Bisnis

Intangible asset adalah: Pengertian, jenis, dan pelaporan pada neraca

Intangible asset adalah jenis aset yang tidak memiliki wujud fisik tetapi dapat diidentifikasi dan memberikan manfaat ekonomi bagi perusahaan. Manfaat tersebut dapat berupa pendapatan tambahan, penghematan biaya, atau peningkatan pangsa pasar. Contohnya adalah paten, merek dagang, dan hak cipta. Mereka tidak seperti properti, pabrik, dan peralatan (PP&E), yang dapat Anda lihat secara fisik.

Perusahaan mendapatkannya dari pengembangan internal atau dari eksternal. Karena keterbatasan metode akuntansi, dan metode tersebut menantang untuk diukur secara andal, beberapa aset tidak berwujud tidak diakui dalam neracanya.

Bagaimana intangible asset mempengaruhi nilai bisnis dan contohnya

Intangible asset sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang. Meskipun tidak memiliki substansi fisik, mereka sering memberikan nilai yang lebih tinggi daripada aset berwujud. Merek, hubungan pelanggan, citra perusahaan, kekayaan intelektual, dan modal manusia menentukan daya saing perusahaan.

Goodwill

Goodwill biasanya muncul ketika perusahaan mengakuisisi perusahaan lain (target) dan membayar lebih tinggi dari nilai wajarnya. Pengakuisisi mendapat manfaat dari aset tidak berwujud (seperti ekuitas merek, merek dagang, dll.) dan sinergi sumber daya dan kemampuan perusahaan target, memungkinkan penciptaan nilai yang lebih signifikan. Untuk alasan ini, pengakuisisi bersedia membayar premi.

Ekuitas merek

Ekuitas merek mewakili nilai yang dirasakan dari sebuah merek. Itu menjelaskan mengapa konsumen lebih memilih merek tertentu daripada yang lain. Ekuitas merek yang kuat mendorong loyalitas pelanggan, membuat mereka tetap membeli.

Perusahaan dapat mengenakan harga premium untuk produk dengan ekuitas merek yang kuat. Perusahaan juga dapat memperluas lini produk mereka, memanfaatkan citra merek yang kuat ini, memungkinkan perusahaan menghasilkan lebih banyak uang.

Apple, misalnya, adalah salah satu merek premium di industri elektronik. Perusahaan memanfaatkan ekuitas merek yang kuat untuk mengembangkan berbagai produk, mulai dari laptop hingga ponsel. Meski mahal, pelanggan tetap antusias membeli, bahkan mengantri untuk mendapatkannya.

Merek dagang

Perusahaan menggunakan merek dagang (kombinasi kata, simbol, atau frasa) untuk membedakan produknya dari merek pesaing. Selain itu, pihak lain tidak bisa menggunakannya.

Baca juga:  Resep rahasia agar startup sukses

Merek dagang menciptakan hubungan positif dengan pelanggan. Mereka dapat dengan mudah mengidentifikasi produk dan mengaitkannya dengan atribut produk, seperti kualitas dan harga.

Hak cipta

Hak cipta melindungi kekayaan intelektual untuk mencegah pihak lain menerbitkan, menyalin, dan mendistribusikan karya perusahaan. Itu memungkinkan uang terus mengalir ke perusahaan.

Jika pesaing dapat menjualnya dengan mudah tanpa masalah, maka mereka dapat memanfaatkannya untuk menghasilkan penjualan. Itu berarti uang akan berpindah dari perusahaan ke pesaing.

Paten

Paten memberi perusahaan hak eksklusif untuk memonetisasi penemuannya. Dan selama masih berlaku, pihak lain tidak dapat menggunakannya tanpa mendapat izin dari perusahaan.

Waralaba dan lisensi

Waralaba memberi pihak lain hak untuk menjalankan bisnis menggunakan merek dan produk franchisor. Lisensi juga mirip dengan waralaba, di mana pihak lain dapat menggunakan kekayaan intelektual atau barang milik pemberi lisensi.

Keduanya mengalirkan uang ke pemilik waralaba dan penerima lisensi melalui pembayaran royalti dan bagi hasil, tergantung pada kesepakatan. Pemilik dapat segera mengembangkan bisnisnya lebih cepat dan dalam waktu yang lebih singkat dibandingkan pesaing.

Bagaimana perusahaan melaporkan intangible asset dalam laporan keuangan

Berdasarkan IFRS, perusahaan melaporkan aset tidak berwujud, baik yang diperoleh dari akuisisi atau dari pengembangan internal, selama aset tersebut memberikan manfaat ekonomi bagi perusahaan dan biayanya dapat diukur dengan andal. Dalam hal ini, perusahaan tidak dapat mengenali aset tidak berwujud yang muncul pada tahap penelitian. Dengan demikian, beban yang terjadi pada tahap penelitian harus diakui sebagai beban pada saat terjadinya. Sedangkan pengeluaran yang terjadi selama tahap pengembangan dapat diakui sebagai aset hanya jika memenuhi kriteria.

Berdasarkan US GAAP, sebagian besar intangible asset yang dihasilkan secara internal tidak dicatat di neraca. Perusahaan hanya mengakui intangible asset yang diperoleh dari perusahaan lain atau dibeli secara individual. Meskipun tidak diakui di neraca, Anda dapat memperkirakan keberhasilan pengembangan intangible asset internal dengan mengevaluasi tingkat pertumbuhan pendapatan, margin, dan arus kas jangka panjangnya. Sementara itu, semua pengeluaran penelitian dan pengembangan harus dicatat sebagai beban dalam laporan laba rugi dan tidak dicatat sebagai aset di neraca.

Baca juga:  Perbedaan antara invoice dan receipt

Perusahaan mengakui intangible asset dari akuisisi sebesar harga beli. Mereka terdiri ke dalam dua kategori:

Intangible asset dengan masa manfaat terbatas, seperti paten. Mereka diamortisasi dan harus menjalani pengujian penurunan nilai secara teratur. Metode amortisasi sama seperti saat Anda menghitung penyusutan aset tetap (PP&E), menggunakan metode garis lurus.

Intangible asset dengan masa manfaat yang tidak terbatas, seperti niat baik, merek dagang, dan waralaba abadi. Mereka tidak diamortisasi tetapi diuji penurunan nilainya setiap tahun.

Contoh kasus goodwill

Goodwill terdiri dari dua, yaitu accounting goodwill dan economic goodwill. Yang pertama terjadi ketika perusahaan mengakuisisi perusahaan lain dan membayar lebih tinggi dari nilai wajar aset bersih perusahaan target (total aset dikurangi total kewajiban). Niat baik ekonomi berasal dari pengembangan internal dan tidak tercermin dalam neraca perusahaan.

Misalnya, sebuah perusahaan mengakuisisi perusahaan target dengan aset bersih Rp 50 juta. Pihak pengakuisisi membayar Rp 60 juta, mengingat target memiliki posisi yang kuat di pasar karena ekuitas merek yang kuat, loyalitas pelanggan, dan lokasi yang strategis. Oleh karena itu, setelah akuisisi, pihak pengakuisisi akan melaporkan goodwill sebesar Rp 10 juta di bawah aset jangka panjangnya di neraca.

Perusahaan mengkapitalisasi goodwill akuntansi. Karena memiliki masa manfaat yang tidak terbatas, perusahaan tidak melakukan amortisasi tetapi harus menguji penurunan nilai setiap tahun.

Related Articles

Back to top button