Bisnis

9 Cara industri menggunakan big data

Dengan meluasnya penggunaan perdagangan digital, perusahaan memiliki lebih banyak akses ke data daripada sebelumnya. Data yang dikumpulkan dari aktivitas online pengguna individu, yang disebut big data, memiliki kegunaan yang bervariasi di berbagai industri. Bagi konsumen dan bisnis, mungkin penting untuk memahami apa itu big data dan bagaimana perusahaan dapat menggunakannya untuk mempromosikan layanan dan produk mereka kepada konsumen yang ditargetkan, meningkatkan operasi mereka, dan meningkatkan efisiensi mereka. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan apa itu big data dan menjelaskan sembilan cara penggunaannya di berbagai industri.

Apa yang menggunakan big data?

Big data adalah informasi yang dikumpulkan organisasi untuk tujuan analitis. Mereka sering menggunakan informasi ini untuk melacak kebiasaan pembelian online dari pelanggan mereka saat ini atau calon pelanggan mereka. Mereka dapat menganalisis informasi ini dan membuat keputusan bisnis strategis, seperti meningkatkan operasi mereka, menyediakan layanan pelanggan yang lebih baik, mengembangkan kampanye pemasaran yang dipersonalisasi, dan memprediksi tingkat keterlibatan pelanggan. Namun, kelompok lain seperti ilmuwan, praktisi medis, dan bahkan pemerintah juga dapat mengumpulkan dan menganalisis big data untuk tujuan mereka sendiri, seperti memprediksi penyebaran penyakit atau melacak tingkat kejahatan di suatu kota.

Dari mana big data berasal?

Big data berasal dari berbagai sumber, termasuk sistem internal seperti sistem pemrosesan transaksi perusahaan, basis data pelanggan, catatan medis, riwayat penelusuran internet, jejaring sosial, dan dokumen digital seperti email. Lingkungan eksternal seperti pasar keuangan, cuaca dan pola lalu lintas dan informasi geografis juga dapat menjadi faktor bagaimana organisasi mengumpulkan dan menganalisis big data.

Bagaimana industri menggunakan big data

Berikut adalah beberapa cara industri yang berbeda menggunakan big data:

Pemasaran

Pemasaran dan periklanan adalah dua penggunaan paling umum untuk big data. Setiap industri yang menawarkan produk atau layanan dapat mengumpulkan dan menganalisis big data untuk menyempurnakan strategi pemasarannya. Karena banyak orang membuat profil online seperti akun media sosial, ini bisa menjadi sumber informasi yang kaya bagi perusahaan yang ingin menargetkan produk mereka ke basis pelanggan tertentu.

Misalnya, merek makeup dapat menggunakan analitik media sosial untuk mengidentifikasi individu yang memiliki karakteristik yang sama dengan basis pelanggan target mereka. Mereka dapat melacak kebiasaan browsing dan pembelian online dari orang-orang tersebut untuk membantu mereka menentukan halaman web apa yang paling sering dilihat orang-orang ini, produk apa yang mereka beli secara online dan jam berapa atau hari apa dalam seminggu mereka paling sering melakukan pembelian. Dengan menggunakan informasi ini, merek dapat membuat keputusan strategis tentang di mana mereka menempatkan iklan dan kapan mereka mengeluarkan promosi kepada pelanggan saat ini dan calon pelanggan untuk meningkatkan penjualan mereka.

Baca juga:  Panduan untuk memahami venture capital

Retail dan grosir

Selain pemasaran, big data memiliki kegunaan yang bervariasi untuk pengecer dan grosir. Big data dapat membantu bisnis mengidentifikasi kebutuhan staf mereka saat ini dan memprediksi kebutuhan staf di masa depan berdasarkan kebiasaan belanja, pertumbuhan bisnis, acara lokal, dan pola musiman. Misalnya, big data dapat membantu pengecer memprediksi peningkatan pelanggan di sekitar musim liburan sehingga mereka dapat merencanakan untuk mempekerjakan staf musiman untuk mengakomodasi peningkatan permintaan.

