Inspirasi

Menciptakan nilai adalah: Pengertian dan mengapa hal itu penting?

Menciptakan nilai berarti membuat sesuatu yang kurang berharga menjadi lebih berharga. Jika dikaitkan dengan menciptakan nilai pelanggan, itu adalah upaya untuk menghasilkan nilai tambah.

Apa itu nilai tambah? Nilai tambah menunjukkan perbedaan antara harga jual dan biaya input untuk membuatnya, termasuk bahan baku dan komponen terkait. Ambil contoh sederhana. Bisnis Anda memproduksi es krim seharga $20. Dalam memproduksinya, bisnis Anda menggunakan bahan mentah senilai $14. Dalam hal ini, Anda membuat nilai tambah sebesar $6 ($20 – $14).

Peran bisnis pada dasarnya menambah nilai dengan mengolah input menjadi output. Mereka menciptakan nilai pada input untuk menghasilkan keuntungan. Mereka membeli input – seperti bahan mentah dan komponen – dan memprosesnya untuk menghasilkan output. Untuk melakukannya, mereka membutuhkan karyawan dan peralatan seperti mesin dan komputer.

Sedangkan outputnya dapat berupa barang atau jasa. Barang mewakili produk berwujud, sedangkan layanan mewakili produk tidak berwujud.

Bisnis kemudian menjual barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen. Mereka menghasilkan uang dengan itu. Untuk menghasilkan lebih banyak uang, mereka harus kompetitif dan mengungguli pesaing. Jika nilai yang mereka ciptakan berkontribusi pada keunggulan di atas rata-rata atas pesaing, mereka memperoleh keunggulan kompetitif.

Apa perbedaan antara keuntungan dan nilai tambah?

Nilai tambah berbeda dengan keuntungan. Nilai tambah hanya mempertimbangkan perbedaan antara harga jual produk dan biaya input untuk memproduksinya. Dengan kata lain, itu sama dengan harga jual dikurangi biaya langsung. Ini tidak termasuk biaya tidak langsung seperti gaji, sewa, pemasaran, umum, dan administrasi.

Di sisi lain, untuk menghitung keuntungan, bisnis memperhitungkan biaya tidak langsung ini. Biasanya, mereka akan menambahkan persentase keuntungan (markup) ke harga produk untuk menghasilkan lebih banyak uang. Di bawah strategi penetapan harga biaya-plus, misalnya, harga jual sama dengan biaya per unit ditambah markup.

Mengapa menciptakan nilai bagi pelanggan itu penting.

Di sini, saya akan membahas tiga alasan mengapa menciptakan nilai penting bagi bisnis:

  • Hasilkan lebih banyak keuntungan
  • Membangun daya saing
  • Loyalitas yang tumbuh
  • Mendapatkan lebih banyak keuntungan
Baca juga:  Cara mendapatkan uang dengan Google Adsense

Seperti yang saya katakan, bisnis menghasilkan uang dengan menciptakan nilai. Mereka memproses input yang bernilai lebih rendah untuk menghasilkan output yang bernilai lebih tinggi. Semakin tinggi nilai yang mereka ciptakan, semakin besar peluang mereka untuk menghasilkan lebih banyak uang.

Misalnya, produsen mobil menciptakan nilai dengan memproses pelat aluminium dengan harga lebih rendah. Demikian pula, produsen furnitur memproses kayu yang mereka beli dari penebang. Dan, harga mobil dan furnitur bisa berkali-kali lipat dari dolar yang mereka keluarkan untuk membeli input.

Membangun daya saing

Bisnis dapat menghasilkan lebih banyak uang jika mereka memuaskan pelanggan lebih baik daripada pesaing. Untuk itu, mereka harus kompetitif. Dan beberapa bisnis berhasil, dan yang lainnya tidak.

Dengan demikian, untuk memenangkan persaingan, mereka harus menciptakan nilai yang lebih baik dari pesaing. Itulah alasan mengapa konsumen lebih memilih produk perusahaan daripada pesaing. Jika berhasil melakukannya, mereka dapat mengamankan permintaan pelanggan. Akibatnya, pelanggan terus membeli produk dan menghasilkan uang yang mengalir ke perusahaan dalam jangka panjang.

Menawarkan nilai superior juga memungkinkan perusahaan untuk membebankan harga premium. Mereka juga dapat membujuk pelanggan pesaing untuk beralih membeli produk mereka.

Loyalitas yang tumbuh

Menciptakan nilai superior menghasilkan loyalitas pelanggan yang kuat. Ini adalah cara untuk membangun ikatan yang kuat dan hubungan yang solid dengan pelanggan dalam jangka panjang. Pelanggan melihat produk mereka lebih berharga daripada pesaing, sehingga mereka adalah pilihan pertama untuk membeli. Demikian juga, pelanggan pesaing cenderung beralih ke produk perusahaan.

