Karir

Cara mengundurkan diri dari pekerjaan Anda secara profesional

Perkuat citra profesional Anda saat Anda mengundurkan diri

Ketika Anda mengundurkan diri dari pekerjaan Anda, Anda ingin melakukannya dengan cara yang memperkuat citra profesional Anda dan memastikan menjaga hubungan yang baik dengan atasan Anda di masa depan.

Bahkan jika Anda memiliki perasaan negatif tentang pekerjaan dan atasan Anda, Anda harus meninggalkan perusahaan dengan citra yang baik tentang Anda.

Idenya adalah menjaga pintu tetap terbuka untuk peluang di masa depan dengan membangun hubungan dengan kolega dan pelanggan.

Sebelum Anda mengundurkan diri, pertimbangkan ini

Sebelum Anda mengundurkan diri dari pekerjaan Anda, lakukan sedikit pemeriksaan seperti berikut:

  • Jika Anda akan pergi ke perusahaan lain, apakah Anda sudah memiliki surat penawaran pekerjaan dan tanggal mulai kerja? Anda tidak ingin memberikan pemberitahuan dua minggu jika Anda tidak memiliki pekerjaan pasti yang menunggu saat Anda mengundurkan diri.
  • Apakah Anda mengundurkan diri dari pekerjaan Anda tanpa pekerjaan lain untuk dituju? Berhati-hatilah jika Anda membutuhkan penghasilan pekerjaan. Pekerjaan yang baik sulit ditemukan. Anda mungkin ingin memikirkan kembali keputusan Anda sampai Anda memiliki pekerjaan yang pasti. Meskipun lebih mudah untuk mencari pekerjaan saat Anda menganggur karena Anda memiliki banyak waktu luang, pengusaha lebih suka mempekerjakan karyawan yang sudah berhasil dipekerjakan. Dan, jika Anda melakukan pekerjaan yang sama dengan pekerjaan yang Anda coba, Anda bahkan lebih diinginkan oleh perusahaan.
  • Apakah Anda ingin mengundurkan diri karena Anda marah dengan atasan Anda atau perusahaan Anda? Jangan membuat keputusan mendadak untuk mengundurkan diri yang nantinya akan Anda sesali. Anda dapat mencari pekerjaan secara metodis dan diam-diam saat sedang bekerja, banyak orang melakukan hal itu. Jadi cobalah untuk selalu mempertahankan pekerjaan Anda sampai Anda mendapatkan pekerjaan yang pasti di tempat lain.

Bagaimana persiapan untuk mengundurkan diri dari pekerjaan Anda

cara mengundurkan diri secara profesional

Anda tidak pernah tahu bagaimana reaksi atasan Anda ketika Anda mengundurkan diri dari pekerjaan Anda, meskipun Anda sudah pernah melihat perilaku atasan Anda di masa lalu ketika ada karyawan lain yang mengundurkan diri.

Baca juga:  Cara mengidentifikasi kekuatan Anda di tempat kerja

Jika ada kemungkinan Anda tidak akan dapat menyelesaikan pemberitahuan dua minggu Anda, bersiaplah untuk mengatur proyek Anda saat ini sehingga Anda tidak meninggalkan pekerjaan Anda dalam keadaan berantakan. Selanjutnya, bersihkan ruang kerja pribadi Anda, komputer, dan laci meja sebelum Anda menyerahkan pengunduran diri Anda.

Anda tidak ingin menghapus foto keluarga karena itu akan memicu kecurigaan bahwa Anda sedang mencari pekerjaan atau bersiap untuk mengundurkan diri, tetapi hapus sampel pekerjaan dan item lain yang akan membantu Anda memulai pekerjaan berikutnya. Anda pasti ingin memiliki salinan buku pegangan karyawan, deskripsi pekerjaan, dan kontribusi positif lainnya yang Anda buat untuk ditambahkan ke portofolio Anda. Juga, pastikan Anda memiliki semua alamat dan daftar telepon yang akan berguna di kemudian hari.

Beritahu bos Anda dan pertahankan pengunduran diri Anda secara positif

Orang pertama yang Anda ingin beri tahu tentang kepergian Anda adalah bos Anda. Mereka, atau HRD, ketika diberi tahu bahwa Anda mengundurkan diri, kemungkinan akan meminta surat pengunduran diri kepada Anda. Surat ini untuk arsip karyawan tetap Anda dan membuktikan bahwa Anda mengundurkan diri dan tidak dipecat atau diberhentikan.

