Tips Karir

Kapan waktunya merekrut talenta mentah vs pengalaman kerja?

Anda memiliki dua kandidat untuk sebuah posisi. Seseorang berpengalaman dan berpengetahuan sementara yang lain tidak berpengalaman tapi berbakat. Mana yang harus kamu rekrut? Membuat keputusan yang tepat bisa menjadi sumber keunggulan kompetitif bagi bisnis Anda.

Berikut ini merupakan beberapa aturan singkat untuk mengetahui kapan saatnya Anda harus merekrut kedual hal tersebut dan apa saja yang harus dihindari.

Kapan harus merekrut kandidat berpengalaman?

Jika Anda membuka lowongan kerja untuk posisi kepemimpinan. Walaupun terlihat bahwa jelas bahwa Anda harus merekrut kandidat yang memiliki pengalaman kerja di posisi tersebut. Namun, bukan berarti Anda tidak bisa merekrut kandidat bertalenta yang memiliki track record baik untuk mengisi posisi kepemimpinan. Tetapi untuk peran manajemen, bagaimanapun juga sangat berbeda dengan keunggulan individu. Jika orang ini tidak memiliki pengalaman dalam mengelola orang lain, akan sulit baginya untuk membangun dan membimbing tim.

Ketika Anda membutuhkan pengetahuan khusus. Selain posisi kepemimpinan, prioritaskan kandidat yang berpengalaman untuk pekerjaan yang diperlukan oleh organisasi ketika 1) organisasi tidak tahu bagaimana melakukannya atau 2) saat ini tidak berjalan dengan baik. Orang yang berpengalaman tidak hanya membawa keterampilan yang dibutuhkan tetapi juga proses dan prosedur.

Baca juga:  Email template: Cara menolak kandidat

Kapan harus merekrut kandidat bertalenta?

Jika Anda sudah memiliki karyawan hampir pada setiap posisi. Seringkali Anda mempekerjakan karyawan baru hanya untuk menambah orang ke fungsi yang ada. Misalnya, Anda memerlukan pengembang perangkat lunak lain untuk bergabung dengan tim yang terdiri delapan orang, dan sudah ada proses dan alur kerja yang jelas untuk mengetahui bagaimana pekerjaan itu harus dilakukan.

Dalam kasus seperti ini, carilah orang yang paling produktif dan berbakat yang dapat Anda temukan, tanpa banyak pertimbangan untuk pengalaman. Karyawan dengan bakat mentah menawarkan banyak keuntungan. Mereka dapat menciptakan cara baru untuk memecahkan masalah dan / atau mengembangkan produk atau layanan inovatif yang mungkin terlewat oleh orang yang lebih berpengalaman. Selain itu, mereka mungkin lebih lunak, pekerja keras dan setia.

Hal yang harus dihindari dalam perekrutan

Putuskan sebelumnya apakah pengalaman atau bakat mentah yang lebih penting untuk kesuksesan dalam posisi tersebut. Jika tim HRD tidak memahami persyaratan pekerjaan dan bagaimana mengatasinya, mereka akan membuang waktu untuk mewawancarai kandidat yang salah. Atau lebih buruk lagi, mereka akan mempekerjakan orang yang salah untuk pekerjaan itu.

Baca juga:  7 Cara menjadi karyawan impian boss

Jangan menyamakan pengalaman kerja dengan bakat. Banyak orang memiliki pengalaman yang biasa – biasa saja. Carilah kandidat yang tidak hanya memiliki track record kesuksesan, tapi juga tanda – tanda bakat yang melampaui kemampuan alami mereka. Carilah ciri – ciri yang menunjukkan kemampuan luar biasa (cara yang baik untuk menilai kandidat tanpa banyak pengalaman kerja), inisiatif kreatif, disiplin dan memiliki motivasi kerja tertentu – dengan kata lain, karyawan tersebut ingin bekerja secara khusus untuk perusahaan Anda. Jenis karyawan ini memberikan nilai lebih dalam jangka panjang.

Jangan menjadi bergantung pada resume. Banyak pemimpin dan manajer HRD cenderung terlalu terkesan dengan kandidat yang tampaknya memiliki kombinasi pengalaman yang menakjubkan. Mereka berfokus pada almamater, di mana mereka telah bekerja, kuliah, atau jabatan apa yang mereka pegang daripada apa yang sebenarnya telah dilakukan kandidat atau potensinya. Hanya karena seseorang yang bekerja di perusahaan besar tidak berarti dia akan menjadi karyawan hebat.

Baca juga:  5 Langkah untuk sukses pada interview kedua

Jangan malas untuk training kerja. Manajer HRD terkadang memprioritaskan pengalaman, percaya bahwa kandidat tersebut akan dapat bekerja dengan lebih baik dan membutuhkan lebih sedikit pelatihan. Karyawan yang berpengalaman melakukan pekerjaannya dengan cara mereka sendiri yang akhirnya baru mengetahu bahwa manajer (yang tidak mau repot – repot melatih karyawan baru tersebut) menginginkan pekerjaan tersebut dilakukan dengan caranya. Ini membuat frustrasi keduanya. Manajer merasa seperti dia kehilangan waktu setiap hari, sementara karyawan tersebut yakin bahwa pengalamannya tidak digunakan.

Kembangkan karyawan Anda. Di luar pelatihan awal, berinvestasilah pada setiap karyawan baru tanpa mempedulikan pengalaman. Menawarkan kesempatan pengembangan profesional dan ruang untuk kemajuan akan menguntungkan semua orang dan membantu Anda mempertahankan karyawan Anda.

Pengalaman sangat penting dalam banyak posisi tapi bakat di semua level dapat memajukan organisasi. Pastikan bahwa orang HRD dan manajer perekrutan Anda tidak hanya memenuhi persyaratan pekerjaan minimum, namun juga mencari orang – orang yang dapat membantu organisasi Anda bertumbuh.

Tags

Fill Gunawan

Dia adalah seorang web developer yang sudah berkecimpung selama kurang lebih 7 tahun dalam industri kreatif, dia juga merupakan founder situs kerjayuk.com. Saat ini dia bekerja di sebuah perusahaan startup dan mulai merintis usaha di industri kreatif.

Related Articles