Inspirasi

Apa itu keterampilan presentasi?

Keterampilan presentasi adalah seperangkat keterampilan yang dibutuhkan para profesional untuk menyampaikan presentasi yang efektif dan menarik kepada berbagai audiens. Keterampilan ini meningkatkan berbagai aspek presentasi, seperti struktur presentasi Anda, desain dan konten slide Anda, suara Anda, dan bahasa tubuh Anda. Jika peran pekerjaan Anda melibatkan memberikan presentasi, Anda mungkin mendapat manfaat dari memahami apa keterampilan ini dan mengapa itu penting. Dalam artikel ini, kami memeriksa keterampilan presentasi yang penting untuk dipertimbangkan untuk dikembangkan.

Apa itu keterampilan presentasi?

Keterampilan presentasi mencakup seperangkat kompetensi yang penting untuk menyampaikan informasi secara efektif kepada audiens. Kompetensi ini berkisar dari penelitian dan organisasi hingga analisis pengiriman dan pasca pengiriman. Bergantung pada sifat pekerjaan Anda, Anda dapat menyajikan laporan kepada kolega atau manajer Anda, mengadakan sesi pelatihan untuk karyawan baru, atau menyajikan pembaruan proyek kepada klien. Presentasi yang baik adalah menarik, relevan, jelas dan ringkas. Pengusaha biasanya lebih suka mempekerjakan kandidat dengan keterampilan yang sangat baik untuk presentasi, terutama jika mereka akan tampil dalam peran yang menghadapi klien. Kompetensi ini memainkan peran penting dalam mengamankan kepercayaan klien dan pelanggan.

Secara internal, personel administrasi dengan kemampuan presentasi yang baik dapat dengan jelas menyampaikan misi dan visi organisasi kepada karyawannya. Keterampilan ini dapat membantu individu dalam mempercepat pertumbuhan profesional mereka. Selain itu, mereka juga dapat secara elegan menggambarkan kepribadian presenter dan meningkatkan kepercayaan diri mereka. Untuk menutup transaksi bisnis dan menarik pelanggan, memahami audiens penting bagi seorang presenter. Kompetensi presentasi yang sangat baik memungkinkan para profesional untuk menyesuaikan pesan efektif yang menarik bagi audiens target. Penyampaian informasi yang terstruktur dan pidato yang percaya diri dapat memfasilitasi reaksi atau tanggapan yang menguntungkan dari audiens.

Keterampilan presentasi yang penting untuk dikuasai

Presentasi yang efektif dimulai dengan perencanaan dan persiapan yang sistematis. Ini kemudian mengharuskan Anda untuk menggunakan seperangkat keterampilan untuk menyampaikan informasi yang akurat. Pertimbangkan untuk berfokus pada domain ini untuk mengembangkan keterampilan penting untuk presentasi:

Riset

Penelitian adalah proses sistematis penyelidikan yang melibatkan pengumpulan data, mendokumentasikan informasi penting, menganalisis informasi dan menafsirkannya menggunakan metode yang diakui oleh disiplin akademis yang relevan. Ini menggunakan metode induktif dan deduktif untuk menghasilkan informasi yang berguna melalui penalaran logis. Penalaran induktif melibatkan pengembangan teori baru sementara penalaran deduktif biasanya digunakan untuk menguji teori yang ada.

Baca juga:  Pasar bebas adalah: Pengertian, ciri-ciri, kelebihan dan kekurangannya

Untuk memberikan presentasi yang efektif, Anda bisa mulai dengan mengumpulkan informasi yang relevan dan menyusunnya di satu tempat. Anda dapat bertukar pikiran untuk mengidentifikasi dari mana data yang relevan mungkin berasal. Setelah mengumpulkan informasi yang berguna, Anda dapat menilai informasi untuk menghasilkan kesimpulan. Pertimbangkan untuk membuat catatan untuk referensi di masa mendatang dan untuk mempermudah analisis. Perusahaan menggunakan riset pasar untuk menganalisis dan memahami karakteristik pasar. Dengan pengetahuan ini, mereka dapat merencanakan atau menyesuaikan proses bisnis mereka untuk masa depan. Keterampilan penelitian biasanya mencakup kemampuan berikut:

  • Brainstorming
  • Interpretasi data
  • Penalaran induktif dan deduktif
  • Literasi komputer dan internet

Organisasi

Setelah Anda mengumpulkan informasi dan menganalisisnya untuk menghasilkan kesimpulan, langkah selanjutnya melibatkan pengorganisasian materi untuk membentuk narasi logis. Ini termasuk menghubungkan ide dan konsep dengan statistik dan contoh. Langkah ini akan berfokus pada pembuatan alat bantu atau panduan untuk memfasilitasi penyampaian pesan Anda. Anda kemudian dapat membuat rencana yang lebih rinci untuk diri Anda sendiri, menguraikan konten yang mungkin Anda berikan.

Anda juga dapat menyiapkan materi visual seperti presentasi digital, selebaran, dan pamflet dengan infografis. Saat mengatur materi untuk presentasi, penting untuk tepat dan memverifikasi relevansi informasi yang ingin Anda bagikan dengan audiens. Koreksi, periksa ejaan Anda dan hindari kesalahan tata bahasa. Beberapa kemampuan yang dapat Anda kembangkan untuk organisasi yang efektif meliputi:

  • Perhatian terhadap detail
  • Logika
  • Perencanaan
  • Prioritas
  • Tata bahasa dan ejaan
  • Mengoreksi dan mengedit

Pengiriman

Pengiriman mengacu pada kinerja Anda saat Anda memberikan presentasi. Ini adalah aspek penting dari semua presentasi dan sama pentingnya dengan konten Anda. Penyampaian biasanya membutuhkan keterampilan komunikasi lisan dan verbal dan nonverbal yang baik. Proyeksikan kepercayaan diri melalui nada suara dan bahasa tubuh Anda untuk menginspirasi audiens agar memperhatikan informasi yang Anda bagikan. Saat Anda berbicara, pastikan punggung Anda lurus dan bahu Anda tidak terkulai. Cobalah untuk tidak terburu-buru melalui presentasi Anda, dan luangkan waktu untuk memperhatikan lingkungan Anda dan respons audiens Anda. Ucapkan kata-kata dengan jelas untuk meningkatkan pemahaman.

Baca juga:  Jenis penelitian adalah: Definisi dan contohnya

Sangat bermanfaat untuk memperhatikan audiens Anda untuk mengukur respons mereka. Jika mereka tampak bingung, Anda dapat memperlambat pidato Anda dan menjelaskan lebih detail, menggunakan alat bantu seperti contoh dan demonstrasi. Sampaikan presentasi Anda dengan pesona dan energi. Karena Anda mungkin hanya memiliki waktu terbatas untuk membuat presentasi, penting untuk menekankan detail yang paling penting dan mencakup informasi tambahan sesingkat mungkin. Ini adalah beberapa kompetensi terkait pengiriman yang dapat Anda fokuskan untuk dikembangkan:

  • Pengucapan dan kejelasan
  • Mendengarkan aktif
  • Kesadaran bahasa tubuh
  • Keterlibatan penonton
  • Menghafal

Analisis

Jika Anda pernah memberikan presentasi di mana audiens terlihat tidak tertarik, mungkin karena Anda mengabaikan pentingnya analisis audiens. Itu selalu membantu untuk mengevaluasi dengan siapa Anda berbicara dan mengapa mereka mendengarkan Anda. Analisis audiens mengacu pada pengumpulan informasi tentang audiens Anda untuk membentuk opini umum, dan kemudian menggunakan opini tersebut untuk menyusun presentasi Anda. Ini melibatkan adaptasi dengan tingkat pemahaman, literasi teknis, nilai-nilai inti, preferensi dan minat mereka.