Beberapa perusahaan berhasil mengembangkan strategi diferensiasi. Misalnya, mereka menonjolkan keunikan untuk memikat dan mendorong konsumen agar bersedia membayar harga yang lebih tinggi. Bahkan, ketika merilis versi baru, konsumen rela mengantri untuk mendapatkan produk tersebut.

Mempertahankan loyalitas menuntut perusahaan untuk terus menawarkan nilai superior. Dan, ini adalah tugas yang sulit karena selera dan preferensi konsumen berubah seiring waktu. Demikian pula persaingan bersifat dinamis, dimana pesaing dapat mengembangkan daya saing yang lebih baik dari sebelumnya.

Baca juga:  4 Tanda Anda melakukan hal yang salah sebagai pengusaha

Bagaimana perusahaan menciptakan nilai

Ada berbagai cara untuk menciptakan nilai pelanggan. Sebelum memberikan contoh, mari kita lihat empat langkah penting untuk melakukannya:

  • Memahami pelanggan – memahami apa yang mereka anggap berharga adalah langkah pertama. Mengapa mereka membeli produk tersebut? Apa manfaat inti yang mereka inginkan? Apakah ada faktor lain yang mereka pertimbangkan? Memahami pelanggan dan konteks di mana mereka membuat keputusan adalah masukan berharga untuk menciptakan nilai bagi pelanggan.
  • Menemukan peluang – melihat kesenjangan antara produk yang ada di pasar dengan kebutuhan dan keinginan konsumen. Apakah mereka telah memenuhi kebutuhan pelanggan? Apakah konsumen masih bermasalah dengan produk yang sudah ada? Apakah mungkin untuk menawarkan lebih banyak fitur untuk menarik mereka? Menemukan peluang pasar sangat penting untuk menciptakan nilai. Dan, mempertimbangkan sumber daya dan kemampuan internal adalah langkah selanjutnya untuk melihat apakah peluang itu layak untuk dikerjakan.
  • Selalu berinovasi – berinovasi adalah cara untuk menciptakan nilai. Bisa melalui pengembangan produk baru untuk mengisi peluang pasar yang ada. Melalui produk baru, perusahaan memenuhi kebutuhan dan memecahkan masalah pelanggan dengan cara yang benar-benar baru dan berbeda.
  • Atau perusahaan meningkatkan produk dan proses yang ada. Memperbaiki produk bisa dengan menambahkan fitur baru atau meningkatkan kualitas. Sedangkan inovasi proses bisa melalui, misalnya dengan memberikan layanan purna jual gratis dan mempercepat pengiriman produk ke pelanggan.
  • Kembangkan diferensiasi – menambahkan nilai pada input saja tidak cukup untuk mengalahkan persaingan dan mempertahankan keuntungan dalam jangka panjang. Perusahaan perlu memastikan nilai yang mereka berikan kepada pelanggan lebih baik daripada pesaing. Dengan begitu, ada alasan bagi konsumen untuk memilih produk perusahaan daripada produk pesaing. Dalam hal ini, menciptakan proposisi penjualan yang unik adalah suatu keharusan untuk membangun keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Contoh nilai tambah

Ada beberapa cara untuk menciptakan nilai, berikut ini adalah contohnya:

  • Misalnya, restoran menawarkan layout dan dekorasi untuk membuat pengunjung betah berlama-lama di sana. Kenyamanan juga bisa datang dari orang yang menyampaikan produk, seperti keramahan staf restoran atau hotel dan murahnya senyum.
  • Menghemat waktu. Waktu sangat berharga bagi mereka yang sibuk dengan pekerjaan sehari-hari. Dan, misalnya, bisnis makanan cepat saji menghemat waktu sibuk mereka daripada menyiapkan makanan mereka sendiri.
  • Fitur fisik dan kemasan mempengaruhi konsumen saat pertama kali melihatnya. Banyak perusahaan mengandalkannya untuk menarik pelanggan agar mencoba dan membeli produk.
  • Ramah lingkungan atau ramah kesehatan. Misalnya, meningkatnya kesadaran akan kesehatan pribadi mendorong banyak orang untuk membeli produk organik. Begitu juga banyak konsumen yang hanya membeli produk ramah lingkungan karena sesuai dengan nilai atau prinsipnya.
Baca juga:  Apa itu analisis kuantitatif?

Fitur dan manfaat produk. Perusahaan menawarkan fungsionalitas tambahan untuk produk, seperti produsen ponsel cerdas yang meningkatkan kapasitas penyimpanan atau menyematkan kamera resolusi tinggi ke dalam produk mereka.

Related Articles

Back to top button