Bisnis

Apa itu metode depresiasi garis lurus?

Metode depresiasi garis lurus adalah metode umum depresiasi di mana nilai aset tetap berkurang selama masa manfaatnya.

Ini digunakan untuk mengurangi jumlah tercatat aset tetap selama masa manfaatnya. Dengan depresiasi garis lurus, biaya aset disusutkan dalam jumlah yang sama untuk setiap periode akuntansi. Anda kemudian dapat mendepresiasi aset utama pada laporan laba rugi pajak atau neraca bisnis Anda.

Metode ini dibuat untuk mencerminkan pola konsumsi aset yang mendasarinya. Ini digunakan ketika tidak ada pola bagaimana Anda menggunakan aset dari waktu ke waktu. Depresiasi garis lurus adalah metode depresiasi termudah untuk dihitung. Ini juga menghasilkan kesalahan perhitungan paling kecil. Oleh karena itu, metode perhitungan ini direkomendasikan.

Bagaimana cara menghitung depresiasi garis lurus?

Mengapa menggunakan metode penyusutan garis lurus? Ini mewakili beban penyusutan secara merata selama perkiraan umur penuh dari aset tetap. Anda juga dapat menggunakan rumus dasar depresiasi garis lurus untuk menghitungnya.

Mari kita uraikan bagaimana Anda dapat menghitung depresiasi garis lurus selangkah demi selangkah. Kami akan menggunakan mesin fotokopi kantor sebagai contoh aset untuk menghitung tingkat depresiasi garis lurus.

Langkah 1: Hitung total biaya aset

Pertama dan terpenting, Anda perlu menghitung biaya aset yang dapat disusutkan yang Anda hitung untuk depresiasi garis lurus. Lagi pula, harga pembelian atau biaya awal aset akan menentukan berapa banyak yang disusutkan setiap tahun.

Katakanlah seorang pekerja kantor membeli mesin fotokopi seharga $8000. Namun, dikenakan biaya kirim sebesar $100 untuk mengirim mesin fotokopi ke kantor. Dan transaksi pembelian itu juga dikenakan pajak $500. Biaya mesin fotokopi, secara total, $8600.

$8000 + $100 + $500 = $8600

Saat Anda menghitung biaya aset untuk disusutkan, pastikan untuk menyertakan biaya terkait. Ini dapat mencakup biaya material, tenaga kerja, pajak, dan banyak lagi.

Langkah 2: Temukan dan kurangi nilai sisa dari biaya aset

Dengan depresiasi garis lurus, Anda harus menetapkan “nilai sisa” untuk aset yang Anda depresiasi. Nilai sisa adalah seberapa besar Anda mengharapkan suatu aset bernilai setelah “masa manfaatnya”.

Baca juga:  Apa itu dividen?

Dalam contoh di atas, katakanlah bahwa pekerja kantor mengharapkan mesin fotokopi bernilai $2000 pada akhir masa pakainya. Perhitungan berikut akan terlihat seperti ini:

$8600 – $2000 = $6600

Nilai sisa suatu aset agak tidak tepat. Cobalah untuk menggunakan akal sehat saat menentukan nilai sisa suatu aset, dan selalu bersikap konservatif. Jangan melebih-lebihkan nilai sisa suatu aset karena akan mengurangi biaya penyusutan yang dapat Anda ambil.

Langkah 3: Hitung masa manfaat aset

Anda selanjutnya harus menghitung masa manfaat suatu aset jika Anda ingin mendepresiasinya. Aset umum dan masa manfaat meliputi:

  • Mesin kantor seperti mesin fotokopi dan mesin faks – 5 tahun
  • Perlengkapan dan perabot kantor – 7 tahun
  • Kendaraan seperti mobil dan truk – 5 tahun
  • Peternakan, peralatan manufaktur, dan traktor – 3 tahun

Langkah 4: Tentukan tingkat depresiasi tahunan

Anda dapat menentukan tingkat penyusutan tahunan suatu aset dengan rumus berikut:

1 / Tahun masa manfaat

Jika mesin fotokopi di atas memiliki masa manfaat lima tahun, maka persamaannya terlihat seperti ini:

1 / 5 = 0,20

Dengan kata lain, mesin fotokopi dapat disusutkan sebesar 20% setiap tahun. Perhatikan bahwa perhitungan penyusutan langsung harus selalu dimulai dengan 1.

Langkah 5: Kalikan tingkat penyusutan Anda dengan biaya penyusutan aset

Langkah selanjutnya dalam perhitungan sederhana, tetapi Anda harus mengurangi nilai sisa. Dalam contoh kami, mesin fotokopi berharga $8600 pada awalnya. Itu memiliki nilai sisa $2000. Tingkat depresiasi tahunan adalah 20%.

Perhitungan yang dihasilkan adalah:

20% x ($8600 – $2000) = $1320

Dengan pembatalan ini, biaya penyusutan tahunan mesin fotokopi akan menjadi $1320.

Langkah 6: Hitung depresiasi bulanan

Anda dapat menghitung biaya penyusutan bulanan dengan mengambil angka di atas dan membaginya dengan 12. Anda tidak harus terpaku pada penyusutan garis lurus tahunan! Untuk mesin fotokopi contoh kami, persamaannya terlihat seperti ini:

$1320 / 12 = $110

Secara total, biaya penyusutan bulanan mesin fotokopi adalah $110.

Apa itu metode penyusutan garis lurus dalam akuntansi?

Metode penyusutan garis lurus dapat dicatat sebagai debit ke akun beban penyusutan. Ini juga bisa menjadi kredit ke akun akumulasi penyusutan Anda. Akumulasi penyusutan merupakan akun kontra aset, sehingga berpasangan dengan dan mengurangi akun aset tetap.

Baca juga:  Apa itu manajemen inventaris? Definisi dan tekniknya

Kesimpulan

Metode penyusutan garis lurus memudahkan Anda menghitung biaya aset tetap apa pun dalam bisnis Anda. Dengan depresiasi garis lurus, Anda dapat mengurangi nilai aset berwujud. Kemudian Anda bisa mendapatkan keuntungan dari depresiasi itu saat harus melaporkan pajak.

Related Articles

Back to top button