Bisnis

Apa itu manajemen aset? Manfaat dan cara kerjanya

Banyak organisasi menggunakan manajemen aset untuk meningkatkan nilai investasi mereka sekaligus mengurangi risiko. Profesional yang menyediakan layanan ini dapat bekerja secara mandiri atau untuk lembaga keuangan, seperti bank investasi. Mempelajari manajemen aset dapat membantu Anda mengelola portofolio dengan lebih baik dan meningkatkan kekayaan Anda.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan manajemen aset, menjelaskan manfaatnya dan cara kerjanya, serta menjelaskan apa yang dilakukan manajer aset.

Apa itu manajemen aset?

Manajemen aset adalah praktik memelihara portofolio investasi untuk bisnis atau individu yang berinvestasi. Ini mencakup berbagai lembaga layanan investasi yang ditawarkan kepada konsumen, termasuk membeli dan menjual investasi dalam portofolio. Beberapa perusahaan mempekerjakan profesional, yang disebut manajer aset atau manajer portofolio, yang bekerja untuk perusahaan investasi, bank, atau praktik individu untuk melakukan pekerjaan ini untuk mereka. Ketika perusahaan berpartisipasi dalam manajemen aset, manajer aset menginvestasikan modal perusahaan dalam saham, obligasi, real estat, ekuitas swasta, dan banyak lagi.

Karena minimum investasi yang tinggi, manajemen aset sering terjadi dengan investasi, bisnis, dan lembaga pemerintah dengan kekayaan bersih yang tinggi. Manajemen aset bergantung pada hubungan yang kuat, komunikasi dan kemampuan untuk membuat keputusan cepat dan analitis. Untuk alasan ini, perusahaan manajemen aset seringkali sangat selektif terhadap karyawan. Manajemen aset adalah layanan penting bagi perusahaan besar yang menggunakan investasi untuk meningkatkan pendapatan mereka dan menyediakan lebih banyak arus kas operasional untuk investasi, seperti infrastruktur yang diperbarui, sumber daya teknologi, dan lainnya.

Apa manfaat dari manajemen aset?

Manajemen aset adalah layanan penting bagi banyak perusahaan yang berinvestasi sebagai sarana untuk meningkatkan arus kas mereka dan mengembangkan peluang untuk investasi internal. Ini dapat membantu mereka meningkatkan infrastruktur teknologi informasi mereka, meningkatkan tempat kerja mereka atau menginvestasikan kembali dana tersebut ke karyawan mereka untuk mendorong pertumbuhan. Karena peningkatan broker online, manajemen aset adalah konsep yang semakin mudah diakses oleh publik, memberikan perusahaan dari semua ukuran kemampuan untuk mengambil bagian di dalamnya untuk meningkatkan keuntungan.

Baca juga:  Nasihat untuk startup: Tidak ada uang, banyak masalah

Konsep ini juga memungkinkan bisnis untuk memantau aset mereka dengan lebih baik, yang dapat membantu menjaga mereka dalam kondisi yang lebih baik dan mendorong pertumbuhan. Hal ini dapat membuat mereka mampu membuat keputusan keuangan yang lebih baik karena memungkinkan mereka untuk menyelaraskan kebijakan dan arahan mereka dengan aset mereka, memberi para profesional keuangan pemahaman yang lebih baik tentang kesehatan keuangan bisnis. Manfaat lain dari manajemen aset meliputi:

  • Pastikan kepatuhan: Melacak aset Anda, baik secara digital maupun manual dapat meningkatkan organisasi dan pencatatan perusahaan. Ini dapat memungkinkannya untuk menemukan informasi investasinya lebih cepat selama periode pelaporan dan memastikan manajer aset memperhitungkan semuanya.
  • Kurangi kerugian: Demikian pula, menerapkan proses untuk memantau aset dapat membantu perusahaan menemukan kekurangan dalam sistem pelaporannya dan menghindari kerugian, baik sebagai akibat dari persediaan yang kedaluwarsa atau infrastruktur yang terdepresiasi.
  • Menyederhanakan audit: Mengelola aset Anda secara proaktif sepanjang tahun dapat mengurangi upaya yang diperlukan untuk memverifikasi informasi investasi Anda dan waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan informasi untuk pihak luar.
  • Hemat biaya: Menggunakan manajemen aset dapat membantu perusahaan meminimalkan biaya siklus hidup, yang dapat mengurangi biaya pemeliharaan dan pengoperasiannya. Ini juga dapat membantu perusahaan menganalisis pola biayanya untuk menentukan area yang dapat lebih efisien.

