Bisnis

4 Jenis laporan keuangan

Bisnis dan organisasi melacak semua transaksi mereka untuk melaporkan informasi keuangan secara akurat. Ketika sebuah perusahaan mendokumentasikan dan mencatat data keuangan, biasanya akan menggunakan empat laporan keuangan yang mencerminkan keseluruhan posisi keuangannya. Keempat laporan keuangan ini sangat penting bagi perusahaan untuk memahami dari mana kas masuk dan keluar. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi empat laporan keuangan yang digunakan bisnis untuk melacak dan mencatat proses keuangan dan bagaimana perusahaan menggunakan setiap dokumen keuangan.

Apa saja empat jenis laporan keuangan?

Empat laporan keuangan dasar yang digunakan bisnis dan organisasi untuk melacak laba, pengeluaran, dan informasi keuangan lainnya bekerja sama untuk membentuk gambaran lengkap tentang kesehatan keuangan perusahaan. Keempat dokumen tersebut antara lain:

Neraca keuangan

Neraca adalah dokumen penting yang merinci aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan. Setiap komponen neraca dirinci seperti ini:

  • Aset: Aset akan mencakup barang-barang seperti properti, inventaris, uang tunai, dan semua transaksi melalui piutang perusahaan. Aset biasanya akan muncul di sisi kiri neraca, sedangkan kewajiban tercantum di sisi kanan dokumen.
  • Kewajiban: Kewajiban akan mencakup semua jejak hutang perusahaan, termasuk pembayaran yang dilakukan atas pinjaman jangka panjang, pinjaman jangka pendek, pajak penghasilan dan pajak gaji dan penjualan.
  • Ekuitas pemegang saham: Ekuitas pemegang saham adalah klaim pemilik perusahaan atas aset setelah perusahaan membayar kewajibannya. Selisih antara aset perusahaan dan kewajibannya akan menjadi ekuitas pemegang saham.

Umumnya, perusahaan mencatat informasi tentang ekuitas pemegang saham dalam dokumen keuangan terpisah, tetapi angka ini juga dapat muncul di neraca.

Laporan laba rugi

Laporan laba rugi mencatat laba bersih atau rugi bersih perusahaan. Dengan kata lain, laporan laba rugi adalah dokumen yang digunakan perusahaan untuk melacak semua pendapatan yang masuk dan semua pengeluaran yang keluar. Jika laporan laba rugi perusahaan menunjukkan bahwa biaya yang dibayarkan untuk periode waktu tertentu lebih besar daripada pendapatan yang diperoleh, perusahaan akan melaporkan kerugian pada laporan laba rugi untuk periode tersebut.

Baca juga:  Buat rencana, tapi ingat bahwa sukses datang pada orang yang mengeksekusinya

Biasanya, bisnis dan organisasi melaporkan laba atau rugi bersih mereka setiap kuartal, tetapi banyak perusahaan melacak laporan laba rugi mereka setiap bulan. Selain itu, laporan laba rugi akan mencakup berbagai kategori yang digunakan perusahaan untuk mencatat pendapatan masuk dan pengeluaran keluar, tergantung pada sifat operasi perusahaan. Informasi keuangan ini dapat mencakup:

  • Jumlah penjualan: Pendapatan penjualan mencakup semua laba bersih yang diperoleh dari penjualan produk atau layanan.
  • Biaya operasional: Biaya operasional akan mencakup hal-hal seperti sewa ruang kantor, pemasaran dan periklanan atau biaya menjalankan peralatan untuk memproduksi barang atau menyediakan layanan.
  • Pengeluaran non-operasional: Pengeluaran non-operasional mencakup hal-hal seperti pembelian satu kali (seperti pembelian peralatan kantor baru) dan bunga yang diperoleh perusahaan dari dana pinjaman.

Laporan arus kas

Laporan arus kas adalah dokumen keuangan yang digunakan perusahaan untuk mencatat semua arus kas masuk dari operasi bisnis bersama dengan semua arus kas keluar untuk membayar pengeluaran dan biaya operasional. Pada dasarnya, laporan arus kas mengambil laba bersih dari neraca dan merekonsiliasikannya ke dalam angka kas. Pada akhirnya, laporan arus kas mencakup semua data keuangan agregat tentang transaksi yang terjadi dalam bisnis. Beberapa elemen yang dilacak perusahaan dalam laporan arus kas meliputi:

Batas pemasukan

Laba bersih dari neraca menunjukkan jumlah total laba yang diperoleh perusahaan setelah dikurangi pengeluarannya. Ini akan mencakup pendapatan yang dihasilkan perusahaan tetapi belum dikumpulkan, biaya yang diperoleh perusahaan tetapi belum dibayar, dan penyesuaian keuangan lainnya seperti depresiasi.

Arus kas operasional

Arus kas operasi adalah perbedaan antara uang tunai yang diterima perusahaan dan uang tunai yang dibayarkan perusahaan untuk pengeluaran. Arus kas operasional dapat mencakup hal-hal seperti depresiasi, biaya yang masih harus dibayar, dan proses bisnis pembayaran pengeluaran rutin.

