibatkan pemborosan waktu, uang, dan usaha.

Some unicorn companies survived the dotcom boom and bust in the early 2000s or were established just afterward, saving them a lot of trouble, while similar startups that were born slightly before or after and were victims of the crash. Some benefit from the local economic conditions, while others suffer in recessions. Building a unicorn company is extremely difficult, and no single formula can guarantee success. Luck can play a big part in determining outcome.

Beberapa perusahaan unicorn berhasil bertahan selama ledakan dan kejatuhan dotcom pada awal tahun 2000-an atau didirikan segera setelahnya, yang menghemat banyak masalah, sementara startup serupa yang lahir sedikit sebelum atau sesudahnya menjadi korban kejatuhan tersebut. Beberapa mendapat manfaat dari kondisi ekonomi lokal, sementara yang lain menderita dalam resesi. Membangun perusahaan unicorn sangat sulit, dan tidak ada rumus tunggal yang bisa menjamin kesuksesan. Keberuntungan bisa memainkan peran besar dalam menentukan hasil.

Apa karakteristik unicorn?

Hampir semua unicorn telah mengganggu industri yang lebih tradisional melalui inovasi, dan dengan melakukannya, mereka kadang-kadang mendirikan sektor yang benar-benar baru. Ketika Uber mengganggu industri taksi, mereka mengubah cara orang memesan taksi sepenuhnya. Bagaimana dengan Instagram? Mereka mengubah cara orang berbagi, bahkan cara mereka mengambil, foto dan video.

Unicorn juga cenderung berfokus pada pelayanan. Mereka selalu khawatir tentang membuat kehidupan klien mereka lebih mudah dan terjangkau, seperti yang dilakukan Spotify dalam membuat mendengarkan musik di mana saja menjadi mudah.

Apa contoh unicorn?

Ada lebih dari 390 unicorn terdaftar di CB Insights, database peluang investasi. Menyebutkan semuanya akan memakan waktu yang lama, jadi mari kita soroti contoh-contoh terbesar dan paling terkenal.

Banyak unicorn didirikan di China. Salah satu dengan valuasi pasar terbesar (terbesar) disebut Toutiao. Ini bekerja dalam bidang kecerdasan buatan dan memiliki nilai pasar $75 miliar.

Perusahaan terbesar kedua, juga dari China, terlibat dalam industri otomotif dan transportasi. Namanya adalah Didi Chuxing dan memiliki nilai pasar $56 miliar.

Baca juga:  Apa itu piutang?

Perusahaan AS, JUUL Labs, adalah unicorn terbesar ketiga. Ini terlibat dalam konsumen & ritel dan memiliki nilai pasar $50 miliar.

Unicorn populer lainnya yang tercantum dalam daftar termasuk WeWork, yang hingga September 2019 memiliki nilai pasar $47 miliar, Airbnb seharga $29,3 miliar, dan Epic Games seharga $15 miliar.

Perusahaan fintech (teknologi finansial) di Amerika Serikat yang juga masuk ke dalam daftar meliputi Coinbase dengan nilai $8 miliar, Robinhood seharga $7,6 miliar, dan One97 Communications dengan nilai pasar $10 miliar.

Bagaimana cara mengevaluasi startup?

Mengidentifikasi dan mengevaluasi startup untuk potensi kesuksesannya bukanlah hal yang mudah dilakukan, karena ada begitu banyak faktor yang bergerak. Setiap perusahaan unik. Jadi bagaimana modal ventura (VC) merambah melalui kebisingan dan memilih startup tertentu?

Tim

VC melihat tim perusahaan sebagai faktor paling penting ketika memutuskan apakah akan berinvestasi atau tidak. Apa yang membuat tim yang luar biasa? Grit, determinasi, kemampuan untuk menjual, adaptabilitas, dan pengalaman adalah beberapa karakteristik yang penting di sini

Masalah dan Solusi

Sebuah startup dibangun dengan satu tujuan: untuk memecahkan masalah. Investor mengevaluasi sebuah perusahaan berdasarkan solusi itu dan apakah memiliki aplikasi dunia nyata.

Traction

Investor senang dengan adanya pengguna awal. Pengguna awal adalah indikasi bahwa pertumbuhan organik (atau tidak berkaitan dengan iklan) mungkin terjadi, dan konsumen atau bisnis benar-benar tertarik pada pekerjaan startup.