Pengecer dan grosir juga dapat menggunakan big data untuk mengelola inventaris mereka. Untuk bisnis yang menyimpan atau menjual berbagai macam produk, manajemen inventaris yang baik penting untuk melacak pembelian dan penjualan barang. Big data dapat membantu bisnis menganalisis biaya penyimpanan inventaris mereka dan mengukurnya terhadap margin keuntungan mereka untuk barang-barang tertentu. Mereka dapat memilih untuk menyimpan atau memproduksi lebih banyak barang yang menguntungkan margin keuntungan mereka. Big data juga dapat membantu bisnis memprediksi produk mana yang mungkin menjadi lebih populer atau menguntungkan berdasarkan kebiasaan membeli pelanggan dan perubahan biaya produksi.

Hiburan dan media

Layanan hiburan online sering menggunakan big data untuk merekomendasikan konten kepada pemirsa berdasarkan riwayat penayangan dan perilaku online mereka. Misalnya, situs streaming video dapat menjelaskan riwayat penayangan individu dengan melacak jenis video yang paling sering diklik oleh individu tersebut. Berdasarkan riwayat penayangan mereka, situs mungkin merekomendasikan video yang mempromosikan konten serupa atau video yang sering ditonton oleh pengguna lain dari demografi serupa. Dengan mempromosikan konten yang sesuai dengan minat pemirsa, situs dapat mempertahankan keterlibatan dan meningkatkan pendapatannya.

Situs media juga dapat menggunakan big data dengan cara ini. Misalnya, situs berita dapat melacak jenis cerita yang paling sering dibaca pemirsa. Berdasarkan preferensi pemirsa, mereka dapat merekomendasikan artikel tentang topik serupa untuk membuat pembaca tetap terlibat. Situs media juga dapat menggunakan big data untuk memahami preferensi konten pelanggan mereka sehingga mereka dapat terus menghasilkan konten yang paling menarik bagi audiens target mereka.

Perbankan dan keamanan

Industri perbankan dan keuangan dapat menggunakan big data untuk meningkatkan keamanan online. Mereka mungkin menggunakan big data untuk memprediksi kejahatan dunia maya seperti pencurian identitas dan penipuan kartu dengan menganalisis riwayat transaksi masing-masing klien mereka. Dengan memahami riwayat transaksi klien mereka, mereka dapat mengidentifikasi pola pembelian yang tidak biasa yang dapat mengindikasikan pelanggaran keamanan. Selain itu, menganalisis pola serangan siber sebelumnya dapat membantu bisnis ini memprediksi serangan di masa depan dan menerapkan strategi untuk meminimalkan dampaknya atau menghindarinya sepenuhnya.

Baca juga:  Opportunity cost adalah: pengertian dan contohnya

Industri lain juga dapat menggunakan big data untuk meningkatkan keamanan. Misalnya, industri perawatan kesehatan dapat menggunakan big data untuk memprediksi serangan siber yang dapat membahayakan informasi medis rahasia pasien.

Perawatan kesehatan dan obat-obatan presisi

Industri perawatan kesehatan dapat meningkatkan kualitas perawatan pasien menggunakan big data. Praktisi kesehatan dapat menggunakan big data untuk melacak riwayat medis pasien dan menganalisis faktor risiko yang terkait dengan riwayat penyakit, prosedur medis, dan penggunaan obat mereka. Dengan mengumpulkan, menyimpan, dan menganalisis riwayat medis pasien, praktisi dapat memberikan perawatan yang dipersonalisasi kepada pasien mereka.

Aplikasi lain dari big data dalam kedokteran adalah untuk melacak dan memprediksi risiko kesehatan masyarakat. Misalnya, ilmuwan yang mempelajari epidemi dapat menggunakan big data untuk menganalisis potensi penyebaran penyakit di tingkat lokal, komunitas, regional, atau bahkan global. Memahami potensi risiko penyebaran penyakit memungkinkan para ilmuwan ini mengembangkan intervensi untuk mencegah penyebaran penyakit atau perawatan untuk mengurangi dampaknya terhadap populasi.

