Inspirasi

Apa itu Laissez-Faire?

Laissez-faire adalah keyakinan bahwa pemerintah tidak seharusnya ikut campur dalam pasar. Orang membuat pilihan berdasarkan selera, kebutuhan, dan kepentingan diri yang rasional. Pemerintah tidak seharusnya mengatur kekacauan produktif ini – Pasar seharusnya dibiarkan mengatur dirinya sendiri melalui ‘tangan tak terlihat’ dari pasokan dan permintaan. Menurut teori ini, produsen akan menyediakan cukup produk untuk mencocokkan kebutuhan konsumen, dan konsumen kemudian akan membelinya secara sukarela. Keseimbangan yang halus antara permintaan dan penawaran menjaga pasar tetap terkendali. Setiap campur tangan oleh pemerintah atau otoritas lainnya menjadi hambatan bagi pertumbuhan dan perkembangan ekonomi. Satu-satunya peran yang seharusnya dimainkan oleh pemerintah dalam ekonomi seperti ini adalah melindungi hak-hak individu.

Contoh

Misalnya, katakanlah Anda ingin memulai pertanian di halaman belakang Anda. Dalam sistem laissez-faire, pemilik rumah dapat menanam apa pun yang mereka inginkan di halaman belakang mereka tanpa harus meminta izin dari pejabat setempat. Orang-orang yang bekerja di pertanian Anda dapat menerima upah dan jam kerja sesuai keinginan mereka (dan yang Anda ingin bayar). Pemerintah hanya akan terlibat jika tanaman Anda tumbuh ke halaman tetangga Anda — Atau jika Anda memiliki kontrak untuk membayar pekerja sejumlah tertentu, tetapi Anda mencoba untuk mengingkarinya dan menipu mereka dari upah yang disepakati.

Apa itu Laissez-Faire?

Laissez-faire adalah istilah Prancis yang dapat diterjemahkan secara kasar sebagai ‘biarkan saja,’ atau lebih harfiah “biarkan [itu/ mereka] melakukannya.” Ini adalah konsep kapitalis yang berasal dari abad ke-18 yang menentang campur tangan pemerintah dalam urusan pasar. Dalam ekonomi laissez-faire, kemakmuran dapat dicapai jika pemerintah membiarkan bisnis dan konsumen membuat keputusan sendiri. Ini membiarkan pasar melakukan halnya sendiri, di mana hukum penawaran dan permintaan membantu menjaga keteraturan alamiah pasar.

Apa sejarah dari laissez-faire?

Penggunaan awal istilah laissez-faire dalam konteks ekonomi dapat ditelusuri ke pertemuan antara Jean Baptiste Colbert (menteri keuangan Prancis pada saat itu), dan seorang pengusaha bernama Le Gendre pada tahun 1681. Ketika ditanya bagaimana pemerintah Prancis dapat membantu meningkatkan perdagangan, Le Gendre menjawab, “Laissez-nous-faire” atau ‘biarkan saja.’

Teori ini kemudian diuraikan oleh Adam Smith (seorang ekonom Skotlandia) dalam bukunya, The Wealth of Nations. Smith percaya bahwa kekuatan penawaran dan permintaan menjaga keteraturan pasar. Dengan demikian, tingkat harga, upah, dan pekerjaan disesuaikan secara otomatis oleh “tangan tak terlihat” tergantung pada pilihan individu konsumen dan produsen. Oleh karena itu, pemerintah tidak perlu campur tangan dengan memberlakukan tarif untuk mengendalikan pasar atau merumuskan kebijakan yang menjamin kesejahteraan karyawan. Pemerintah hanya perlu memungut cukai bisnis cukup untuk membiayai kesejahteraan publik, karena kendala lain hanya menghambat produksi.

Baca juga:  Cara menghitung CPI (Consumer Price Index)

Apakah Amerika Serikat menganut ekonomi laissez-faire?