Persaingan

Sebelum berinvestasi, seorang VC ingin tahu apakah pasar sebuah startup bersaing dan berapa banyak pelanggan potensial yang ada yang siap diubah. Persaingan juga bisa memberikan perkiraan baik untuk potensi keuntungan.

Generasi unicorn berikutnya?

Dengan unicorn terbesar saat ini dalam pikiran, Anda mungkin bertanya-tanya startup senilai $1 miliar mana yang muncul pada tahun 2019. Beberapa dari mereka termasuk:

  • Health Catalyst, yang merupakan bisnis analitik perawatan kesehatan dengan valuasi pasar $1 miliar
  • Nuro yang dinilai $2,7 miliar dan terlibat dalam pengiriman kendaraan otonom
  • Glossier adalah merek kecantikan online yang bernilai $1,2 miliar
  • Horizon Robotics terlibat dalam teknologi kecerdasan buatan dan memiliki nilai pasar $3 miliar.

Beberapa perusahaan ini mungkin segera mempertimbangkan Penawaran Saham Perdana (IPO). Tetapi tidak semua unicorn sukses di pasar saham.

Meskipun sebuah perusahaan mungkin memiliki status unicorn sebelum IPO, itu tidak berarti bahwa itu akan berhasil setelah sahamnya tersedia untuk publik.

Apa Itu Perusahaan Decacorn?

Jika Anda menganggap perusahaan unicorn mengesankan, maka Anda akan sangat terkesan dengan apa yang datang setelahnya. Perusahaan yang memiliki nilai pasar $10 miliar atau lebih dikenal sebagai decacorn. Airbnb dan Didi Chuxing adalah dua contoh decacorn. Ada juga istilah yang digunakan untuk perusahaan yang lebih besar: hectorn, yang ya, memiliki nilai $100 miliar atau lebih. Hanya hectorn dalam industri teknologi yang dimiliki secara publik, seperti Facebook dan Google.

Baca juga:  Rumus tingkat kapitalisasi

Apa itu Karyawan Unicorn?

Seiring berjalannya waktu, karyawan unicorn hampir sama misteriusnya dengan makhluk mitos itu sendiri. Agen rekrutmen selalu mencari mereka, perusahaan menginginkan mereka, dan pekerja bercita-cita untuk menjadi mereka. Tetapi apa karakteristik dari seorang karyawan unicorn, dan mengapa mereka begitu istimewa?

Beberapa tahun yang lalu, Ryan Holmes, CEO Hootsuite, menulis posting LinkedIn tentang karyawan unicorn, dan bagaimana mereka “langka dan berharga.” Mari kita menggali sedikit lebih dalam dan mencari tahu apa yang membuat seorang karyawan unicorn bergerak.

Passion

Passion tampaknya muncul dalam percakapan tentang unicorn cukup sering, dan seorang karyawan unicorn membawa passion ke tingkat berikutnya. Karyawan ini sangat fokus, menaruh semua energinya dalam pekerjaan, dan hidup dan bernapas merek. Mereka sangat antusias tentang menjadi antusias.

Many Hats

Ciri sejati dari karyawan unicorn adalah kemampuan untuk mengelola beberapa peran atau proyek berbeda sekaligus. Mereka bisa menjadi baik quarterback maupun linebacker. Perusahaan menghargai kemampuan ini, karena itu berarti mereka dapat memindahkan karyawan mereka ke berbagai departemen jika perlu, tergantung pada beban kerja dan jadwal.

Strategis

Karyawan unicorn memahami pentingnya strategi dalam menentukan arah sebuah perusahaan. Mereka dapat mengambil tujuan yang lebih luas dan memotongnya agar sesuai dengan tujuan bisnis. Pikirkan seperti jeruk – buah utuh dengan kulitnya sendiri tidak bisa dimakan dan tidak memiliki kegunaan nyata, tetapi saat dikupas dan dipisahkan menjadi potongan-potongan individu, itu enak dan melayani tujuannya. Karyawan unicorn memiliki keahlian dalam memisahkan jeruk dan mendapatkan yang terbaik dari buahnya.

Jack Dorsey dari Twitter adalah contoh yang bagus dari karyawan unicorn dengan pemikiran strategis. Pada tahun 2016, untuk mengatasi penurunan jumlah tweet, dia memutuskan untuk mengubah panjang tweet menjadi 280 karakter. Meskipun awalnya disambut dengan kritik, strategi itu berhasil dengan baik, mengarah pada pembalikan tren negatif dan peningkatan jumlah tweet global.

Related Articles

Back to top button