Pemasaran

Cara membuat website cepat diakses

Apa pendapat Anda tentang kecepatan memuat situs web Anda sebagai faktor peringkat mesin pencari?

Biarkan kami memberi Anda petunjuk: Ini penting.

Google baru-baru ini memasukkan kecepatan memuat situs web dalam daftar faktor peringkat mesin pencari. Dan di masa depan, kami berharap untuk memainkan peran yang lebih besar.

Dengan teknologi seperti AMP (Accelerated Mobile Pages) yang semakin menonjol, faktor mesin telusur — seperti kecepatan pemuatan situs web Anda — yang meningkatkan pengalaman pengguna akan menjadi lebih penting di masa mendatang.

Dan ya, itulah kuncinya: Pengalaman pengguna.

Pentingnya website cepat diakses

Kami percaya bahwa faktor apa pun yang meningkatkan pengalaman pengguna akan menjadi sangat penting bagi mesin telusur, dan kecepatan pemuatan situs web sangat memengaruhi pengalaman pengguna, tampilan lalu lintas, dan bahkan konversi.

Hanya untuk memberi Anda sedikit lebih banyak perspektif sebelum kita menyelami detail seluk beluk tentang cara mempercepat situs web Anda, berikut adalah beberapa statistiknya:

Rata-rata, penundaan 1 detik berarti 11% lebih sedikit tampilan halaman, 16% penurunan kepuasan pelanggan, dan 7% penurunan tingkat konversi.

Semua cukup penting, bukan?

Jadi mari kita bahas bagaimana Anda dapat dengan mudah meningkatkan kecepatan memuat situs web Anda.

Berikut adalah beberapa metode terbukti yang dapat digunakan untuk mengurangi waktu pemuatan situs web.

Minimalkan jumlah permintaan HTTP

Saat halaman web sedang dimuat, permintaan HTTP dibuat untuk setiap elemen di halaman web, misalnya, gambar, skrip, Flash, stylesheet, dll. Menurut penelitian oleh Yahoo, sekitar 80% dari waktu pemuatan halaman dihabiskan untuk mengelola ini permintaan HTTP.

Jadi, secara ringkas, semakin sedikit jumlah elemen halaman web yang Anda miliki di situs web Anda, semakin sedikit permintaan HTTP yang diperlukan. Dan permintaan HTTP yang lebih sedikit berarti situs web yang lebih cepat.

Untuk meminimalkan jumlah permintaan HTTP, Anda dapat mencoba menggunakan CSS alih-alih gambar, menggabungkan beberapa lembar gaya CSS menjadi satu lembar gaya, menghindari penggunaan Flash, dll.

Sejauh ini, ini adalah cara tercepat dan paling efisien untuk meningkatkan kecepatan pemuatan situs web Anda secara signifikan.

Baca juga:  3 Cara murah untuk membangun konten website Anda

Optimalkan CSS

Pada tips sebelumnya, kita membahas pentingnya memiliki satu stylesheet CSS daripada memiliki beberapa stylesheet. Ada satu hal lagi yang dapat Anda lakukan untuk sepenuhnya mengoptimalkan pengiriman CSS dan, oleh karena itu, kecepatan pemuatan situs web Anda.

Seperti yang Anda ketahui, CSS (Cascading Style Sheet) berisi desain gaya halaman web. Informasi ini dapat dimasukkan — dan diakses — ke dalam dua cara yang berbeda.

Salah satu cara (yang lebih umum) adalah memiliki beberapa lembar CSS eksternal dan meletakkan semua desain gaya dan kode dalam file eksternal itu.

Metode lain adalah memiliki inline CSS. Itu dimasukkan langsung ke dalam dokumen HTML.

Sebagian besar situs web memiliki beberapa lembar CSS eksternal, tetapi mereka juga memiliki beberapa kode inline CSS. Itu salah. Inline CSS berdampak negatif pada kecepatan pemuatan situs web dan, karenanya, tidak disarankan. Disarankan untuk menghapus inline CSS untuk meningkatkan kecepatan pemuatan situs web Anda.

Kurangi plugin

Kita menyukai plugin, bukan?

Mereka sangat ramah pengguna, menyediakan banyak fungsi luar biasa, dan sangat mudah digunakan untuk rata-rata orang non-teknis.