Cara kerja manajemen aset

Manajemen aset dimulai dengan manajer aset menganalisis portofolio klien untuk menentukan tujuan, kesehatan keuangan, investasi saat ini, dan risiko mereka. Banyak manajer aset, terutama yang bekerja untuk sebuah perusahaan, mengikuti serangkaian proses untuk membantu mereka mengawasi investasi. Perusahaan atau investor yang memiliki manajer aset memiliki akun tempat mereka dapat menyetor uang tunai untuk diakses oleh manajer. Rekening ini seringkali merupakan dana pasar uang yang memberikan pengembalian investasi yang lebih tinggi daripada rekening tabungan biasa.

Klien yang memiliki akun juga dapat memilih untuk memiliki dana yang didukung oleh Federal Deposit Insurance Company (FDIC) atau dana non-FDIC. Kemudian, dengan surat kuasa yang terbatas, manajer aset dapat menggunakan dana tersebut untuk membuat keputusan investasi atas nama klien mereka. Untuk melakukan ini, mereka mempertimbangkan status pajak klien mereka, kebutuhan pendapatan, faktor keuangan lainnya, dan bahkan nilai moral dan kepribadian klien. Berdasarkan semua ini, manajer aset menentukan peluang mana yang memberikan pengembalian yang diharapkan terbaik bagi klien untuk membantu mereka memaksimalkan kekayaan mereka.

Baca juga:  Apa itu Freemium?

Peran dalam manajemen aset

Ada beberapa peran umum yang melakukan tugas penting untuk membantu perusahaan meningkatkan manajemen asetnya, termasuk:

  • Ekonom: Ekonom menentukan kondisi pasar dan memprediksi tren yang dapat memengaruhi investasi yang dimiliki perusahaan. Mereka membagikan informasi ini dengan pemangku kepentingan di perusahaan investasi mereka untuk membuat keputusan yang tepat tentang pembelian dan penjualan.
  • Analis keuangan: Para profesional ini meneliti investasi, menyaring peluang, dan membuat keputusan tentang kapan harus membeli dan menjual berdasarkan pasar saat ini. Manajer aset mengandalkan prediksi analis keuangan dan ekonom untuk mengelola portofolio klien mereka.
  • Manajer aset: Manajer aset bertemu dengan klien untuk menemukan tujuan keuangan mereka, membantu mereka memperbarui portofolio mereka dan mengusulkan investasi baru yang selaras dengan tujuan mereka.

Keterampilan yang berguna untuk manajemen aset

Manajer aset membuat keputusan cepat yang dapat memengaruhi kekayaan dan mata pencaharian seseorang atau perusahaan secara keseluruhan. Untuk alasan itu, mereka sering memiliki ciri-ciri tertentu, termasuk:

  • Analitis: Manajer aset memahami cara menggunakan data untuk menginformasikan wawasan dan keputusan. Mereka sering terampil dengan teknologi data dan sumber daya.
  • Komunikasi: Para profesional ini adalah komunikator yang jelas yang membangun hubungan baik dengan klien dan di dalam organisasi mereka.
  • Keyakinan: Karena mereka membuat keputusan berdasarkan fakta, manajer aset percaya diri dan menunjukkannya kepada orang-orang di sekitar mereka.
  • Motivasi: Para profesional ini berpikiran maju, inovatif, dan mencari peluang baru untuk dicapai dalam manajemen aset.
  • Manajemen waktu: Bahkan di bawah tekanan, manajer aset dapat memprioritaskan dan mengatur waktu mereka dengan baik.
  • Perhatian terhadap detail: Manajer aset sangat teliti dan memonitor semua detail untuk memastikan pengambilan keputusan keuangan yang tepat.
  • Jaringan: Manajer aset adalah pembuat jaringan yang kuat yang pandai memasarkan merek pribadi mereka kepada orang-orang di sekitar mereka dengan cara yang menarik perhatian positif dari klien.

Related Articles

Back to top button