Setelah presentasi Anda selesai, evaluasi kinerja Anda lebih lanjut untuk memahami area apa yang menunjukkan kekuatan Anda dan area apa yang dapat Anda tingkatkan. Pikirkan tentang bagaimana gaya presentasi Anda telah berkembang dari waktu ke waktu. Pindai audiens Anda untuk memahami bagaimana mereka memahami informasi yang Anda bagikan dan apakah mereka menikmatinya atau tidak. Keterampilan dan kemampuan terpenting yang Anda butuhkan untuk analisis meliputi:

  • Pengamatan
  • Penilaian dan evaluasi
  • Pengoptimalan
  • Improvisasi

Bagaimana meningkatkan keterampilan presentasi

Ikuti langkah-langkah ini untuk meningkatkan kualitas presentasi Anda:

Tonton presentasi lainnya

Anda dapat menemukan video pidato dan presentasi online. Perhatikan mereka dan perhatikan bagaimana pembicara menampilkan diri, bagaimana mereka mengatur informasi dan bagaimana mereka berbicara. Saat Anda melatih presentasi Anda, cobalah untuk memasukkan beberapa kualitas yang ditunjukkan oleh pembicara berpengalaman.

Tulis naskah

Penting untuk mencatat poin-poin utama presentasi Anda pada kartu flash untuk mengatur pemikiran Anda. Jika Anda gugup, Anda juga dapat membawa transkrip kata demi kata dari apa yang ingin Anda katakan dan bagaimana Anda ingin mengatakannya. Hindari membaca langsung dari naskah saat presentasi, dan gunakan hanya untuk memandu diri Anda kembali ke narasi utama Anda jika Anda membuat kesalahan atau menyimpang dari topik inti.

Baca juga:  Apa itu rasa memiliki?

Berlatihlah sampai Anda bisa menghafal

Setelah Anda menulis naskah, berlatihlah mengirimkannya di rumah. Lakukan ini sesering mungkin, sampai Anda mampu mengingat sebagian besar pidato Anda. Jika Anda gugup atau sedang mengalami demam panggung, Anda dapat melatih presentasi Anda beberapa kali di depan teman dan anggota keluarga untuk membiasakan diri berbicara di depan audiens. Latihan ini juga dapat membantu Anda mengatur kecepatan dan menerapkan nada yang tepat saat Anda melakukan presentasi yang sebenarnya.

Bersemangat

Memberikan presentasi dapat membuat Anda gugup, tetapi mencoba mengubah energi itu menjadi kegembiraan dapat membantu. Pertimbangkan untuk mengembangkan rutinitas pra-presentasi untuk membantu Anda merasa lebih percaya diri dan antusias tentang tindakan presentasi. Biasanya, semakin banyak Anda berlatih, semakin percaya diri Anda, dan semakin mudah untuk bersemangat tentang pertunangan.

Datanglah 10 hingga 15 menit lebih awal

Datang lebih awal memastikan Anda memiliki cukup waktu untuk bersiap. Pastikan komponen visual dan teknis yang Anda perlukan berfungsi dengan baik dan lakukan pemeriksaan suara untuk mengukur volume mikrofon. Anda juga dapat menggunakan waktu ekstra ini untuk menyelesaikan rutinitas pra-presentasi Anda.

Ingatlah bahwa penonton bersimpati

Banyak orang merasa terintimidasi untuk berbicara di depan umum. Penting untuk dipahami bahwa keengganan berbicara di depan umum ini sangat normal dan Anda dapat merancang metode untuk mengatasinya. Jika Anda membuat kesalahan, luangkan waktu untuk merujuk ke catatan atau transkrip Anda, orientasikan kembali diri Anda dan lanjutkan dengan percaya diri. Audiens Anda lebih cenderung mengingat konten utama presentasi Anda daripada kesalahan yang mungkin Anda buat.

Identifikasi apa yang Anda lakukan dengan benar

Setelah selesai, renungkan bagaimana Anda mempresentasikan dan apa yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan presentasi serupa di masa mendatang. Jika memungkinkan, rekam presentasi Anda sehingga Anda dapat meninjaunya, dan membuat catatan khusus tentang cara meningkatkannya. Ini memberi Anda perspektif dan membuat presentasi berikutnya tidak terlalu mengintimidasi.

Related Articles

Back to top button