Pemerintah

Pemerintah dapat menggunakan big data untuk berbagai keperluan yang berkaitan dengan pelayanan publik. Pemerintah mungkin menggunakan big data untuk meneliti masalah kesehatan masyarakat, sumber energi alternatif, dan masalah lingkungan. Ini juga dapat menggunakan big data untuk aplikasi dalam analisis pasar dan mengidentifikasi klaim penipuan.

Dua contoh departemen pemerintah yang mungkin menggunakan big data adalah Food and Drug Administration (FDA) dan Departemen Keamanan Dalam Negeri. FDA dapat menggunakan big data untuk mendeteksi atau memprediksi pola penyakit terkait makanan atau menanggapi krisis kesehatan masyarakat yang disebabkan oleh penyalahgunaan obat seperti epidemi opioid. Departemen Keamanan Dalam Negeri mungkin menganalisis data yang dikumpulkan dari berbagai lembaga pemerintah untuk mengidentifikasi potensi ancaman terhadap keamanan nasional dan menerapkan langkah-langkah pencegahan.

Pelacakan dan transportasi

Big data memiliki banyak aplikasi di industri yang menggunakan jasa tracking dan transportasi. Di sektor swasta, bisnis dapat menggunakan big data untuk merencanakan logistik pengiriman barang, yang dapat meningkatkan kecepatan, keandalan, dan efektivitas biaya sekaligus mengurangi potensi risiko kehilangan atau kerusakan barang dalam transportasi. Misalnya, perusahaan dapat merencanakan rute transportasi berdasarkan efisiensi bahan bakar. Mereka mungkin mempertimbangkan faktor-faktor seperti kondisi cuaca yang dapat menghambat pengangkutan barang, yang dapat memengaruhi pengiriman produk ke pelanggan atau bahan ke produsen.

Baca juga:  Manajemen gudang: Manfaat, proses, dan strategi

Pemerintah dan individu juga dapat menggunakan big data untuk meningkatkan transportasi. Sebuah kota dapat menggunakan big data untuk merencanakan jalan dengan memprediksi pola lalu lintas berdasarkan ukuran populasi yang tinggal di daerah tertentu. Mereka juga dapat menggunakan big data untuk merancang sistem transportasi umum untuk mengakomodasi populasi sambil mempertahankan efisiensi biaya. Individu mungkin menggunakan big data ketika mereka menggunakan aplikasi seperti GPS untuk merencanakan rute perjalanan, menghindari lalu lintas, dan menghemat bahan bakar.

Pendidikan

Banyak institusi pendidikan tinggi menggunakan big data untuk melacak kinerja instruktur dan keterlibatan siswa. Perguruan tinggi dan universitas dapat menggunakan database yang luas untuk menyimpan informasi siswa seperti jam kredit, nilai, dan IPK mereka. Mereka juga dapat mengumpulkan informasi tentang seberapa sering siswa masuk ke sistem pembelajaran dan manajemen mereka, berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk melihat halaman dan kemajuan kursus mereka.

Institusi pendidikan tinggi dapat mempelajari efektivitas instruktur berdasarkan data yang dikumpulkan. Mereka dapat mengidentifikasi pertumbuhan siswa dan membandingkan keberhasilan siswa antara instruktur. Data ini dapat membantu institusi mengidentifikasi kekuatan instruktur mereka dan area untuk perbaikan, yang dapat membantu mereka mengembangkan program untuk meningkatkan efektivitas guru, mengevaluasi standar pendidikan dan menyempurnakan metode pengajaran.

Manufaktur dan sumber daya alam

Big data dapat membantu produsen mendapatkan keunggulan kompetitif dengan membantu mereka meningkatkan efisiensi rantai pasokan mereka. Ini dapat mencakup mengidentifikasi sumber bahan yang lebih baik yang lebih hemat biaya, andal, atau berkualitas lebih tinggi, meningkatkan logistik transportasi, dan meningkatkan efisiensi proses manufaktur. Karena banyak industri bergantung pada akses ke sumber daya alam seperti minyak, gas, logam, mineral, dan produk pertanian, big data dapat membantu produsen ini menentukan cara terbaik untuk mengakses bahan-bahan ini sambil memenuhi kebutuhan mereka akan kualitas, efisiensi, dan biaya.

Related Articles

Back to top button