Arus kas investasi

Jika perusahaan melakukan pembayaran rutin untuk aktivitas investasi, laporan arus kas akan menunjukkannya. Investasi mencakup hal-hal seperti merger, pembelian atau penjualan aset atau dividen yang diperoleh perusahaan.

Kegiatan pembiayaan

Baca juga:  Lingkungan bisnis adalah: Pengertian, jenis, dan mengapa hal ini penting

Aktivitas pendanaan yang dicatat perusahaan pada laporan arus kasnya meliputi penerimaan dari modal ventura, pendanaan dari investor luar, atau pinjaman bank.

Jumlah uang tunai akhir

Bagian dari laporan arus kas ini mewakili nilai tunai aktual perusahaan yang diperolehnya pada akhir periode pelaporan. Jika jumlah ini adalah hasil positif, itu mewakili keuntungan. Jika jumlahnya negatif, itu mewakili kerugian.

Laporan laba ditahan

Laporan laba ditahan merinci perubahan laba perusahaan yang dipegangnya setelah periode waktu tertentu. Dokumen keuangan ini merekonsiliasi pendapatan awal dan akhir, atau laba, untuk periode pelaporan perusahaan dan menggunakan laba bersih dan informasi keuangan lainnya dari dokumen keuangan perusahaan lainnya. Selain itu, pernyataan ini sering menjelaskan secara rinci tentang bagaimana perusahaan menggunakan laba ditahan, dan mencakup data keuangan seperti:

  • Laba ditahan awal: Laba ditahan awal adalah pendapatan periode sebelumnya perusahaan dan akan muncul di neraca sebagai ekuitas pemegang saham.
  • Penyesuaian: Penyesuaian mencerminkan setiap perubahan yang dilakukan perusahaan pada laporan keuangannya untuk mengoreksi perkiraan yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dan perubahan ketika perusahaan menerima manfaat pajak.
  • Laba bersih: Laba bersih adalah nilai yang dihasilkan setelah perusahaan membayar pajak, biaya dan dividen.
  • Dividen: Dividen mewakili keuntungan perusahaan yang dikumpulkan oleh pemilik, atau pemegang saham dari aset perusahaan.
  • Laba ditahan akhir: Setelah angka-angka ini dihitung, nilai yang dihasilkan adalah laba ditahan akhir. Nilai ini merupakan nilai tunai aktual perusahaan pada akhir periode pelaporan, dan akan menjadi nilai awal laba ditahan untuk periode pelaporan berikutnya.

Kapan bisnis menggunakan setiap laporan keuangan?

Bisnis dan organisasi mengandalkan empat laporan keuangan untuk menggambarkan gambaran yang akurat tentang kesehatan keuangan mereka. Sementara secara kolektif dokumen-dokumen ini merinci nilai dan profitabilitas perusahaan, bisnis dapat menggunakan setiap dokumen untuk tujuan yang berbeda:

Laporan laba rugi

Laporan laba rugi sangat penting untuk melacak semua pendapatan masuk dan pengeluaran keluar. Bisnis menggunakan dokumen ini untuk menentukan kinerja operasional mereka secara keseluruhan selama periode waktu tertentu. Selain itu, perusahaan biasanya menggunakan laporan laba rugi untuk menentukan area bisnis mereka yang melebihi atau di bawah anggaran dan merencanakan anggaran masa depan sesuai dengan informasi pada dokumen ini.

Baca juga:  Apa itu neraca?

Neraca keuangan

Neraca memberikan tampilan keseluruhan pada posisi keuangan perusahaan bersama dengan perincian tentang apa yang menjadi kewajiban perusahaan dan apa yang dimilikinya dalam aset. Bisnis akan menggunakan neraca untuk memberi investor gambaran tentang profitabilitas dan kinerja bisnis mereka untuk mengamankan investasi dan pendanaan.

Laporan arus kas

Sebuah bisnis atau organisasi menggunakan laporan arus kas ketika ingin menunjukkan seberapa baik mengelola nilai tunai atau posisi kas. Hal ini mengacu pada seberapa baik bisnis dapat menghasilkan pendapatan untuk melunasi hutang dan mendanai biaya operasional. Selain itu, melacak arus kas masuk dan keluar memberi perusahaan wawasan tentang kinerja, likuiditas, dan kemampuan jangka panjang mereka untuk terus menghasilkan pendapatan.

Laporan laba ditahan

Perusahaan menggunakan laporan laba ditahan dalam dua cara: untuk menghitung berapa banyak pemegang saham menerima dari keuntungan dan untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana pemegang saham harus mendistribusikan jumlah ini. Misalnya, laporan laba ditahan perusahaan akan menunjukkan berapa banyak aset mereka pergi ke pemilik perusahaan (pemegang saham). Pemilik kemudian dapat memutuskan untuk berinvestasi dalam proyek masa depan atau menahan pendapatan untuk dibagikan kepada pemegang saham.

Related Articles