Bisnis

Apa itu Z score?

Secara teori, Z score dapat dihitung dengan hampir semua kelompok titik data untuk membandingkan satu titik dengan rata-rata kelompok (disebut juga sebagai rata-rata). Misalnya, Anda dapat menggunakan Z score untuk membandingkan rentang sayap LeBron James dengan rata-rata semua pemain NBA. Atau, Anda dapat membandingkan harga saham suatu perusahaan dengan harga saham rata-rata dari sekelompok perusahaan, seperti S&P 500. Dalam istilah matematika, Z score memberi tahu Anda seberapa banyak deviasi standar suatu titik data tertentu dari rata-rata. Inilah rumus yang digunakan untuk menghitung Z score:

z score

Dalam dunia keuangan dan investasi, Z score seringkali mengacu pada Z score Altman, yang memiliki tujuan yang lebih khusus. Z score Altman — dinamai berdasarkan penciptanya, Edward Altman — umumnya digunakan untuk membantu Anda menentukan seberapa dekat atau jauh suatu perusahaan dari kebangkrutan, biasanya dalam hubungannya dengan sekelompok perusahaan serupa. Z score Altman adalah salah satu cara untuk mengukur kesehatan keuangan suatu perusahaan. Rumus Z score Altman adalah variasi yang sedikit lebih rumit dari yang asli, menggunakan beberapa ukuran keuangan seperti modal kerja dan EBIT. Inilah tampilan rumus Z score Altman:

altman zscore

Jika Z score Altman suatu perusahaan lebih besar dari 3, maka dianggap kurang mungkin mengalami kebangkrutan. Perusahaan dengan skor di bawah 1,8 dianggap berisiko kebangkrutan dalam dua tahun. Skor antara 1,8 dan 3 dianggap berada dalam area abu-abu; skor yang lebih dekat dengan 1,8 dianggap berisiko lebih tinggi terhadap kebangkrutan, sementara yang lebih dekat dengan 3 dianggap berisiko lebih rendah. Meskipun Z score Altman banyak digunakan sebagai indikator kesehatan perusahaan, ingatlah bahwa ini tidak menjamin apakah perusahaan akan atau tidak akan menyatakan kebangkrutan.

Contoh

Mari kita lihat perusahaan fiktif, George’s Jungle Excursions, untuk menjalankan contoh Z score Altman. Anggaplah George’s Jungle Excursions memiliki angka-angka berikut yang diambil dari laporan keuangan: Penjualan: $2 Juta, EBIT: $1 Juta, Total Aset: $4 Juta, Nilai Buku Kewajiban Total: $2 Juta, Laba Ditahan: $2 Juta, Nilai Pasar Ekuitas: $6 Juta, dan Modal Kerja: $1 Juta.

contoh z score

contoh z score 2

contoh z score 3

contoh z score 4

Dengan Z score Altman yang dihasilkan lebih besar dari 3, George’s Jungle Excursions akan dianggap tidak mungkin mengajukan kebangkrutan.

Informasi apa yang dapat diberikan oleh Z score?

Z score melihat titik data dalam kelompok (seperti skor ujian, skor kredit, laba bersih, keuntungan, pendapatan…) dan mengukur seberapa jauh data tersebut dari rata-rata kelompok. Z score dapat membantu Anda mengidentifikasi pencilan statistik, atau anggota kelompok yang menonjol dari yang lain.

Baca juga:  Siklus pembelian adalah: Definisi, tahapan, dan tips

Seperti yang dapat Anda lihat dalam rumus di atas, Z score Altman dihitung menggunakan serangkaian angka keuangan tertentu yang dapat ditemukan dalam laporan laba rugi dan neraca perusahaan. Profesor keuangan NYU, Edward Altman, awalnya membuat rumus ini untuk menentukan kemungkinan kebangkrutan bagi perusahaan manufaktur dengan aset senilai $1 Juta atau lebih. Sejak diterbitkan pertama kali, Altman merevisi rumus ini sehingga dapat digunakan untuk perusahaan dalam berbagai industri dan untuk perusahaan dengan aset kurang dari $1 Juta.

Bagaimana cara menghitung Z score Altman?

Z score Altman mungkin terlihat rumit, tetapi sebenarnya cukup sederhana untuk dihitung jika Anda memiliki bahan-bahan yang diperlukan. Bayangkan bahan-bahan tersebut sebagai angka yang mencerminkan aset dan biaya perusahaan. Anda biasanya dapat menemukannya dalam neraca atau laporan laba rugi perusahaan. Berikut adalah bahan-bahan yang perlu Anda hitung untuk mendapatkan Z score Altman, beserta arti masing-masing:

  • Modal kerja: Ini adalah nilai yang tersisa setelah mengurangkan kewajiban lancar perusahaan dari aset lancarnya.
  • Laba ditahan: Ini adalah jumlah laba bersih yang tersisa setelah membayar dividen kepada pemegang saham.
  • Pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT): Ini adalah berapa banyak laba yang dihasilkan perusahaan sebelum membayar bunga dan pajak.
  • Nilai pasar ekuitas: Ini adalah nilai total dalam dolar dari ekuitas perusahaan (disebut juga kapitalisasi pasar).
  • Nilai buku kewajiban total: Ini adalah nilai total dalam dolar dari kewajiban perusahaan yang tercatat dalam laporan keuangan (disebut juga “buku” akuntansi), termasuk utang dan kewajiban.
  • Penjualan: Ini adalah nilai dalam dolar dari total penjualan perusahaan dalam periode waktu tertentu.
  • Total aset: Ini mengacu pada gabungan aset perusahaan (seperti piutang, investasi, dll.).

