Bisnis

Analisis rantai nilai adalah: Apa itu dan bagaimana cara menggunakannya

Banyak perusahaan menggunakan analisis untuk mengevaluasi dan meningkatkan praktik bisnis mereka. Meskipun ada banyak alat pengukuran khusus industri di luar sana, beberapa berguna di semua sektor. Salah satunya adalah analisis rantai nilai. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu rantai nilai, menyoroti elemen yang termasuk dalam rantai nilai, menjelaskan langkah-langkah yang diperlukan untuk meninjau rantai nilai, menawarkan contoh analisis rantai nilai, dan memberikan perbedaan antara rantai nilai dan rantai pasokan.

Apa itu rantai nilai?

Rantai nilai adalah deskripsi menyeluruh tentang nilai suatu produk atau layanan dari konsepsi produk hingga pengirimannya ke pelanggan. Ini adalah proses di mana perusahaan menciptakan nilai bagi pelanggannya. Seringkali, perusahaan mengukur keberhasilan rantai nilai mereka melalui margin keuntungan. Dengan menggunakan rumus margin keuntungan, bisnis dapat melihat dengan tepat berapa banyak nilai yang mereka tambahkan dari konsepsi produk hingga penyelesaiannya. Biasanya, lebih banyak nilai tambah berarti lebih banyak keuntungan bagi perusahaan. Margin keuntungan adalah nilai yang diciptakan dikurangi biaya untuk menciptakan nilai.

Ahli teori ekonomi dan akademisi Michael Porter menciptakan istilah “rantai nilai” dalam bukunya tahun 1985 “Keunggulan Kompetitif.” Sejak ia menggambarkan rantai nilai dalam teks tersebut, komunitas bisnis telah menggunakan konsep tersebut secara luas. Setiap industri atau perusahaan dapat menggunakan analisis rantai nilai karena ini adalah model umum dan sangat mudah beradaptasi. Bahkan dalam satu perusahaan, berbagai departemen dapat menyesuaikan model sesuai kebutuhan untuk memenuhi tujuan mereka. Banyak industri menggunakan analisis ini dan semakin sering melakukannya untuk studi rantai nilai global.

Bagian dari rantai nilai

Rantai nilai Porter memiliki elemen yang jelas dan spesifik yang dipecah menjadi dua kategori. Analisis memprioritaskan sistem daripada departemen karena tujuan akhir dari analisis rantai nilai adalah untuk mengidentifikasi aspek sistem atau proses untuk perbaikan daripada keseluruhan departemen. Rantai nilai mengidentifikasi kegiatan bisnis umum dan bidang bantuan di mana mereka berfungsi dalam dua kategori besar yang disebut utama dan dukungan:

Utama

Kategori utama rantai nilai memiliki lima subkategori:

  • Logistik masuk: Proses ini berhubungan dengan logistik internal seperti menyimpan, menerima, dan mendistribusikan suku cadang atau bahan. Pemasok biasanya merupakan faktor kunci dalam proses logistik masuk.
  • Operasi: Proses-proses ini berkontribusi pada pergeseran dari bahan masukan mentah ke keluaran akhir yang siap untuk pelanggan. Proses operasi biasanya internal.
  • Logistik keluar: Proses ini mencakup langkah-langkah yang memasok produk ke pelanggan dari perusahaan Anda. Terkadang, ini melibatkan koneksi pengiriman eksternal sedangkan untuk logistik keluar perusahaan lain adalah prosedur internal.
  • Pemasaran dan penjualan: Proses ini berhubungan dengan persuasi pelanggan untuk melakukan pembelian dari perusahaan Anda. Sebagian besar perusahaan memiliki tim penjualan dan pemasaran internal.
  • Layanan: Proses ini mencakup tindakan pasca pembelian atau dukungan yang diambil perusahaan Anda untuk memaksimalkan kebahagiaan dan loyalitas pelanggan.
Baca juga:  Cara menghadapi pelanggan yang marah

Mendukung

Dalam kategori dukungan rantai nilai, Porter mengidentifikasi empat bidang penting:

  • Infrastruktur perusahaan: Ini adalah kegiatan yang mendukung penciptaan produk atau layanan, tetapi tidak harus berkontribusi secara langsung. Akuntansi, manajemen dan hukum adalah contoh infrastruktur perusahaan.
  • Manajemen sumber daya manusia: Kegiatan ini mencakup segala sesuatu yang berhubungan dengan karyawan atau pekerja lain yang terlibat dalam semua langkah rantai nilai.
  • Pengembangan teknologi: Aktivitas ini mencakup semua proses dan prosedur teknologi yang digunakan perusahaan Anda sebagai bagian dari rantai nilai.
  • Pengadaan: Aktivitas ini mencakup setiap langkah yang diambil bisnis Anda untuk membeli bahan mentah yang diperlukan untuk membuat produk Anda.

