Bisnis

Apa itu biaya tenaga kerja?

Biaya tenaga kerja adalah istilah keuangan yang digunakan secara bergantian dengan “biaya tenaga kerja” pada laporan keuangan. Nilai ini diperoleh dengan menghitung biaya semua gaji dan tunjangan karyawan. Jika Anda berada di sumber daya manusia, keuangan, akuntansi atau kepemimpinan eksekutif, Anda mungkin perlu memahami biaya tenaga kerja dan bagaimana hal itu memengaruhi Anda. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan biaya tenaga kerja dan memberikan contoh cara menggunakannya dan cara menghitungnya.

Berapa biaya tenaga kerja?

Biaya tenaga kerja adalah nilai penting yang diperhitungkan oleh profesional keuangan dan akuntansi untuk menentukan harga langsung dan tidak langsung yang dibayarkan perusahaan untuk tenaga kerja.

Biaya tenaga kerja langsung meliputi biaya upah dan tunjangan bagi karyawan yang terlibat langsung dalam memproduksi barang atau jasa. Biaya tenaga kerja tidak langsung mengacu pada jumlah yang dibayarkan untuk karyawan yang mendukung komoditas tetapi tidak terlibat langsung dalam pembuatannya.

Memahami biaya tenaga kerja membantu perusahaan menentukan harga produk, dan tanpa pemahaman tentang biaya langsung dan tidak langsung, perusahaan mungkin merasa sulit untuk mencapai biaya produk yang tepat. Akibatnya, pemahaman yang mendalam tentang biaya tenaga kerja dan bagaimana menggunakannya bermanfaat bagi perekonomian.

Biaya tenaga kerja dapat dipecah lebih lanjut menjadi biaya tetap dan variabel:

  • Tetap: Biaya tetap biasanya merupakan biaya kontrak tetapi terkadang mencakup biaya penting yang dapat diprediksi.
  • Variabel: Biaya variabel meningkat dan menurun dengan variabel seperti permintaan produksi dan kondisi ekonomi.

Contoh biaya tenaga kerja

Berikut adalah empat contoh biaya tenaga kerja:

Contoh biaya tenaga kerja langsung

Biaya tenaga kerja langsung mengacu pada biaya yang berasal langsung dari karyawan rantai pasokan yang terlibat dalam produksi. Ini bisa menjadi perakit, produsen, pengguna alat berat, perakit, pengrajin dan pengrajin, pengemudi pengiriman dan karyawan logistik lainnya yang penting untuk membawa barang ke tangan konsumen.

Salah satu contoh biaya tenaga kerja langsung adalah gaji per jam dari inspektur penjaminan mutu yang disesuaikan dengan tunjangan kesehatan dan kecacatan jangka pendek. Contoh lain adalah gaji tahunan seorang tukang las yang bekerja di lini produksi perusahaan manufaktur suku cadang baja. Namun pilihan lain untuk biaya tenaga kerja langsung adalah pembayaran yang dilakukan ke perusahaan logistik yang bertanggung jawab untuk mengirimkan barang ke seluruh negeri.

Baca juga:  9 Jenis pelanggan dan cara mendekatinya

Dalam setiap kasus, karyawan yang gaji dan tunjangannya diperhitungkan memainkan peran penting dalam memproduksi suatu produk dan mendistribusikannya melalui rantai pasokan.

Contoh biaya tenaga kerja tidak langsung

Tenaga kerja tidak langsung mengacu pada setiap karyawan yang perannya tidak penting untuk produksi langsung suatu produk. Karyawan ini masih memainkan peran penting seperti administrasi, peran pengawasan dan keuangan tetapi mereka tidak terlibat dalam rantai pasokan. Contoh biaya tenaga kerja tidak langsung adalah gaji karyawan di departemen sumber daya manusia.

Contoh lain dari biaya tenaga kerja tidak langsung adalah gaji, tunjangan, dan bonus dari kepala keuangan perusahaan Fortune 500 yang memproduksi suku cadang mobil. Karena karyawan ini tidak terlibat langsung dalam produksi suku cadang mobil, gaji mereka merupakan biaya tidak langsung.

Contoh biaya tenaga kerja tetap

Biaya tenaga kerja tetap adalah biaya yang tidak mungkin berubah selama suatu periode.

