Pemasaran

Cara berjualan di Instagram

Banyak bisnis menjual produk di berbagai platform media sosial. Instagram adalah situs media sosial populer untuk menjual produk, karena banyak pengguna suka membeli dari akun yang mereka ikuti. Mempelajari cara menjual di Instagram dapat membantu Anda memasarkan produk secara lebih efektif dan menghasilkan pendapatan. Pada artikel ini, kami membahas alasan untuk menjual di Instagram, memberikan daftar langkah-langkah untuk melakukannya dan memberikan beberapa tips.

5 alasan untuk menjual di Instagram

Berikut adalah beberapa alasan Anda dapat memilih untuk menjual barang di Instagram:

Dapatkan lebih banyak eksposur untuk produk Anda

Menjual di mana saja secara online berpotensi membuat Anda lebih terlibat untuk merek Anda, tetapi menjual di Instagram memberi pemirsa minat yang sama, sehingga Anda dapat menjangkau lebih banyak calon pelanggan daripada saat menjual di tempat lain. Misalnya, orang yang tertarik dengan mode mungkin lebih cenderung menelusuri halaman mode di Instagram dan membeli produk dari halaman tersebut.

Jangkau remaja dan dewasa muda

Karena banyak anak muda menggunakan Instagram, Anda dapat menggunakannya untuk menjangkau calon pelanggan dalam rentang usia tersebut. Misalnya, Anda dapat menjual produk untuk siswa di Instagram. Ini memungkinkan Anda menjangkau lebih banyak pelanggan potensial daripada strategi pemasaran lainnya, seperti iklan TV atau iklan surat kabar.

Miliki strategi berbiaya rendah

Bergantung pada anggaran pemasaran Anda saat ini, Anda dapat memutuskan untuk menjual produk di Instagram dengan biaya lebih rendah daripada di platform lain. Instagram memungkinkan Anda menjangkau pelanggan tanpa membayar untuk mengiklankan produk Anda. Selain itu, Anda dapat membayar sedikit biaya untuk mempromosikan produk Anda ke basis pelanggan baru yang tertarik dengan jenis produk Anda.

Dapatkan informasi tentang preferensi pelanggan Anda

Media sosial dapat membantu Anda tidak hanya menjual kepada pelanggan Anda, tetapi juga membantu Anda mendapatkan umpan balik tentang apa yang mereka suka dan tidak suka dengan mengajukan pertanyaan. Misalnya, jika seseorang merespons secara positif produk Anda, Anda dapat mengajukan pertanyaan seperti, “Apa yang Anda sukai dari produk itu?” atau “Apakah Anda akan membelinya?” Dengan mendapatkan informasi ini, mungkin membantu bisnis Anda untuk mengenal pelanggan Anda lebih baik.

Baca juga:  Panduan lengkap untuk pemasaran digital

Bangun komunitas di sekitar merek Anda

Instagram membantu menyediakan komunitas untuk Anda dan produk Anda. Ini memungkinkan orang untuk merasa lebih terlibat dalam perusahaan Anda dan melakukan iklan dari mulut ke mulut untuk Anda. Ini juga menciptakan skenario di mana pelanggan mungkin lebih cenderung menjadi pelanggan setia. Misalnya, jika seseorang mengikuti halaman Instagram Anda, mereka mungkin secara konsisten terpapar produk Anda saat mereka menelusuri aplikasi, mendorong mereka untuk melakukan pembelian berulang.

Cara berjualan di Instagram

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk menjual produk Anda di Instagram:

Buat akun Instagram

Untuk membuat akun, Anda dapat mengunduh Instagram dan mengklik “Buat Akun”. Ikuti petunjuk di layar dan pilih nama pengguna, kata sandi, dan email Anda. Selain itu, pilih untuk membuat akun sebagai akun bisnis daripada akun pribadi.

Pastikan akun Anda bersifat publik

Setelah Anda membuat akun, periksa apakah halaman tersebut bersifat publik, bukan pribadi. Ini memungkinkan pengguna baru untuk mengikuti halaman Anda dan melihat konten Anda tanpa persetujuan dari Anda. Ini untuk membantu pelanggan baru mengetahui tentang halaman Anda tanpa Anda harus membayar untuk beriklan di platform.

Tulis bio profil

Bio, atau biografi, muncul di bagian atas profil Anda saat pengguna menavigasi ke halaman Instagram Anda. Anda dapat menuliskan deskripsi bisnis Anda di bagian ini agar pengguna mengetahui jenis produk yang Anda jual atau misi dan tujuan bisnis Anda. Anda juga dapat menavigasi ke halaman pengaturan untuk memasukkan jenis bisnis di profil Anda. Misalnya, Anda dapat memilih untuk menampilkan halaman Anda sebagai “Perusahaan Makanan dan Minuman”. Jenis bisnis ini muncul di bawah bio profil Anda.