Cara menggunakan rantai nilai

Untuk menerapkan analisis rantai nilai ke perusahaan Anda dan menemukan area untuk pertumbuhan dan peningkatan, ikuti langkah-langkah berikut:

Tetapkan prosedur yang diperlukan untuk setiap aktivitas utama

Mulailah dengan mengidentifikasi prosedur yang diperlukan untuk setiap aktivitas utama. Misalnya, pembuat furnitur akan mencantumkan proses mereka untuk mendapatkan bahan mereka di bawah logistik masuk dan proses pengiriman mereka di bawah logistik keluar. Lakukan ini untuk masing-masing dari lima kategori: logistik masuk, operasi, logistik keluar, pemasaran dan penjualan serta layanan.

Identifikasi prosedur yang diperlukan untuk setiap aktivitas pendukung

Tetapkan semua proses yang diperlukan untuk aktivitas pendukung yang berlaku untuk aktivitas utama. Misalnya, pembuat furnitur akan mencantumkan di bawah subkategori infrastruktur perusahaan bagaimana prosedur departemen akuntansi perusahaan mendukung logistik masuk, operasi, logistik keluar, dan sebagainya. Lakukan ini untuk semua aktivitas pendukung dalam infrastruktur perusahaan, manajemen sumber daya manusia, pengembangan teknologi, dan pengadaan.

Analisis setiap proses untuk kemungkinan perbaikan

Setelah Anda menetapkan setiap proses dalam rantai nilai Anda, analisis masing-masing untuk kemungkinan peningkatan. Lihat di mana Anda dapat merampingkan proses, membuang langkah-langkah yang tidak perlu, atau merestrukturisasi komunikasi untuk meningkatkan efisiensi dan nilai prosedur. Lakukan ini untuk setiap proses.

Temukan solusi yang produktif

Sekarang setelah Anda mengidentifikasi area untuk perbaikan, temukan solusi realistis yang dapat Anda terapkan pada proses tersebut. Pilih beberapa area untuk ditangani dengan solusi konkret dan siapkan sistem pelacakan untuk membandingkan metrik setelah penerapan.

Baca juga:  Pendapatan adalah: Pengertian, jenis dan contohnya

Terapkan temuan

Terapkan solusi yang Anda pilih untuk proses Anda. Lacak metrik terkait untuk melihat bagaimana penyesuaian Anda meningkatkan nilai produk dan rantai nilai Anda secara keseluruhan.

Contoh rantai nilai

Let’s Table Yaitu toko furniture yang menjual custom furniture. Contoh rantai nilai ini memberikan gambaran singkat tentang cara kerja analisis nilai.

Value Chain Analysis Example: Let’s Table That Furniture Store
Support Activities Firm Infrastructure: Accountants manage accounts payable and receivable.
Human Resources Management: Carpenters build furniture.
Technology Development: POS system tallies sales.
Procurement: The purchasing team researches various suppliers.
Primary Activities
Inbound Logistics:

– Purchase raw materials

– Ship raw materials

Operations:

– Build furniture

– Meet with clients

Outbound Logistics:

– Ship finished products

– Obtain protective shipping materials

Marketing and Sales:

– Digital marketing

– Print marketing

Service:

– Wood refinishing

– Repair work

Rantai nilai vs rantai pasokan

Sementara rantai nilai dan rantai pasokan memiliki kualitas dan elemen yang saling tumpang tindih, ada beberapa perbedaan utama yang penting. Rantai pasokan melacak penciptaan produk dan upaya yang terkait langsung, sementara rantai nilai melacak setiap elemen perusahaan untuk mengukur nilai tambah. Rantai pasokan terutama bersifat eksternal, sedangkan rantai nilai terutama bersifat internal. Rantai pasokan fokus pada mengidentifikasi bagian fisik dan bahan yang masuk ke suatu produk sementara rantai nilai mengukur semua elemen rantai pasokan selain proses terkait dalam pemasaran, periklanan, desain, dan penelitian dan pengembangan.

Related Articles

Back to top button