Dalam ekonomi laissez-faire murni, campur tangan pemerintah tidak ada. Ini tidak berlaku di Amerika Serikat, meskipun telah memiliki salah satu ekonomi yang lebih bebas di dunia sepanjang sejarahnya. Pemerintah Amerika Serikat selalu memiliki peran dalam urusan ekonomi negara ini. Yang berubah sepanjang sejarah adalah sejauh mana campur tangan pemerintah dalam pasar.

Pada awalnya, lebih mendekati ekonomi laissez-faire. Contoh yang baik adalah masa jabatan Presiden Herbert Hoover, dari tahun 1929 hingga 1933. Sebagai pendukung laissez-faire, Hoover percaya dalam pasar yang mengatur dirinya sendiri dan berpikir bahwa bantuan ekonomi akan membuat orang malas.

Setelah Hoover menjabat, penurunan nilai pasar saham membuat ekonomi mengalami kejatuhan. Bank dan bisnis gulung tikar, dan tingkat pengangguran meningkat dari 3% pada tahun 1929 menjadi 23% pada tahun 1932. Semua ini menandai awal Depresi Besar. Namun, Hoover tetap teguh pada keyakinannya dalam ketidakcampuran. Dia tidak campur tangan dan menolak setiap RUU yang diajukan untuk memperbaiki situasi tersebut. Depresi semakin memburuk selama masa jabatannya, dan kritikus semakin menggambarkannya sebagai orang yang tidak peduli tentang penderitaan rakyat Amerika.

Kritikus laissez-faire menggunakan periode sejarah ini sebagai contoh untuk menunjukkan bahwa krisis ekonomi mungkin terjadi ketika pasar dibiarkan tanpa pengaturan.

Dalam ekonomi Amerika Serikat modern, pemerintah mengatur berbagai sektor ekonomi, mulai dari pertanian, energi, dan keuangan hingga perusahaan utilitas. Pemerintah dapat membebankan pajak berat pada beberapa item untuk mengurangi konsumsi mereka atau memberikan subsidi untuk industri tertentu seperti pertanian untuk mendukung produsen lokal. Pemerintah juga menetapkan upah minimum untuk memastikan pekerja tidak dieksploitasi. Dalam hal ini, ekonomi Amerika Serikat tidak memenuhi syarat sebagai ekonomi yang sepenuhnya laissez-faire — meskipun tetap lebih mendekati ujung spektrum laissez-faire daripada sebagian besar pemerintah di dunia.

Apa itu kebijakan laissez-faire?

Kebijakan laissez-faire didasarkan pada tiga asumsi: kapitalisme, ekonomi pasar bebas, dan teori pasar yang efisien.

  • Kapitalisme: Dalam ekonomi kapitalis, individu atau entitas swasta memiliki faktor-faktor produksi. Ini adalah bahan dasar ekonomi, yaitu: tanah, tenaga kerja, dan modal. Mereka menggunakan sumber daya ini untuk menciptakan produk untuk pasar target mereka. Untuk laissez-faire bisa berhasil, pemerintah harus membiarkan kapitalisme berjalan dengan sendirinya.
  • Ekonomi pasar bebas: Dalam dunia ideal, kinerja pasar diatur oleh kekuatan alamiah penawaran dan permintaan. Bisnis berusaha untuk memaksimalkan kegunaan mereka dengan menciptakan produk yang menarik lebih banyak konsumen, sehingga mendapatkan lebih banyak keuntungan. Konsumen kemudian membeli barang-barang ini dengan sukarela. Dalam ekonomi seperti ini, pekerja menawarkan jasa mereka kepada mereka yang membayar upah tertinggi. Pengusaha kemudian berusaha untuk mendapatkan pekerja terbaik dan membayar mereka gaji yang memastikan lebih banyak produktivitas. Pasar seperti ini mendorong inovasi karena produsen terus mencari cara untuk menjadi lebih baik daripada pesaing mereka. Pasar mengatur dirinya sendiri dengan menetapkan harga barang dan jasa sesuai dengan permintaan dan penawaran. Namun, model pasar bebas ini jarang ditemukan dalam dunia nyata. Oleh karena itu, ekonomi secara keseluruhan memerlukan campur tangan pemerintah pada berbagai tingkatan.
  • Teori pasar yang efisien: Dalam ekonomi laissez-faire, harga hanya bisa ditentukan oleh kekuatan alami p Diasumsikan bahwa pasar efisien karena investor mengambil keputusan mereka berdasarkan logika daripada emosi, dengan mengasumsikan bahwa semua pembeli dan penjual memiliki akses yang sama terhadap informasi yang sama untuk pengambilan keputusan. Namun, teori ini mengabaikan emosi yang memengaruhi proses pengambilan keputusan manusia.
Baca juga:  3 Cara untuk menemukan bakat dan kemampuan Anda