Buat postingan

Selanjutnya, klik ikon “+” di kanan atas halaman untuk memposting foto atau video pertama Anda. Anda dapat memilih untuk memperkenalkan bisnis Anda dengan posting ini atau segera memposting foto atau video untuk mengiklankan produk. Anda dapat memilih untuk memposting satu foto atau video, atau beberapa foto atau video dalam satu postingan. Misalnya, Anda dapat mengunggah foto produk dari berbagai sudut.

Baca juga:  Mengapa riset pasar sangat penting bagi bisnis Anda?

Tambahkan teks

Untuk menambahkan teks ke posting Anda, Anda mengklik “Berikutnya” setelah mengunggah foto atau video. Kemudian ketikkan informasi tambahan yang ingin Anda sertakan dalam postingan. Misalnya, Anda dapat menjelaskan produk yang Anda posting atau menulis tentang harga dan detail pengiriman.

Tambahkan hashtag

Anda dapat menyertakan hashtag di postingan Anda dengan mengetikkan “#” di bagian teks postingan Anda. Instagram mungkin menyarankan kemungkinan tagar yang dapat Anda gunakan, mencantumkan berapa banyak posting yang saat ini menggunakan tagar tersebut. Tagar dapat membantu pelanggan menemukan pos Anda, karena pengguna dapat mengikuti tagar tertentu atau melihat pos di halaman “Jelajahi” mereka yang menggunakan tagar yang secara konsisten berinteraksi dengan mereka di profil mereka. Misalnya, Anda dapat menggunakan tagar “#beauty” untuk mengiklankan produk make-up.

Buat Cerita Instagram

Instagram memungkinkan Anda membuat “Cerita” yang muncul di profil Anda selama 24 jam setelah Anda mempostingnya. Banyak pengguna dapat menelusuri “Cerita” dari pengguna yang mereka ikuti, yang dapat membuat eksposur tambahan untuk produk Anda. Misalnya, Anda dapat membuat cerita yang mengiklankan produk tertentu atau mengarahkan pengguna untuk membuka halaman Anda guna melihat produk Anda.

Lanjutkan untuk memposting

Untuk mendapatkan lebih banyak pengikut dan membuat pengikut saat ini tetap terlibat, Anda dapat terus memposting foto atau video untuk mempromosikan produk Anda. Anda dapat memposting produk baru atau terus mempromosikan produk yang sama. Misalnya, Anda dapat memposting video pelanggan yang menggunakan produk Anda bersama dengan gambar ulasan pelanggan.

Berinteraksi dengan pengikut Anda

Untuk membuat basis pelanggan yang lebih terlibat, Anda dapat berinteraksi dengan pengikut Anda dengan berbagai cara di halaman Anda. Anda dapat menanggapi komentar pada posting Anda atau memilih untuk mengirim pesan pribadi kepada pelanggan yang mengikuti halaman Anda. Misalnya, Anda dapat mengirim pesan kepada pelanggan yang berterima kasih kepada mereka karena telah melakukan pembelian atau menawarkan kupon untuk pembelian di masa mendatang.

Tips berjualan di Instagram

Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda menjual produk di Instagram:

  • Gunakan tagar yang konsisten: Menggunakan tagar yang sama di seluruh posting Anda dapat membantu Anda secara konsisten menarik pengguna dengan minat yang selaras dengan produk Anda. Misalnya, Anda selalu dapat menggunakan tagar “#fashion” untuk menarik pengguna ke produk pakaian Anda.
  • Gunakan beberapa gambar di setiap posting: Dengan menggunakan beberapa gambar dalam satu posting, Anda dapat memberikan lebih banyak informasi tentang produk yang Anda sediakan. Misalnya, jika Anda menyediakan produk kecantikan, Anda dapat mengambil foto produk dan juga menyertakan foto model yang menggunakan produk tersebut.
  • Dorong pelanggan untuk meninggalkan komentar di halaman Anda: Dengan mendorong pelanggan untuk meninggalkan komentar di halaman Instagram Anda, Anda dapat lebih memahami apa yang disukai pelanggan tentang produk Anda. Ini dapat menciptakan lingkungan yang lebih interaktif dengan pelanggan yang dapat membuat mereka lebih tertarik untuk kembali untuk pembelian di masa mendatang.
  • Menanggapi pertanyaan atau keluhan: Dengan menanggapi secara langsung, Anda dapat mengatasi masalah atau menjawab pertanyaan yang mungkin dimiliki klien tentang produk. Ini juga membuat mereka tahu bahwa suara mereka didengar oleh bisnis, yang dapat menciptakan lebih banyak loyalitas pelanggan.

Related Articles

Back to top button