Sering diamati bahwa pemilik situs web — dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak fungsi di ujung jari mereka — akhirnya memasang lusinan plugin.

Plugin memang luar biasa, tetapi satu-satunya masalah adalah memiliki terlalu banyak plugin dapat memperlambat situs web Anda secara drastis. Selain itu, terlalu banyak plugin juga dapat menimbulkan masalah teknis dan keamanan.

Tipsnya adalah mengurangi jumlah plugin yang Anda gunakan dan hanya menggunakan plugin yang Anda rasa sangat penting. Jika tidak terlalu penting, lepaskan plugin dan tingkatkan waktu pemuatan situs web Anda.

Pengoptimalan gambar

Situs web saat ini menggunakan ratusan gambar. Jika Anda menjalankan blog yang aktif, Anda akan mengunggah lusinan gambar baru setiap bulan. Bagaimanapun, posting blog dengan gambar mendapatkan 94% lebih banyak tampilan lalu lintas, dan mereka juga meningkatkan pengalaman pengguna dan rasio pentalan.

Namun, masalah utamanya adalah semakin banyak gambar yang Anda gunakan di situs web Anda, semakin lambat jadinya.

Baca juga:  Cara membuat rencana pemasaran untuk bisnis rumahan Anda

Jika Anda juga terjebak dengan dilema ini, optimasi gambar yang tepat adalah jawaban yang Anda cari.

Ada dua cara untuk mengoptimalkan gambar Anda:

Metode pertama adalah memperkecil ukuran gambar sebelum Anda mengunggahnya ke situs web. Banyak pemilik situs web membuat kesalahan pemula ini dengan menskalakan gambar dengan CSS. Tidak masalah karena halaman akan tetap memuat gambar penuh. Jadi, skalakan gambar terlebih dahulu, lalu unggah di situs web Anda.

Metode kedua adalah dengan menggunakan kompresor gambar. Ada banyak plugin bagus yang melakukannya secara otomatis. TinyPNG dan EWWW Image Optimizer adalah dua opsi yang sangat bagus yang dapat Anda gunakan untuk mengoptimalkan gambar.

Browser caching

Saat pengunjung online datang pada laman web Anda, perambannya mengunduh elemen yang ada di laman web itu.

Jika orang itu datang lagi di situs web / halaman web yang sama, browsernya akan mengunduh semua elemen itu sekali lagi. Namun, jika Anda telah mengaktifkan cache browser, itu tidak akan terjadi.

Cache browser memungkinkan Anda untuk menyimpan data sementara di komputer pengunjung situs web Anda. Jadi, ketika mereka kembali ke situs web Anda, mereka tidak perlu mengunduh semua elemen ini dari awal.

Dan ketika mereka tidak perlu mengunduh elemen seolah-olah mereka mengunjungi untuk pertama kalinya, halaman web dimuat dengan cukup cepat.

Minifikasi CSS dan JS

Minifikasi adalah aspek penting untuk meningkatkan waktu pemuatan situs web.

Soalnya, sebagian besar pemilik situs web menggunakan editor WYSIWYG untuk membuat situs web mereka. Bagaimanapun, mereka sangat mudah dan menyenangkan untuk digunakan. Namun, terlepas dari banyak manfaat editor WYSIWYG, ada juga beberapa poin negatif.

Editor WYSIWYG sering berakhir dengan meninggalkan kode berantakan yang memperlambat situs web Anda. Jika Anda dapat meminimalkan sumber daya dan membersihkan kode tersebut, Anda dapat mempercepat situs web Anda.

PageSpeed ​​Insights adalah ekstensi Google Chrome yang dapat Anda gunakan untuk mengecilkan HTML. Untuk minifikasi CSS dan JS, Anda dapat menggunakan YUI Compressor.

Baca juga:  5 Elemen call to action yang menarik perhatian pelanggan

Kesimpulan

Beberapa tips yang disebutkan dalam artikel ini cukup mudah untuk diterapkan. Namun, yang lain mungkin agak terlalu teknis untuk Anda.

Jika itu masalahnya, silakan berkonsultasi dengan pengembang situs web Anda.

Related Articles