Misalnya, gaji tahunan seorang pekerja produksi penting pada tahun tertentu mungkin merupakan biaya tenaga kerja tetap. Sementara karyawan bisa mendapatkan kenaikan gaji, pengusaha memiliki gagasan yang baik tentang jangka waktu gaji relatif terhadap kapan kenaikan kemungkinan akan terjadi.

Contoh biaya tenaga kerja variabel

Biaya tenaga kerja variabel meningkat dan menurun seiring dengan produksi. Contoh yang baik dari biaya tenaga kerja variabel umum adalah tingkat karyawan per jam. Beberapa industri mengandalkan tenaga kerja variabel, terutama di sekitar liburan belanja. Ini termasuk pengecer, restoran, perusahaan manufaktur dan banyak lagi. Bisnis mempekerjakan langsung karyawan per jam atau bekerja dengan agen untuk mencari pekerja sementara untuk memenuhi kebutuhan produksi di musim puncak.

Biaya tenaga kerja variabel lain mungkin biaya yang terkait dengan pekerja kontrak yang menanggapi hal-hal seperti malfungsi peralatan dan layanan perbaikan darurat lainnya yang sangat penting untuk fungsi bisnis. Hal-hal ini terjadi berdasarkan kasus per kasus yang membuatnya lebih sulit untuk diprediksi.

Bagaimana menghitung biaya tenaga kerja

Ada beberapa cara untuk menghitung berbagai biaya tenaga kerja yang terkait dengan karyawan.

Baca juga:  Apa itu NDA?

Rumus sederhana untuk biaya tenaga kerja

Berikut ini adalah perhitungan dasar yang mengasumsikan biaya tunjangan dan pajak gaji digabung menjadi tarif rata-rata per jam, atau bahwa perusahaan tidak memiliki tunjangan tambahan atau biaya pajak gaji.

Biaya Tenaga Kerja = (total penjualan x persentase tenaga kerja) / rata-rata gaji pekerja per jam

Contoh: Jika total penjualan perusahaan adalah $1.500.000, persentase tenaga kerja sama dengan 12%, dan tarif rata-rata tenaga kerja per jam adalah $12,90, kita akan mendapatkan biaya tenaga kerja dengan cara ini:

($1,500,000 x 0,12) / $12,90 = (180,000) / $12,90 = $13,953,49.

Rumus untuk biaya rata-rata per jam seorang karyawan

Untuk menghitung biaya rata-rata per jam seorang karyawan, termasuk absensi dan biaya lainnya, Anda akan mengikuti langkah-langkah berikut:

Pertama, hitung gaji kotor

Gaji kotor = tarif upah per jam x proyeksi jam kerja per tahun

Contoh: Jika seorang karyawan menghasilkan $10 per jam dan bekerja 40 jam seminggu, maka kita akan menggunakan:

10 x 2010 = $20.800

Sertakan absensi dalam perhitungan Anda

Karyawan menerima hari libur dan hari sakit, jadi gunakan rata-rata industri atau perusahaan untuk menentukan berapa banyak waktu sakit dan berapa banyak hari libur yang harus disertakan.

Dalam contoh asli di atas, kita dapat memprediksi 5 hari absen dan 5 hari libur dengan total 80 jam. Anda kemudian akan mengurangi ini dari total jam kerja setiap tahun sebagai berikut:

Perhitungan jam kerja tahunan baru: 2080 – 80 = 2000

Tambahkan pengeluaran lain dalam perhitungan Anda

Lihat data keuangan tambahan untuk menemukan pengeluaran karyawan lainnya, seperti biaya pemberian tunjangan. Misalnya, Anda dapat menemukan tambahan biaya $ 5.000 per karyawan.

Dalam contoh asli di atas, Anda kemudian akan meningkatkan biaya karyawan individu sebesar $5.000 per karyawan, sehingga biaya tenaga kerja penggajian tahunan = $25.800.

Hitung biaya tenaga kerja per jam yang sebenarnya

Setelah mengikuti ketiga langkah di atas, kita siap menerapkan rumus untuk perhitungan akhir kita:

Biaya tenaga kerja per jam aktual = biaya tenaga kerja penggajian tahunan / jam kerja tahunan baru

Baca juga:  Rumus arus kas bersih

Menggunakan contoh di atas, perhitungan kami akan terlihat seperti ini:

$25,800 / 2000 = $12,90 tarif per jam sebenarnya

Related Articles

Back to top button