Jika ini mulai terdengar terlalu rumit, jangan khawatir, Internet siap membantu. Kalkulator online dapat membantu Anda menghitung Z score — yang harus Anda lakukan hanyalah memasukkan angka-angka tersebut. Anda juga dapat membuat rumus di Excel. Berikut adalah contohnya.

Dalam Excel, cara termudah untuk membuat rumus Z score Altman adalah dengan membuat sel untuk setiap variabel. Kemudian buat sel untuk masing-masing rumus variabel, dengan menghubungkan ke sel masukan data untuk masing-masing. Yaitu 1,2 (modal kerja/total aset), 1,4 (laba ditahan/total aset), 3,3 (pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT)/total aset), 0,6 (nilai pasar ekuitas/nilai buku kewajiban total), dan 1, 0 (penjualan/total aset). Kemudian buat sel terakhir untuk menjumlahkan masing-masing sel rumus.

Baca juga:  Mengapa bisnis restoran gagal? Tingkat kegagalan restoran

Bagaimana cara menginterpretasikan Z score?

Z score Altman memiliki skala tertentu yang diharapkan untuk pengukuran hasil. Skor 3 atau lebih besar menunjukkan bahwa suatu perusahaan seharusnya aman dari kebangkrutan. Skor antara 1,81 dan 3 menunjukkan bahwa suatu perusahaan kemungkinan akan mengajukan kebangkrutan pada suatu titik. Skor di bawah 1,81 menunjukkan bahwa suatu perusahaan mungkin akan mengajukan kebangkrutan dalam waktu dekat (dalam dua tahun).

Untuk Z score standar, tidak ada skala untuk diandalkan untuk interpretasi. Sebaliknya, Z score hanya memberi tahu Anda seberapa jauh dari rata-rata suatu titik data yang dipilih — arti dari hal tersebut tergantung pada dataset yang Anda analisis.

Apa arti Z score negatif?

Untuk Z score standar, Z score negatif hanya berarti bahwa angka yang sedang diperiksa jatuh di bawah rata-rata kelompok.

Tergantung pada apa yang Anda teliti, Z score negatif bisa menjadi tanda yang menguntungkan atau merugikan. Misalnya, jika Anda melihat pada utang perusahaan dibandingkan dengan rata-rata kelompok, maka Z score negatif akan berarti perusahaan memiliki utang yang lebih sedikit dari rata-rata kelompok — menguntungkan. Tetapi jika Anda melihat pendapatan, Z score negatif akan berarti perusahaan memiliki pendapatan yang lebih sedikit dari rata-rata kelompok — merugikan.

Apa perbedaan antara Z score dan simpangan baku?

Sementara Z score menunjukkan seberapa jauh suatu titik data dari nilai rata-rata kelompok (disebut juga sebagai mean), simpangan baku memberi tahu Anda jarak rata-rata dari nilai mean. Lebih tepatnya, Z score memberi tahu Anda berapa banyak deviasi standar dari rata-rata suatu titik data tertentu.

Bagaimana Z score digunakan dalam kehidupan nyata?

Z score memiliki berbagai penggunaan dalam dunia nyata. Seorang ahli biologi satwa liar bisa menggunakan Z score untuk mempelajari kawanan zebra. Seorang patolog bisa menggunakan Z score untuk menganalisis kumpulan sampel darah. Salah satu penggunaan umum untuk Z score adalah dalam pinjaman bank. Misalnya, seorang pemberi pinjaman mungkin membandingkan rasio pendapatan-utang Anda dengan rata-rata kelompok sebagai salah satu cara untuk menentukan seberapa kredit yang layak Anda dapatkan.

Apa keterbatasan Z score?

Meskipun Z score dapat menjadi cara yang membantu untuk membandingkan satu titik data dengan rata-rata, ada beberapa keterbatasan yang perlu Anda ketahui. Ambil contoh Z score Altman, misalnya. Keterbatan utama di sini adalah bahwa Z score Altman tidak dapat dengan pasti memprediksi apakah suatu perusahaan akan mengajukan kebangkrutan. Ini hanya dapat memberi tahu Anda bagaimana skor perusahaan dibandingkan dengan skor yang lain.

Baca juga:  Tips memilih sistem POS untuk retail

Bencana alam dan peristiwa tak terduga lainnya dapat mempengaruhi Z score Altman suatu perusahaan. Misalnya, kerugian besar satu kali akibat kebakaran atau goncangan politik mendadak di negara dengan anak perusahaan perusahaan mungkin secara drastis mempengaruhi penjualan, aset, dan nilai buku kewajiban perusahaan tersebut. Z score yang dihitung selama periode kondisi yang tidak teratur dapat membuat perusahaan yang sebenarnya stabil terlihat seperti dalam kondisi yang sulit.

Z score Altman juga rentan terhadap akuntansi palsu. Jika suatu perusahaan menerbitkan laporan keuangan dengan data palsu, maka Z score akan memberikan gambaran yang tidak akurat tentang kesehatan keuangan perusahaan. Hal yang sama berlaku jika angka yang salah dimasukkan melalui kesalahan dalam perhitungan. Seperti pepatah lama, sampah masuk, sampah keluar.

Terakhir, jika Anda menganalisis kesehatan suatu perusahaan yang baru, Z score Altman mungkin tidak paling membantu. Keuangan perusahaan baru mungkin lebih bergejolak, memiliki cadangan dana yang lebih kecil, dan memiliki siklus kredit yang lebih pendek atau lebih panjang dibandingkan dengan perusahaan yang sudah mapan. Rumus Z score Altman tidak selalu mempertimbangkan faktor-faktor unik ini.

Related Articles

Back to top button