Apakah laissez-faire baik?

Meskipun pasar yang mengatur dirinya sendiri ideal untuk perdagangan, banyak yang percaya bahwa kapitalisme masih memerlukan beberapa aturan. Meskipun laissez-faire mendorong entitas swasta untuk mengejar kepentingan mereka sendiri, hal ini juga menciptakan ruang untuk manipulasi dan persaingan yang tidak sehat. Perilaku ini akhirnya dapat menyebabkan kegagalan pasar.

Apa saja kritik terhadap laissez-faire?

Laissez-faire bergantung pada apa yang banyak dianggap sebagai premis yang salah: bahwa setiap peserta dalam ekonomi memiliki kekuatan yang sama dan mampu mengejar kepentingan mereka sendiri. Situasi sebenarnya biasanya berbeda. Beberapa orang memiliki lebih banyak sumber daya daripada yang lain. Jika individu diberi kesempatan untuk melayani kepentingan mereka, maka mereka yang berada dalam posisi menguntungkan akan melakukan lebih baik. Laissez-faire sering kali dikritik karena menyebabkan ketidakseimbangan ekonomi karena tidak melindungi yang lemah dalam masyarakat.

Berikut adalah beberapa masalah yang biasanya dianggap sebagai masalah inti dari laissez-faire:

  • Kondisi kerja yang buruk: Karena ketidakseimbangan kekuatan, pasar yang tidak diatur dapat mengeksploitasi pekerja dengan menghambat kebebasan mereka dalam memilih. Misalnya, mereka dengan pendapatan lebih tinggi dapat menolak kontrak kerja yang buruk atau mampu mendapatkan perawatan kesehatan yang lebih baik. Mereka yang berada di ujung bawah spektrum ekonomi mungkin tidak dalam posisi untuk menikmati kebebasan seperti itu. Mereka akan sulit menolak kontrak kerja yang buruk karena mereka membutuhkan uang. Jika pekerjaan yang berbayar tinggi sedikit, pekerja mungkin memiliki sedikit kekuatan untuk memilih di mana bekerja. Hal ini bertentangan dengan apa yang dianut oleh laissez-faire — keyakinan mendasar bahwa individu harus diperbolehkan untuk mengikuti kepentingan diri mereka sendiri.
  • Perilaku anti-persaingan: Pada awal abad ke-19, kapitalis Amerika menemukan bahwa mereka bisa mendapatkan keuntungan lebih tinggi dengan membatasi pilihan konsumen. Dalam laissez-faire, mereka bisa melakukannya secara bebas melalui kartel atau mengkonsolidasikan pasar menjadi monopoli. Persaingan berbasis pilihan tidak lagi menentukan tingkat permintaan dan penawaran. Akibatnya, keteraturan alamiah pasar terganggu. Laissez-faire sedikit mengandung perilaku anti-persaingan seperti itu. Dalam pandangan ini, gagasan tentang pasar yang mengatur dirinya sendiri tanpa campur tangan pemerintah dianggap umumnya tidak dapat dijalankan di semua bidang — meskipun ekonomi yang memberikan kebebasan bisnis yang paling besar (dengan pembatasan yang minimal yang diperlukan) cenderung melihat kemakmuran yang lebih besar.

Related Articles

Back to top button