Beri tahu atasan Anda apa yang Anda lakukan tetapi lewati alasannya kecuali itu adalah refleksi positif pada Anda. Berikan ucapan terima kasih kepada bos Anda atas semua bantuan dan dukungannya. Buat pernyataan positif tentang pengalaman Anda dengan perusahaan, seberapa banyak Anda belajar, peluang yang diberikan pekerjaan Anda, dan sebagainya.

Anda tidak mendapatkan apa-apa dengan menghancurkan hubungan, dan cobalah untuk pergi dari perusahaan dalam keadaan yang baik. Hal yang sama berlaku untuk HRD dan surat pengunduran diri Anda. Bersikaplah positif dan berikan alasan singkat tentang mengapa Anda mengundurkan diri dan tulis surat Anda secara profesional dan lugas.

Tawarkan bantuan pada saat transisi pekerjaan

Pemberitahuan dua minggu adalah standar yang diterima saat mengundurkan diri dari pekerjaan. Dan, sementara atasan Anda mungkin tidak bisa menerima hal itu karena mungkin Anda harus mengajarkan orang baru pengganti Anda, oleh karena itu Anda perlu menawarkan bantuan Anda selama masa transisi.

Baca juga:  Tugas manajer media sosial

Tawarkan untuk melatih penerus Anda atau orang yang akan mengisi posisi Anda sampai pengganti Anda dipilih. Anda bahkan mungkin melangkah lebih jauh dengan menawarkan untuk menulis prosedur operasi yang menjelaskan langkah-langkah yang Anda ikuti di bidang utama pekerjaan Anda. Dan, Anda harus memenuhi keterlibatan klien dan memperkenalkan pengganti Anda kepada pelanggan dan vendor. Anda bahkan dapat menawarkan untuk terus menjawab pertanyaan dan bantuan ketika Anda telah memulai pekerjaan baru Anda. Email singkat yang menjawab pertanyaan sederhana akan sangat membantu memperkuat hubungan baik dengan atasan Anda sebelumnya.

Ikuti daftar periksa pemutusan hubungan kerja

Daftar periksa akhir pekerjaan memberi tahu Anda apa yang akan ditanggung perusahaan saat Anda mengundurkan diri dari pekerjaan Anda. Gunakan daftar periksa pengunduran diri kerja untuk mempersiapkan diri Anda menghadapi hari terakhir Anda. Rencanakan untuk menyerahkan semua properti milik perusahaan seperti laptop, ponsel cerdas, kunci, kartu pintu, dan lencana Anda.

Persiapkan pertanyaan yang berhubungan denngan tunjangan, gaji terakhir, dan banyak lagi, di awal sehingga Anda tidak melupakan sesuatu yang penting. Jadwalkan pertemuan singkat dengan departemen HRD untuk memastikan Anda memiliki jawaban atas semua pertanyaan di akhir pekerjaan Anda.

Pastikan untuk meminta surat referensi kepada atasan Anda beberapa hari sebelum Anda pergi dan pastikan Anda tetap terhubung dengan rekan kerja dengan berteman dengan mereka di Facebook dan mengundang mereka ke jaringan Anda di LinkedIn. Rencanakan untuk tetap berhubungan secara berkala melalui media sosial bahkan saat Anda pindah ke perusahaan berikutnya dari pekerjaan Anda.

Berpartisipasi dalam wawancara pengunduran diri HRD

Hal ini selalu bermanfaat ketika Anda harus berpartisipasi dalam wawancara pengunduran diri, tetapi Anda mungkin ingin menanggapi pertanyaan dengan hati-hati. Jika Anda memiliki ide untuk perbaikan yang mungkin bermanfaat bagi karyawan lain, maka, bagikan pemikiran Anda. Ingatlah bahwa exit interview bukanlah tempat untuk melampiaskan kemarahan atau mengeluh tentang bagaimana Anda diperlakukan oleh perusahaan atau atasan Anda.

Ucapkan selamat tinggal dengan profesionalisme

Jika Anda telah menyelesaikan pemberitahuan dua minggu Anda, Anda akan memiliki kesempatan untuk mengirim email catatan formal untuk mengucapkan selamat tinggal kepada rekan kerja Anda. Pastikan Anda menyertakan pernyataan singkat tentang di mana Anda akan menutup bab ini dengan mulus dalam riwayat pekerjaan Anda.

Baca juga:  Pertanyaan interview tentang tanggung jawab Anda

Anda juga ingin menyertakan alamat email pribadi dan nomor telepon pribadi sehingga rekan kerja dapat menghubungi Anda. Ingatlah bahwa pada hari terakhir Anda, perusahaan Anda akan menghentikan akses Anda ke email dan saluran telepon, kecuali Anda dan perusahaan Anda telah membuat kesepakatan.

Related Articles

Back to top button