Inspirasi

Cara mengasah public speaking

Public speaking adalah keterampilan yang berguna untuk dimiliki mulai dari berpidato di pernikahan teman hingga menginspirasi sekelompok sukarelawan di acara amal. Mengembangkan keterampilan public speaking dapat meningkatkan kepercayaan diri Anda dan membantu Anda mengatasi kecemasan terkait pidato yang mungkin Anda miliki.

Bahkan mereka yang hidup dengan social anxiety disorder (SAD) dapat menjadi pembicara yang percaya diri dengan mengembangkan keterampilan public speaking.

Kontrol suara

Suara Anda adalah alat terpenting yang akan Anda gunakan sebagai pembicara publik. Salah satu cara sederhana untuk meningkatkan suara Anda adalah dengan belajar bernapas penuh dari dalam diafragma Anda.

Pernapasan diafragma, atau pernapasan perut, sangat penting untuk mengakses suara Anda yang paling kuat. Ini adalah teknik yang digunakan penyanyi profesional untuk membuat suara mereka terdengar luar biasa. Ini memungkinkan mereka untuk menahan nada yang lama setelah kebanyakan orang kehabisan napas.

Pernapasan diafragma

Berlatih pernapasan diafragma juga mengurangi perasaan sesak napas yang disebabkan oleh kecemasan berbicara. Jenis pernapasan ini akan memungkinkan Anda untuk lebih mengontrol aspek-aspek berikut dari suara Anda:

  • Intonasi (kualitas)
  • Nada (tinggi atau rendah)
  • Volume

Sebelum berbicara, letakkan satu tangan di perut Anda, dan tarik napas ke tangan Anda. Hitung sampai 10 saat Anda menarik napas dan mengisi perut Anda, lalu hitung sampai 10 lagi saat Anda mengeluarkan napas. Ingatlah untuk bernapas dari diafragma Anda saat Anda menyampaikan pidato Anda.

Bahasa tubuh

Sederhananya, bahasa tubuh adalah cara tubuh Anda berkomunikasi tanpa menggunakan kata-kata. Ini adalah kombinasi ekspresi wajah, gerak tubuh, dan gerakan yang menyampaikan apa yang terjadi dalam pikiran Anda. Latih bahasa tubuh yang kuat dan percaya diri untuk mendorong presentasi Anda:

  • Berdiri tegak. Jika Anda secara fisik mampu berdiri tegak, maka pastikan Anda berdiri tegak dan lurus selama presentasi Anda.
  • Asumsikan Anda pahlawan super. Jika Anda merasa stres sebelum presentasi, luangkan waktu sejenak untuk berdiri dalam posisi seperti pahlawan super. Melakukan ini hanya beberapa menit akan meningkatkan testosteron Anda dan meningkatkan kepercayaan diri Anda sekaligus mengurangi stres dan kecemasan. Salah satu pose paling populer adalah pose “pahlawan super”: Letakkan tangan Anda di pinggul, pertahankan dagu Anda ke atas, dan busungkan dada Anda.
  • Ekspresikan wajah. Ekspresi wajah Anda harus sesuai dengan pesan yang Anda sampaikan. Jika Anda memberikan pidato yang optimis, cobalah untuk memiliki ekspresi wajah yang santai dan gembira.
  • Tegakkan kakimu. Menggeser berat badan Anda dari sisi ke sisi dapat menidurkan audiens Anda ke dalam keadaan semi-hipnotis. Oleh karena itu, berdiri yang tegak dan kokoh.
Baca juga:  Apakah Anda benar–benar siap untuk menjadi entrepreneur?

Jika Anda merasa kehadiran panggung Anda kurang, lihat video speaker yang Anda kagumi. Tiru sebagian dari gaya mereka yang menurut Anda cocok untuk Anda. Kemudian, “berpura-puralah sampai Anda berhasil.” Dengan kata lain, bertindak percaya diri sampai Anda merasa percaya diri.

Penyampaian

Ketika berbicara di depan umum, penyampaian adalah segalanya. Bahkan jika Anda memiliki suara yang bagus dan bahasa tubuh yang baik, pesan Anda akan hilang jika audiens tidak dapat dengan mudah mengikuti apa yang Anda katakan. Berikut ini adalah beberapa tips untuk mengembangkan keterampilan penyampaian yang baik:

  • Bicaralah dengan perlahan, tetapi jangan terlalu lambat. Bicara terlalu cepat dan audiens Anda akan kesulitan memahami Anda. Bicara terlalu lambat dan Anda berisiko membuat mereka tertidur. Ketika berbicara di depan umum, berbicaralah seolah-olah Anda sedang melakukan percakapan dengan audiens Anda, ini merupakan tempo berbicara yang paling aman.
  • Berikan jeda ketika berbicara. Public speaker yang hebat sering berhenti selama dua hingga tiga detik atau bahkan lebih lama. Jeda yang ditempatkan dengan baik memberi waktu kepada audiens untuk mencerna apa yang Anda katakan. Itu juga membuat Anda terdengar lebih percaya diri dan terkendali.
  • Hindari kata-kata gumamam. Kata-kata seperti “um,” “ah,” “Anda tahu,” dan “suka” akan mengurangi kredibilitas Anda dan mengalihkan perhatian dari pesan Anda. Solusinya adalah ganti kata-kata gumamam ini dengan jeda.
  • Hati-hati mengartikulasikan dan mengucapkan kata-kata Anda. Seorang public speaker yang suka berbicara dengan bergumam akan sulit dimengerti oleh audiens mereka.

Hubungan dengan audiens

Pembicara publik yang baik selaras dengan audiens mereka. Berbicara di depan umum lebih dari sekadar berdiri di depan kelompok dan berbicara. Anda juga perlu melibatkan audiens Anda.

  • Akui audiens Anda segera setelah Anda naik ke panggung. Ini membantu membuat Anda tampak lebih seperti orang yang “nyata” dan mempertahankan nada percakapan.
  • Tarik perhatian mereka segera. Saat Anda berbicara, Anda memiliki waktu sekitar 60 detik untuk menarik perhatian audiens Anda dan pikat mereka sebelum mereka berhenti memperhatikan Anda. Gunakan waktu ini untuk memberikan pertanyaan retorika, pertanyaan kontroversi, memberikan cerita yang menarik, atau apa saja yang dapat membuat mereka penasaran.
  • Temukan wajah yang ramah. Pasti ada orang-orang yang ramah di antara penonton. Temukan orang-orang itu dan berpura-pura bahwa Anda hanya berbicara dengan mereka.
  • Melakukan kontak mata. Terlepas dari seberapa besar audiens Anda, cobalah untuk melakukan kontak mata dengan sebanyak mungkin kepada setiap orang. Itu akan membuat mereka merasa seperti Anda berbicara langsung kepada mereka.
Baca juga:  3 Cara untuk menemukan bakat dan kemampuan Anda

Kesimpulan

Takut berbicara di depan umum adalah pengalaman yang wajar, dan dengan mengembangkan keterampilan public speaking dapat membantu Anda menghadapi ketakutan Anda dengan percaya diri. Namun, jika Anda memiliki kecemasan yang ekstrem saat berbicara di depan umum, penting untuk mencari bantuan dari dokter atau profesional di kesehatan mental yang terlatih.

Meskipun meningkatkan keterampilan public speaking sangat membantu, namun bagi orang-orang yang memiliki kecemasan sosial, upaya tersebut harus didasarkan pada kerangka kerja yang kuat agar bisa menghadapi kecemasan Anda.

Related Articles